Barry, Nggak Pa-pa Kok..

Dear Barrack Obama yang Terhormat,

Pertama-tama, tolong jangan kasih tahu guru bahasa Indonesia saya kalau saya menulis ini. Kata guru bahasa Indonesia saya, kalau bikin salam pembuka waktu nulis surat ya satu macem aja. Dear ya dear, yang terhormat ya yang terhormat. Nggak usah pakai dear dan yang terhormat sekaligus. Tapi sampeyan kan orang Barat, dan orang Barat biasanya nulis surat awal-awalnya pasti pake kata “dear..”. Sementara itu sampeyan kan presiden, dan seumur-umur orang kalau nulis surat ke pejabat pasti ada kata “yang terhormat”-nya. Jadi ya saya pakai salam pembuka di atas itu maksudnya buat mengakomodasi kedua aturan itu. Ngomong-ngomong penting nggak ya? Eh kok saya jadi nulis salam pembuka ini kepanjangan..

Pak Barry.. (saya panggil aja Pak Barry ya biar kesannya sok akrab)
Kami ngerti kok sampeyan nggak jadi dateng ke Indonesia. Kami ngerti sampeyan lebih penting ngurusin tumpahan minyak di Lousiana itu ketimbang makan-makan di Indonesia. Saya kalau jadi sampeyan juga pasti akan melakukan hal yang sama. Bukan, bukan perkara tumpahan minyak, saya kan bukan juragan pom bensin. Semisal saya punya rumah, terus pipa air saya bocor dan merembes ke tembok rumah tetangga sebelah dan mengakibatkan temboknya tetangga jamuran, pasti saya akan memilih beresin pipa itu dulu ketimbang dateng ke kondangan. Biarpun yang punya kondangan itu sudah janji mau jadikan saya tamu VVIP, janji mau nyuguhin saya makanan enak-enak seperti bebek panggang, kambing guling, plus iga bakar. Tapi kita kan mesti tanggung jawab sama rumah sendiri ya, Pak Barry? Jadi memang mendingan beresin tumpahan minyak itu dulu. Daripada penduduk Lousiana sakit perut gara-gara minum air yang tercemar, iya kan? Iya kan? Kok mendadak saya jadi ingat kasus lumpur Lapindo di Porong-Sidoarjo ya?

Kami nggak marah, Pak Barry. Biarpun sebenarnya kami sudah sibuk nyiapin tetek-bengek kalau sampeyan mau dateng. Seperti yang saya tulis di sini dulu: karpet merah sudah disedot berkali-kali supaya jangan ada kecoaknya. Mbok-mbok di dapur kami sudah telanjur ngulek bumbu buat bikinin sampeyan nasi goreng. Asosiasi tukang sate di Menteng sudah di-briefing buat bikinin sampeyan sate, coz kan katanya sampeyan waktu cangkruk di rumahnya Bu Anna dulu suka duduk malem-malem di teras sembari nungguin tukang sate lewat. Yang repot tuh, anak-anak kelas enam SD sudah pada disuruh latihan koor buat nyanyi pas nanti sampeyan dateng, sampek-sampek menyunat jadwal belajar mereka buat ujian nasional. Mereka sudah telepon mbah-nya, bude-nya, pakde-nya, dengan bangga ngomong, “Aku nanti mau nyanyi lagu buat Obama.” – lalu pas ditanya lagunya apa? Mereka jawab, “Nyanyi lagu Kemesraan..” Lha sekarang sampeyan ternyata nggak jadi dateng, terus anak-anak itu sudah lulus dan nggak jadi murid SD lagi, batal deh mereka nyanyi buat sampeyan..

Cuman mau kasih tahu aja, Pak Barry. Kalo bener sampeyan nanti mau dateng pas bulan November, tolong dateng yang beneran, jangan pakai alasan-alasan mau kampanye RUU Kesehatan ataupun beresin tumpahan minyak lagi. Soalnya kalau sampeyan mau dateng, pasti ada yang repot-repot mau demo buat nyambut sampeyan. Macem-macemlah isi demonya, mulai dari nyuruh Israel berhenti ngegencet Palestina, sampek demo minta naikkan pesawat. Demo yang aneh ya, Pak Barry? Mosok demo minta naikkan pesawat, lha pesawat kalau nggak dinaikin apa gunanya? Dan soal Israel berhenti ngegencet Palestina, itu kan sebenarnya bukan wewenangnya sampeyan. Mestinya mereka ya demonya di depan Kedutaan Besar Israel, bukan di depan Kedubesnya Amerika. Yah itulah repotnya kalau Indonesia ini nggak punya kedutaan besarnya Israel, akibatnya demonya jadi salah sasaran.. Eh ya, ngomong-ngomong, apakah sampeyan nggak punya cukup waktu buat ngganti APBN-nya negara sampeyan supaya pajaknya rakyat sampeyan itu nggak habis buat mbayarin tentara IDF?

Makanya kalau nanti sebenarnya November sampeyan nggak jadi dateng lagi, ya jangan sampek ngomongnya mendadak. Kesiyan yang mau demo nyambut sampeyan itu. Spanduk sudah dibikin, leaflet sudah difotokopi sampek ribuan, sudah ada yang bikin boneka obama-obama-an buat dibakar, juru orasinya sudah ditunjuk, dan para tukang teh botol sudah siap menangguk untung. Lha kalau sampeyan ternyata nggak jadi dateng, kan percuma yang mau demonya nggak jadi. Tinggal tukang fotokopi yang kipas-kipas ngitung fulus, tukang teh botol kehilangan peluang omzet, dan calon juru orasinya sebel lantaran nggak jadi masuk tivi. Apa hubungannya? Coba dipikir, kalau orang diliput karena demo kan dia bisa masuk tivi, biar nanti dilihat sama keluarganya di kampung, dilihat sama engkong, nenek, aa, teteh, dan tante-tante yang pada naik mobil Kij***..

Sudah ya Pak Barry, sekian ah surat saya kepanjangan. Salam buat Bu Michelle, bilangin saya suka gaunnya yang kemaren. Eh ya, Pak Barry kapan mau nongol di Oprah Show lagi? Saya tungguin lho.. Daag..

Salam manis,
Jeng Vicky Laurentina di Indonesia

P.S. Pak Barry, kalau sampeyan bingung saya dapet foto sampeyan ketawa di atas dari mana, saya ngambilnya dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. luvly7 says:

    Wakakakakak … udah lama gag maen kesini gara2 sibuk mantengin kasus laen, ternyata tetep bikin ogut ketawaaa aja si jeng yang satu ini …

    btw, pelatih koor yang udah cape2 ngelatih anak2 SD itu tetep dibayar kan Vic??

  2. Cahya says:

    Ya, ndak apa-apa kalau cuma bakar sate, kan bisa dimakan sendiri nantinya…

    Lha kalau bakar ban, waduh jangan dah mbak, katanya terpelajar kok malah menambah pencemaran lingkungan.

  3. REYGHA's mum says:

    Mungkin Om Barry-nya grogi bakal disambut segitu hebohnya. Ku curiga dia bakal dateng ke Indonesia kek Bang Fahmi….kita masih pada pake daster en awut2an ..hehehehe..jadi para penyedia bom ngga sempet siap2.

  4. ireng_ajah says:

    Pak Barry masa gak tau?? Untuk buat film itu aja harus izin n pake surat resmi ke Gedung Putih. Syuting lagi berlangsung, brati dapat izin dunk..

    Terakhir dari berita bahwa adegan pak Barry solat katanya mau dihapus. Ndak nti dipolitisir ato gimana gitu mbak..

  5. Dunia Hape says:

    Weleh..sepertinya Mr. Barack Obama suknay melanggar janji deh, hihihi…
    Udah banyak acar TV yang membahas kedatangan Obama, eh..beliau gagal maning ke Indonesia, wkakakak…
    Kasian 😀

  6. Zippy says:

    Heh?
    Saya malah baru tau loh mbak kalo Obama batal dateng lagi ke Indonesia.
    Weleh2..kalo gak niat, mending gak usah aja sekalian.
    Kasian yang udah nyiapin segala macamnya.

  7. Begitulah orang Indonesia yg penuh sopan santun, udah merepotkan diri karena mau kedatangan tamu istimewa tapi begitu tamunya secara mendadak batal datang, masih dengan senyum berkata : "Nggak pa-pa kok.." tapi dongkol di dalam hati… hahaha

  8. Eyalaa..aku ndak ngeh sama film itu. Lha Pak Barry-nya tahu ya kalau dibikinin film?

    Eh, Pak Barry sebenarnya nggak mau ngrepoti. Tapi yang ketamuan itu, suka sok-sok merepotkan diri sendiri..

  9. ireng_ajah says:

    Aku yang salah dalam kalimatnya ato mbak Vicky yg gak ngeh ya ma film pak Barry pas kecil??

    hehehehehehee…

    Judulnya Obama Anak Menteng. Jadwal pemutarannya pun gak kan mundur seperti kedatangan Pak Barry yg di undur lagi..

  10. ireng_ajah says:

    gak bisa ikutan gabung liat film Pak Barry yang gak ikutan mundur neh mbak..

    Sapa tau aja kalo gak jadi mundur jadwal kedatangannya, sudah ada agenda nonton bareng pemutaran film tersebut tp bukan di bioskop, cukup di Layar Tancep ajjah..

    ^_^

  11. Eh ya, Pak Joko, apakah pegawai Matahari di Jogja akan latihan koor juga kalau CEO-nya mau dateng?

    😀

    Menyoal perkara lumpur itu, Pak, saya nggak setuju lumpur Lapindo jadi wisata bencana. Tidak untuk sekarang. Mestinya mereka beresin dulu itu supaya rakyat mendapatkan kompensasi yang pantas dan layak, jangan buru-buru dijadiin obyek wisata. Unsur penting wisata itu harus ada unsur "senang", dan dalam keadaan gini sulit bersenang-senang di atas kesedihan warga Porong.

  12. diptara.com says:

    Begitulah kalau petinggi besar akan datang, pasti semua pada sibuk untuk nyiap-nyiapin. Saya jadi ingat di tempat kerja saya juga begitu kalau mau ada kunjungan direktur atau CEO ke toko yang di daerah-daerah, semua awak toko pasti pada gladi bersih nyiapkan ubo rampe persiapannya.

    Komentar OOT: Saya juga tiba-tiba jadi ingat dengan Kasus Lumpur Lapindo dengan baca posting ini, padahal saya mulai belajar untuk melupakannya. Belajar melupakan dendam saya kepada Bakrie. Kata orang tua-tua yang menasihati saya: Tak baik menyimpan dendam sampai dibawah mati. Lol

  13. fahmi! says:

    manja ah, ngerepoti banyak orang pula. mending aku aja yg bertamu, tuan rumah nggak perlu ribet latihan koor dan sorak2 nyambut kedatanganku. bahkan tuan rumah nggak perlu mandi dan macak cantik. santai aja lah apa adanya. yg penting dibukain pager aja wes alhamdulillah 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *