Jangan Sepelekan Tetangga!

Usahanya mungkin cuman kecil-kecilan, tapi ternyata bisa bikin geger tetangga kalau dari awal sudah nggak dikelola dengan benar. Itu yang terjadi ketika sebuah kafe di Bandung terpaksa ditutup gara-gara dianggap belum memiliki ijin usaha. Pasalnya dari awalnya pemilik tempat itu cuman ngajuin ijin galeri, bukan ijin kafe. Dan memang upayanya buat bikin kafe nggak terlalu besar, coz untuk mendirikan kafe itu dos-q cuman memanfaatkan teras dari bangunan yang berada di Jalan Banda itu.

Jika Anda bukan warga Bandung dan nggak tahu Jalan Banda, maka jangan bayangin teras bangunannya macam teras rumah tipe 56 atau tipe 112 BTN. Rumah-rumah di Jalan Banda rata-rata berdiri di tanah yang luas, dan penarikan pajak buminya tinggi banget lantaran daerah itu cocok banget buat aktivitas perdagangan. Jadi sebenarnya wajar aja kalau yang punya rumah di sana kepingin bikin kafe coz pengunjungnya biasanya bejibun. Tetapi akan jadi masalah besar kalau ternyata para tetangga sekitar rumah itu merasa bahwa keberadaan kafe itu “mengganggu lingkungan”. Dan sang pemilik kafe mengaku bahwa dos-q sudah berusaha membuka silaturahmi dengan warga sekitar, tapi belum sempat terlaksana.

Baca berita ini, gw jadi inget sama pengalaman di lingkungan tempat gw tinggal. Jadi gini ceritanya, gw tinggal di sebuah perumahan berupa jalan kecil yang terdiri atas sekitar 10-12 rumah aja. Perumahan itu tadinya tenang dan aman-damai aja, sampai suatu hari pada beberapa tahun yang lalu, tetangga gw yang janda tua meninggal. Anak dari ibu janda itu sudah menikah dan tinggal di luar kota, jadi karena rumah itu nggak ada yang ngejagain, maka separuh rumah itu diberdayakan jadi kost-kost-an mahasiswa, sedangkan separuhnya lagi disewain buat jadi kantor. Ternyata yang menyewa kantor-kantoran itu adalah seorang pengacara.

Konsekuensi dari pekerjaan pengacara tentu adalah akan banyak klien datang keluar-masuk ke kantor(-kantoran)-nya itu. Ternyata si pengacara menemukan bahwa kliennya butuh sambungan telepon. Tapi kan nggak mungkin minta sama Telkom buat bikin sambungan telepon anyar, padahal satu-satunya sambungan telepon yang sudah ada di rumah itu sudah dipakai buat telepon kost-kost-an. Maka sebagai solusi, dia pun memutuskan untuk membangun telepon umum berupa telepon koin, di pinggir jalan depan rumahnya. (Yupz, dia bisa bikin telepon umum. Dia kan pengacara.) Dan dia nggak konsul dulu sama para tetangga. (Ya iyalah, kan dia cuman penyewa separuh bangunan, bukan penghuni rumah itu.)

Ternyata, yang makai telepon koin umum itu nggak cuman klien-kliennya doang. Mulailah orang di luar kompleks superkecil itu tahu bahwa di jalan kami ada telepon umum, dan orang asing pun sering terpancing untuk ke kompleks kami cuman buat nelepon. Nampaknya orang lama-lama sering nongkrong nggak jelas di kompleks kami, dan mulai suka ngecengin rumah-rumah di situ. Lalu, satu per satu, rumah-rumah mulai kemalingan. Entah itu mobil digarong. Pintu rumah dicongkel. Pokoknya, nggak aman.

Waktu berlalu, dan rupa-rupanya sewa kantor oleh pengacara itu udah habis. Si pengacara pun pindah entah ke mana. Tapi telepon koinnya nggak ikutan dibawa pindah! Dan maling-maling makin merajalela. Gw yang sampek sekarang masih trauma, adalah pintu garasi rumah gw yang pernah dicongkel. Untung para tetangga di perumahan kami kompak. Akhirnya seorang tetangga bikin petisi ke entah siapa, minta supaya tuh telepon umum nista dicabut aja. Jadi orang asing nggak punya alasan buat nongkrong nggak jelas di perumahan kami.

Kejadian itu bikin gw menarik pelajaran bahwa kita kalau mau bikin usaha tuh memang ijinnya harus dipikirin benar-benar. Sebetulnya esensi ijin usaha tuh bukan mau memeras-meras pajak, tapi karena dampak dari suatu usaha dipastikan akan mempengaruhi lingkungan sekitar. Misalnya kita buka praktek dokter, terus kalau kita didatengin pasien yang banyak, misalnya, nanti parkir mobil para pasien bisa menghalangi pagar rumah-rumah tetangga. Kalau kita buka kafe, musik yang kita pasang buat menghibur para konsumen, mungkin bisa bikin tetangga nggak bisa bobok siang. Kita buka motel-motelan, makin banyak tamu nginep, berarti makin banyak satpam yang mesti kita pekerjakan supaya tuh para tamu nggak sampek bikin bentrok sama tetangga. Memang kita maunya untung meraup penghasilan banyak, tapi kita nggak bisa mengatur-ngatur para konsumen pengunjung kita yang berbeda-beda adat, kelakuan, dan kadar kesopanan.

Oleh karena itu, penting sekali kita minta restu sama para tetangga, boleh nggak kita bikin usaha di rumah yang sudah jadi milik kita sendiri itu. Kalau tetangga nggak mufakat, ya jangan bikin. Karena sebaik-baiknya kita hidup bermasyarakat, janganlah kita jadi makhluk yang potensial gangguin orang lain.

Gambar tetangganya diambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Iya, jaman dulu HP belum musim, jadinya orang terpaksa cari telepon koin. Cuman nggak pernah ada larangan tertulis buat naruh telepon koin di perumahan supermini.

  2. Lisha Boneth says:

    wah.. bener jg yah..
    gara2 telepon koin itu, para berandalan yg niat maling jd ada alesan buat mantau rumah incerannya..

    waaaaaalaaahh.. aku malah nggak kepikiran.. 😛

  3. kang romly says:

    bagi kita tetangga adalah saudara terdekat, krna asumsinya walau kita punya saudara tapi jauh..jika ada apa-apa pastinya juga tetangga yg akan datang pada kita………salam kenal mbak yang cantik…..

  4. Iya, Mas, saya pikir ijin usaha itu dampak positifnya juga. Kalo usaha kita terregistrasi, dinas tata kota akan ngeh bahwa di lingkungan kita tuh ada aktivitas perdagangan. Siapa tahu malah dibangun infrastruktur pendukung, misalnya dibikinkan jalur busway ke tempat kita, jatah listriknya diperbanyak, terus jalan diperlebar dan aspalnya diperbaharui supaya iklim usaha di lingkungan kita makin mendukung. Enak kan?

    Jujur aja, saya ndak ngerti konsekuensi tenggang rasa itu. Buat saya, kalo saya bersedia menampung ego orang lain, maka orang lain juga mesti bersedia nampung ego saya. Pamrih ya? Bisa jadi. Karena tenggang rasa itu, mungkin aja nggak ada hubungannya dengan ikhlas terhadap orang lain..

  5. mas stein says:

    sepakat sama sampeyan mbak, ijin diperlukan bukan semata-mata untuk ngetes seseorang sudah layak dapet ijin atau belum, tapi juga untuk mempermudah dinas perencanaan tata kota (bener ndak sih namanya?). perkara nantinya jadi sulit atau dipersulit itu lain soal.

    konon salah satu sifat dasar manusia Indonesia adalah tenggang rasa, yang artinya kita harus memberi ruang untuk menampung ego dari orang lain, tetangga misalnya. tapi ini pun ndak mutlak, tenggang rasa hanya perlu dilakukan untuk orang yang juga punya rasa, kalo ndak punya ya bubarin saja :p

  6. Freya says:

    tapi emang harus gituh tuh. Kadang 'pedagang' bisa mengganggu tetangga. Ngga cuman harus silaturahmi, aturan kasih kek semacam bribe *halah* dapet voucher gretong misalnya fufufu~

  7. Aku jadi inget waktu aku ke Surabaya beberapa waktu yg lalu.
    Aku diajak makan siang ke sebuah rumah makan yg ada di dalam kompleks perumahan.
    Ya ampun, pengunjungnya banyak banget, sampai2 susah cari tempat parkirnya. Mana jalan dalam kompleks itu sempit..
    Saat itu sih aku mikirnya, apa tetangga2nya gak ngeluh ya karena sepanjang jalan itu penuh dg kendaraan pengunjung rumah makan itu ?

  8. Saya pikir, Na, kalaupun kita ngundang tamu kerabat, kita juga mesti ngatur sedemikian rupa supaya tuh famili nggak sampek ganggu tetangga kita. Tetangga mungkin maklum kalau kita suka karaokean, tapi mbok ya jangan pas waktunya tidur siang. Kalo mau barbeque-an, jangan sampek aroma masakannya tercium tetangga tapi tetangganya nggak ikutan dibagi makanannya. Terus, kalo tamu famili bawa mobil, jangan sampek mobilnya famili itu ngehalang garasi rumah orang sampek mobilnya tetangga nggak bisa keluar. Gitu lho..

  9. mawi wijna says:

    kalau menurut saya sih, kalau ada "orang asing" yang masuk ke lingkungan kita, biasanya kita jadi terganggu. Orang asing itu ndak hanya pelanggan usaha atau klien. Tapi juga teman bahkan kerabat sendiri.

    Tetangga saya ada yang hobinya ngundang keluarga besarnya terus karaokean di rumah. Suaranya cukup keras, jadi agak menganggu. Jadi kadang saya mikir, di rumah itu lebih enak tertutup dari "orang asing" kali ya?

  10. Mbak Wiwied, memangnya satpam-satpam remaja dadakan itu kenapa?

    Adel, untungnya di kompleks aku nggak ada yang nekad bikin kafe. Please deh, kalo sampek tamu-tamunya bawa mobil dan parkir sembarangan, pasti bukan tamunya yang diomeli, tapi pemilik kafenya yang dipisuhin.

    Syukurlah sekarang lingkunganku jadi lebih aman semenjak telfon umumnya dicabut.

    Pak Joko, kalau dari info yang saya baca, tuh kafe tadinya bukan pake ijin kafe, melainkan ijin galeri. Cuman pada perkembangannya, galeri itu berkembang jadi kafe, dengan memanfaatkan teras bangunan doang, gitu lho.

    Kalau pada kasus tempat pengacara di rumah tetangga saya, si pengacara jelas nggak pernah kenalan sama tetangga kiri-kanan, apalagi minta ijin bikin telfon umum. Dia cuman ngomong sama anaknya tetangga saya yang punya rumah, dan sang anak juga nggak silaturahmi dulu sama para tetangga yang lain.

    Mbak Lili, gw juga empet banget sama tetangga kayak gitu. Tahun lalu gw pernah nulis di blog ini, ada kasus renovasi rumah di mana gunung-gunungan pasirnya sampek ngehalang jalan. Akibatnya mobil tetangga nggak bisa lewat, padahal tuh jalan buntu. Si pemilik rumah juga nggak pernah kenalan dulu sama para tetangganya, dan urusan renovasi itu dia pasrahin ke mandor renovasinya. Si mandor juga nggak kulo nuwun dulu kalau tuh gundukan pasir nista bakal gangguin tetangga-tetangga.

    Haiyaah..mudah-mudahan rumah kayak gitu jadi banyak tikusnya lantaran pembangunannya bikin repot tetangga. Lhoo..kok malah doain yang jelek-jelek? ^^

  11. Hiks..hiks.. emang paling ngeselin kalo ketemu tetangga yang INI-URUSAN-GUE. Gak pernah mau tau (pura2 gak tahu) efeknya ke tetangga.

    Kalo gue sih pernah dibikin kesal sama tetangga yg renovasi rumah.

    Yah.. gak pa2 sih, kalo emang pas lagi renovasi itu, atap rumah kita diinjak2 spy bisa mencapai atap rumah dia. Gak pa2 jg kalo genteng kita jadi ikutan miring yg jadinya bikin rumah kita bocor.

    Tapi.. bisa dong yah sebelumnya permisi dulu. Terus kalo udah tau renovasinya mengacaukan rumah tetangga, bisa dong kirimin tukang utk sekedar tanya apa ada yg bisa dibantu perbaiki.

    Jgn malah angkat bahu sambil bilang RUMAH ELO YAH URUSAN ELO.

    *TABOK*

  12. Jokostt says:

    Setahu saya kalau kita mau buka usaha, sewaktu mengurus surat izin SITU/HO ada persyaratan menyertakan surat persetujuan dari tetangga kanan-kiri, yang intinya sebuah pernyataan tidak berkeberatan. Kalau tidak ada surat ini pasti ditolak izinnya.

    Saya tak tahu kasus Kafe itu apa sudah mengurus izin usahanya apa belum? Jika belum ya benar aja ditutup. Tapi kalau sudah berarti bisa aja tetangganya yang sirik dengan usahanya.

  13. AdeLheid says:

    Emang bener ya, kalau mau bikin usaha harus mikirin before + after.. termasuk mikirin sekitar juga. Kalau orang laen ngga ngerasa seneng, kita sendiri juga pasti ga tenang lah.
    Duh kalo ada cafe di komplek gitu, ntar banyak mobil2x parkir, orang lewat2 & sampah iseng, kog rasanya emang bikin resah. Bagus deh kalo semuanya pake ijin yang jelas^^
    Ngomong2, abis telp umumnya dicabut, jadi lebih aman ngga komplek rumahnya??

  14. Wiwied says:

    ::: hohoho…. masalah yang kritis, tapi memang sangat lumrah ada dalam tatanan sosial yah

    ::: ^_^v, aku juga jadi inget tetangga2ku.. cuma yng ini justru muncul dari kalangan remaja lingkungan yang sok sibuk mengurus keamanan… xixi… ^_^

    ::: sosial oh sosial… T_T

  15. Betul, Lis. Jangan sampek bikin usaha kecil-kecilan malah jadi mengundang Satpol PP lantaran dianggap meresahkan tetangga sekitar. Kita nggak ngira kan, cuman bikin telepon koin aja buntut-buntutnya jadi banyak maling..

  16. kalo gini harusnya sang pemilik rumah/tanah dan yang nyewa juga harus sama2 teliti mengenai usaha yang bakal didirikan di tanah yang disewa… tapi kebanyakan yang nyewain pada cuek juga karna merasa dapat untung…
    btw aku gak nyangka kalo hanya dengan ndirin wartel di perumahan bisa nyebabin kejadian pencurian jadi tinggi^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *