Telah Terkonfirmasi Si X Itu Modar

RIP: Telah meninggal dunia: keakuratan retweet di Indonesia.

Gw lupa persisnya siapa yang menulis itu di Twitter, tapi yang jelas status itu sampek bikin gw ngakak terbahak-bahak. Sekaligus miris. Jangan-jangan Anda, seperti gw juga, sering menyiarkan ulang berita dari orang lain tanpa cek apakah berita itu beneran atau enggak.

Kok mendadak gw jadi inget peristiwa tujuh tahun lalu. Gw masih di bangku kuliah, entah itu semester enam atau tujuh, ketika suatu malam pas jam setengah tujuh gw nerima SMS dari seorang teman kuliah yang bunyinya kurang lebih begini, “Fw: Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un. Telah meninggal dr Pablo di RS X pada jam 4 sore. Mohon doakan agar beliau beristirahat dengan tenang di sisi Allah SWT.”

Dalam agama gw ada ajaran bahwa menyebarkan berita kematian seseorang itu ada pahalanya, jadi gw forward tuh SMS ke sekitar lima orang teman. E-eh, semenit kemudian dateng balasan SMS dari teman yang gw kirimin forward-an itu, “Salah, tau! Dr Pablo masih sesak jam 6 sore. Slang oksigen belon dicopot, monitor masih bunyi. Senior barusan nengokin ke ICU.”

Dalam hati gw maki-maki tuh orang yang tadi ngirim SMS. Kok bisa-bisanya sih orang belum meninggal tapi sudah di-SMS-in ke mana-mana kalau orangnya sudah nggak ada?

Gimana kalau gw udah dateng capek-capek ke sana pakai baju item-item, dan siap ngasih amplop ke keluarganya sambil bilang, “Sabar ya, Jeng..” Tiba-tiba keluarganya malah menyangkal, “Lho, Bapak masih ada kok. Tuh lagi disuapin bubur ayam..”

Yang repot, kalau sudah disiarin ke mana-mana bahwa seseorang baru saja meninggal, dan semenit kemudian langsung ada yang berinisiatif mendirikan tenda, pesen kursi, pesen katering nasi dus. Di Jogja malah ada tradisi di mana kalau ada orang meninggal, keluarganya sibuk nyiapin souvenir buat yang melayat.

Balik lagi ke cerita dosen gw. Ternyata dr Pablo menderita pada akhir hayatnya. Beliau koma di ICU itu sampek dua hari kemudian, sehingga ketika akhirnya pada suatu pagi di kampus tersiar kabar bahwa beliau betul-betul finis, kami para mahasiswa cuman berkomentar, “Kalo yang ini (meninggal) beneran?”
Kami baru percaya sungguhan dr Pablo meninggal, ketika hari itu salah satu kuliah terpaksa batal gara-gara dosennya melayat dr Pablo.

Pada waktu gw naik pangkat jadi koass, gw baru ngeh bahwa definisi mati untuk tiap orang itu beda-beda. Kami para dokter diajarin bahwa seseorang sudah betul-betul mati ketika batang otaknya sudah nggak kerja. Kadang-kadang seseorang bisa aja nampak di monitor bahwa garis denyut jantungnya sudah lurus (di sinetron-sinetron, biasanya langsung ada adegan keluarga menangis histeris dan menyerbu si pasien yang ceritanya sudah mati), tapi sebenarnya kalau pasiennya dipasangi alat bantu nafas, mungkin saja batang otaknya belum mati. Jadi gw pikir, barangkali yang waktu itu nyiarin pertama kali via SMS bahwa dr Pablo meninggal, mungkin itu baru mati jantung tapi belum mati otak. Jadi sebenarnya malaikat maut belum betul-betul datang menagih utang.

Nanti dulu, masalahnya bukan itu. Jangan sekali-kali bilang bahwa seseorang sudah meninggal, kalau belum ada yang konfirmasi ke keluarga sang mayat. Siyalnya, kita suka sungkan nanya ke keluarganya, “Eh, permisi ya, Jeng. Mau nanya, jadi bapaknya sampeyan ini sudah meninggal apa belum?”

Makanya gw cuman geleng-geleng kepala waktu beberapa hari lalu tersiar cepat di Twitter bahwa Gesang meninggal. E-eh, nggak tahunya orangnya bangun paginya sambil nyanyi Jembatan Merah di ICU. Memang Gesang meninggal malemnya.
Kemaren juga gitu. Sore-sore gw baca lagi di Twitter bahwa Bu Ainun Habibie meninggal di Munich. Persis satu jam kemudian, tersiar tweet dari si tweepsy bersangkutan yang minta maaf karena menyebarkan berita yang salah. Bu Ainun masih kritis, belum meninggal. Tepatnya, Bu Ainun meninggal tadi malem.

Padahal kita semua yakin, kalau memang seseorang meninggal, cepat atau lambat keluarganya akan bikin pengumuman kepada khalayak ramai. Entah itu via Twitter, via Facebook, atau bahkan mungkin konferensi pers. Memang buat kita, pengumuman itu terasa lambat munculnya, apalagi kalau kita merasa “berkewajiban” melayat. Bayangkan, untuk melayat seseorang, barangkali seratus jadwal hari ini harus dibatalkan. Tunda rapat penting. Tunda operasi. Tunda syuting. Apalagi ibu-ibu pejabat mesti ke salon dulu. Kalau kita mau melayat pejabat, kan rambut kudu disasak? :-p

Tetapi, daripada kita sotoy, sok-sok merasa bagian dari keluarga padahal nggak ditunjuk, menyebarkan berita tentang kematian yang nggak kita lihat sendiri dengan jelas, bisakah kita menahan diri untuk menutup mulut? Keluarganya sudah direnggut orang yang mereka cintai, biarkan mereka sendiri yang mengonfirmasi. Karena, cara yang baik untuk menerima kedukaan, adalah mengumumkannya sendiri kepada publik, bahwa: Ya, ayah/ibu/anak/kakak/adik yang kami sayangi itu, memang sudah meninggal.

Gambarnya dari http://saysomethingfunny.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. jc says:

    Iye, aku termasuk ya, Vick! Hahahaha.. makanya yg soal Ainun Habibie kemaren aku RT aja kalo ada kabar dari tweet yg terpercaya, kalo ga salah waktu itu aku RT dari detikcom. Nah sementara aku tahu RIP Gesang itu dari mahasiswa kampus tempat aku kerja. Ga papa, itu buat pelajaran dah, cukup sekali ;))

  2. Yang jadi problem kadang-kadang kita nggak kenal sama keluarga sang mayat, Mbak Yayan. Jadi rada susah nelfonnya. Mungkin sebaiknya keluarga membuka semacam website atau minimal nomer hotline gitu buat menerima ucapan belasungkawa.. 😀

  3. REYGHA's mum says:

    Bener, kenapa si ada aja orang2 yang merasa penting buat kirim berita duka cita kek yang kenal aja. Kalo aku dapet sms berita duka begitu yang aku lakuin adalah minta no hp yang sedang mengalami kedukaan, lalu sms/telp langsung buat ngucapin duka cita kalau ngga bisa dateng, kalau ragu2 aku baru telp atau sms sehari kemudian. Tapi ngga pernah kepikiran dikasih berita yang ngga bener begitu tuh.

  4. ehehe…

    saya kalo dapat berita beruntun gitu, kalo sudah soal kematian sedikitpun saya gak mau memforward, biarpun itu bener atau tidak… heheheh
    Gak tau kenapa, pernah dapat sms si anu sudah meninggal, (dan beritanya emang bener)… dan diakhir sms bunyinya"..tlg kasih tau temen yg lain..!"

    nah, saya gak bakal mau forward tu sms… paling cuman nelpon salah satu temen yg kemungkinan dah tau buat nanyain kelanjutannya gimana…

    beda kalo di kasih tau, eh si anu ke trima di UI lho, jurusan anu… baru dah saya fw ke temen yg lain, bener atau nggaknya urusan belakangan, yg penting kita traktiran dulu… hahahaha pisss

  5. Kalo blog memberitakan hoax, saya masih ngerti coz mereka pasti mengejar traffic. Meskipun saya nggak setuju dengan tindakan para blogger hoax itu juga sih.

    Tapi kalo di twitter nge-hoax juga, traffic apa yang mau dikejar sih? Mau berebut posisi pewarta pertama, gitu?

    Ih, Danil mesum.. :p

  6. sibaho way says:

    buat para pengejar traffic, menyebarkan berita kematian orang penting itu penting vic 😀 karena dipastikan 2 hari kemudian berita itu akan mengalami lonjakan di mesin pencari semacam google. ya istilahnya, curi start lah 😛

  7. Salam kenal, Azis. Memang betul kalo jantung berhenti berdetak itu belum tentu mati. Jadi kemungkinan mati suri itu bisa aja. Malah pernah seseorang yang jantungnya sudah nggak berdenyut, tahu-tahu 30 menit kemudian orangnya melek. Dan ya, dia hidup. Memang dia jadi mengalami kerusakan saraf sih, tapi intinya sama aja: dia tetap bernyawa.

  8. Aziz says:

    wah dapat pengetahuan baru lagi ne…, 🙂 bearti jika jantung tak berdetak bukan bearti mati ya?? jika otak belum mati…, mungkin kejadian yg kata orang mati suri tu…, sama halnya dengan kejadian ini ya mbak?? salam kenal mbak 🙂

  9. Menyoal perkara macem-macem mati, memang betul kalau nadi sudah nggak berdenyut, itu namanya sudah mati. Tapi dalam konsep kedokteran, jika dalam tiga menit setelah henti denyut lalu dilakukan pijat jantung, maka ada harapan nadi akan berdenyut lagi sehingga otak tidak ikutan mati. Seseorang baru disebut kehilangan nyawa, menurut medis, jika otak sudah ikutan mati.

    Memang beberapa hari lalu santer diberitakan bahwa Gesang meninggal, tapi terus diralat. Sesudah ralat itu, besok paginya Gesang sempat nyanyi-nyanyi. Baru malem kemudian, Gesang meninggal beneran. Jenazahnya udah diambil dari rumah sakit, dianter ke rumah ponakannya.

    Saya agak menyesal bahwa situs-situs portal berita itu akhir-akhir ini suka nggak bener. Sering saya buka homepage-nya Detik.com, mengklik suatu link, nggak taunya link-nya kosong. Jadi judulnya hoax nih?

    Sebenarnya mati itu kan urusan Tuhan. Jadi kalau kita belum memastikan sendiri bahwa seseorang itu belum mati, ya jangan nyerobot ngomong bahwa dia sudah mati. Kan yang punya nyawa itu bukan kita. Atas dasar itu saya juga nggak percaya sama isyarat kematian. Sering banget saya memperkirakan secara medis bahwa pasien saya yang sakit parah itu mau mati, eh..nggak taunya dia masih idup aja sampek berbulan-bulan kemudian. Bukankah Tuhan itu ajaib?

  10. dhuryodana says:

    Aku juga pernah mengalami hal yang seperti itu..temenku dikabarkan meninggal di kampungnya sendiri..bahkan pihak keluarga telah mengadakan acara tahlilan 100 hari 1 minggu kemudian temenku pulang dengan gagah beraninya…selang beberapa bulan temenku bener-bener meninggal dalam penugasan..!!! apa kamu percaya bahwa isyarat kematian itu benar-benar ada..?

  11. Arman says:

    yang gesang meninggal itu katanya emang sempet masuk detik dan kompas.com ya.. tapi trus diralat?

    tapi trus kemaren ini katanya beneran meninggal… jadi nya bener gak sih? jadi bingung gua…

  12. Jokostt says:

    Kalau belum meninggal sudah dikabarin meninggal itu namanya, sih sudah ndisiki kerso, mendahului sing nggawe urip. Ngawur tenan itu.

    Hem, jadi tahu mati itu bisa bermacam-macam. Mati jantung. Mati otak dll. Kalau saya tahunya kalau nafasnya sudah tak keluar, denyut nadi berhenti ya itu mati. He….He….

  13. Bwahahaha! Nggak nahan aku bayangin berapa tiket yang kudu dikumpulin buat terbang serombongan ke Jambi. Mati sama operasi Caesar itu beda jauh..! 😀

    Sebenarnya aku nggak ngerti kenapa kita mesti nyebarin berita kematian itu, Mbak-mbak. Maksudku di luar konteks berduka dan turut berduka cita ya. Maksudku, apakah beritanya harus disebarkan secepat itu sampek mesti di-retweet segala? Memangnya kalo kita mem-forward berita meninggalnya Pak Gesang, apakah teman-teman kita akan buru-buru nyiapin baju item buat ke pemakaman di Solo?

  14. Reni says:

    Aku baca di FB juga berita bahwa P.Gesang meninggal dunia, untungnya aku tak menyebarkannya ke siapa2 kecuali pada suamiku.
    Untung saja, karena ternyata esoknya beliau masih hidup…

  15. Emang plg kesel kalo terima berita kematian gak jelas kayak gitu. Udah tanggung2nya lagi sedih2an, ealah, malah kok ybs masih segar bugar 🙂

    2x gue terima berita kematian berantai gak bener. Yg plg heboh adalah berita kematian ex tmn kntr yg kemudian hijrah ke Jambi. Diberitakan meninggal di Jambi.
    Konyolnya, ada teman lain berinisiatif utk arrange pesan tiket pesawat ke Jambi buat rombongan Jkt yg mau melayat ke Jambi.

    Krn gue kenal sama suami tmn yg diberitakan meninggal itu, gue coba konfirmasi dulu. Mau nanya sekarang ada di mana gitu.
    Buset… gak taunya, si tmn yg diberitakan meninggal itu emang lagi ada di RS, lagi dioperasi…. CAESAR.
    Krn tiket telanjur dipesan, yah tetap aja rombongan berangkat ke Jambi. Cuma skrg bkn bw amplop dukacita, tp bawa kado utk si baby 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *