Tangga, Musuh Orang Tua

Beberapa rumah, membangun ruang tamunya di lantai atas rumah itu. Penyebabnya antara lain, kondisi tanah tempat berdirinya bangunan itu memang di undakan perbukitan. Akibatnya seolah tanah bawah cuman muat buat garasi, jadi ruangan buat kegiatan keluarga dibangun di atasnya.

Tapi ada juga yang memang menaruh ruang tamu di lantai atas cuman buat gaya-gayaan. Sengaja supaya tamu yang datang bisa melihat pemandangan keluar a la ”sudut pandang burung” alias bisa melihat ke bawah. Biasanya karena memang keunggulan rumah ini berada di daerah puncak kota, sehingga dari jendela kita bisa melihat pemandangan seluruh kota.

Apapun alasannya, konsekuensi dari peletakan ruang tamu di lantai atas ini jelas. Harus ada tangga dari carport ke ruang tamu, supaya orang dari luar bisa masuk ke ruang tamu.

Kemaren, gw dan adek gw jalan-jalan ke kompleks real estate anyar di kawasan Bandung Utara. Area ini merupakan area yang ketinggiannya paling tinggi di Bandung, dengan kondisi lahan yang berbukit-bukit. Akibatnya banyak dibangun rumah-rumah dengan tangga di luar untuk menghubungkan carport ke ruang tamu. Adek gw sering bilang, “Wah, rumah itu bagus! Rumah yang itu juga bagus!”

Reaksi gw nggak sespontan itu. Gw cuman bilang, “Kalo kita tinggal di situ, Grandma nggak bisa masuk.”

Grandma gw udah 87 tahun, kalau jalan kudu pakai tongkat. Naik trap 2-3 aja udah jadi masalah besar buat Grandma gw, apalagi naik tangga. Maka gw pikir kalau buat masuk rumah aja kudu naikin tangga sampek segitu banyaknya, barangkali Grandma gw nggak akan bisa masuk ke sana.

Pentingkah nenek kita main ke rumah kita? Ya penting dong. Kalau orang tua sering bertandang ke rumah kita, maka akan ada banyak doa diucapin buat kita. Yah,bukan berarti kalau nggak dateng ke rumah kita lantas nggak ngedoain kita sih. Tetapi kan makin banyak doa yang diucapkan, berarti makin besar kontribusinya buat menjaga supaya kita selamat (misalnya dari bencana longsor, kebakaran, atau minimal kemalingan).

Gw jadi inget, orang-orang tua teman-teman gw banyak yang membangun rumah dengan dua lantai, di mana kamar tidur utama (yang rencananya ditempatin orangtuanya) dibikin sebagus mungkin di lantai atas. Hidup pun berjalan, lalu suatu ketika si orang tua sudah menua, kaki kena encok, nafas mulai ngep-ngepan kalau dipakai naik tangga, lama-lama orang tua ogah tinggal di kamarnya sendiri lantaran males naik-naik. Maka dia terpaksa pindah tidur ke lantai bawah, sehingga dosq nggak bisa lagi menikmati indahnya kamar tidur utama yang udah dos-q bangun dengan susah-payah.

Ini pelajaran buat kaum muda-mudi kayak gw yang udah mulai belajar cara-caranya merencanakan rumah sendiri. Hendaknya rumah yang kita tinggalin itu, nyaman buat nanti didatengin orang tua kita. Dan hendaknya kalau mbangun kamar tuh, kita seneng tinggal di kamar itu sampek kita tua renta nanti, bukan pas selama kita masih muda-belia doang.

“Sudahlah, Vic. Jangan kayak orang susah. Bikin aja katrol dalam rumah buat naik-turunin manusia, supaya nanti nggak usah naik-turun tangga segala. Betul, tidak?”

Gambar rumah di atas diambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Wadaw..kenapa nggak tokonya aja yang ditaruh di lantai atas? Hahahaa..

    Aku jadi inget, deket rumahku ada ruko di mana pemiliknya buka salon. Lahan bangunannya perbukitan, jadi dibikinlah rumahnya di lantai bawah, sedangkan salonnya di atas. Akses ke salonnya pakai tangga, tingginyg mungkin sekitar dua meter gitu deh. Tapi efeknya, rumahnya jadi terletak lebih rendah dari jalan raya.

    Batin saya, waduh, kalo ampek banjir nih, salonnya selamat, tapi rumahnya tenggelam..

  2. DewiFatma says:

    Bukan gitu Jeng, biz lantai bawah dibuat toko sama bokap, nggak mungkin kan nenek gw ditarok diantara rak mie instan…hihihi.. (Lebih terlalu lagi!)

  3. Sebenarnya asalkan ada lahan yang sah, rencana bikin rumah masih bisa dilaksanakan, Na. Cuman pesan dari tulisan saya ini, hendaknya kalau kita mau bikin rumah bertingkat itu dipikirin betul-betul. Jangan sampek kita udah capek-capek bikin rumah dua lantai, tapi ternyata pas kita udah bangkotan kita cuman tinggal di satu lantai aja.

  4. mawi wijna says:

    kalau di Bandung, apalagi Bandung Utara, kontur tanahnya kan memang berbukit. Repot deh kalau buat rumah. Oleh karena manusia suatu saat nanti akan tua, jadi di Bandung Utara harusnya tak sesuai untuk perumahan dunk. Okelah sekarang kita masih muda, masih bisa naik-turun tangga, nah…kalau udah tua nanti? weleh…

  5. DewiFatma says:

    Betul Mbak Dokter, dulu rumah masa kecilku berlantai dua, dan nenek kami ikut tinggal disitu. Kalau sehabis makan dilantai satu, beliau ngos-ngosan naik kekamarnya dilantai 2, begitu nyampe diatas udah laper lagi.. hehehe.. kesian nenek. Akhirnya beliau minta pindah ke rumah tante. 😛

  6. Kalo mugar kan repot, soalnya harus bikin ruangan antara peralihan level. Grandma-ku orangnya nekat, keinginan lebih besar ketimbang kemauan. Lha ke mana-mana kalo jalan kudu dipegangin. Pasalnya kalo anak-cucunya lagi lengah, Grandma suka jalan sendiri, kuatirnya nanti jatuh di tangga..

  7. hedi says:

    ya, tangga memang masalah buat orang Uzur, spt juga di rumahku waktu Eldest masih ada. Tapi tetap bisa kok asal ada yg pegangin 🙂

  8. Seiri Hanako says:

    dulu rumah omaku modelnya rumah Minahasa yang tinggi dan bertangga-tangga
    setelah oma kena OA
    rumahnya dipugar jadi ruma tipe biasa yang nggak ada tangganya
    paling-paling cuman split level aja..
    alasannya ya nggak bisa lagi naik turun tangga kayak masih muda dulu
    padahal tangga itu penuh sejarah
    yang pernah membuat benjol2 di kepalaku and ade aku coz keseringan jatuh dari tangga
    (hiperaktif semasa balita hehehehe)

  9. Ginian banyak di majalah lokal, Mas. Nanti kalau udah waktunya bikin rumah sendiri, trend modelnya udah beda. Lagian rumah yang bagus-bagus bertebaran sekitar rumahku, aku lewat hampir tiap hari.. 🙂

  10. Iya, sebenarnya rumah tingkat itu nggak pa-pa. Lebih ramah lingkungan malah, coz lebih banyak sisa lahan buat dijadiin halaman untuk resapan air.

    Tapi kalau nggak bikin kamar yang nyaman di lantai bawah, itu namanya nggak investasi buat hari tua..

  11. Arman says:

    iya bener. gua juga lebih suka rumah yang gak banyak tangga sebenernya. tapi apa daya, tanah mahal di jkt. jadi rumah harus pake tangga juga. hahaha. tapi tetep perlu ada kamar di lantai bawah. ya buat just in case kalo ada orang yang gak bisa naik tangga kan…

    bukan orang tua doang lho.. bisa juga anak kecil. atau orang dewasa tapi lagi sakit kan…

  12. Sebenarnya sekarang katrol pun sudah digunakan di bangunan-bangunan buat mengangkut manusia. Cuman mereka bukan menyebutnya katrol, tapi mereka menyebut itu LIFT..

    😀

    Waktu kecil aku pernah jatuh dari tangga yang menghubungkan lantai atas dan bawah rumah tanteku. Makanya aku waswas sekarang kalau ngawasin anak kecil naik-turun tangga di rumah.

  13. hahaha aku suka yang bagian bikin katrol teh….

    kalau dibayangin kayak apa ya? hehe ada nenek tua yang naik pakai katrol

    terus sampbil senyum-senyum..hehe

    tapi boleh juga itu..

    sip2

  14. Saya juga masih merencanakan rumah tingkat, Lis. Cuman mungkin harus ada beberapa hal yang mesti diperhitungkan, antara lain jangan sampek ruang bawah lebih jelek ketimbang ruang atas. Soalnya kita nggak akan selamanya senang di atas, suatu hari nanti pasti ada waktunya kita mesti ada di "bawah" juga.. 🙂

  15. Lisha Boneth says:

    padahal saya jg mengimpikan rumah yang minimal berlantai 2..
    hihihi..
    selain irit lahan..
    jg kayaknya rumah lbh enak buat ditata…

    ah kyknya sekarang saya harus pikirkan ulang keinginan saya itu 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *