Kenapa Kita Mau Balik Lagi?

Seorang cewek dateng ke sebuah salon dalam keadaan suntuk berat. Matanya nampak sembab dan mukanya cuman berpulas bedak. Dia bilang ke petugas kasir di salon bahwa dia kepingin creambath, lalu dilulur kaki.

Si mbak-mbak kasir itu nganterin dia ke ruang creambath dan menyilakan si cewek ini cuci rambut dulu. Karena suntuk dan kepingin yang seger, dia bilang ke kapster yang nyuci rambutnya, tolong cuciin pakai air dingin aja.

Setelah itu creambath pun dimulai. Si cewek bilang pijetannya kurang keras, maka si kapster pun pijet kepala si cewek lebih keras lagi. Bahkan si cewek bisa melihat di kaca, urat-uratnya si kapster itu sampek nonjol semua, padahal si kapster itu ceking.

Selesai creambath, si kapster mau bilas rambut si cewek. Tahu-tahu si cewek merasakan guyuran hangat nyiram ke kepalanya. “Air dingin aja, Mbak,” katanya.
Tapi si kapster malah nyela, “Bersihin pake air anget dulu ya, Teh. Supaya lemak bekas rambutnya ilang semua..”
Si cewek melongo. Dibiarinnya aja si kapster bilas rambutnya pakai air anget, tapi setelah itu baru diguyur air dingin.

Selesai creambath, si kapster nganterin si cewek ke bilik refleksiologi buat luluran kaki. Yang meladeni si cewek buat luluran kaki ternyata kapsternya beda lagi. Jadi si cewek pun duduk tenang sementara kakinya dipijet pakai lulur oleh kapster yang kedua.

Sembari dipijet, si cewek noleh keluar bilik itu via partisi, dan ngeliatin seruangan salon yang lagi rame. Ada yang lagi diroll, ada yang lagi blow, ada yang lagi dikeriting. Tahu-tahu si cewek denger si kapster ngomong sesuatu ke dia sayup-sayup.
“Apa?” tanya si cewek.
“Mau baca majalah, nggak, Teh?” tanya si kapster.
“Oh enggak, enggak, makasih,” jawab si cewek.

Akhirnya selesailah acara luluran kaki itu. Sebelum si cewek mbayar di kasir, dia ke toilet dan nyiapin beberapa lembar fulus. Lalu keluar dari toilet, si cewek balik ke ruang creambath dan nyariin mbak-mbak yang mijetin kepalanya tadi. “Mbak, makasih ya,” katanya sambil nyelipin fulus ke si kapster.
Si kapster seneng, sementara si cewek minggat dan nyariin kapster yang tadinya mijetin kakinya. Ternyata si kapster itu lagi fesbukan di HP. “Mas, makasih ya,” tiba-tiba dia menghampiri si kapster itu.
Si tukang pijet kaki itu nampak terkejut, tapi berseri-seri waktu nerima tip yang menurut gw nggak seberapa itu.

“Tumben lu ngasih tip, biasanya lu saban creambath di situ nggak pernah ngasih tip,” kata gw waktu si cewek cerita itu ke gw.
Lalu si cewek cerita ke gw. “Gw udah creambath di situ berkali-kali dengan kapster yang beda-beda, dan mereka selalu iya-iya aja apapun yang gw minta. Tapi sekali ini gilirannya gw minta dibilas pake air dingin, si neng itu malah ngeguyur pake air anget dulu coz dia peduli perkara lemak di rambut gw. Coba kalo dia nggak kasih tahu gw bahwa bekas creambath itu kudu diguyur air anget dulu, barangkali hasil creambath gw nggak akan seoptimal yang gw inginkan.”
Dan perkara tukang pijet refleksi itu, dia melanjutkan, “Gw masuk ke salon itu dalam keadaan be-te berat gara-gara gw berantem sama adek gw dan nyokap gw. Nampaknya si kapster ngerti hati gw lagi susah, jadi dia mencoba nyenengin hati gw dengan nawarin majalah.”
Dia menelan ludah dan bilang, “Orang-orang ini nggak cuman menjalankan pekerjaan mereka, Vic. Tapi mereka juga peduli sama konsumennya. Makanya gw kasih tip. Coz gw suka hasil kerjaan mereka. Mereka bekerja itu pake hati.”

***

Kita kadang-kadang melayani klien cuman seperlunya aja, tapi kadang-kadang kita lupa menarik hati konsumen supaya mereka seneng sama layanan kita. Sebagai contoh kecil aja, minggu lalu bokap gw pergi ke Banceuy beli kopi di toko langganan kami. Adek gw bertanya-tanya kenapa bokap gw harus pergi sejauh itu, padahal kopi yang sama banyak dijual di toko-toko yang lebih dekat dengan rumah kami.

Lalu nyokap gw menjelaskan, bahwa waktu bokap gw pergi ke toko itu, si penjualnya nanya, bokap gw mau nyimpen kopi itu sampek kapan. Jawab bokap gw, paling-paling sebulan juga udah abis. E-eh, si penjual kopi malah bilang, bokap gw nggak usah beli banyak-banyak, tapi sedikit-sedikit aja. Soalnya kalo disimpennya sampek lama a la penyimpanan rumah tangga kami, bisa-bisa kualitas kopinya berkurang.

Padahal kalau penjualnya cuman ngejar keuntungan, dia bisa aja membiarkan bokap gw beli kopi sebanyak-banyaknya, kan? *wink*

Pernah juga beberapa minggu lalu gw ma’em pizza di Dago. Gw baru pertama kali ke sana, dan gw nanya pizzanya segede apa. Si pelayan malah nganjurin gw buat pesen satu dulu, nanti kalau kurang boleh pesen lagi. Betul-betul tidak serakah.

Nyatanya, gw malah nambah pizza lagi sampek dua kali. Ukuran besar. 🙂

Dan memotretnya dengan spontan.

Teman gw akan creambath di salon itu lagi. Dan bokap gw akan beli kopi di tempat itu lagi. Dan gw akan makan pizza di sana lagi, sambil bawa orang lain.

Jadi, sudahkah kita melayani klien kita dengan hati?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Heheheh..kalo suatu warnet OP-nya judes, saya juga males banget ke situ. Nggak peduli warnetnya mau semurah apa juga. Buat saya, kalo suasana hati si penyedia jasa lagi nggak beres, maka usaha itu mungkin nggak beres. Kalo usaha itu nggak beres, saya kuatir saya nggak akan dapet kualitas jasa yang memuaskan..
    Entah itu mungkin koneksi jaringan yang lemot, kompie yang banyak virus, atau tempat duduk yang banyak kutunya..

  2. Qori says:

    iya,mbak…
    pandangan ane aja sebagai konsumen kalau lagi cari warnet. Sering main diwarnet yang OP-nya ramahan dikit dan gak terlalu cuek sama pengunjung.
    Pokoknya, pelayananlah yang kita beli bukan jasanya, lho???

  3. Hihihi..iya betul, Mbak Yayan.

    As for information, sebenarnya rasa pizzanya biasa aja. Aku pernah ngincipin pizza yang sama enaknya di tempat lain. Tetapi kurasa, nilai plus dari restoran ini, adalah karena aku senang sama service-nya.

    Boleh deh kapan-kapan kita makan pizza, sambil ngajakin Reyhan dan Ghaus. 🙂

  4. REYGHA's mum says:

    Aku naksir Pizzanya Vick, apalagi kalo pelayannya ramah. Pelayanan yang ramah dan baik bikin barang/jasa bertambah nilainya. Jadi ngga nyesel dan lgs masuk di memori, untuk menjadi acuan kalo suatu saat butuh barang/jasa tersebut. Gitu kan Vick?. Aku juga mau diajak makan Pizza

  5. Tempat creambath-nya di Bandung. 🙂

    Memang gitu resikonya jadi penyedia jasa. Mesti bersedia jadi kantong curhat. Tinggal kita yang ngatur supaya curhatnya berjalan efektif dan efisien. 🙂

  6. mawi wijna says:

    mulanya saya agak bingung mengaitkan antara kapster dengan pizza,

    tapi melayani klien dengan hati…duh…
    pengalaman terakhir mewajibkan saya harus selalu online untuk memastikan klien bisa curhat soal desain websitenya sama sayah…

  7. Itik Bali says:

    apapun mbak, baik itu pelayanan, pekerjaan,makan, ngeblog, nulis bahkan komentar akan lebih baik hasilnya kalo dengan hati. selain memuaskan orang lain juga memuaskan diri sendiri.

  8. Mm..saya nggak bisa nyamain pelayanan di salon, toko kopi, atau kedai pizza, dengan pelayanan di kantor pajak atau sekolah. 🙂

    Kalau menurut saya sih, entah pelayanannya suatu kantor pajak itu bagus atau gombal, tetep aja wajib pajak harus dateng ke situ. Mereka nggak mungkin dateng ke kantor pajak di daerah lain, kan? *wink*

    Tapi saya setuju bahwa wajib pajak itu tetaplah "klien", maksudnya yang mesti dilayani sebaik mungkin dan punya potensi ngomel ke orang lain jika dia merasa tidak puas. Dan kalau dalam masyarakat itu dianggap pelayanan kantor pajak nggak memuaskan, pasti yang disalahkan adalah pemerintah dan cepat atau lambat kewibawaan pemerintah bisa jatuh.

    Pada pendidikan, saya rasa murid tetap harus dianggap sebagai konsumen. Jika saya sebagai pelajar merasa tidak diperlakukan dengan ramah oleh guru, saya akan berpotensi mengadukan guru itu, entah itu ke dinas pendidikan atau bahkan ke media massa.
    Tetapi kalau saya tahu guru itu memperlakukan saya dengan baik, saya akan mengingat guru itu seumur hidup saya dan menolongnya jika guru itu perlu bantuan.

    Hm..memang kita masih harus bisa membedakan antara konsep "perlakuan disiplin" dengan konsep "perlakuan baik".

  9. inten says:

    Yang jelas sih pelayanan yang baik belum tentu bagus dampaknya. Misalnya dalam dunia pendidikan, dengan memberikan pelayanan yang baik pelajar yang kami hadapi justru menjadi 'manja'. Mungkin seharusnya 'pelayanan proposional', disesuaikan dengan bidang usaha, user, atau konsumennya siapa.

  10. saya jadi inget pernah denger orang marketing bilang gini:
    "Pemasaran paling murah dan paling dahsyat itu adalah mouth to mouth marketing, tapi ini juga paling mematikan"

    orang akan cenderung mengajak orang lain ke tempat yang dirasanya memuaskan dan berkesan….

    *saya praktekin dolo ya sikap orang-orang itu di kantor saya …
    *wink wink…

  11. fahmi! says:

    naaahh… akhirnya nongol juga itu foto pizza di dago, hehe. aku bersedia lah dibawa kesana kalo kamu mau makan pizza lagi, hihi.

    btw kopi favoritnya si om itu kopi yg tokonya di pojokan banceuy nomer 51 itu bukan ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *