Internet Rumah vs Internet HP

Tulisan ini saya buat untuk meladeni polemik yang sedang menimpa orang-orang dalam perkara perinternetan. Soalnya kan salah satu misi saya adalah menolong teman-teman saya yang kesusahan, supaya mereka nggak sampek stress cuman gara-gara bingung mau pakai koneksi internet apa. Orang rata-rata bingung coz buat internetan nampaknya butuh biaya yang banyak sekali, padahal sebenarnya saya pikir dalam sebulan tuh masih lebih mahal langganan koran ketimbang main internet.

Kalau Anda baru mulai hidup sendiri dan bingung mau pakai koneksi internet apa, Anda boleh baca tips yang akan saya kasih. Tapi sebelumnya jawab dulu pertanyaan saya:
1. Apakah Anda tipe orang yang sanggup main internet dengan melihat layar HP aja, atau Anda mutlak butuh computer buat main internet?
2. Apakah Anda tipe yang senang download apapun dari internet, seperti lagu, film, atau software?
3. Berapa jam dalam sebulan yang biasanya Anda pakai untuk main internetan?
4. Berapa budget yang sanggup Anda siapin buat main internetan?
5. Kartu HP Anda prabayar atau pasca bayar?
6. Apakah Anda sudah memeriksa paket internet yang ditawarin operator seluler kartu Anda?

Internet pada dasarnya bisa diakses dengan melihat HP atau pakai laptop/kompie. Untuk koneksi pasti butuh sambungan telepon, dan sambungan telepon ini bisa memakai Telkom atau operator seluler yang menaungin nomer HP Anda.

Kalau Anda mau pakai koneksi dari Telkom, Anda tinggal daftar ke kantor Telkom terdekat buat instalasi paket Speedy. Kalau Anda masih pemula, Anda boleh mulai dengan paket yang bayar Rp 75.000,-, itu udah bisa dipakai buat jatah main internet di laptop selama 15 jam dalam sebulan. (Itu harga yang dulu ya, tapi saya rasa harga yang sekarang nggak beda jauh.) Tapi kalau Anda pikir 15 jam itu cemen, coba ambil paket yang 50 jam/bulan, bayarnya sih sekitar Rp 150 ribuan.

Kalau Anda bukan tipe yang seneng main internetan jam-jaman, boleh aja pakai Telkomnet Instan yang mainnya pulsa per menit. Cuman kalau yang ini saya nggak komentar, soalnya koneksinya lemot melulu..

Kalau Anda kesulitan masang telepon rumah, berarti mau nggak mau Anda mesti internetan pakai layar laptop atau layar HP dengan koneksi dari operator seluler. Untuk nyambungin koneksi dari operator seluler ke layar laptop, syaratnya jelas: HP Anda mesti ada modemnya. Kalau nggak punya modem, ya harus beli dong buat masukin kartu seluler ke dalam modem itu.
Jika Anda cuman pakai sekali-sekali doang, cukup buka website resmi operator seluler Anda, lalu klik sana-sini supaya bisa main internetan. Biasanya mereka menghargainya per menit, dan tarifnya sekitar Rp 350,-/menit. Jadi kalau dipake sejam, akan ada pulsa sekitar Rp 21.000,- tersedot dari HP Anda. Harga internetan antar operator seluler mungkin ada perbedaan, tapi biasanya bedanya juga nggak terlalu jauh.

Sekarang banyak operator seluler yang pakai sistem paket buat internetan. Cukup bayar sekitar Rp 125.000,-/bulan, bisa sepuas-puasnya download ini-itu dari internet. Biasanya operatornya punya batas kuota tertentu untuk pengiriman data. Misalnya kalau dalam sebulan itu Anda sudah mendownload data sampai sekian GB, mereka akan menurunkan koneksi internet Anda. Sebenarnya system ini menyenangkan, sayangnya baru sukses untuk kartu-kartu pascabayar. Akhir-akhir ini banyak kartu prabayar yang mencoba sistem ini, tapi saya belum berhasil nyobainnya. Registrasinya error melulu.

Jika Anda tipe pembaca praktis yang bisa baca internet dari layar HP aja, sekarang banyak tersedia paket-paket dari operator seluler yang berbasis data. Biaya disedot hanya berdasarkan bandwidth yang Anda pakai, bukan berapa lama waktu yang dipakai buat download. Sebagai contoh, bayar Rp 5.000,- dari pulsa Anda, maka Anda akan dapet jatah main internet sebanyak 5 MB, selama seminggu. Kalau Anda butuhnya sebulan, beli aja yang Rp 20.000,- dan Anda bisa pakai internet sampek 35 MB. Saya sendiri buat ngeblog sehari-hari beli paket yang 300 MB untuk sebulan, bayarnya Rp 100.000,-. Satu-satunya kelemahan dari paket per volume ini: jangan sekali-kali dipakai buat main internet di laptop coz boros bandwidth banget.

Pertanyaan yang cukup mendasar: Apakah Anda butuh internetan via HP ini, atau bahkan apakah Anda butuh pasang koneksi internet pakai sambungan telepon di rumah? Tidakkah cukup buat ke warnet aja?
Nah, tentu aja ada keuntungannya main internetan di warnet ketimbang kedua modus yang saya sebut di atas. Ngga usah mikirin bayar listrik atau panik nge-charge HP. Bisa download suka-suka. Sejam paling bayarnya 5000-an.
Tapi tentu saja ada resiko suasana yang nggak private buat main internet sambil ngegunting kuku kaki dan pakai daster. Harus nunggu warnetnya buka. Dan yang repot adalah kalau yang kecanduan internet itu adalah anak Anda. Seatos-atosnya kursi di warnet, duduk di warnet itu seperti duduk di kursi Ligna. Kalau sudah duduk, lupa berdiri. Repotnya anak jadi susah disuruh pulang, susah disuruh belajar.

Oke, itu tips-tips dari saya. Mudah-mudahan membantu ya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Kayaknya pasang internet di rumah itu cuman cocok buat yang seneng internetan lama-lama dan nggak seneng beribet-ribet di warnet. Apalagi yang paket unlimited-nya sampek 200 ribu perak itu. 😀

    Sekarang saya penasaran buat yang pakai modem dan merasa lola, tuh lola-nya lantaran faktor di modemnya atau di operatornya yah?

  2. r10 says:

    pakai internet yg bayar bulanan untuk di rumah… 200 rb dapat 512 kbps lumayan…. (fastnet)

    kalo internet di hp saya cuma pakai kadang2 saja, kalo lagi di perjalanan

  3. REYGHA's mum says:

    mataku sutur jadi kalo pake Hape ngga sanggup, pake laptop kagok soalnya tombol angkanya diatas….hahaha maklum tukang kredit…nah tuh yang koment no 1 sungguh mati aku jadi penasaran…eh ya aku pake sm*** biar lambat asal selamat. bikin komen ini aja dari pagi sampe sore….

  4. Kayaknya Mbak-mbak ini layak dikasih HP yang layarnya gede. Kalo perlu yang layarnya 14 inci. Eh, ada nggak ya HP yang segede itu?

    😀

    Cara pergi ke warnet:
    1. Dateng ke warnet, bilang ke resepsionisnya, "Saya mau internetan."
    2. Si operator di resepsionis akan nunjukin kita meja berisi komputer yang kosong.
    3. Operator nunjukin kita cara log in di komputernya.
    4. Kita log in, lalu mulailah kita main internet.
    5. Kita bayar sesuai lama pemakaian komputer, terhitung dari sejak kita log in.

    *Harusnya aku bikin artikel tentang cara main internet di warnet..*

  5. reni says:

    Aku masih mengandalkan speedy sampai sekarang. Gak telaten pake HP, kecil layarnya hehehe
    KElemahannya gak bisa ngenet kalau gak di rumah.. 😀

    Maaf mbak, baru sempat mampir.. baru sembuh nih.

  6. saya malah gak pernah ke warnet. gak tau caranya inetan dari warnet. hehee..lebih suka ngenet pake kompi dan laptop. kalo pake hp, gak sabar deh. mana kecil banget liat layarnya. biarpun pake BB tetap gak seru.

  7. chiw says:

    okelah… pacarnya mas Fahmi dimaafkan…

    *lain kali, tolong hasut dia biar sering2 ngenet di warnet ya? soale hasutanmu manjur jeeeh… ;))

  8. ica puspita says:

    saya masih setia pada profider "pintar" yang banyak orang mengeluhkan koneksinya lemot, karena menurut saya paling murah meriah, biarlah sementara lemot dikit asal bisa online tiap hari 😀

    ~Kunjungan Perdana, salam kenal dariku mbak (anw tuker link boleh?)

  9. Jokostt says:

    Kalau saya yang model kabel kurang suka karena saya sering mobile keluar kota. Disamping karena perumahan saya masih ndeso karena belum terjangkau kabel telpon punya Telkom. He…He…

    Sama seperti komentar alice in wonderland, meski saya sudah pegang smartphone dengan internet unlimited di tangan kiri dan BB dengan akses BIS yang unlimited juga di tangan kanan tapi rasanya belum sreg kalau tidak bawa laptop lengkap dengan modemnya juga. Jadi ketiga-tiganya kemana-mana mesti dibawa. Mungkin kecuali saat mandi dan sholat aja ditinggal. He….He….

  10. *langsung ngeh Luluch pakai operator apa*

    Saya biasa pakai push mail di HP saya. Tapi entah kenapa, beberapa minggu terakhir push mail-nya nggak lancar, akibatnya saya suka nggak alert kalau ada e-mail masuk.
    Mungkin lantaran koneksi jaringannya lemot.

  11. Cahya says:

    Saya pakai dua-duanya Mbak…

    Kalau di laptop saya pakai paket MOBI unlimited yang Rp 50.000,- sebulan dengan kecepatan 153 kbps hingga 500 MB pertama, kemudian turun jadi 64 kbps. Tapi untunglah di tempat saya ada jaringan EVDO Rev A, jadinya ndak lambat-lambat amat 😆

    Kalau di ponsel, saya gunakan untuk push email, saja, siapa tahu saya ndak bisa nyentuh laptop karena tugas, kan lumayan tuh 😀

  12. Antoninilez says:

    buat gw, langganan first media, ok2 aja, sebab yg bayarin tuh tante om gw…so, gw lebih ok sma internet rumah, gratis kan? wkwkwk…di samping itu layarx gede, tutsx gak nyakitin n gak selalu harus merasa terpaksa ngenet dmn2, coz laptop n kabelx gak di tenteng kmn2…

  13. Makanya itu sebabnya sodara-sodara mesti cek dulu ke-6 pertanyaan dasar di atas sebelum bikin koneksi internet. Coz internetan sangat tergantung dari selera cara kita masing-masing dalam mengakses internet. Modus yang nyaman buat seseorang, bisa jadi ribet buat orang lain.

    Nggak bisa dipungkirin bahwa internetan di HP bikin boros batre. Gw juga kalau ke tempat umum bawaannya celingak-celinguk buat nge-charge HP, hihihi. Di Indonesia memang belum membudaya sih tempat nyolokin listrik gratis di tempat umum. Yang ada paling-paling dipenjara, biarpun nge-charge HP-nya di selasar depan apartemennya sendiri..

  14. Pitshu says:

    g sih lebih suka inetan di laptop atau kompi sih, emang bawa na berat, cuma lebih enak aja, dari pada HP yang kecil, lagian nanti kek si ayank hP na di tlp lowbat melolo, benyakan buat inet ^^
    krn hengpong kan gunanya emang buat tlp bukan buat inetan, apa lagi di jakarta ga kek di LN ada tempat charge HP gretong 🙂

  15. Yupz, sekarang bisa dibilang internet mobile cukup murah di Indonesia (meskipun kualitasnya masih sering diomeli). Banyak banget yang bilang Sm*rt itu murah, tapi di Bandung koneksinya masih sering putus-putus, Nge.

  16. AdeLheid says:

    Sekarang di Indonesia internet udah mulai murah banget ya vic?
    Aku pas pulang Indo kemarin sering malak henpon adek buat online. Dia pake sm*rt sebulan cuma bayar 45.000 aja sepuasnya(ini paket paling murah). Lumayan bisa buat blogging, Fb, chat & maen game(baik via henpon/komputer). Akhirnya nyokap juga ikut2an pake henpon ini buat onlen.

  17. fahmi! says:

    Eh kalo di warnetnya siwi nggak sampek 5000 rupiah, sejam cuman 3000 saja. Itu sudah dg koneksi sangat kencang. Dan kalo mau nongkrong lama pun tersedia dispenser minuman gratis, macem2 jajanan juga ada. Top wes. Tapi aku cuman sekali2 aja mampir kesitu, sekarang jadi banyak onlen via henfon, gara2 hasutan pacar, huh!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *