Paparazzi Kuliah

Untuk orang-orang yang bukan tipe pendengar yang baik, mungkin cara begini boleh ditiru. Yang kita butuhkan hanya kamera, bangku paling depan, dan kulit muka yang sedikit tebal. Gw ngambil foto ini waktu nonton simposium dokter dua minggu lalu. Narasumbernya ngoceh di depan sambil presentasi pakai Power Point selama 20-30 menit, sementara penontonnya duduk berjejer menyimak. 5-10 menit, gw melirik-lirik penonton sekitar. Ada yang masih semangat ngeliatin orasi. Ada yang sedikit-sedikit menguap. Ada yang asyik fesbukan di HP-nya. Dan ada yang jelalatan sambil nulis blog (yang ini sih gw..)

Penonton di foto ini adalah seorang dokter senior yang tadinya gw kirain adalah fotografer yang menyamar. Tapi gw perhatiin nampaknya dos-q ini fotografer yang masih amatiran, soalnya tiap kali ngejepret, shutter sound kameranya nggak pernah dimatiin (padahal kan lagi simposium lho). Lalu ternyata dos-q ngejepret tiap kali narasumbernya ganti slide. Eyalaa..ternyata dos-q berusaha mereproduksi presentasinya si narasumber dengan cara memotret layar in focus.

Sang dokter senior lama-lama sadar gw ngeliatin dos-q, terus dos-q nyengir.

Seorang kolega gw yang lebih junior dari gw bilang, “Kan nanti ada CD-nya, Doc?” (maksudnya seluruh presentasi symposium itu udah dipak dalam bentuk CD yang dibagiin gratis ke semua peserta. Jadi peserta symposium nggak usah repot-repot nyatetin isi orasi.)

Lalu gw berbisik pada si junior fresh-graduated itu, “Kadang-kadang CD-nya suka nggak lengkap.”

Dan sang dokter senior fotografer itu menimpal, “Betul. CD-nya suka bo’ong.”

Maksudnya, kadang-kadang pada H-1 simposium, narasumber udah kasih presentasinya ke panitia dalam bentuk file, supaya pada hari H panitia bisa bagikan kopian file itu ke seluruh peserta. Tapi rupanya kadang-kadang narasumber menambahkan beberapa slide lagi untuk presentasinya, tanpa sepengetahuan panitianya. Akibatnya peserta tidak mendapatkan salinan presentasi itu secara utuh, kecuali jika mereka memperhatikan presentasi narasumbernya dengan benar.

Sayangnya tidak semua orang tahan untuk memperhatikan orang bicara terlalu lama, apalagi kalau isi orasi ilmiahnya membosankan. Untuk bertahan menyimak orasi tanpa godaan ngantuk, beberapa orang punya solusi sendiri-sendiri. Menyalinnya mentah-mentah ke buku tulis. Merekam pakai tape recorder. Atau seperti kolega senior gw ini: memotret setiap slide.

Gw bukan tipe pendengar orasi yang baik. Jadi kalau ada orang ngomong di depan gw, gw akan dengerin dia sambil nyatet poin-poin yang menarik di notes. Itu sebabnya di tas gw selalu ada bolpen. Paling gw protes ke panitia simposiumnya kalau pesertanya nggak dikasih notes buat corat-coret.

Tape recorder nggak berhasil buat gw. Jarak tape dengan mike-nya narasumber terlalu jauh buat nangkep suara.

Kamera juga nggak berhasil buat gw. Soalnya tiap kali gw pegang kamera, pasti gw lebih banyak motret diri sendiri ketimbang motret presentasinya, hehehe.

Anda gimana? Apa cara paling efektif buat merekam suatu kuliah?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Nah, kalau di cerita saya ini, dosen yang nerangin di depannya itu kayaknya nggak ngeh kalau dos-q dipotret oleh penontonnya. Seandainya aja dos-q ngeh, pasti dos-q akan berceramah sambil senyum-senyum narsis..

    😀

  2. Tomy says:

    Kalo ngambil fotonya gak sembunyi-sembunyi dan ketahuan sama yang dibidik berarti bukan paparazi. Kalo paparazi, ngambilnyakan diam-diam, yang difoto gak nyadar kalo lagi dibidik 😀
    Nice story.

  3. depz says:

    terlalu kreatip tuh si "potograper"

    kalo gw mungkin kayak elo
    andelin cd yg dkasih, trs bantu sama catetan

    kalo gw si mending jepret2in objek laen 😀

    tp gw curiga, si "potograper" baru beli kamera
    😀

  4. Kayaknya saya susah kalo punya murid kayak Wijna. Soalnya nanti pas saya bilang X = Y, nanti Wijna bilang, "Lho, kan tadi Dokter Vicky bilang X = Z, nih tadi saya potret Dokter waktu menulis X = Z.."

    Hahaha!

    Sekarang saya ngerti kenapa Ayu Itik Bali takut ditilang guru BP kalo bawa kamera. Jangan-jangan sekolahnya takut muridnya akan mendebat guru dengan membawa bukti atas foto tulisan guru itu sendiri.. 😛

  5. mawi wijna says:

    beneran saya potret, waktu kuliah saya sering bawa kamera Canon Powershot A620 buat motret papan tulis yang penuh oretan tangan dosen.

    Lha jelas saya potret, soalnya saat kuliah saya suka debat sama dosen. Jadi, bikin apa yg ditulis sama dosen nantinya dihapus lagi, untuk diganti dengan apa yg kami debatkan tadi.

    Lha kalau gitu mending papan tulisnya saya potret di akhir kuliah tow? Kasian itu temen-temen saya yang rajin nyatet, mesti nge-tip ex catatannya gara2 saya, hehehe.

  6. mamana clo says:

    dari tempat duduk ke layar jaraknya jauh ya? ampe harus pake DSLR hehe.. jaman skg kayanya kamera pocket juga zoom-nya udah canggih 🙂

  7. Wah, lu kebalikan dari gw, Pits. Kalo gw suka dosennya, gw akan nyatet sampek kumplit plit. Tapi kalo gw nggak suka dosennya, gw justru bakal nyalin catetan temen gw aja, hahaha..

  8. Pitshu says:

    kalo g suka dosennya ga usah nyatet cukup dengerin aja, tapi kalo g ga suka dosennya, nanti udah deket ujian aja baru pinjem bahan2 ama temen yang rajin di photo copy hahaha ^^

  9. Ya itulah, makanya aku males merekam-rekam pake tape atau kamera gitu. Orang kalo udah sampek rumah ya hasil jepretannya nggak dilihat lagi. Paling kalo udah mau ujian baru dilihat, hehe..

    Eh, kalo ditangkep guru BP gara-gara bawa kamera, solusinya gampang aja. Ajak aja gurunya foto bareng, dijamin pasti seneng. Guru yang seneng menyita kamera pasti aselinya nggak pernah difoto, makanya kamera siswa pun diembat, hehehee..

  10. hehe…. sama dunk dulu aku ama temenku suka banget motretin presentasi pake kamera digital. padahal uju ng2nya ya gak pernah diliat trus kalo lago mood mbolos pasti nitip ngrekam kuliahnya dosen, tapi yas sma gak pernag didengerin… tapi emang berasa tenang 😛

  11. ya kalau aku sih nulis aja teh

    hehe, tapi kalau udah bosen banget ya udah mendingan tidur hehe

    ntar m=pinjem catetan temen…
    sip,

    ditunggu mampirnya teh ke tempatku..

  12. Tadinya aku juga mau tiru-tiru, beli kamera DSLR ah buat motret simposium. Tapi buat apa punya DSLR mahal-mahal kalo ujung-ujungnya cuman motret diri sendiri?

    😛

    Kalo pake handycam sih modalnya mesti banyak. Jaman kuliah dulu ada sih CCTV, tapi itu lebih banyak dipake operatornya buat nyuting orang-orang yang tidur di kuliah lho.. 😀

  13. Arman says:

    huahahahaha niat bener…
    jangan2 beli kamera dlsr nya emang khusus demi motretin slide presentasi kalo ada simposium ya… 😀

  14. Ketahuan deh mbak Vicky gak bakalan sukses jadi fotographer… coz semua hasil fotonya adalah diri sendiri hehehe…

    BTW, thanks udah perbarui link blogku.

  15. the others says:

    Ternyata paparazzi ada juga to di perkuliahan dan seminar/simposium ? Baru tahu nih, krn udah lama bgt gak ikut kuliah, seminar dan sejenisnya *nyengir*

    Mbak Vicky sendiri ikut seminar tapi lebih sering bloggingnya daripada nyatetnya.., hehehe *sok tau*

  16. Ah, jadi inget jaman dulu rajin nyatet cuman buat obat penenang doang. 😀

    Banyak dokter yang nggak punya alamat e-mail, Mbak Lili. Apalagi dokter yang udah tua-tua, wah..mereka gaptek abis. Makanya mereka lebih seneng hard copy ketimbang soft copy. Itu sebabnya kalau simposium dokter belum jadi budaya umum buat ngirimin makalah via e-mail ke peserta simposium. Yah, selain karena masih banyak profesor yang takut presentasinya dijiplak juga sih.

  17. Gak selalu pertanda semangat ngejar ilmu, Vick 🙂
    Dulu gue waktu kuliah, dipake kagak dipake, semua materi gue kumpulin. Biar tenang aja 🙂

    Bukannya kalo seminar2 gitu, biasanya kita boleh ninggalin email address n nanti bhn presentasinya di email yah? Pan skrg dah zamannya paperless 🙂

  18. itikkecil says:

    terakhir kali saya ikut konferensi itu, banyak kok yang pake cara ini. saya saja yang masih pake cara konvensional, nyatet pake buku. memang lebih praktis pake cara seperti ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *