Ngeblog tanpa Menulis

Adalah tahayul besar kalau ada yang bilang bahwa buat ngeblog itu harus punya kemampuan menulis yang bagus. Nyata-nyatanya nggak selalu ngeblog itu harus menulis panjang-panjang, coz ada juga jenis blog yang materi utamanya bukan berarti tulisan, tetapi berupa foto. Yupz, ini yang disebut photoblog. Konsepnya sebenarnya tidak melanggar prinsip blog itu sendiri: Kita membagi karya di internet dalam sebuah halaman milik kita sendiri, terus nunggu komentar dari orang-orang yang melihatnya. Karyanya mungkin bukan tulisan, tetapi berupa foto. Tapi kalau udah membuka kotak komentar, berarti itu namanya ngeblog kan?

*wink*

Kemaren, lagi tengah-tengahnya jenuh, gw browsing daftar update-an blog di dashboard Blogspot gw dan melihat posting yang baru-baru. Adakah yang penasaran dengan caranya gw blogwalking? Yupz, kalo gw blogwalking tuh biasanya gw buka dashboard dan melihat daftar blog yang gw follow. Siapa yang update paling terakhir, dia yang pertama kali gw liatin. Jadi kalau Anda protes lantaran blog Anda belum gw komentarin, barangkali penyebabnya yang paling masuk akal selain bahwa gw nggak tahu mau komentar apa di post Anda, adalah karena Anda bukan di giliran teratas buat di-blogwalk oleh gw, hehehe..

Nah, mendaratlah gw di blog seorang blogger. Pendaratan gw sama sekali tidak mulus, coz gw kan blogwalking-nya pakai HP, sedangkan tuh blog loading-nya luamaa banget. Padahal gw udah pakai Opera Mini lho. Pas tuh browser akhirnya berhasil menyelesaikan loading-nya, barulah gw ngeh apa yang bikin tuh blog susah banget dibuka. Ternyata, isinya sebagian besar berupa foto-foto.

Gw dari dulu selalu kagum sama para photoblogger coz mereka nggak pernah mesti cuap-cuap yang buanyak untuk ngeblog. Cukup upload satu foto aja, jadilah sebuah posting. Tentu saja ada tantangannya yang menarik supaya tuh posting dikomentarin. Syaratnya tentu fotonya harus menarik. Fotonya harus bisa “bicara”, biarpun nggak ada gombalan caption-nya sama sekali di bawahnya. Jadi meskipun yang dipotret seekor kucing lagi tidur di bawah pohon cabe misalnya, orang nggak perlu caption untuk mengetahui bahwa foto itu sedang menceritakan kucing yang lagi ngorok di bawah pohon cabe.

Tetapi gw juga merasa kadang-kadang para photoblogger ini terlalu sok eksklusif. Kebanyakan photoblogger mengira bahwa blog mereka tuh cuman diliat oleh makhluk yang “sebangsa” mereka alias sama-sama fotografer juga. Akibatnya foto-foto mereka di blog cuman bisa dinikmatin oleh kaum fotografer yang ngeliatnya pakai kompie sungguhan, bukan diliatin di HP kayak gw yang cuman tukang self-capturing amatir. Sebagian besar photoblogger menaruh foto mereka dalam resolusi yang super besar, mungkin maksudnya supaya bisa keliatan detail keindahan fotonya oleh para fotografer yang lain. Konsekuensinya, begitu tuh photoblog dibuka pakai HP, loading jadi berat banget.

Padahal, gw yang awam ini juga kepingin menikmati photoblog dengan nyaman. Meskipun gw sendiri bukan seorang photoblogger. Dan gw sendiri nggak minat buat bikin blog ketiga berupa photoblog (please dong ah, ngurusin dua blog di sini dan di sana aja udah cukup bikin gw repot). Gw juga kepingin ngeliat foto jepretan orang, memahami dan mengapresiasi, tanpa harus nanya ke host-nya, “Ini gambar apaan sih?”

Saran-saran buat para photoblogger:
1. Pasang foto dengan resolusi yang nggak terlalu besar. Minimal cukup bersahabat buat dibuka dari HP. Kuno ah kalau jaman sekarang suatu halaman nggak bisa mobile friendly. Memangnya buka internet tuh harus selalu dari kompie ya?
2. Desain template jangan terlalu rumit, supaya loading-nya nggak berat. Jangankan photoblog, suatu blog aja bisa langsung gw cuekin cuman gara-gara loading-nya terlalu berat dari Opera Mini gw dengan kecepatan GPRS tanpa 3G. Suatu halaman hendaknya harus bisa diakses dari HP apa aja, biarpun pemakai HP-nya lagi di hutan sekalipun.
3. Selalu pasang caption di bawah foto, biarpun gombalannya cuman sebaris doang. Tidak memungkiri sebuah foto bisa langsung “bicara” tanpa caption, tetapi sebuah caption akan membimbing penonton untuk memahami foto sesuai yang dimaksud oleh si fotografer. Jangan berharap bahwa setiap penonton akan selalu punya kecerdasan untuk memahami apa yang dipotret si fotografer. Nasehat kecil yang pernah gw dapat dari seorang wartawan senior, “Saat kita meng-upload suatu tulisan/gambar ke media cetak/on-line, selalu anggaplah bahwa pembacanya baru berumur 14 tahun.”

Ngomong-ngomong, saat ini gw lagi ngikutin para photoblogger berikut ini (screenshot-nya udah gw taruh satu per satu ya..). Kalau Anda ada waktu senggang, mampir aja ke tempat mereka yuk! *nyengir*
1. Eddy Fahmi
2. Christin Rina
3. Risdania
4. Widyarin Kusumaningtyas

Anda punya photoblog juga? Boleh deh dipromo di sini. Photoblog Anda udah sebulan lebih nggak di-update? Jangan dipromo di sini.. :-p

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. Memang merk HP yang digunakan mempengaruhi kerajinan photoblogger. Dulu ada masa ketika aku ngeblog tanpa pake foto, itu saat aku pake Nokia. Memang waktu itu Nokia yang kupake nggak ada fasilitas buat upload foto ke Blogspot.

    Aku cuma pake Nokia bentar, terus ganti merk. Ngeblog tanpa foto bagaikan makan nasi goreng tanpa garam.

  2. ditter says:

    ooohhh…. temenku juga ada yg punya! Tapi aku baru tau kalo ternyata ada istilah photoblog, hehe… Hampir sama kayak si Jazz.

  3. Cara follow blog ini via Blogger.com:
    1. Buka Blogger.com
    2. Masuk menu Dashboard. Di sebelah kiri bawah, kan ada icon ADD dan icon MANAGE. Klik ADD.
    3. Nanti muncul kotak baru Step 1: Add Blogs, di kolom Add URL, ketik: http://www.georgetterox.blogspot.com. Lalu klik NEXT.
    4. Muncul kotak Step 2: Following Options. Di bagian bawah kotaknya, klik FOLLOW.
    5. Di Dashboard akan muncul feed dari tulisan-tulisan terbaru blog ini. Artinya kita sudah berhasil follow.

  4. Desi says:

    kalo gak ribet dengan koneksi upload tentu blog saya juga penih dengan photo. karena belakangan ini harang dapat ilham sie…

  5. Ahaha..dan protes itu yang bikin saya sampek susah-payah nyari alamat japri-nya Bang Bill.

    Well, sekarang saya masih lebih sering make GPRS ketimbang 3G buat internetan, dan rata-rata kegiatan blogwalking saya lancar-lancar aja tuh..

  6. sibaho way says:

    jangankan photoblog vic, blog berbasis teks pun akan berat jika di-loading pake jaringan gprs hehehe…

    jadi ingat dulu protes dirimu karena template blog saya yang gak friendly sama opera mini 🙂

  7. Photoblog? baru dengar teh..coz ya memang aku baru beberap hari ngeblognya

    tapi overall aku udah tahu sekarang. Siplah, nanti aku tak mampir ke photoblog. kayaknya menarik

  8. Lisha Boneth says:

    saya malah beda..
    kurang bisa menikmati poto klo ga ada captionnya..
    entahlah..
    apa otak saya yang rada lemot, ato jiwa seni tak mengalir dalam tubuh saya..
    saya sendiri ndak tau..

    hehehe

  9. Ron, sebenarnya tadi pagi saya mau masukin photoblog-nya Aron. Tapi tuh blog udah lama nggak di-update, saya jadi bertanya-tanya jangan-jangan Aron nggak mau piara photoblog-nya lagi.. 😀

    Kalau menurut saya sih, mau moto tuh nggak usah objeknya dicari-cari. Itu artinya memang kita sedang tidak menganggap lingkungan itu menarik. Nanti kalau kita nemu sesuatu yang menarik, kan jadinya kita foto dengan sendirinya tanpa harus mikirin judulnya apa..

  10. jadi inget saya juga punya photoblog..
    hahahah
    Enaknya photoblog itu tinggal bikin satu photo, upload dan posting sudah..
    tapi saya pernah berdiskusi dengan beberapa teman yang fotografer, kesulitannya bisa dibagi 2 macam..

    1. Kesulitan di lapangan: tak selalu kita menemukan objek yang yang menarik.. dan tak selalu objek yang menarik itu ke-capture dgn baik. Ini memang tantangan yg selalu dinikmati para fotografer yang baik.. Seni… Dan sebagian photoblogger mendapatkan keuntungan menemukan objek manakala sering melakukan traveling..

    2. masalah di waktu kita mau nge posting. Kadang sudah dapat foto yang bagus pun, ada saja kesusahan. Menentukan judul postingan untuk foto itu… beberapa menganggap ini sepele tapi beberapa kadang malah mentok dan menunda postingan fotonya karena tak menemukan judul ynag tepat. (pernah ngalamin).

    *ah… aku rindu memoto lagi…

  11. Iya..sebenarnya pagi ini aku mau masukin blognya Inge sebagai daftar rekomendasi juga, tapi karena campur-baur sama narasi, aku jadi ragu-ragu apakah tepat kalo disebut photoblog. Ternyata Inge udah punya photoblog yang lain yah? Yasud.. 🙂

    Aku sendiri memang merasa bahwa keribetan masukin foto ke blog adalah kudu resizing. Jadi sebelum aku online, tuh foto aku resize sendiri pakai Photoshop. Memang jadi kerja tambahan sih.

    Inez, photoblog-nya menarik. Follow ah.. 🙂

  12. AdeLheid says:

    hahaha kena deh…aku punya photoblog, yang pasti ngga bakalan bisa dibuka pake HP. Karena tujuannya emang bukan buat diliat pake HP sih makanya sengaja digedein supaya orang bisa ngeliat detailnya, ngga cuma sekilas aja… Emak-ku aja ampe protes "apaan tuh layar kosong?", saking yang dipake HP dgn internet empot2an.

    Tapi, supaya yang pake HP ngga sedih.. sengaja aku suka posting foto yang sama di personal blog yang lain tapi tetep dgn ukuran sedikit gede tapi wajar kalo pas upload. Biar jadi win-win solution supaya yang pake HP bisa ngintip + ngga bosen krn ngga ada gambar, trus yang BW pake komputer juga ngga bete karena photonya burem/pecah/ngga jelas.

    Mgkn harusnya fitur blog nya yg patut disalahin karena ngga bisa men-resize sesuai kebutuhan layar kali ya 😉

  13. Mas Stein, tadinya saya juga alergi buka photoblog. Sampek kemudian saya temenan sama fotografer dan saya belajar mengerti apa yang dia ceritakan via foto. Dari situ saya mulai seneng ngedatengin photoblog dan sengaja ngidupin setting load gambar di HP saya, supaya saya bisa menikmati blognya.

    Mbak Reni, pada dasarnya photoblog itu sama aja dengan blog-blog lain yang mengandalkan tulisan. Kalo nggak ngerti, ya nggak usah dikomentarin.

    Blognya Mbak Reni nggak berat kok kalo dibuka dari HP. Biasa aja. 🙂

    Mbak Murni, aku sering pasang foto jepretanku di sini kok. Cuman kalo nggak nemu objek yang pas sama isi tulisannya, barulah aku nyabot gambar dari internet.

    Risda, maaf ya screenshot Posterous-nya Risda baru nongol sekarang. Pasti waktu bikin draftnya aku kelewat.

    Ngomong-ngomong, siapa yah yang suka cerita-cerita tentang aku? Wkwkwkwk.. :-p *belagak pilon*

    Pak Ari, itu juga kesulitan yang sama kalau saya buka photoblog. Suka sebel sama foto yang resolusinya segede-gede gaban. Saya lebih sering pake Opera Mini ketimbang Slowy, dan nungguin photoblog selesai loading bisa bikin ngantuk karena saking lamanya. Mudah-mudahan hal ini bisa diperhatikan lebih teliti oleh para photoblogger. 🙂

  14. Ari says:

    sebenarnya seneng juga liat foto2, tapi kalau blog banyak gambar/fotonya, biasanya lamaaaaaa… loading nya, jadi suka males (belum selesai loading sudah saya close), apalagi saya cuma pakai speedy yang lebih tepat disebut slowly .. 🙁

  15. risdania says:

    huii huiii dpt rekomendasi,,muach muach,,aq jg bakal srg2 mampir sini ahh,,ya walaupun qt lum pnh ketemu,,tp uda brasa akrab banged kok (ya iya soalnya srg dgr cerita nya aja hehehe)

  16. Kalau hasil jepretan/objeknya ok, pengunjung bisa menikmati gambar sekaligus menterjemahkan sendiri pesan2 yg disampaikan fotografer. Ok banget! Ngga perlu blog khusus poto, bikin postingan berupa foto jepretanmu saja boleh dong, di sini? Selang-seling, Dok. 🙂

  17. Aku jarang buka photoblog.. krn sering bingung komentar apa utk gambar2 foto yg ada.. :p
    BTW, blogku berat gak dibuka pake HP? Soalnya selama ini aku selalu buka blog pake kompie.

  18. mas stein says:

    saya termasuk yang agak alergi dengan blog yang isinya cuma poto, wong kalo mbuka dari hape pake opera mini gambarnya selalu saya matikan, biar ngirit. hehe

  19. Yupz, aku bisa bilang sejauh ini baru Posterous yang versi mobile-nya lebih nyaman ketimbang versi mobile WordPress. Tapi aku malah lebih senang ngeklik Posterous versi full site. Aku masih seneng liat deretan foto dengan masing-masing caption di bawahnya..

    Kalo photoblog dirasa makan space banyak, kan bisa diakali ya? Perkecil aja resolusinya tho? Tapi sejauh ini liat foto-foto ilustrasi di blognya Wijna ya enak-enak aja tuh.. 🙂

  20. fahmi! says:

    eh fotoblog yg di posterous skrg sudah mobile friendly, posterous punya template khusus yg ringan dibrowse pake henfon 😀

  21. mawi wijna says:

    Photoblog itu bikin saya mumet mikir masalah space webhostingnya. Soalnya nyimpen foto kan menyita banyak space webhosting. Sedangkan rata-rata webhosting terjangkau hanya menyediakan 100 mb.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *