Kapan Nyusul?


Iklan tivi yang pernah jadi favorit gw belum lama ini adalah iklan KB. Bukan karena gw punya passion yang tinggi terhadap upaya perencanaan kehamilan, tetapi lantaran di iklan itu sedikitnya tiga kali diumbar kata “kapan”.

Masih inget kan kalimat yang diucapin emak-emak bawel itu?
“Kapan kalian nikah?”
“Kapan kalian punya anak?”
“Kapan ya kamu punya adik?”

Harus gw garisbawahi bahwa orang yang senang bertanya kapan adalah jenis orang yang nggak tahu sopan-santun.

😀

Alasan kuat kenapa gw akhir-akhir ini males kongkow-kongkow kalau bukan buat urusan profesional adalah lantaran gw benci mendapat pertanyaan “kapan”. Apalagi kalau yang nanya itu orangnya sudah kawin. Nggak yang umurnya sepantaran gw atau yang sepantaran bonyok gw, sama menyebalkannya.

“Kapan nikah, Vic?”
Gw selalu jawab, “Nggak tau.”
Biasanya nanti ada pertanyaan susulan, “Lho, cepetan dong. Tuh si A bulan depan mau nikah di Hotel X dan si B malah udah hamil. Kamu kapan nyusul?”
Gw selalu mendelik tajam. “Ya nggak tau!”

Soalnya, gw juga nggak tahu kapan persisnya mau nikah. Gw masih menikmati enaknya punya pacar, tapi gw belum merasa sanggup bertanggungjawab terhadap keluarga. Jadi langkah besar itu belum siap buat gw ambil. Tapi di sekitar kita selalu ada aja orang-orang sotoy yang bolak-balik nanyain kapan kita mau nikah.

Lucunya, kalau gw jawab, “Gw nikah besok! Puas??” mereka pasti panik.
“What?!” jeritnya. “Perut gw lagi berlemak gini, kebayanya nggak cukup!”

Soalnya, kalau ada orang nikah, tamu yang perempuan pasti ribut cari kostum. Kebayanya harus pas, jadi perempuan pasti diet setengah mati beberapa minggu sebelum ke kondangan, supaya kebayanya cukup. Ngerti kan sekarang kenapa orang selalu ribut nanya “kapan”?

Itu sebabnya gw kepingin pernikahan pakai baju renang aja. Supaya tamunya nggak usah ribut diet demi pakai kebaya. Pakai baju renang aja, semua beres!

*pentung-pentung*

Gw sendiri kesiyan sama para teman yang udah nikah tapi belum dapet anak juga. Kadang-kadang dunia begitu kejam; orang udah disuruh kawin cepet-cepet, masih disuruh hamil cepet-cepet pula. Hidup ini seperti olimpiade atletik, siapa yang cepet maka dia yang nampak keren.

Bukankah punya anak itu terserah Tuhan? Kalau belum diijinin ya mau nikah sembilan tahun pun nggak akan hamil juga. Makanya janganlah para istri yang belum hamil itu ditanyain, “Kapan mau punya bayi?”
Itu omongan nggak etis. Memangnya kalau nggak lagi bikin bayi, suami-istri itu ngapain sih di kamar setiap malem? Latihan topeng monyet?

Demikian sebabnya gw lebih suka ngumpul sama teman-teman yang lajang ketimbang sama yang udah punya suami. Teman-teman lajang nggak akan pernah nanya, “Kapan mau kawin, Vic?” coz pasti gw akan jawab, “Nunggu elu kawin duluan.” Dan mereka akan balik nimpal, “Justru gw nungguin lu kasih contoh, Vic!” Begitu terus, nggak selesai-selesai.

Akhirnya dalam sebuah pernikahan, gw pun mutusin buat nggak deket-deket sama gerombolan “istri-istri baru kemaren sore” yang gemar bertanya “Kapan nyusul?”. Gw ngantre salaman di belakang segerombolan suami-istri lansia yang kira-kira sepantaran budhe gw. Ternyata obrolan orang-orang beruban dan botak ini jauh lebih menarik.

“Eh, si A kemaren masuk Harapan Kita kena serangan jantung.”
“Oh iya ya, si B juga minggu lalu masuk ICU gara-gara stroke.”
“Wah, sampeyan ketinggalan berita. Si B udah pindah ke Tanah Kusir. Dimakaminnya langsung sesudah solat Jumat tadi.”
“Oh yah? Kesiyan!”

Gw masang kuping dengan teliti. Kok nggak ada sih yang nanya, “Kapan nyusul??”

Maka tips penting buat para lajang yang kayak gw, yang empet ditanya-tanyain sama geng kaset rusak berbunyi “kapan nyusul”, coba sesekali nongkrong sama orang-orang tua yang gemar ngomongin orang penyakitan. Lebih bagus lagi kalau yang diomongin itu sakitnya udah parah dan terancam mau meninggal. Mari kita nunggu siapa yang berani duluan bertanya, “Kapan nyusul?”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

56 comments

  1. Bukan ganas. 50-an komentar berarti tanda bahwa saya harus buru-buru bikin postingan baru, hahaha..

    Pacaran aja dulu, Na. Siapa tahu dengan pacaran, Wijna bisa lebih konsentrasi buat ngurusin negara. Hihihi!

  2. mawi wijna says:

    weleh ganasnya 50-an komentar, mantap jaya 😀

    Buat saya sih nikah masih diwacanakan. Resikonya saya masih nunda pacaran, yang ujung2nya selalu berakhr di pernikahan.

    Daripada mikirin nikah, mending ngurusin negara aja, bikin yg kisruh jadi ndak kisruh.

  3. Lah, Lisha gimana sih? Mau pilih mana, empet sama pertanyaan "kapan hamil?" atau mau ngumpul ngomongin kematian? Hehehe..

    Adit, kamu mungkin nggak cuman diundang, tapi juga direkrut jadi seksi bawa payung, hahaha..

  4. Lisha Boneth says:

    ho oh tuh…
    saya jg suka empet sendiri klo ditanyain soal hamil mulu..
    mau itu mertua, kakak, ipar, temen..
    ahhh siapapun itu..
    pertanyaan itu rasanya menyakitkan bangett…
    tp klo harus kongkow sama orang yang gemar ngomongin penyakit…
    hasyah… saya ngeri juga bookkk..

    ngeri ketakutan duluan… :))

  5. "…Bang Ode udah jadi suaminya Mbak Yanti…" –>> Amiiinn didoain 😀
    Belum kok, masih dalam tahap menuju kesana *dan maunya tidak di-"grasa-grusu"

    Sebenarnya lebih sering Yanti yang ditanya "kapan?", dan kalau ditanya begitu dirinya melempar pertanyaan itu ke saya.."kapan Nod?"
    Mungkin bisa dijadiin jawaban kalau ditanya dan kebetulan ada si Hunk disana 😛

    hehehehehe ^_^

  6. Waaw..maaf, maaf, belum sempat rilis artikel yang baru, makanya jemaah penontonnya pada tumpek blek di artikel yang ini.. 😀

    Lho..aku kira Bang Ode udah jadi suaminya Mbak Yanti lho, ternyata masih diburu pertanyaan "kapan" ya?

  7. Waaw…Postingan dan komen sama panjangnya…cape bacanya euy *maklum, bukan pembaca cepat, satu persatu dibaca 😛

    Sekarang2 ini lumayan sering juga ditanya "kapan", padahal diriku laki-laki, ga ada "deadline" menikah dan punya anak. Nyebelin? Banget, kesannya kok mau tau urusan orang aja ya? Nanya2 emangnya mau bayarin biaya nikah? Nanya2 emangnya mau membiayai biaya hidup kami nantinya? Sabar aja lah, tinggal tunggu undangan aja kok repot *Curcol

    eniweeeiii, nice blog, i love it ^_^

  8. Enak jadi Mas Stein, sudah sigap sebelum disuruh, hahaha..

    Kalo menurut saya sih jangan sekali-kali nyumet kompor yang sensian. Bisa-bisa kompornya meledak. Perlakukanlah kompor itu seperlunya aja. 😀

  9. mas stein says:

    saya ndak pernah ditanya-tanya tuh mbak, soale sebelum orang mulai berpikir untuk nanya, saya sudah kawin duluan. hahaha.

    yang saya tangkap sih, orang ndak berbuat itu minimal ada 2 kemungkinan, mau tapi blom punya kesempatan, atau punya kesempatan tapi blom mau. karena saya ndak bisa tau pasti seseorang masuk golongan mana maka enaknya saya ndak usah nanya. takut nyumet kompor 😀

  10. fanny says:

    hehehe..kapan nyusul ke surga gitu? bisa aja. tapi emang sebeeel bangeet kalo ditanya soal kapan nikah? kapan punya bayi? reseh banget gitu. spt gak ada topik lain aja yg lbh oke. ngomongin si gayus kek, ato …julia perez kek. lho, jadi infotainment dong.

  11. Wis ngene ae, As. Pasang aja stiker di jidat, tulisannya "Ndak mau hamil, jangan tanya-tanya!" Kalo masih ada juga yang nanya kenapa masang stiker di jidat, nanti ta' bantuin nyari lomboknya..

    😀

  12. Astri says:

    Saking gak sopannya sampe ada yg nanya, kok gak hamil2 sih? Telat atau keguguran juga gak pernah? Kalo emang gw gak mau hamil trus kenapa coba? Mentolo tak lombok cangkem koyok ngono

  13. Bamisril says:

    salam.. kenal aja..!
    aku sangat sepakat sekali dengan apa yang kamu utarakan di tulisan ini, karena saya jg sedikit mengalami keadaan spt itu persis spt kata "KAPAN" itu.

  14. Yah, nampaknya kita memang dipaksa buat kreatif. Kreatif nyari jawaban buat ngeles, kreatif mengalihkan topik pembicaraan..

    Ada sedikit faham yang klasik tapi nohok: bahwa rahim kita itu seolah bukan milik kita sendiri. Rahim kita itu milik orang banyak: milik ayah-ibu kita, milik budhe-tante kita, milik teman-teman kita, milik orang lain, yang semuanya mengharapkan kita untuk buru-buru punya anak. Itu sebabnya di dunia ini perempuan masih dijadikan objek; fungsi perempuan itu adalah hamil, titik. Makanya banyak orang asing yang berebutan nyaranin kita ke dokter ini-itu kalau mereka melihat kita nampak belum "berfungsi" juga.

    Masih panjang jalan kita untuk bisa jadi diri sendiri, untuk memilih hamil ataupun tidak hamil, atas keputusan kita sendiri, bukan karena didorong-dorong oleh orang-orang lain. Ladies, yuk kita sabar yah? Tutup kuping ajah. Kalau perlu nggak usah dateng ke reuni keluarga dulu.

    Ah, aku mau ambil tag di blog Mbak Fanda dulu.. Tapi sebelumnya aku mau tanya sama Seiri: Atimu sakit apa? Kalau sakit ati sih dikasih Curcuma aja dulu.. :p

  15. Seiri Hanako says:

    waahh
    itu pertanyaan
    yang selalu bikin illfeel menghadiri reunian n acara keluarga….
    secara gw nggak mau cepat2 nikah
    apalagi nih sakit ati belum sembuh..

    hehehehehe

  16. Milka says:

    Salam kenal…
    Suka banget deh baca blog ini, blak2-an banget soalnya, persis sama gw juga sih, hehehe 😛

    Jujur gw juga sebel banget tiap ditanyain sama orang2 'kapan punya anak?' karena mungkin kalo pasangan2 lain alasannya 'belum dikasih/diberi', sedangkan gw dan misua emang belum kepengen punya anak meskipun kami udah merit 7 tahun.
    Nah, sperti ada yg komen di atas tadi semisal orang yg bersangkutan ga nanya2-in lagi sih ga masalah. Yang bikin bete itu justru kalo ada topik lanjutannya sperti mulai banding2-in dengan couples lain dan bahkan sampe kasih nama&nomer telpon dokter segala. Walahhh…
    Mo ga mau gw yg tersinggung langsung nyolot deh, gw bilang lah emang gw belum pengen punya anak kok. Gimana juga bisa jadi anak kalo emang gak dibikin?
    Ga semua orang merasa kawin itu untuk bikin/produksi anak kan?
    Secara gw pribadi justru menganggap karena gw belum siap buat apa juga dipaksakan, toh banyak juga orang yg asal bkin anak lalu menyia2-kan anak2 mereka?
    Punya anak adalah tanggung jawab yg besar dan membesarkannya itu tidak mudah. Selama gw & suami emang sepakat dan seia sekata, so kenapa juga orang2 lain jadi ribut mengkotbahi sana-sini bilang bla bla bla bahwa setelah merit itu harus cepet2 punya anak karena punya keturunan itu penting, dll…
    This is my life and I'm the one who's living it in my own way, so why do 'strangers' keep interfering things that even are not their businesses at all???

  17. Fanda says:

    Nah, itu pertanyaan yg selalu menyebalkan. Tapi sekarang aku punya jawabnya: kapan-kapan…. lalu langsung ngomongin topik lain yg seru. Hehehe…

    Vick, kamu kebagian tag. Ambil di Curhat Fanda yah…

  18. Seperti yang dibilang Arman, sebenarnya pertanyaan itu karena bermotivasi mengharapkan kalian bahagia. Cuman kalau udah berbau sotoy menasehatin, apalagi sampek menggurui masalah kesuburan, jelas super duper nggak sopan.

    Eh, J, gimana caranya nonjok orang sampek ke Eslandia?

    😀

  19. Dian Jauhari says:

    Wah, persis banget sama yang diobrolin dj sama istri semalam.

    Entah kenapa, ada perasaan tertohok di ulu hati kalau ada pertanyaan "udah punya anak?" atau "udah isi?". Karena saya harus jujur untuk menjawab:"belum". Padahal kami sangat merindukan kehadirannya. Kami tahu seringkali pertanyaan ini sifatnya basa-basi saja, tapi perasaan spontan yang terasa tidak dapat kami abaikan.

    Kalau si penanya tidak memperpanjang pembicaraan itu, lalu beranjak ke topik lain, rasanya nafas jadi lebih lega. Tapi kalau penanya malah membandingkan ("lho… padahal si X baru 1 bulan udah langsung tokcer, trus si Y yang seumuran kamu aja anaknya udah 2") bahkan memberikan nasihat-nasihat ga jelas ("makanya gayanya harus ****, trus kalo main harus ****…trus harus sering makan ****** jangan suka **** biar ****)…. pengen gw gampar tu orang sampai eslandia!

  20. Ratu, Christin, aku pikir jawab pertanyaan ginian butuh selera humor yang tinggi. Apalagi kalo ditanya terlalu sering, kita ampek mual jawab pertanyaan yang sama terus-menerus..

    Fenty, dooh..maaf aku nggak ngasih kabar kalo ke Surabaya. Kesempatannya terlalu sempit dan bingung bagi-bagi waktu ketemu kalian secara terpisah. *tahu sendirilah.. :p*
    Mudah-mudahan ada kesempatan baik, Fen, dan kita bisa segera ketemu lagi. Ih, aku ke Surabaya nggak sering lho. Masih diitung jarang ah..

    My hunk nggak nongol, mungkin dia masih nyiapin reaksi yang terbaik. Termasuk ngadepin towelan Didut, hahahah.. 😀

  21. Fenty Fahmi says:

    hey, jeng vic, I'm so sorry gak pernah muncul di sini, bukannya apa, sibuk euy *tuh sok deh jadinya* halah xD
    Kan sudah terwakilkan lewat postingan minta maaf kemaren 😀

    jadi kapan nyusul aku ? *lah nyusul aku ngapain? mandi?* hahahaha
    duh yang sering ke surabaya tapi gak pernah kabar, tau deh xD

    eh iya si hunk gak muncul disummon mas didut *dilempar sendal* hehehe

  22. Quinie says:

    hihihi.. pertanyaan klasik.
    dan gua cuma senyam senyum ajah. gua jawab ajah, "Semuanya udah siap kok, undangan juga udah dicetak, tinggal masukin nama mempelai prianya ajah kok yang masih dalam konpirmasi"
    hihihi…

    btw, kadang2 emang orang indo begitu. maksudnya sih perhatian tapi kadang kita ngerasanya jadi annoying 😀

  23. Percayalah, aku nggak suka orang yang terlalu ramah. Menurutku orang-orang kayak gini yang justru kepingin mulutnya dijejali sambel terasi.

    Tidak semua orang paham bahwa kadang-kadang perempuan bingung kenapa mereka tidak hamil padahal sudah berusaha keras. Termasuk juga sulit mengerti kenapa perempuan yang tadinya sudah melahirkan kemudian tidak hamil lagi.

    Kalau orang memang empati, dia nggak akan banyak nanya seperti orang sok perhatian. Aku lebih suka orang empati ketimbang orang "ramah".

  24. the others says:

    Orang2 Indonesia emang "ramah2" dalam mengajak orang laen ngobrol dan suka sok "perhatian". Padahal kata2 yg disampaikan seringkali bikin kuping panas….

  25. Kalau aku sering banget dpt pertanyaan : "Kapan Shasa punya adek?"… dan kini Shasa udah hampir 11 tahun… kebayang berapa lama kupingku terbiasa dg pertanyaan itu *curcol*

  26. Desi says:

    Wow amat dahsyat, di t4 q jg lagi musim pertanyaan kapan spt itu. Kalo aq sih paling cengar cengir bentar trus pergi, mles jg mo jwb. Hehe

  27. Kalo calonnya belum ketemu, itu yang sering disangka "nggak laku". Aku pikir itu sebabnya bangsa ini susah mental majunya, coz manusia masih disamain dengan jualan ayam. Apa dikiranya yang udah nikah itu sama seperti ayam yang udah laku dijual?

    Makanya aku nulis ini. Supaya jemaah penonton blogku yang masih seneng bilang "nggak laku" itu mau memperbaiki mindset. Kita ini manusia yang punya harga diri, dan harga diri itu nggak bisa diukur dari kacamata sempit bernama lembaga pernikahan. Wake up, Kepala Picik. Kapan berhenti nyama-nyamain manusia dengan ayam?

  28. kitanya yang menjalani…mereka yang ribut…kadang aku berpikir gitu… lama2 jadi cuek paling kujawab iya semuanya uda siap, sedung udah pesen, baju udah jadi, tinggal calonnya yang belum ketemu 😉

  29. Masih mending cuma ditanya "Kapan?", Vic. Memang, si, ngebosenin banget. Tapi gw pernah sampe diledek "Ngga laku" sama oom2. Caranya si becanda. Tapi orang itu ngga sadar kalau kata2 model gitu secara umum kedengeran menghina kaum hawa yg belum menikah. 'Tul ngga, Vic? (secara budaya org Indon pd umumnya, gitu)

    Hihi.. Untungnya gw tipe orang yg cuek sm hal begini. Dalam hati gue: "Heh! Emang kapan gw pernah jual diri..???" 😀

  30. Pucca says:

    haha.. emang kapan itu gak pernah abis2 ya, jadi sesuai tips lu laen kali ngumpulnya ama orang2 jompo aja ya haha.. boleh dicoba 😛

  31. phieth says:

    emang pertanyaan2 itu jd momok unt usia gini yg lom lalui masa itu, aku slalu bcanda (dgn tampang sryus)klo ditanya "kapan?",emang niat buat cegek yg nanya, sabar ya bu'. klo maw ngikuti maw nya masyarakat, g ada abisnya, segala sesuatu indah pada waktunya dan 'saat' nya tyap2 org bda2. kt sahabatku, "itu adalah anugerah (pemberian cuma2) jd percuma walopun d buru klo emang lom saatnya, ya g kan dapat"

  32. Jokostt says:

    Kalau untuk pria beristri dan sudah beranak dua kayak saya ini, malah nggak ada lagi yang ngasih pertanyaan ke saya: "Kapan Nyusul?" He…He… Masak saya suruh kawin lagi?

  33. oelpha says:

    Huahahahaha…

    Me likey!
    Sama-sama lagi diburu pertanyaan "kapan" yang bikin pengen nyekek orang juga nih. Serunya, beberapa waktu lalu ada temen sesama lajang, sebut aja neng A, yang dikejar-kejar pria beranak-istri. Kalo udah gitu baru deh.. Ada yang komentar "makan tuh kawin cepet. jadi melewatkan perempuan keren seberharga neng A, kan?"

  34. Pasalnya menurut gw, orang tuh nanya bukan dalam rangka mengharapkan kita bahagia, tapi cuman buat pamer-pamer doang. Kalau mereka mengharapkan kita bahagia, pasti mereka bertindak mikirin solusi, bukan cuma nanya "kapan". Jaman gw dulu belum digandeng my hunk dan masih jadi pemain bebas transfer (oh, gw mulai mirip wartawan bola), gw selalu jawab, "Iya, nanti. Kalo bapaknya anak-anak udah ada", nggak ada tuh yang nawarin pria single ke gw. Mbok kalau nanya kapan-nyusul itu sekalian kasih advise, "Nih gw ada yang bagus. Bersih, nggak ada panunya, dan bisa ngomong Inggris. Mau nggak dikenalin?" atau minimal, "Kenapa nggak kontak si X aja? Dia baru putus lho.."

    Pokoknya ya perhatian yang tuluslah. Bukan sekedar ngomong, "Duh, menurut lu gw gendut nggak? Semenjak gw punya misua, sekarang gw rasanya jadi gendut loh.."
    Itu yang mau ditonjolin sebenarnya ngomong punya misuanya, bukan jadi gendutnya. Kita kan tahu dari intonasi bicara seseorang, mana nada bicara yang penuh perhatian, mana yang nadanya pamer.

  35. Arman says:

    gua emang gak pernah mengalami masa2 ditanya 'kapan nikah' dan 'kapan punya anak'. tapi jelas gua mengalami banget masa2 ditanya 'kapan anak kedua'. dan itu berlangsung sampe sekarang.

    tapi gua gak pernah merasa terganggu lho ama pertanyaan itu. walaupun buanyaaaak dan serrrriiinnnggg banget ditanya, tapi beneran lho gua gak pernah merasa terganggu sama sekali.

    gua selalu jawab aja apa adanya. kalo pas dulu masih emang belum berasa siap ya gua jawab belum siap. kalo sekarang udah merasa siap tapi belum dikasih Tuhan ya gua jawab aja masih nyoba tapi belum dikasih, doain ya.

    sebenernya orang nanya begitu kalo menurut gua itu bentuk perhatian aja buat kita. atau juga bisa basa basi. kitanya gak perlu tersinggung sama sekali sih menurut gua. ngejawab aja kan gak susah, sekalian buat bahan ngobrol2 kan… 🙂

    toh itu kan pertanyaannya mengarah ke kebahagiaan. menikah, punya anak… mereka pengen tau kapan kita akan mendapatkan kebahagiaan itu kan…

    kalo pertanyaannya mengarah ke kedukaan, nah itu baru boleh tersinggung. contohnya ya kayak yang lu bilang kapan nyusul ke liang kubur, atau kapan masuk ICU, kapan masuk rumah sakit… nah itu jelas gak pantes dong ditanya… 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *