Tas Cewek Kecil Amat..


Lihat isi tas Anda dan mari kita inventarisir. Ada apa aja di dalamnya? Mungkin dompet atau HP. Di tas nyokap gw selain ada parfum, kadang-kadang bisa aja ada terasi. Eits, jangan ngenyek ya, nyokap gw suka bagi-bagi terasi ke temen-temen arisannya. Dan jangan ditanya betapa sumringahnya ibu-ibu wangi itu kalau dikasih terasi. Langsung tuh terasi dijejalin ke dalam tas mereka yang merknya bisa Louis Vuitton atau Birkin itu.

Lha tas gw sendiri sebenarnya nggak berat-berat amat kalau gw nggak punya ide sinting bawa sendal teplek di dalem tas gw. Hahaha..iya, kadang-kadang gw bawa sendal teplek! Soalnya gini lho, Sodara-sodara.. Gw kan hobi pakai sepatu hak tinggi ke mana-mana. Tapi kadang-kadang situasi dugem tuh suka nggak cocok sama sepatu hak tinggi. Bayangin, gw udah cakep-cakep dateng ke restoran keren, nggak tahunya sampek di sana tempat parkirnya kepenuhan. Mau parkir di pinggir jalan, ternyata ujan bin becek pula. Mana tahan sepatu hak tinggi gw dipakai basah-basahan di trotoar yang nggak jelas mana semen mana tanah? Akibatnya sering gw turun dari mobil dan masuk ke restorannya pakai sendal teplek, terus begitu udah dapet tempat duduk baru ganti pakai sepatu hak tinggi, hihihi!
(Aneh ya, padahal kan makan pakai mulut, bukan pakai sepatu..)

Nah, kemaren adek gw mau pergi ke simposium dan seperti biasa dos-q fitting kostum dulu sebelum pergi. Kemaren rencananya dos-q mau pakai gaun casual, dan tas yang matching warnanya sama gaunnya ternyata kecil. Tasnya mungkin cuman sekecil ubin kamar mandi gitu deh, jadi cuman muat bawa dompet dan HP. Padahal adek gw mau bawa dompet kosmetik dan mukena.

“Sudah, ganti tas aja sama yang lebih gede,” kata gw.
Adek gw manyun. “Tas yang gede nggak cocok warnanya sama bajunya..”

Gw ketawa terbahak-bahak.

Iya ya, kalau dipikir-pikir, nggak penting meskipun gw punya tas sampek selemari, tetep aja gw paling nyaman pakai tas yang itu-itu aja. Gw maunya pakai tas yang gede, yang nggak cuman muatin dompet dan HP aja, tapi gw juga kepingin bawa payung dan sendal coz cuaca di Indonesia makin lama makin nggak bisa ditebak. Sebelah diri gw bilang bahwa gw ini orangnya parnoan, nggak pe-de kalau nggak bawa “peralatan perang” gw, tapi sebelah diri gw yang satu lagi bilang bahwa..yah, gw memang nggak mau batal makan-makan cuman gara-gara ujan.

Paling repot tuh kalau acara kondangan. Heran gw, kenapa sih tas wanita kalau ke pesta, yang model clutch itu, pada mungil-mungil semua? Clutch gw tuh kecil banget, cuman buat muat lipstik dan HP doang. Makanya kalau ke kondangan tuh gw selalu berdoa komat-kamit, “Duh, Gusti..mudah-mudahan nanti di tengahnya pesta nggak ada razia polisi dadakan. Soalnya saya nggak bawa KTP..”

Foto oleh Hadi Cahyono, gw edit dari Cosmopolitan.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Ceritaeka says:

    ehsama..
    tas banyak
    tapi yg dipake yg itu-itu aja 😛

    soal clutch yg kecil, iya cuman muat lisptcik ama hape
    dompet?
    titip suami lah 🙂 hehehe

  2. Tunggu, tunggu..memangnya sekarang resepsionis kondangan udah berfungsi sebagai tempat penitipan barang ya? Bukannya cuman buat ngisi buku tamu dan ngasih amplop doang?

  3. latree says:

    aku ke mana-mana bawa ransel, yang itu-itu aja, ga peduli baju apa pun.
    soalnya kalo ganti2 tas harus mindah2 isinya, suka ada yang ketinggalan. bahkan kalo ke kondangan, tas kecil (yang juga cuma satu-satunya) masuk ransel. nanti mau masuk ke arena resepsi dikeluarin tas kecilnya buat dibawa masuk, ranselnya dititipin di resepsionis 😀

  4. Setelah saya membaca komentar-komentar hari ini, saya menyimpulkan kalau para wanita betul-betul memperdayai pria mereka buat nitip-nitipin barang. Pantesan saya disuruh segera kawin sama nyokap. Mungkin lantaran nyokap mengkuatirkan clutch saya yang mau jebol kalau dibawa ke pesta gara-gara saya isiin segala macem.. 😛

    Tapi sekarang saya jadi mikirin manfaatnya bawa KTP ke kondangan. Beneran nih takut ada razia. Siapa tau dipaksa suruh tes urin. Takutnya polisi-polisi ini nggak ngerti kondisi, orang lagi pakai kain kebaya kok disuruh tes urin??

    Jadi bertanya-tanya, Azzaynal punya tas nggak, sih? *wink*

  5. Astri says:

    Haa!! Bawa KTP hukumnya wajib. Meskipun cuma bawa clutch ke kawinan. Untungnya selalu berhasil nemu clutch yg cukup buat HP + KTP. Bs nervous sepanjang acara kalo gak bawa KTp

  6. Arman says:

    nyokap lu suka bagi2 terasi? wah jangan2 salah satu yang dibagi terasi ama nyokap lu itu polisi ya? nyambung nih ama postingan gua yagn campursari itu. ada yang nyari search term: polisi datang bau terasi. mungkin polisi itu baru abis ketemuan ama nyokap lu dan dikasih terasi ya… huahahaha 😛 *maksa*

    btw, cmiiw ya, tapi birkin itu bukan merk kan? birkin itu tipe tas bukan? merk nya hermes. birkin bag itu salah satu tipe nya aja… kayaknya sih begitu. hehehe.

    si esther suka pake tas yang gede2. jadi gua suka nitip2 barang. kayak kacamata lah, atau kunci. hahaha. tapi kalo kondangan kan tas nya kecil banget tuh, jadi dia yang suka nitip2 di kantong celana gua. 😛

  7. Lha mending kalo cuman KTP, Lis. Gimana dengan kartu-kartuku yang lain? Kartu asosiasi kedokteran? Kartu anggota toko kosmetik? Kartu pemilih Pilkada? Kalau ilang, bisa berabe diriku.. ^^

  8. Pasalnya gw kalo ke pesta sama siapapun tuh pasti ujung-ujungnya misah di venue. Misalnya orang yang pergi sama gw tuh maunya ngambil zuppa-zuppa, sementara gw mau inspeksi stand poffertjes. Makanya butuh HP, heheheh..

    Hm..jadi mikir, apa jadinya kalo nggak ada temen kencan yah? Nggak ada orang yang punya kantong buat dititipin amplop.. 😛

  9. Pitshu says:

    g klo ke pesta malah ga bawa tas, angpao titip kantong ayank, hp semua tinggal di boil, 2 jam hidup tanpa hp bisa kok ekekekek 🙂
    tapi klo lagi nge-mall ga bisa g bawa tas kecil~

  10. Harus aku akuin, memang ibu-ibu muda termasuk golongan yang paling ribet kalo ke kondangan, terutama karena mereka bawa anak.

    Viol, lu ternyata setali tiga uang sama gw! Gw juga bawa dua tas ke kondangan, satu clutch buat ke venue, satu kantong gede buat ninggalin peralatan perang di mobil. Hahahaa.. Toss dulu!

  11. Pucca says:

    haha.. kalo gua ke kondangan bawa 2 tas, satu tas biasa sehari2, trus pas mau turun ke gedungnya hape n dompet pindahin deh ke clutch.. tasnya taro di mobil 😛

  12. REYGHA's mum says:

    Aku bawa tas kecil…ga pede apalagi kalo mesti bawa Ghaus, mesti bawa sapu tangan handuk beberapa…tapi kalau terpaksa …duh kondangannya buruan…

  13. Adhini says:

    hahha..mb juga paling hobby bawa tasnya gedean..soalnya bisa masuk, buku kriditan, jas hujan blm lg peralatan perang lainnya

  14. Eh ya, Danil cocok deh pake tas itu.. 😛

    Wijna, aku orang yang terorganisir. Nggak kayak Doraemon yang nyemplungin barang apapun dalam perutnya, mulai dari baling-baling bambu sampek pintu ke mana saja..

    Mas Fahmi, untuk alasan di atas itu juga, tas dari Didut kan nggak ada saku-sakunya, jadi nggak ada kantong buat naruh HP, kantong buat naruh permen, kantong buat naruh dompet, kantong buat naruh kacang, hehehe..

    Oh ya, cewek biasanya nggak naruh HP dan dompet di saku celana, kecuali mereka tidak menyadari bahwa tindakan itu bikin pinggul, bokong, atau paha mereka nampak lebih besar satu senti.. 😀

    Inge, sekarang banyak banget make-up yang katanya nggak usah pakai retouch. Tapi kayaknya sudah tabiat cewek dari sononya yang kecanduan retouch. Makanya kita nggak bisa ke mana-mana tanpa bawa lipstik, itu sebabnya makin dewasa kita butuh tas yang makin gede, hahaha..

    Ah, aku pingin tinggal di Jepang. Penyelenggara pesta di sana pada pake resepsionis buat nitip barang? Uuhh..mereka pasti ngertiin tamu-tamunya banget deh kalo tamunya tuh nggak bisa jalan kalo nggak bawa tas segede-gede gaban, hahahaa.. 😀

  15. AdeLheid says:

    dulu masih bawa2 tas kecil, tp skrg udah engga lagi, bahkan lg niat buat beli yang lebih gede tasnya…
    Emang nyusahin ya kalo mau ke kondangan tasnya kecil, padahal peralatan makeup buat touch overnya seabrek :P.
    kalo di Jpn pada kondangan biasanya bawa clutch + 1 kantong kertas gede gitu yang terserah d mau merk apa trus nantinya sebelum masuk ketempat pesta dititipin di resepsionisnya.

  16. fahmi! says:

    eh tas batik dari didut itu andalan. kalo pas nggak butuh kan bisa dilipet kecil kayak dompet. pas giliran butuh bisa dibuka 😀

    btw kaum cewek nggak terbiasa ya nyimpen henfon ato dompet ke saku celana gitu?

  17. Nah..nah..bener kan? Ternyata kita pada nggak nyaman sama tas-tas kecil. Mana muat tas seupil gitu buat bawa barang-barang kita yang segambreng?

    Mungkin itu sebabnya cewek butuh escort (entah itu suami, pacar, atau mungkin anak) supaya dia aja yang ngambilin barang kalo dikasih apa-apa. Coz tas kita nggak muat, hahaha..

    Oh ya, payung itu memang barang yang paling sering kelupaan. Maklumlah, habis ujan-ujanan kan payung langsung dijemur dan begitu kering kita lupa ngangkatnya buat masukin lagi ke tas kita.

  18. Hahaha.. betul mba vicky, aku jg lebih nyaman pake tas kerja yg gede, biar bisa muat macam2 (tp aku kadang kelupaan bawa payung tuh, otomatis harus lari2 cari tempat neduh kalo hujan, hahaha). Tapi kalo untuk kondangan aku ga pake clutch (coz ga punya) hehehe.. paling bawa dompet aja, sama bawa shishil biar kalo ada makanan suruh dia yg bawa, hahahhaa..

  19. Hahahaa..nggak bisa jauh-jauh dari tas gede-gede yah? Khas ibu-ibu banget.. 😀

    Gw sih jelas kudu bawa tas. Soalnya kalo nenteng HP doang ntar nggak bisa makan-makan sambil berdiri.. 😛

  20. Tas kerja gue mah, gedenya cuma beda tipis dgn travel bag.

    Gue kagak punya clutch… Jd kalo kondangan, even gue bawa tas tangan yg cukup mayan gede shg gue tetap bisa bebawaan or samsek kagak bawa tas, kecuali nenteng HP. Semua peralatan perang gue tinggal di mobil:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *