Suara Pedas yang Mau Sembahyang

Sekedar peringatan kecil, hati-hati buat Sodara-sodara semua yang berniat menghelat pesta pernikahan di gedungnya kompleks mesjid. Ternyata ada aja orang mesjid yang suka rewel kalau ada orang bikin hajatan. Mudah-mudahan rewelnya bukan karena merasa nggak kecipratan suguhan makanan.

Semalem, saya pergi ke pernikahan kolega. Pesta yang cukup rame, dan pengantennya pakai acara lempar kembang buket segala ke para jomblo. Saya tadinya disuruh my hunk ikutan berbaris buat nangkep kembang, tapi saya lebih ngeri kalau sepatu hak tinggi saya kenapa-kenapa. Maklumlah, hal-hal buruk selalu terjadi kalau saya terlalu excited, entah itu tali sepatu saya putus lah, atau tahu-tahu saya jatuh dan kaki saya keseleo lah. Dan ternyata bener aja, yang berhasil nangkep kembangnya adalah temennya si penganten, dalam proses penangkapan yang sedemikian brutal, dan ternyata sepatunya si penangkap itu ilang pas dia dapet kembangnya.. Wkwkwk..

Oke, itu yang lucunya. Sekarang, saya cerita yang nggak enaknya. Gedung kondangannya itu ada di Jalan Diponegoro, salah satu gedung yang paling sering jadi langganan orang Bandung buat disewa bikin hajatan. Sebelahnya gedung itu adalah salah satu mesjid paling beken se-Bandung.

Pas lagi nyari-nyari tempat parkir, terdengarlah dari pengeras suara yang bisa kedengeran sampek seluruh lapangan, seorang khatib (atau muadzin? Entahlah) memperingatkan siapapun untuk tidak main gamelan. Soalnya ada orang lagi sholat. Saat itu kan jam tujuh malem, tahu sendirilah kalau itu jamnya orang baru adzan sholat Isya.

Saya pikir si halo-halo itu berhenti di satu kalimat aja. Nggak taunya dia nyerocos. Katanya, cobalah buat nggak membunyikan apapun kalau waktunya orang sholat. Biarpun Anda sudah merasa menyewa gedung dan manggil tukang gamelan sampek artis sekalipun. Kalau cuman sekedar mau menabuh-nabuh, apapun bisa ditabuh kalau di sekitar mesjid. Tapi jangan pas waktunya orang sholat. Jangankan tabuh-tabuhan, malah kalau di depan kita ada orang lagi sholat pun, kitanya jangan ngaji. Ngaji itu bisa gangguin konsentrasi orang sholat.

Lalu si halo-halo ngelanjutin lagi. Katanya dia kesiyan sama Anda (entah itu siapa) yang nekat tabuh-tabuhan gamelan. Kesiyan coz nggak ngehormatin orang sholat. Katanya dia ngomong gini bukan karena merasa dirinya pemilik mesjid. In fact, mesjid itu milik Allah Subhana Wa Ta’ala.

Nggak ngerti, mungkin kadar takwa saya yang tipis atau saya yang lagi sensi, tapi mendadak saya jadi sebel dengernya. Itu maunya nyindir yang lagi bikin hajatan ya? Kok nggak sekalian aja bilang kalau di deket mesjid jangan bikin kondangan gitu? Memangnya orang kalau shalat tuh cuman pas jam 12 siang atau jam tujuh malem doang, enggak kan? Shalat itu bisa kapan aja, entah itu jam satu siang, atau jam sembilan malem, dan kalau ada yang shalat jam segitu, orang tetep nggak boleh bikin kondangan di gedung sebelahnya?

Saya yakin, itu yang nyewain gedung hajatannya juga nggak bego-bego amat. Dia sudah tahu bahwa gedung itu sebelah mesjid. Konsekuensinya, tuh gedung mestinya ya kedap suara, supaya bunyi-bunyi apapun yang ditabuh di dalam gedung, nggak sampek kedengeran ke mesjid sebelahnya. Jadi nggak usahlah orang mesjid mengkritik tajam via pengeras suara untuk orang-orang yang nabuh gamelan di gedung hajatan supaya nggak gangguin orang sembahyang. Kalau memang orang merasa terganggu dengan suara-suara apapun waktu sholat, sekalian aja tukang parkir suruh libur dan jangan niup-niup peluit parkir. Memangnya bunyi peluit itu nggak potensial gangguin orang sembahyang ya?

Atau ya sekalian aja, jangan nyewa-nyewain tuh gedung buat orang bikin kondangan. Jadi adil toh?

Lagian juga, saya yakin tuh si halo-halo nggak maksud nyepet kolega saya yang lagi bikin hajatan. Lha waktu saya masuk ke tempat hajatan itu, ternyata nggak ada gamelan sama sekali. Soalnya buat hiburannya, kolega saya nyewa pianis jazz. Dan semua orang juga tahu, segaduh-gaduhnya musik jazz yang cuman pakai piano dan string itu, masih kalah berisik ketimbang musik gambus..

Mestinya orang nggak cuman disuruh bertoleransi kepada orang yang sedang beribadah. Tetapi orang yang mau beribadah juga nggak boleh nyindir-nyindir orang yang tidak sedang hendak beribadah. Kritik seharusnya disampaikan dengan cara yang lebih elegan, bukan dengan cara yang menggurui dan menyindir-nyindir. Bukan begitu?

Eh, mendadak saya jadi terhenyak. Saya mengkritik si halo-halo di blog saya ini, itu elegan juga nggak ya? :-p

Gambarnya dari http://madah.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Heuhuehe.."toleransi" adalah kata yang mestinya dihayati pengertiannya dengan luas, bukan dengan kepala sempit. Ibadah hendaknya jangan diganggu, tapi yang lagi beribadah juga jangan nyakitin hati orang lain. Mau sembahyang kok lidahnya nyinyir?

    Tapi mungkin bener juga, itu yang halo-halo mungkin lagi kepingin curhat colongan. Maka balik lagi ke komentarnya Alice di atas: "Itu yang halo-halo kepingin misuh-misuh, tapi nggak punya blog. Jadinya ya halo-halo di mesjid.."

    Makanya tho, jadi orang tuh mbok punya blog.. :-p

  2. depz says:

    masih elegan kok vik πŸ˜€

    gw juga berpikiran kalo agama itu mengajarkan toleransi

    makanya gw kadang heran kalo ada yg ngmng "hormatilah org yg beragama"
    bukan bermaksud sara, cuma menurut gw sepanjang ibadah masih bisa dilakukan, janganlah mengatasnamakan ibadah untuk "menghambat" org lain

    ahh isu agama memang selalu sensitif πŸ˜€

  3. latree says:

    jujur sebenernya adzan juga bisa jadi gangguan buat rumah2 di sekitarnya yang bukan muslim..
    ini masalah toleransi yang harus diperbesar kupikir…

  4. REYGHA's mum says:

    Halah iya Vick, ikut kesel juga ya….iri kali ya sama gedung yg disewa buat hajatan tuh. Nah musik Jaz dibilang gamelan …aneh. Padahal banyak juga kan Mesjid yang disewakan untuk hajatan, apa dia juga mgkn disewakan tapi ngga ada yang minat????

  5. aldy says:

    Salam Kenal Mbak Vicky,
    Walah jangan panjang-panjang sewotnya mbak, ntar mas cahya bisa manyun membacanya.

    Terlepas dari semuanya, sihalo-halo boleh saja menyampaikan bahwa dimasjid sedang ada sholat, tetapi dari uraian mbak Vicky kayaknya sudah over ackt, melewati batas yang seharusnya disampaikan; tapi bukankah kita memang dituntut untun selalu sabar ?

  6. Hahahaa..kesiyan deh FPI dibawa-bawa.. πŸ˜€

    Yah, sebenarnya saya nggak akan nulis ini kalo dia nggak ngomong panjang sampek lama di pengeras suara yang kedengeran di seluruh lapangan parkir.. Maunya menasehati, mungkin. Tapi kok kedengerannya nyakitin telinga ya?

  7. Rawins says:

    pissdeh… sebagian dari kita memang begitu. suka cari pembenaran sendiri trus nerocos tentang orang lain.
    shalat mah urusan sama yang diatas, bukan sama orang hajatan. anak buahnya fpi kali tuh bu. hahaha

  8. Pitshu says:

    klo g sih, selalu bilang, agama itu ga bisa di paksakan, begitu juga dengan ibadah, kalo udah di ajak orang na ga mau yah udah ga perlu di ceramahi juga sih :), udah gede ini suruh mikir sendiri aja lah ! wakakakakak~

  9. DewiFatma says:

    Kayaknya tingkat keimanan dan pengetahuan si halo-halo tentang agama Islam juga nggak bagus-bagus amat, Bu Dokter. Nggak kalah tipis dengan Bu Dokter..hihihii..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *