Sesuatu yang Tertunda


Bukan, ini bukan tentang lagunya Padi. 😛

Pernahkah Anda membayangkan dua orang teman lama yang sudah lama nggak ketemu, berantem karena masalah yang udah lama sekali, yang mana orang lain hampir lupa karenanya, dan berantem itu terjadi di sebuah situs bernama fesbuk?

Well, buat gw kedengerannya menggelikan, tapi ya, begitulah, itu sungguhan terjadi.

Jadi, tersebutlah seorang ibu bernama sebut aja Relina. Suatu ketika Bu Relina nulis status begini di FB, “Duh, enaknya dingin-dingin gini jalan-jalan ke Ciwidey.”

Teman-teman Bu Relina pun mulai komentar macem-macem di bawah status itu. Salah satunya, sebut aja namanya Pak Jakob, nyahut gini, “Kalau di daerah bukit di Ciwidey itu suka banyak makhluk-makhluk yang kalo jalan kakinya nggak napak.” (Biasa deh, becanda itu nggak lengkap kalau nggak ngomongin dedemit.)

Sahut Bu Relina, “Hoo..kamu tuh salah satu jenis orang yang kakinya nggak napak itu ya, Kob? :-P” (ngejek MODE : ON)

Jawab Pak Jakob, “Iya, itu katanya temenmu yang namanya ‘A’.”

Tahu-tahu muncul temennya Bu Relina yang lain, sebut aja namanya Bu Agnes, komentar gini, “Memang jaman sekarang itu banyak banget orang edan”

Terus Pak Jakob langsung nimpal komentar itu, sebenarnya sekilas kesannya kayak nyahut ke Bu Relina tapi kok nadanya kayak yang nyindir Bu Agnes. Berikutnya Bu Agnes merasa tersenggol, lalu nyindir balik. Akibatnya kedua orang itu jadi sindir-sindiran sengit nggak jelas di kolom komentar statusnya Bu Relina.
Lama-lama Bu Relina jengah, dan menulis komentar terakhirnya, “J dan A, kalian sudah tua, nggak usah banyak ngomong (nyelekit)!”

***

Bu Relina nyeritain ini ke gw, dan semula gw nggak ngerti di mana sisi menariknya. Lalu Bu Relina bilang bahwa sebenarnya Pak Jakob dan Bu Agnes itu temen sekelasnya jaman SMA dulu. Dua orang itu rupanya pernah berkencan, lalu entah kenapa tahu-tahu mereka nggak pacaran lagi. Agnes mangkel berat, dan semenjak itu nggak pernah mau lagi lihat muka Jakob. Waktu pun berlalu, baik Jakob maupun Agnes sama-sama udah kawin dengan jodoh masing-masing, sama-sama punya anak yang sekarang udah beranjak remaja. FB ternyata telah mempertemukan mereka lagi, biarpun cuman dalam dunia maya, yang nggak cuman membangkitkan nostalgia, tapi juga meledakkan amarah lama yang sudah lama terpendam (ceilee.. bahasa gw..)

Siyalnya, Pak Jakob ternyata nggak mau nge-add FB-nya Bu Agnes, demikian pula Bu Agnes ngeblokir Pak Jakob dari FB-nya. Tapi dua-duanya sama-sama jadi friend-nya Bu Relina, dan nampaknya keduanya sama-sama ngintip sepak terjang satu sama lain via komentar-komentar mereka di wall-nya Bu Relina, kalau perlu saling serang di situ. Kebayang nggak sih? 😛

Pasangan mantan itu nampaknya sama-sama masih penasaran satu sama lain tapi gengsian nggak mau nge-add. Gw bilang ke Bu Relina, “Kok bisa ya masih marahan, padahal sama-sama udah bapak-bapak dan ibu-ibu, dan kejadian itu sudah jauh berpuluh-puluh tahun yang lalu?”

Hahaha..mungkin itulah akibatnya kalau pacaran tapi putusnya nggak baik-baik. Padahal tadinya gw kirain, waktu akan sembuhkan luka yang timbul oleh mantan kita. Gw kirain suatu saat nanti salah satu akan ngajak baikan duluan dan pada akhirnya mereka akan jadi teman biasa aja. Apalagi kalau masing-masing udah menikah dengan orang lain. Sudah punya anak. Sudah jadi direktur di masing-masing tempat. Sudah hidup mapan sendiri-sendiri.

Ternyata gw salah. Kadang-kadang, seperti kata Elton John, sorry seems to be the hardest word.

Maka gw pun menelaah ulang mantan-mantan gw, dan mikir apakah gw menuntaskan “gono-gini” yang udah lewat. Yah, sekarang toh gw udah sama laki-laki yang baru, jadi apa gunanya bongkar-bongkar luka pada pacar-pacar gw jaman dulu. Memang ada beberapa saat di mana gw merutuk sesuatu yang jelek terjadi pada mereka yang telah nyakitin gw, misalnya mereka jadi kena disfungsi ereksi atau ditagihin pajak yang banyak, tapi gw nggak pernah sungguhan berharap begitu.

Minggu lalu seorang mantan gw nulis bahwa dos-q akan mengunjungi daerah yang baru dirusak gara-gara kerusuhan, dan gw langsung spontan ngirim peran ke dos-q buat nyuruh dos-q hati-hati. Dos-q bales pesan gw, bilang bahwa dos-q sedikit takut.
Agak lucu, mengingat waktu kita putus dulu, saking marahnya gw pernah berdoa agar dia mengalami tumbuh bulu di tempat-tempat yang tidak dia inginkan. 😛

Jadi, apa yang akan Anda lakukan kalau jadi Bu Agnes atau Pak Jakob? Mau musuhan sama mantan sampek kapan? Mau nunda-nunda baikan sampek kapan? Apakah kita akan marahan terus gini, bahkan meskipun cuman di FB?

P.S. Buat mantan gw yang papasan sama gw di rumah sakit bulan lalu. Maaf, aku nggak nyapa kamu duluan. Soalnya aku lagi nggak pake kacamata, jadi aku nggak mengenali kamu dengan akurat. Tapi kurasa kamu mengenali aku, coz radarku merasa begitu. Aku sudah nggak marah lagi, aku sudah baik-baik aja sekarang. Mudah-mudahan kamu juga baik-baik aja. Dan, semoga anak laki-lakimu dalam kondisi sehat wal afiat.

Foto oleh Anna Palma.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. jc says:

    Katanya sih memaafkan itu enggak melupakan, tapi melihat dari sudut pandang yang berbeda (halah sok wise)
    Tapi geli juga lho ada yang sampe bertengkar gitu di facebook.. gila yah..

  2. Saya juga tercengang, Mas. Pinginnya seh saya tanyain ke kedua orang itu, tapi saya nggak dapet kesempatan.

    Tapi saya lebih penasaran nanyain kabar Mas Zenteguh. Panjenengan ke mana aja kok udah lama nggak main ke sini??

  3. Arman says:

    gua sepemikiran ama arnold ode linting… menurut gua gak perlu deket2 ama mantan lagi. gak perlu kontek bahkan. yang lalu biarlah berlalu.

    tapi kalo sampe ketemu kayak di fb gitu ya gak perlu saling ngatain juga… itu childish namanya.

  4. "Maka gw pun menelaah ulang mantan-mantan gw"

    heheh teteh viki berapa mantannya ya?

    oya teh, bu relina itu emen ato pasien? kok orangnya aneh gitu ya

    okelah kalo begitu…hehe ga nymabung ya..

  5. Sebenarnya nggak pa-pa sih kalo jadi deket lagi. Tapi kalo dia udah ada yang punya, lebih baik kita menjauh sedikit. Bukan musuhan sih. Tapi kan kita harus jaga perasaan sama pemiliknya yang baru..

    (Tsah..aku kayak lagi ngomongin piaraan Chihuahua.. :-P)

  6. The Michi says:

    apa susahnya sihh bermaafan ketimbang harus nyari duit…

    heheh…

    kayanya harus ada perusahaan Maaf deeh…!! kayanya lumyan tuuh,buat jasa orang orang yang susah bgt bermaafan..

  7. Kalau menurut pengertian saya, jika Bu Agnes memblokir Pak Jakob, Pak Jakob hanya nggak bisa buka profil Bu Agnes dan nggak bisa nemu nama Bu Agnes di kolom search engine. Tetapi kalau Bu Agnes komentar di statusnya Bu Relina, nama Bu Agnes bisa terbaca oleh Pak Jakob, soalnya Bu Relina adalah friend-nya Pak Jakob. Cuman, bagi Pak Jakob, yang nampak cuman nama Agnes doang, tapi nama Agnes itu tidak mengandung link yang bisa dipencet oleh Pak Jakob. Gitu lho.

    Sebenarnya yang lebih esensial, kalo mantan masih marah, berarti sebenarnya dia masih peduli. Kan marah itu adalah manifestasi adanya interaksi, betul tidak? Justru kalau mantan nggak marah lagi sama kita, maka kemungkinannya cuman dua:
    1. Dia memang nggak be-te sama kita lagi, atau
    2. Dia memang sudah nggak menganggap kita eksis.
    (Dan menurut saya, poin 2 lebih menyakitkan ketimbang poin 1.)

    Wanita memang cenderung lebih pemarah kalau udah urusan mantan. Tidak ada bedanya apakah dia yang mutusin, atau yang diputusin. Lukanya sama aja. Mungkin karena ingatan wanita lebih banyak ketimbang ingatan pria.

    Lisha, tenang aja, suatu saat nanti memori itu pasti lupa kok. Cuman nggak tau lupanya kapan. Bisa 10 minggu lagi, 10 bulan lagi, atau mungkin 10 tahun lagi.. 😀

  8. Lisha Boneth says:

    say klo fb orang kita blokir bukannya kita malah nggak bisa ngeliat segala macam post yang di masukkan orang tersebut meskipun medianya ada??
    I mean, sperti dicerita ini.. bukannya mereka seharusnya nggak bisa saling liat komen dari tmn yg terblokir itu?
    ahh.. apa saya salah ngerti? 😀

    tp ada loh yang bgtu..
    saya jg ada rasa kesel sama seseorang.. yg rasanya klo ktmu or denger namanya disebut aja, amarah saya lgsg meluap2..darah saya mendidih.. *wah gawat!! galaknya ketauan* dan yg paling parah, setiap kali saya denger namanya disinggung, malamnya saya pasti nggak bisa tidur..
    hahaha.. parah banget yah??

    pdhl saya udh usaha ntuk ngelupain soal tuh makhluk.. tp teteup aja nggak bisa total..
    klo lg nggak disinggung ya lupa,
    tp klo ada yg nyinggung soal dia.. yaaaahhhh muncul lg RASA itu..

    parah memang.

  9. Ha..ha.. Serupa tapi tak sama. Aku jg baruu aja posting soal mantan2an gini :).

    Biasanya kita 'mudah utk memaafkan, tapi susah utk melupakan'

    Tapi utk kasus para mantan, apalagi dah pada tuir gitu, kayaknya abisin energi aja kalo kudu diberantemin.

  10. Bwahahahaa..iya sih, saya bingung juga kalo sampek tuwir nanti ternyata tetep nyinyir-nyinyiran. Kok kayak anak kecil aja gitu? Makanya tho, makin cepat berdamai, makin baik. Lagian, kalo masing-masing udah nikah, mantan ya jangan musuhan lagi.. 😀

  11. di says:

    Mbak vic…….nice post!!!

    Sambil baca ga tahu kok saya harus ketawa-ketiwi gtu,,,,,
    Rasanya aneh ya ntar tua kok masih harus nuntasin yg dah karat2,,,,,smoga tidk mnjdi salah satunya :)) Kesannya kok tua ndak bijaksana,,,,,ruwet kasih pnjelasan anak cucu juga :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *