Lovely Shock

Giling, giling, giling!

My hunk sempat nanyain saya, beberapa minggu lalu, saya mau dikadoin apa buat ulang tahun. Saya tahu dia belum bisa kabulin daftar keinginan saya. Tapi akhirnya saya bilang ke my hunk, “Kadonya kamu aja deh. Kamu yang dimasukin kotak terus dibungkus pakai pita..”

Saya cuman becanda. Soalnya, dia kan tinggalnya jauh banget, ngapelin saya aja mesti naik pesawat dulu. Jadi saya berharap, yah mudah-mudahan dia kirim kado.

Sampek hari Kamis sore, nggak ada orang berhenti di depan rumah sama sekali. Saya jadi gemes. Nggak ada orang tukang kurir nganterin paket malem-malem, kan? Saya jadi nyesel, soalnya waktu my hunk nanyain saya mau kado apa, saya dengan sok tegarnya bilang saya nggak dikadoin juga nggak pa-pa.. (Huu..padahal..)

My hunk ng-sms, dia lagi nonton Fariz RM di tivi. Uh..jadi jam segini dia lagi ongkang-ongkang kaki di rumahnya dan nggak ngepakin saya kado.

Saya pakai kimono saya, tidur cepat malam itu. Baru bangun besoknya pas saya ulang tahun. Itu hari Jumat, libur Waisak, dan saya memutuskan bahwa “the birthday girl kepingin bangun siang”. Setengah masih merem, saya nyalain HP dan membiarkan SMS-SMS dan e-mail-e-mail masuk buat bilang selamat ulang tahun. Termasuk my hunk. Saya mulai bikin beberapa varian dari kata “terima kasih”.

Lalu my hunk ng-sms, godain saya yang masih di kasur. Saya jawab, “Tadi malem aku mimpi Mas dateng ke sini dan lihat aku baru bangun n belum mandi. Waktu aku bangun, aku kecewa coz ternyata cuma mimpi..”
Jawabnya, dia lagi di jalan dan nanti mau nelfon saya. Saya melirik jam. Biasanya jam segini dia lagi keluyuran nyetir cari pecel buat sarapan.

Ternyata beberapa menit kemudian dia nelfon. Saya langsung nyamber, “Kamu kalo lagi nyetir kamu jangan nelfon aku.” Bahaya, tahu.
Tapi dia malah jawab, “Aku nggak nyetir. Aku ada di depan rumahmu.”
Saya masih setengah ngantuk. “Apa?”
Dia: “Aku di depan rumahmu.”
Saya pikir telinga saya berhalusinasi. “Apa??”
Dia: ”Aku di depan rumahmu!”
Saya kaget. “APA?!”

Serentak saya mengikat kimono saya yang longgar dan lari keluar kamar, lari ke teras, celingukan dan berharap saya mimpi. Ketika saya menoleh ke depan pintu pager rumah, saya terperanjat. My hunk berdiri di luarnya, menatap saya sambil bersidekap, persis Romeo nggak dibukain pager oleh Juliet.

Saya melongo persis ikan mas koki. “Mas..?”
Dia tersenyum.
Tapi yang keluar dari mulut saya kemudian, “What are you..(doing)?!”

Sumpah, saya kaget setengah mati. My hunk ada di depan rumah saya? Di Bandung? Jam enam pagi?!
Dan saya menyadari tampang saya kacau total saat itu. Saya kan baru bangun!
Alih-alih bukain dia pager, saya malah lari masuk ke rumah. Dan dia tetap tinggal di luar pager..

Saya ngeliat muka saya di cermin kamar dan mufakat tampang saya betul-betul awut-awutan. Tapi saya nggak bisa langsung mandi, coz asisten pribadi nyokap saya baru aja bukain pager dan minta my hunk duduk di teras..

Saya keluar lagi ke teras dan siap mengomeli dia karena mau datang nggak bilang-bilang dulu. Tapi dia malah membungkam mulut saya, “Selamat ulang tahun..”

Ya Tuhan, mestinya saya nangis terharu atau semaput? Tega bener dia, dateng mendadak ke rumah saya pagi-pagi dengan tampang ganteng, padahal saya belum mandi dan mata masih penuh belekan..

Ternyata, diam-diam dia udah pesen tiket pesawat jauh-jauh hari buat ke Bandung dan booking hotel. Dia tiba di Bandung Kamis sore dan survey bagaimana naik angkot dari hotelnya ke rumah saya. Jadi Kamis sore, pas saya lagi ngeluh kenapa nggak ada pak pos nganterin paket kado buat saya, sebenarnya dia udah sampek jalan depan rumah saya tapi dia balik lagi ke hotelnya. Waktu dia ng-SMS dan bilang dia lagi nonton Fariz RM di tivi, itu sebenarnya dia nonton di tivi kamar hotelnya, bukan di tivi rumahnya. Dan hotel tempat dia nginep itu, sebenarnya jaraknya cuman tiga kilo dari rumah saya. Dan sore itu saya malah ngomel dalam hati, kenapa dia nggak kirimin saya kado..?

“Makasih ya, Mas, udah dateng buat ulang tahun aku,” gumam saya bahagia.
Dia tersenyum dan manggut. “Iya.”
“Tapi, Mas,” saya nelan ludah. “Kok Mas nggak pake pita..?”

***

Jadi..terima kasih ya temen-temen semua yang udah nyelametin ulang tahun saya di Twitter dan Facebook, dan maaf belum sempet saya bales. Soalnya dari kemaren saya nggak sempet on-line, lantaran saya ngedate dua hari penuh sama my hunk. Saya bawa dia keluyuran, berburu cari tempat buat manjain hobi dia motret-motret sambil wisata kuliner. Baru saya lepas dia tadi, coz dia mesti cabut naik pesawat pulang ke rumahnya. Sewaktu saya nulis blog ini, saya masih kepingin nyakar punggungnya gara-gara dia dateng nggak bilang-bilang dulu. Padahal, kalau dia dateng, saya kepingin masak buat dia..

Ternyata cinta memang indah. Saya nggak ngira cinta bakalan bikin my hunk nggandol pesawat jauh-jauh dan menyesatkan dirinya di Bandung sendirian cuman buat survey nyari jalan ke rumah saya. Dan saya pikir, saya udah dapet kado terindah yang saya inginkan tahun ini. Kemaren, umur saya genap 28 tahun dan saya gadis paling beruntung di muka bumi ini.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. REYGHA's mum says:

    Ihik..ihik..sebenarnya pengen nangis, tapi berhubung aku membayangkan dirimu yang jadi pemerannya jadi cuma berkaca kaca sambil cengengesan ..maaf ya telat ngga tahu juga dirimu ultah. Selamat Ulang Tahun …semoga semakin cepat mas Hunk ngelamar dirimu. Nantinya bukan ke gep awut2an tapi ke gep tidurnya ngorok wkwkkkk..

  2. Makasih, Mbak Reni.

    Bener tuh, si Mas emang senengnya makan pecel. Jawa banget deh.. 😀

    Dan dia juga excited banget makan di rumahku. Sayang banget dia dateng nggak bilang-bilang dulu. Padahal mamaku udah berencana mau masak spesial kalo dia mau dateng..maklumlah, lantaran mamaku nggak pernah melahirkan anak laki-laki.. 😀

  3. Aduh telat nih gara2 sakit mata jadinya beberapa hari gak bisa mampir kesini.

    Selamat ultah deh mbak.. (meski telat). Semoga bahagia dan sukses selalu ya.. dan semoga makin disayang ama 'hunk' yg cuma keliatan tangannya aja… hehehe

    Duh, kejutan ultah yg tak akan terlupakan tuh mbak… Aku ketawa ngakak ngebayangin hunk jika bener2 pake pita… hahaha

    BTW, ternyata hunk suka sarapan pecel to…? Sama dong spt aku 😀
    Soal makan, aku yakin meskipun mbak Vicky udah bela2in masak utknya, tapi yg dicarinya justru masakan dari mamanya mbak Vicky hehehe

  4. Untuk tipe pacaran jarak jauh, dateng jauh-jauh pada pagi hari adalah kado paling mantep.. 😀 Aku juga mau nangis sesunggukan sih, tapi aku terlalu panik lantaran belum mandi, hahaha..

    Iya, aku udah 28 tahun. Tapi masih sering dikira anak kuliahan lho. Emang iya sih pingin kuliah lagi, tapi kuliah S2 aja..

    Dan, gara-gara dugem alias dunia gembrot sama my hunk, bobotku langsung ngembang 2 kg. Padahal dia cuman dateng dua hari lho, gimana kalo dia sama aku seumur hidup yak? 😀

  5. Happy belated birthday, Vick.

    Buset baru 28??? Tambah merasa expired 🙂

    Kalo gue yg digituin, bisa nangis terharu sambil sesunggukan. Makanya my ex pacar alias hubby gak pernah nekat bikin surprise kayak gitu 🙂

  6. Itik Bali says:

    Surprisenya manis
    cuma kalo suruh pake pita pasti tambah manissss banget mbak
    hahahahaha…

    Met Ultah ya Mbak
    semoga panjang umur
    ditunggu undangannya *plaaakk*

  7. wah wah wah…hehe
    ya tuh teh, cinta mati deh kekasih teteh itu..

    Kapan nikahnya yah? biar cepet serumah, n jangan sampai tertangkap basah lagi.. hehe

  8. Yah, aku juga sampek terpana. Niat bener deh nih orang. Dia menempuh resiko yang besar sekali.

    Ah, mudah-mudahan nanti tulisan ini aku regenerasi ulang di Facebook. Supaya orang-orang bisa tekan icon "like".. 🙂

  9. AdeLheid says:

    coba ada tombol Like This…
    hahaha……
    Yippieeee, bday girl emang harus hepi dunk ya. MOga2 abis ini makin banyak kejutan yang bikin lebih hepi lagi…:)

  10. itu kejutan paling manis 🙂
    nggak ada yang lebih bikin surprise daripada pacar yang datang jauh-jauh cuma buat bilang "happy birthday,honey".

    so sweet..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *