Hipermarket Apanya?


Setiap orang pasti pernah merasa sama jengkelnya dengan gw karena nggak sabar ngantre bayar belanjaan di kasir supermarket. Gw iseng menginventarisasi alasan-alasan nggak sabar itu, antara lain:
1. Emak-emak yang dilayanin di depan gw belanjanya banyak banget, sampek trolinya penuh sesak. Sementara gw cuman beli sampo dan lulur.
2. Kasirnya masih pangkat trainee, dan dia masih kebanyakan mbenahin poninya yang nusuk matanya.
3. Si kasir menagih ratusan ribu buat pasangan yang dilayaninya di depan gw, tapi pasangan itu ternyata nggak bawa uang tunai cukup. Dan kartu kredit mereka ternyata kadaluwarsa.

Tapi bukan ketiga alasan di atas yang bikin gw sebel pas ngantre belanjaan di sebuah hipermarket di Sukajadi kemaren. Yang bikin gw sebel, pengunjung yang belanjaan kemaren begitu banyak, tapi kasir yang meladenin cuman tiga. Padahal meja kasir banyak banget, mungkin sampek 20 kayaknya ada. Gw mbatin, ngapain kalo gitu sedia mesin kasir banyak-banyak berjejer, kalau meja yang buka dan bilang Open itu cuman tiga biji? Katanya ini hipermarket, tapi apa bedanya dong sama mini-mini market yang berserakan di pinggir-pinggir jalan?

Jangan dikira kasir-kasirnya cuman seiprit lantaran gw belanja pada hari Selasa sore. Bahkan pada hari Minggu yang mestinya paling rame pun, di hipermarket masih buka kasir cuman seadanya. Akibatnya sering terjadi antrean para pembeli sampek sepanjang uler ngantre beras. Mending gitu lho kalau memang jumlah pelayan tokonya cuman dikit. Lha yang gw kesiyan tuh sering terjadi pemborosan alokasi pelayan, di mana banyak pelayan malah disuruh berdiri di depan toko buat nawar-nawarin kartu anggota klubnya si toko. Padahal ketimbang jadi SPG dadakan, kan lebih efisien kalau pelayannya diberdayakan buat jadi kasir, supaya nggak terjadi penumpuk-numpukan pembeli di meja kasir yang cuman buka tiga biji?

*dari keluhan seorang pembeli yang capek kelamaan nunggu ngantre sambil pakai high-heels padahal cuman mau bayar sampo dan lulur*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Ari says:

    kalau kelamaan ngantri, ya tinggalkan aja belanjaan dan pergi cari supermarket yg laen. Dulu saya jg pernah, di supermarket M****, waktu di kasir mau bayar ternyata harus menjadi member dulu baru bisa belanja. Saya pikir kok tidak diberi tahu dari awal masuk ?? atau saya saja yang mungkin tidak mempehatikan sekeliling ?? tapi daripada ribet ya akhirnya belanjaan satu troli saya tinggal dekat kasir dan ngacir, belanja di tempat lain.. 🙂

  2. Itik Bali says:

    Paling nyebelin mbak, kalo ngantre di swalayan/hypermarket yang ruameee..tapi kasirnya hanya seuprit.
    Padahal mesin kasir yang disediakan banyak..
    tapi gak dioperasikan..

  3. Perasaan kemaren di sana saya nggak lihat fastline. Kalo ada, pasti saya udah masuk situ.

    Mungkin yang belanja sekelurahan itu nggak tahu artinya fastline. Mungkin orang taunya kasir keranjang, di mana pembeli dengan troli nggak boleh masuk.. 😀

    Ngomong-ngomong, di Batara apa ada fastline?

  4. Hahaha..Carrefour ya? Sering banget begitu, kaya kekurangan SDM…

    Yang lebih nyebelin kalau ada orang dengan belanjaan se-kelurahan, masuk di antrian barang sedikit (fast line), dan dilayani pula sama kasirnya…rasanya mau marah ke semuanya, ya kasirnya, ya si customer, ya si manager, sampe marahin satpamnya karena sudah membiarkan orang ga tau diri masuk ke hipermarket 😀

  5. percayalah, saya belum pernah menemukan dan terjebak dalam situasi ini di maumere… hahahaha

    Lho di maumere emang ada supermarket? ada donk, mall juga ada, Barata Mall, dan Roxy Swalayan…

    *lha emang kamu sering belanja? Jarang sih… sekali sebulan… klo stok sikat gigi habis…

  6. Kalau pun disodorin kasir ganteng pun gw nggak akan mau. Soalnya pacar gw lebih ganteng. :-p

    Maunya kalo sebel nunggu antrean tuh nelfon pacar, tapi pasalnya tuh hipermarket berisik banget, sedangkan gw paling nggak bisa romantis-romantisan kalo di tempat yang berisik.. 😀

  7. The Michi says:

    jiaaaaah… ada yang lagi kesel..!!

    lagian enak lagi,lama lama lama di hipermarket..
    apalagi di tempat kasirnya..

    asalkan ehh asalakn..
    kasirnya cantiiikkk…

    suatu ketika pernah gue di ajak nganterin temen gue ke borma yang di setiabudi..

    Nang anterin gue keborma yuu.."
    Ngapain keborma , mau belanja lo..!!"
    iyeee,,,sekalian ngeceeeeng…!!"

    sekita 4 jamanan gue di borma,hilr mudik kesan kemari ngaterin temen gue yang padalal,, cuma mau beli sikat gigi,, satu,lagiii..

    pas dikasir,, temen gue lebih sering mendahulukan ibu ibu yang bawa belanjaaan banyak,,
    padal udah giliran dia,,
    ehh malah di kasih orang..

    emang waktu itu kasirnya cantiik,, sihh.. ngga BT juga berlama lama disana.. heheh

    bagimana dengan teteh,, kalau kasirnya ganteng??

  8. fahmi! says:

    kamu ngantrinya sambil fesbukan pisan ae, biar nggak terasa lama. atau sambil nelpon2 pasienmu, nanya2 kabarnya gimana, dsb… hehehe 😀

  9. Aih..Bang Bill, itu kasirnya Bu Baho masih fesbukan? Twitter dong..Twitter!

    Pak Joko, tebakannya Bapak bener, hehehe. Tapi itu hipermarket anak perusahaannya Bapak juga sama aja. Terlalu banyak meja kasir, terlalu sedikit petugas!

    Arman, gw belum pernah lihat model kasir yang kayak lu sebut itu. Tapi kayaknya lucu juga kalau dipasang di Indonesia. Cuman masih rada ngeri sih mempercayakan transaksi pada mesin tanpa petugas di meja sama sekali. Lha kalau jaringan internetnya tahu-tahu down, mau manggil siapa? Orang internet banking aja masih sering salah paham lantaran jaringan mendadak putus.

    *Lagi, ngomelin jaringan internet*

    Didut, salah satu kelebihan hipermarket adalah tempatnya yang selalu one stop shopping. Jadi yang mau belanja bisa dapet apa aja, mulai dari belanja telor, ngemil donat, sambil pijet relaksasi dan ngawasin anak main dance-dance-revolution. Indomaret nggak bisa kayak gitu, hahaha..

  10. Arman says:

    gak tau ya di indo udah ada apa belum, tapi harusnya diadain yang namanya self check out counter.

    terutama buat yang belanjanya cuma dikit.

    jadi di counter ini, gak ada petugas kasirnya. kita yang scan barangnya sendiri dan bayar sendiri. jadi cepet beres dah.

    rata2 pake credit card. jadi gesek sendiri juga. kalo bayar cash, pas udah kelar scanning barang, pas mau bayar aja baru panggil karyawannya. biasanya ada 1 karyawan stand by untuk 4 counters.

  11. Jokostt says:

    Dari model Kassirnya yang ada tiang lampu sirenenya sepertinya saya sangat mengenal ini Hipermarket apa? He….He… Carefour ya, Mbak Vicky? Mudah2an, sih bukan Hipermarket grup dari perusahaan tempat saya kerja.

  12. sibaho way says:

    pengaturan manpower yang acakadul. kemarin juga istri saya gak jadi beli di sebuah market-marketan gara2 si kasir sibuk sendiri sementara pelayan lain hahahihi maen fesbuk 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *