Nomer Liar

Obral kursi pesawat ke Makau. Pesan sekarang juga biar dapet harga yang murah. Itu bunyi SMS yang akhir-akhir ini kerap membanjirin HP gw. Sampek bosen gw bacanya. Siapa sih yang mau ke Makau? Gw nggak ada urusan apa-apa ke Makau. Kalau ada yang nawarin gw kursi pesawat murah ke Cape Town, nah itu baru gw mau. Bisa pesen dua, nggak? Kata bonyok gw, gw nggak boleh berkeliaran sendirian kalau gw nggak ada temennya..

SMS itu dikirimkan oleh sebuah nama, yang nggak bisa gw reply coz nggak ada nomernya. Nampaknya dari suatu maskapai yang lagi semangat promoin penerbangan ke Makau. Padahal su-er, gw nggak pernah minta siapa-siapa buat nawarin gw tiket ke Makau. Dari mana orang-orang maskapai itu tahu nomer HP gw?

Memang sebenarnya ini etika yang nggak diketahui banyak orang: Jangan pernah ngasih nomer telepon seseorang kepada orang lain tanpa minta ijin sama yang punya nomer itu dulu. Bisa jadi nanti yang punya HP ini akan mendapat telepon atau SMS dari orang-orang yang nggak diinginkan. Contohnya ya gw ini, sudah kebanjiran SMS dari tukang jual tiket pesawat ke Makau padahal gw sama sekali nggak pernah kepingin ke Makau. Ganggu banget, tahu nggak sih?

Seorang teman gw malah pernah bilang ke gw, di luar negeri (entah negeri mana tuh) etikanya, kalau kita mau kasih nomer telepon si A ke si B, kita mesti minta ijin sama si A dulu. Kalau si A nggak kasih ijin, ya kita jangan kasih tuh nomer meskipun si B minta.

Maka gw pikir-pikir, mungkin seseorang yang nggak cukup pintar telah memberikan nomer telepon gw ke seorang penjual tiket Makau dan sebagai akibatnya si tukang tiket itu terus-menerus nawarin gw tiket. Halo, ada yang tahu nggak gimana caranya memblokir sebuah nomer supaya nggak bisa ng-SMS gw? Menuh-menuhin inbox gw aja. Gw udah nelfon ke customer service operator seluler gw minta pemblokiran terhadap nomer itu, terus si mbak-mbak yang njawab pun meladeni gw dengan sangat kaku, “Maaf, Ibu Vicky, saat ini kami belum bisa melayani permintaan Ibu Vicky untuk memblokir nomer lain untuk mengirimkan SMS kepada Ibu Vicky.”

Telfon seluler di Indonesia ternyata nggak canggih-canggih amat.

Pernah sekali waktu, pas gw lagi serius nungguin kue brownies panggangan gw jadi bantet, tahu-tahu HP gw bunyi. Ternyata ada yang nelfon gw dari bank, nawarin kartu kredit. Padahal gw nggak pernah berurusan sama bank itu. Heran, tuh bankir tahu nomer telepon gw dari mana yak? Hampir aja gw bungkam telfonnya, kalau gw nggak inget kalau yang nelfon gw itu hanya seorang salesgirl malang yang disuruh-suruh juragannya. Akhirnya gw biarkan dia membacakan orasinya, lalu gw jawab, “Maaf, siapa nama Anda, Dek?… Oke, Dek Sari. Saya tidak bisa bikin kartu kredit baru sekarang. Saya lagi ada di Filipina dan saya baru pulang ke Indonesia tahun depan.”

Dan si salesgirl pun minta maaf, mengucapkan terima kasih dan nggak pernah nelfon gw lagi.

(Kenapa gw asal njeplak aja kalo gw ada di Filipina? Yah, tadinya gw mau bilang kalau gw lagi ada di Rwanda, tapi itu kedengarannya kurang masuk akal.)

Tapi ya itu. Ternyata nomer telepon masih belum jadi hal yang privat. Minggu lalu gw baca sebuah iklan di koran yang nampilin nama-nama pemenang sebuah kuis lengkap dengan nomer HP-nya. Mereka menulis nomer HP itu seperti “08123456789.” Bukan “0812345XXXX.” Hebat, bisa-bisa tuh nomer dikirimin SMS yang enggak-enggak oleh orang-orang yang nggak bertanggungjawab gara-gara nomernya jadi liar lantaran ditampilkan di muka umum.

Udah ya, tolong jangan kasih-kasih nomer telepon gw ke orang lain kalau nggak ada ACC dari gw. Gw nggak mau ditawar-tawarin tiket pesawat ke Makau. Di Makau nggak ada yang jual cireng atau klepon, kan? Makanya gw males ke sana..

Gambarnya ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. mas stein says:

    sampeyan nomernya pasca bayar mbak? kalo iya mungkin ada orang operator yang jualan. ndak nuduh lho ya, mungkin. soale istri saya yang nyaris ndak pernah berurusan dengan dunia luar yang mengharuskan menulis nomer telpun saja tiba-tiba ditelpun dari bank anu, ditawarin kartu kredit, ditelpun dari produsen anu, ditawarin blekberi. nomer saya? pra bayar yang identik dengan nomer kere, jadi ndak pernah ditelpun.

    brarti bebas iklan? ndak juga. yang ini malah menjengkelkan, iklan resmi dari operator. dengan bahasa-bahasa pembohong kelas teri, anda sedang beruntung, dapatkan anu-anu cukup dengan mengetik xxx, untuk berhenti ketik unreg. gombal tenan tho?

    gimana kalo yang dapet bukan saya sudah sering ketemu penipu, tapi tetangga saya di kampung yang lulusan SMP, baru sekali ini megang hp, opo ndak ketipu mentah-mentah?

  2. Jokostt says:

    Sama seperti yang disarankan Mas Fahmi, bisa lewat getjar atau bisa download dari pembuat aplikasi SMS Spam Manager langsung. Klik disini. Kalau sekedar ingin tahu programnya seperti apa bisa baca-baca reviewnya di blog saya disini, Mbak Vicky. Semoga bermanfaat! Halah, kayak komentar Spam aja, pakai kata2 bermanfaat dan ada ghost linknya. He…He….

  3. Hwaa..kalau aku jadi Menkominfo, bisa-bisa semua orang aku wajibin ngeblog.. ^^

    Apa harus nunggu jadi Menkominfo ya supaya ada upaya perlindungan terhadap nomer HP? Lha memangnya selama ini prioritas kebijakan Kementerian Kominfo ngapain aja?

  4. yah emang budayanya beda teh..
    kalau aku sih kadang juga sewot juga kalau nomer hp dikasih ke orang lain

    hehe

    oya, aku doain deh nanti teh vicky jadi menkomifo, ntar ngasih tahu orang-orang biar g boleh asih2 nomer

    hehe sip2

  5. Oh, gw males banget angkat-angkat telfon dari nomer yang nggak gw kenal. Kalo nomernya telfon yang fixed sih gw angkat, coz kemungkinan itu telfon untuk keperluan kantoran. Tapi kalo telfon nomer GSM atau CDMA sih pasti bukan telfon profesional, jadi gw cuekin aja. Ntie kalo emang butuh gw pasti dos-q ng-sms. Kalo nggak perlu-perlu amat ama gw nggak usah nelfon deh. Gw males banget telfonan cuman buat meladeni tawaran promosi. Kalo mau promosi sama gw mendingan kirim e-mail, kalo ngomong langsung jelas ama gw nggak bakalan didengerin seksama.

  6. Beuh, nomer HP gw ada di mana-mana: buku alumni, di daftar nomer darurat rumah sakit, dan mungkin kupon undian supermarket. Masih penasaran gw sama tukang tiket ke Makau itu. Emangnya nama gw seperti orang yang berminat wisata ke Makau ya? ^^

  7. Vic, banyaknya dari buku alumni tuh, kapok deh gua masukin nomer hp ke buku kelulusan itu. Yang nelpon selalu bilang begini, "Penawaran ini spesial untuk alumni XXX lho." Jadi ketahuan sumber bocorannya!

  8. Pucca says:

    haha.. no telpon gua juga udah beredar di kalangan sales kartu kredit.. saban ari pasti deh gua ditelponin.. gak tau tuh siapa biang keroknya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *