Cengiran Lebar Merusak Foto


Efek negatif dari kamera digital adalah mengurangi tingkat percaya diri. Salah satu ciri yang sangat disukai dari kamera digital adalah kita nggak perlu takut hasil jepretan kita akan boros rol film. Artinya kalau kita nggak pe-de dengan hasil jepretan kita, ya sah-sah aja buat kita menjepret obyek yang sama berulang-ulang. Termasuk kalau kita ngejepret diri sendiri. Pas kita lihat hasilnya di preview dan ternyata hasilnya nggak sreg dengan apa yang kita inginkan, pasti kemudian kita bakalan ngejepret lagi sampek berkali-kali kan? 🙂

Maka itulah yang terjadi, waktu gw foto berdua bareng kakak gw beberapa minggu lalu. Pas dilihat hasilnya, kakak gw protes dan nyuruh fotonya diulang. Soalnya, di jepretan pertama tuh poninya jatuh, jadi merusak jidat. Nah, pas foto kedua kalinya, dos-q nggak suka lagi sama hasil preview-nya, coz menurutnya senyum dos-q kurang simetris. Akhirnya kita foto lagi yang ketiga kalinya. Dan coba tebak, dos-q suruh ulang lagi, soalnya kali ini, katanya senyum gw terlalu lebar sampek gusi gw jadi keliatan gede.

Laah..kalau kayak gini caranya, lantas kapan selesainya foto-fotonyaah..? 😛

Alhasil, sebenarnya yang tadinya niat cuman mau motret gw berdua sama kakak gw doang, tapi gw bisa punya serinya sampek berkali-kali. Padahal kalau dipikir-pikir yah, mau fotonya diulang sampek 100 kali pun, muka gw dan muka kakak gw toh ya nggak ganti. Paling ada sedikit varian, entah poni yang jatuh, senyum yang nggak simetris, atau gusi gw terlalu nongol.

Lalu gw melihat setiap seri, dan meneliti setiap senyum gw. Eh iya, mungkin kadang-kadang senyum gw terlalu lebar sampek gusi gw terekspos terlalu banyak. Gusi gw baik,baik aja sih, tapi memang dalam beberapa pose senyum, tinggi gusi gw hampir dua pertiganya gigi. Padahal yah, gw mana tahu kalau gusi gw segede itu? Gw kan kalau difoto tuh, ya bawaannya langsung senyum lebar aja, nggak pakai acara ngukur-ngukur gusi.. 😛

Lha gw nih orangnya spontan kalau motret orang. Gw seneng motret orang secara candid, alias motret nggak pakai bilang dulu ke orangnya, apalagi pakai aba-aba “satu-dua-tiga-CHEESE!” Soalnya dengan motret orang secara candid, kita bisa nangkep ekspresi paling jujur dari seseorang. Orang tuh kalau aselinya periang, maka nggak usah disuruh siaga foto pun mukanya udah tersenyum sendiri. Beda dengan orang yang aselinya pemurung, kalau nggak sengaja difoto maka akan nampak raut mukanya yang berkabung. Bahkan kalau pun dos-q dikasih tahu bahwa dos-q mau difoto sehingga dos-q kudu senyum, senyum yang keluar akan irit. Kalau Anda biasa moto-moto, Anda pasti tahu kan mana yang senyumnya lebar dan mana yang senyumnya irit tanda basa-basi doang?

Kemaren gw baca sebuah penelitian yang cukup menarik. Menurut Profesor Ernest Abel asal Detroit, orang yang senyumnya lebar, biasanya umurnya panjang. Coz senyum lebar itu tanda periang, dan sifat periang itu yang bikin orang jadi lambat mati. Bandingin sama orang yang pemurung, dos-q pasti akan sulit bikin senyum lebar yang palsu. Orang macam ginian biasanya nyimpen stress dalam hati, yang mana kalau ditumpuk-tumpuk itu akan bikin dos-q jadi sakit-sakitan dan ujung-ujungnya bisa jadi meninggal.

Prof Abel menyimpulkan ini setelah meneliti foto dari 230 pemain liga baseball sebelum tahun ’50, di mana pemainnya tuh ada yang senyumnya pelit dan ada juga yang senyumnya lebar. Pada 1 Juni ’09, foto itu disensus lagi, dan ternyata semua pemain baseball di situ sudah pada meninggal, kecuali 46 orang. Dan coba tebak, ternyata ke-46 pemain yang masih hidup itu, adalah pemain yang dulu tersenyum lebar waktu difoto.

Setelah itu, gw jadi mikir-mikir lagi tentang foto yang dibikin oleh gw dan kakak gw. Apakah betul yang dibilang kakak gw bahwa sebaiknya kalau difoto tuh jangan senyum terlalu lebar? Lha mau diatur gimana, orang gw aselinya senyumnya emang kayak gini. Kalau gw senyumnya lebar tuh, sebenarnya waktu difoto tuh gw lagi seneng banget. Jadi mestinya ya disyukurin aja, coz berarti mudah-mudahan gw panjang umur dan bisa bagi-bagi rejeki sama orang banyak. Biarpun dengan senyum gw yang udah selebar itu, gusi gw sampek nongol-nongol kegedean sehingga “merusak” foto.

Justru gw yang paling sebel tuh, kalau lihat foto-foto orang yang berjejer formal abis upacara gitu sama pejabat, gw lihat orang-orang di dalam foto tuh memang pada senyum semua, tapi kok senyumnya irit serasa dipaksakan. Seolah-olah sebenarnya masing-masing dari mereka lagi ngempet kebelet pup..

Gimana, Jemaah Penonton? Anda merasa lebih sreg mana, difoto pakai senyum atau nggak pakai senyum? Senyum Anda yang tipe ketawa lebar atau senyum yang pelit?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. mba wicky, aku suka foto candid tp juga suka foto dg bergaya plus senyum yg paling manis. Karna menurut aku foto itu bisa jd kenang2an suatu saat nanti, so aku mau nampilin wajahku yg terbaik, hehehhe *narsis.com* hahahahha

  2. alymerenung says:

    berarti kalo ada foto situ yang ditampilin di blog ini, itu adalah hasil foto yang gak cuma sekali dua kali jepretnya yach? bisa jadi butuh 100 kali jepret untuk bisa menghasilkan satu foto yang cukup memuaskan untuk bisa ditampilin di blog ini? 😆 hahaha

  3. okelah kalau photoshop,,,
    tapi wajah juga gak proposional untuk difoto…
    entah kenapa saya mempunyai dagu panjang. sehingga kalau difoto jadi lucu, malah sempet diledek firaun, hehe…

  4. Bwahahaha! Tega amat lu, Depp, lu tag ke mana-mana.. Jadi syerem gw..

    Gw seh nggak bakalan tag ke mana-mana. Paling gw kirimin ke orang yang di fotonya, terus gw tulis pesen, "Hai, Dude. Lu berani bayar berapa ke gw supaya gw nggak sebar foto ini ke mana-mana?"

    *wink wink*

  5. depz says:

    pastinya senyum tulus dan ikhlas

    spt lo blg td, kalo senyum dpaksain malah terlihat anehhh

    candid emang seru
    apalagi kalo bisa jd bahan ktawaan rame2, biasanya abis jepret trs gw aplod dan tag kmana2 😀

  6. - H - says:

    saya jadi inget sama temen saya yang pinta dipotret. saya sampe bete sendiri lihat dia selalu minta berkali-kali karena posenya yang dirasanya gak bagus,

    fiuh…

    it's all fake kan.

  7. "ternyata hasilnya nggak sreg dengan apa yang kita inginkan, pasti kemudian kita bakalan ngejepret lagi sampek berkali-kali kan? :-)"

    hehe itu yang g sreg fotonya ato heehe?
    pis2 teh..

    oya info tentang senyum menarik sekali teh. membuka pikiranku agar memnyuruh bibir ini senyum…

    aduh, aku g mau tua cepetan ni, jadi harus sering senyum…….

    teteh, ditunggu kehadirannya di blogku ya…

  8. Bisa sih dibayar karena difoto, asal jadi model. Mas Zenteguh mau jadi foto model? 😉

    Bagus atau enggak itu kan relatif. Yang jadi fokus, apakah kita merasa tidak fotogenik jika kita tidak tersenyum?

  9. zenteguh says:

    yang pejabat itu gak kebelet pup gak. senyum tipis karena angpaunya dikit…

    kalo saya lebih senang difoto, abis itu dikasih duit (ada gak ya hehe)

  10. mawi wijna says:

    klo di fotografi ada teori (kayaknya sih fakta) klo setiap orang itu punya sudut yg terbaik untuk difoto. Yah, berarti ada juga sudut yang jelek. Yah, namanya wajah tiap orang kan beda.

    Jadi sebelum motret, sering-seringlah ngaca, puter2 wajah dan tubuh, dan lihat sudut mana yang menurut kita paling bagus. Yah, pada dasarnya ini cuma masalah pede atau ndak pede. Itu aja sih…

  11. sibaho way says:

    mungkin para pejabat mengikuti sunnah rasul vic, senyum tidak terlalu lebar, cukup tarik ujung mulut kiri kanan sedikit, liatin baris gigi sedikit. katanya sih, terlihat ramah tanpa harus mengorbankan wibawa xixixixi….

    btw, senyum lebar sambil nyetir di jalan tol cileunyi bisa mempersempit sudut dan jarak pandang lho vic, ujung2nya berumur pendek deh hahahaha….

  12. Ayu, aku pernah dikasih tau bahwa teman yang baik adalah teman yang kalo difoto bareng, dia nggak nampak paling cakep sedangkan teman-teman yang foto bareng dia nampak jelek, hahaha..

    Qori, saya punya temen yang kamerafobia kayak Qori, coz dia merasa selalu jelek di foto. Tapi semenjak dia kenal Photoshop, dia nggak pernah takut difoto lagi.. 😀

    Mbak Latree, ta' pikir juga begitu. Biarlah gusiku nongol nyuri perhatian asalkan aku panjang umur.. 😀

    Mbak Reni, nanti kalau udah bisa senyum sempit aku diajari ya. Dari dulu aku belajar senyum sempit tapi hasilnya selalu mirip yang lagi kebelet pup, hahahaa.. 😀

    Mas Fahmi, foto sama si kakak nggak bisa di-publish. Soalnya, katanya nanti aurat si kakak keliatan, hihihi..

    Foto candid punyaku banyak yang nyengir ya? Ya iyalah happy, lha soalnya fotografernya cakep.. :-p

  13. fahmi! says:

    Lha, katanya foto bareng kakak? Kok yg nongol fotomu sendirian aja?

    Btw aku punya banyak foto candidmu, senyam senyum cengar cengir nggak jelas hehehe, lagi happy ya? 😛

  14. Reni says:

    Hihihi… ternyata foto2ku selama ini hampir semuanya pake cengiran lebar so gusinya keliatan…
    Oke deh, aku akan belajar senyum 'sempit' biar gak merusak foto hahaha

  15. Kalau ane sih paling malas di foto…
    hasilnya itu loh….gak tega ngeliatnya.
    aneh banget kalau difoto mata ane pasti ketutup kayak orang sipit gitu, trus jrawat juga merusak suasana wajah.

  16. Arman says:

    gua lebih suka difoto pake senyum yang lebar karena bisa mengurangi kadar ketembeman pipi. hahahaha.

    gua jarang suka ama foto2 candid gua… 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *