Bahasa Leluhur Njelimet

Sebenarnya gw mau nulis ini dari beberapa minggu lalu, tapi gw lupa dan baru teringat setelah gw baca blog ini. Nasib deh kalo kebanyakan ide buat ditulis, hihihi.

Suatu hari gw dan teman jalan-jalan keliling Bandung. Pas lewat Jalan Cikapundung, dia terperangah lihat papan nama jalannya, terus motret foto di atas ini. Anda lihat bahwa di papan ini, nama jalan ditulis dalam aksara Latin dan aksara Sunda. Ini memang disengaja oleh Pemerintah Kota sebagai salah satu upaya untuk menjaga kelestarian bahasa Sunda. Biarpun sebenarnya banyak banget orang Sunda yang nggak tahu cara baca aksara ini.

Sebagai seorang turunan Jawa yang gede di Bandung, gw cukup beruntung coz gw mengerti bahasa Jawa dan bahasa Sunda sekaligus. Harap diingat, mengerti bukan berarti bisa ngomong pakai bahasa itu. Maksudnya, gw nyerah kalau disuruh ngoceh pakai bahasa itu, tapi gw ngerti kalau ada yang ngegosipin gw pakai bahasa itu. Mungkin kalau dalam terminologi bahasa Inggris, gw berbahasa dengan pasif, bukan aktif.

Teman gw itu sempat nanya, apakah gw bisa baca aksara Sunda itu. Tentu saja gw nggak bisa. Alasan (1), coz gw memang nggak pernah diajarin waktu sekolah dulu. Alasan (2), coz gw nggak merasa butuh bisa baca itu. Buat gw, melek huruf Latin dan huruf Arab sudah cukup, nggak usah ditambah-tambah lagi. Huruf Latin, coz buat nulis resep ke pasien. Huruf Arab untuk investasi dunia akhirat. Menguasai huruf Sunda (atau bahkan Jawa sekalipun) nggak kasih nilai tambah buat gw. Barangkali, pemikiran-pemikiran kayak gw sini yang bikin aksara daerah pelan-pelan punah.

Pembicaraan tentang bahasa daerah selalu aja bikin mood suram. Banyak kaum sesepuh mengeluh bahwa generasi muda sekarang ogah banget berbicara bahasa daerah. Saking suramnya, sebuah kabupaten di Jawa Barat yang gw lupa namanya, sampek mencanangkan hari Jumat sebagai hari berbahasa Sunda di sekolah. Jadi, kalau hari Jumat, setiap murid dan guru diharuskan ngomong apa-apa pakai bahasa Sunda (di luar jam pelajaran), tanpa pandang bulu biarpun muridnya bukan etnis Sunda sekalipun. Gw langsung bersyukur, untung gw udah lulus.

Orang tua gw sendiri juga nggak pernah ngajarin bahasa Jawa di rumah. Gw bisa ngerti bahasa Jawa hanya karena sering menguping obrolan mereka. Akibatnya, bahasa Jawa gw belepotan coz gw sulit nemu kata yang tepat.

Kadang-kadang, untuk keperluan bergaul, gw mencoba ngomong Sunda ke teman-teman gw yang orang Sunda. Hasilnya, mereka malah mandang gw dengan tatapan ganjil. “Vic, lu ngomong Indonesia aja deh, jangan pakai bahasa Sunda.” Sekalinya ketemu teman-teman dari Surabaya yang sekolah di ITB dan mereka memanggil satu sama lain dengan “jancuk”. Gw merasa ketemu sodara seetnis dan berusaha ngikut ngomong Jawa, tapi mereka menyebut gw “Jawa murtad” (orang Jawa yang nggak bisa ngomong Jawa).

Gw merasa seperti Yahudi. Ditolak di negeri orang, ditolak di negerinya sendiri. Makanya pandangan politik gw nggak pernah musuhin Israel coz gw ngerti apa yang mereka resahkan.

Yang lucu pernah suatu hari gw mau sowan pertama kalinya ke bonyoknya pacar gw yang Jawa tulen. Sebelum gw pergi, nyokap gw mewanti-wanti, “Don’t speak Javanese to his mother. Koen kalo ngomong itu (unggah-ungguh-nya) kasar.”

Kakak gw yang di Malang ngomel panjang-pendek gara-gara anaknya ulang ke rumah dengan pe-er suruh nulis pakai aksara Jawa. Ponakan gw itu nggak bisa ngerjain, sedangkan kakak gw juga nggak bisa. Tukas Kakak, “Buat apa sih belajar hanacaraka? Memangnya nanti kalo dia anwar barang di pasar ya harus pake nulis hanacaraka?”

Oleh sebab itu, hendaknya kaum sesepuh nggak usah ngomel menuduh generasi muda nggak mau melestarikan bahasa daerah, coz budaya sendiri yang mempersulit bahasa itu untuk berkembang. Sebenarnya solusinya ada aja:

1. Jika anak muda ingin ngomong bahasa daerah ke orangtuanya, ngomong aja sesukanya. Jangan dipaksa harus pakai unggah-ungguh atau undak-usuk basa.

2. Ajari murid bahwa bahasa daerah bisa dipakai untuk keperluan terhormat, misalnya melobi pejabat atau sekedar minta ijin sama dosen supaya boleh nge-date sama anaknya dosen. (:-p) Jadi bukan cuman berfungsi buat nawar tukang becak, atau maki-maki orang yang bikin baret mobil kita.

3. Dewasa ini banyak orang nulis namanya pakai huruf Arab atau huruf Cina buat gaya-gayaan, kenapa nggak ajari murid menulis namanya sendiri pakai huruf bahasa daerah?

4. Bikin lomba nge-rap pakai bahasa daerah buat anak muda, seperti yang sudah dilakukan Ebieth Beat A dengan rap bahasa Sunda-nya. Murid yang bikin lagu paling bagus, diijinkan dapet nilai 9 di rapor tanpa harus ikut ulangan umum.

Pendek kata, kalau bahasa itu bisa dipakai di segala kondisi tanpa harus pakai syarat-syarat yang rese, tentu pemakaian bahasa itu akan berumur panjang.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Cahya says:

    Saya sendiri dari SD memang belajar aksara dan sastra Bali, karena itu wajib bagi anak-anak sekolah di Bali. Banyak yang suka, banyak juga yang tidak suka, apa boleh buat, demikian-lah bahasa daerah.

    Tapi saya sendiri menyukai apa yang saya pelajari. Entahlah, bagi saya belajar semua itu menyenangkan 🙂

  2. Padahal mungkin kalo Inge tetep tinggal di Lombok, nggak usah belajar kromo inggil, paling dapet pelajaran bahasa Sasak aja yang nggak usah pake tiga level.. 😀

    Sekarang kromo inggil masih banyak dipake, Nge. Biasanya kalo pake bahasa itu, nawar di pasar bisa dapet harga lebih murah. 😉

  3. AdeLheid says:

    dulu waktu SMP pindah ke Jawa, terpaksa harus belajar bahasa Jawa termasuk nulis aksaranya padahal buta sama sekali. Ngafalin 1 kata ada 3 level aja udah puyeng banget.
    Terpaksa deh tiap kali ulangan minta bantuan temen & bisa lulus dengan nilai ngga merah 😛
    Kalau di jogja, nama jalannya ditulis dlm aksara jawa juga mungkin buat melestarikan. Kalo belanja kepasar tu juga ampyunnn yg ngomong krama inggil jd bengong deh. Tapi ngga tau sekarang masih ada ngga.
    Menurut aku belajar bahasa seru juga, bisa buat kode rahasia kalo pas kepepet^^

  4. Hoh, ta' kirain Jawa Timur daratan utama tuh sama-sama aja semua bahasanya di semua penjuru. Ternyata beda-beda toh?

    Enaknya mahasiswa FK tuh diwajibkan aja ada mata kuliah yang mengharuskan mahasiswanya turun ke masyarakat berbahasa daerah. Jangan pas waktunya PBL atau KKN doang. Tapi setiap semester aja sekalian.

  5. Astri says:

    Senasib kita Vic, ngerti bhs Sunda n Jawa tp gak bs ngomong dengan baik dan benar.
    Kalo buat konsumsi mahasiswa FK matkul atau les anamnesis dalam bahasa daerah akan sangat membantu dalam tugas sehari-hari. Apalagi di Jatim bhs daerah yg mesti dikuasai ada 2, Jawa dan Madura. Belum lagi bahasa Jawa yg daerah agak Barat punya dialek sendiri yg disebut kulonan, Malang dengan walikan. Halah, akeh men to…
    Oya, saya juga bersyukur tidak SD di Jawa, krn terbebas dari pelajaran Bahasa + Aksara Jawa 😀

  6. Nah, betul, kan? Kalau nggak dipakai, bahasa itu mati. (Termasuk bahasa isyarat itu kan, Om?) Jadi ya jangan disalahkan generasi itu kalau tidak menggunakan bahasa itu. Justru mereka yang mesti dimotivasi, dan kalau minat mereka sudah ada, jangan dihalang-halangi aturan ini itu. Suatu bahasa yang ingin bertahan mestinya jangan ikut-ikutan birokratis.. 🙂

    Sebenarnya saya kepingin ikutan ber-"jiancuk" ria juga. Tapi kayaknya buat perempuan tuh kurang cocok.. :p

  7. Memang begitu. Bahasa hanya bertahan jika fungsional. Tapi kenapa bisa fungsional dan tidak/kurang fungsional, tentu banyak penyebabnya. Maka teman-teman keturunan Cina tidak bisa membaca Mandarin, bahkan yang berlatar Hokkian pun nggak bisa ngomong Hokkian selain beberapa kata (tapi bukan kalimat). 🙂

    BTW soal sapaan "cuk" itu kadang memang mengagetkan bagi kalangan luar. Dulu saat seorang teman saya wafat, ayah teman yang lain ikut layat karena karena bapak dari si almarhum adalah teman seperjuangan di Jatim. Sekian puluh tahun tak bersua, yang merekan ucapkan saat bertemu adalah "jiancuk!", padahal di tengah haru muram layatan. 🙂

  8. Hari says:

    selain 2 bahasa yg sudah kamu kuasai, bolehlah kamu juga mengerti 1 bahasa lagi vic, bukan bahasa daerah……. tapi yg ada hubungannya dengan orang2 dari daerah yg katanya memiliki budaya adi luhung….. yaitu BAHASA ISYARAT !!!!!

  9. Sekarang saya berpikir lain, Pak Joko. Suatu bahasa kan eksis jika penuturnya ada. Gimana kalo penuturnya nggak melestarikan kromo inggil itu, bukankah lama-lama penuturnya jadi berkurang? Dan kalo jumlah penuturnya makin menipis, kan lama-lama bahasa itu mati? Kesiyan kan..

    Sekarang yang saya pikirkan, gimana caranya supaya bahasa daerah itu nggak sampek mati? Solusinya, penuturnya harus banyak dan pemuda-pemudi mesti ikutan nutur. Pasalnya gimana caranya kaum muda mau ikutan nutur kalo buat nutur aja mesti dikungkung aturan njelimet?

    Lha saya buat ngerti komentarnya Dek Danil aja mesti buka kamus dulu..

  10. Jokostt says:

    Pada bahasa yang mengenal adanya Kasta bahasa memang tidak mudah untuk dikuasai. Meski tidak mudah ini relatif, sih tergantung banyak faktor seperti kemampuan menyerap bahasa dan lingkungan sekitar misalnya. Saya ambil contoh bahasa Jawa. Saat kita menyebut orang yang lebih tua atau orang yang harus dihormati tidak boleh pakai bahasa Jawa ngoko karena akan dianggap kurang ajar dan tak tahu unggah-ungguh, jadi harus pakai krama madya atau krama inggil.

    Pada point no 1 itu, rasanya tak bisa diberlakukan buat bahasa Jawa karena itu akan merubah pakem grammer bahasa Jawa, Mbak Vicky. He2

    Sama seperti pendapat Mas Dian Jauhari, dengan menguasai bahasa setempat kita punya nilai plus dan tentu lebih gayeng dan memudahkan komunikasi dengan orang setempat. Daripada hanya menguasai bahasa Indonesia dan Inggris saja.

  11. Hwaa..DJ! Kreatif banget kamu! 😀

    Salah satu alasan kenapa banyak almamater kita yang asal non-Jawa Barat ogah nyari kerja di Bandung, mungkin karena terbentur nggak bisa bahasa Sunda. Gw sendiri sangat mengandalkan kemampuan gw belajar bahasa Sunda melalui nguping rumpian orang, coz gw tahu betapa besarnya kontribusi kemampuan gw berbahasa daerah (baik itu Jawa maupun Sunda) terhadap aliran penghasilan gw :-). Sebenarnya animo orang buat belajar bahasa daerah itu gede, DJ. Tapi praktek pengajaran bahasa daerah di sekolah-sekolah formal cenderung njelimet.

    Tugas guru buat memotivasi murid untuk belajar bahasa daerah. Harus dicari alasannya kenapa motivasi murid masih rendah buat belajar bahasa daerah.

  12. Dian Jauhari says:

    vic, pas praktek di daerah jawa barat (dj di cianjur, garut even jatinangor) bahasa sunda ini kepake banget.

    anamnesis jadi lebih lancar, semua keluhan pasien bisa dieksplor sehingga diagnosis lebih akurat. hubungan dokter-pasien juga lebih mudah terjalin. pasien malahan mau bela-belain nunggu giliran praktik dokter yang bisa berbahasa sunda.

    sayangnya, dokter sekarang kurang motivasi untuk menguasai bahasa daerah. padahal demand-nya sebetulnya banyak.

    akhirnya dj bikin kursus bahasa sunda di asrama fk almamater kita. but guess what? mayoritas pesertanya malahan mahasiswa dari malaysia!

  13. Lho, sebenarnya kalo punya ilmu itu bikin hidup jadi efisien sih nggak rugi, Bang. Yang bikin males itu kan kalo waktu yang dipake buat mempelajari ilmu nggak berguna, sebenarnya lebih bermanfaat kalo dipake buat belajar ilmu yang lain..

  14. sibaho way says:

    klo di pabrik namanya muda (pemborosan) menambah effort (belajar bahasa daerah) tanpa nilai tambah (tapi gak kepake).

    tapi klo kata orangtua, gak ada ruginya punya ilmu 😀

  15. Arman n Mas Fahmi, penasaran aku. Memangnya di SD kalian di Surabaya dikasih pelajaran kromo inggil nggak sih? Jangan-jangan dapet pelajaran boso Jowo cuman buat asal njeplak thok..

    I opened up Mas Fahmi's the other Java link and looked at it a second, then I bounced away. I really didn't understand!

    😀

    Wijna, apa gunanya pelajaran bahasa daerah kalo nggak bisa dipake? Kalo memang ini masalah penghayatan akan nilai luhur bahasa daerah, mungkin mestinya jangan disebut pelajaran bahasa daerah, tetapi sebut sekalian pelajaran budaya daerah. Jadi sambil diajari bahasanya juga diajari banyak wacana tentang potret kebudayaan etnis itu.

    Saya nggak merasakan dapet nilai luhur dari pelajaran bahasa daerah di sekolah saya, selain kesan bahwa pelajarannya njelimet.

  16. mawi wijna says:

    nah kan…mba dokter mulai mengejar yang namanya kepraktisan. Saya akui bahasa daerah memang tak praktis dari berbagai sisi. Namun dibalik itu terselip ada makna yg dalam yang hanya bisa dirasakan dari penghayatan.

    Kelak pertanyaan, kenapa mesti bahasa Indonesia, dan bukan bahasa Inggris yang internasional akan mencuat ke permukaan dengan pemikiran mba dokter yang seperti ini.

  17. Arman says:

    gua juga cuma bisanya bahasa jawa yang kasar. padahal dulu selama sd belajar bahasa jawa lho di sekolah. termasuk tulisan jawa. tapi gak ada yang nyangkut. enakan ngomong bahasa sehari2. hahaha.

    walaupun gua udah pindah jkt tapi gua tetep ngomong jawa di keluarga gua. tapi pas sekali waktu lagi tugas ngaudit ke surabaya, pas klien nya ngomong jawa semua, kok gua jadi banyak yang gak ngerti ya.. hahaha. kaco bener…

    bhs jawa yang kromo inggil itu bener2 susah banget lho. bener2 beda ama bahasa jawa kasar yang dipake sehari2…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *