Bikin Bakso Bo’ongan

Buat weekend gini memang paling enak ngomongin makanan dan melupakan ajaran sesat tentang diet. Kalau Anda masuk restoran dan menjumpai menu yang namanya begini “Special noodle dished with meatballs, sauce, and greens”, janganlah tertipu bahwa ini adalah makanan eksotis. Coz sebenarnya kalau diterjemahin ini artinya adalah “mie bakso”. Ngerti kan sekarang apa gunanya belajar bahasa linggis?

Ceritanya minggu lalu kan saya pergi ke sebuah restoran bakso yang cukup rame di kawasan Pasteur. Mereka menjual baksonya a la paket-paketan gitu, dibanderol dengan harga Rp 10.000-Rp 12.000,-, isinya sudah lengkap ada macem-macem bakso dari berbagai ukuran plus goreng-gorengannya. Lalu saya buka Foursquare dan mencoba bikin survey di mana restoran yang paling sering diomongin di Bandung dan paling beken karena jualan baksonya. Kemudian saya baca ada sebuah restoran bakso yang cukup mahal di kawasan Setiabudi dan diomeli oleh salah seorang netter, bahwa tuh menu dibanderol Rp 12.000,-, tapi isinya baksonya cuman tiga!

Menurut Anda sendiri gimana? Apa yang bikin Anda menggemari sebuah kedai bakso? Ukurannya yang besar-besar? Bakso yang ada isinya? Harganya yang murah?

Jadi tiga hari lalu akhirnya saya mencoba belajar bikin bakso sendiri di rumah. Saya ngulek bumbunya dulu sampek halus, terus bumbu ulekan itu saya campurin sama daging cincang yang saya ganyang dengan tepung kanji dan minyak. Sewaktu saya mengganyang daging barengan tepung itu, saya baru ngeh kenapa gadis-gadis kemayu nggak pernah masak; coz tepung itu merusak kuteks kuku, sedangkan ada beberapa gadis yang kadang-kadang terlalu males buat pakai sarung tangan. Untungnya saya nggak pernah ribut pakai kuteks kuku, coz saya pikir kuteks itu bukan bikin cantik kuku, tapi malah merusak kutikula kuku. (Alasan! Dasar memang saya aja yang nggak becus melukis kuku dengan rata..:-p)

Setelah kalis (oh ya, di dapur itu saya belajar kosakata baru bernama “kalis”), akhirnya tuh daging saya untel-untel jadi bunder. Baru kemudian saya cemplungin ke kuah, lalu saya rebus. Pas nyokap ngintip ke dapur, nyokap saya nanya, memangnya baksonya udah pakai tepung kanji apa belum. Ya udah dong, saya tunjukin botol bekas tepung yang udah dihabisin buat bikin gilingan daging itu. Kata nyokap saya, tepung segitu sih kurang banyak, ntar jadinya baksonya isi daging doang, tapi tepungnya kurang. Lho..lho..gimana sih? Bukannya bakso tuh mestinya dagingnya banyak ya, jangan cuman tepung doang?

Nih, akhirnya giling-gilingannya sudah jadi dan saya potret. Baru saya ngeh kalau yang saya bikin ini bukan bakso, tapi meatball. Soalnya teksturnya bukan bunder mulus, tapi bergerunjel-gerunjel kayak jalan belum diaspal. Saya garuk-garuk kepala yang nggak gatel, kok jadinya nggak mirip bakso yang di restoran ya? Apakah lantaran saya menguntel-nguntel baksonya pakai sendok, bukan pakai tangan? Saat itulah saya belajar bahwa ternyata buat bikin bakso aja mesti sabar, bikin teksturnya jadi mulus aja ternyata butuh ketelatenan tersendiri.

Dan mungkin nyokap saya bener, bahwa “bakso” bikinan saya kebanyakan dagingnya, tapi tepungnya dikit. Lha saya justru lebih sreg kayak gitu, berarti bakso (baiklah, saya akan mulai menyebutnya “meatball”) saya kan lebih banyak proteinnya ketimbang karbohidratnya, jadi baik untuk anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan dan tidak akan bikin anak kena obesitas karena kebanyakan gula.

Saya masih punya ambisi kepingin bikin meatball isi keju. Tapi rencana itu ditentang nyokap saya. Katanya, sayang tauk beli keju mahal-mahal cuman buat diisiin ke dalem bakso. Lhoo..gimana sih, bakso kan sekarang gaul-gaul, sekarang aja banyak dijual bakso isi keju dan dibanderol mahal-mahal, padahal sebenarnya itu cuman daging cincang sedikit dijejalin keju seupil terus ditaburin tepung yang buanyak biar ngembang. Halah..bakso keju bo’ongan dong? Mending bikin sendiri tho ya, dijamin kalau saya yang bikin pasti banyak dagingnya dan ada rasa kejunya. Saya kan penggemar berat keju..

Hm..alamat nih kalau saya nanti jadi ibu rumah tangga, saya bakalan ngabisin banyak anggaran belanja cuman buat eksperimen makanan dan bikin suami jadi gemuk.. Hehehe..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. tukang komen says:

    Vick… kalau bakso kebanyakan kanji/tepung malah gak enak, kayak bakso yang dijual didepan sekolah anak saya, kalau digigit serasa makan karet yang terbuat dari kanji. yang enak tuh yang benar-benar terasa dagingnya dan tekstur dalamnya tergantung jenis baksonya (urat atau biasa) kalau tekstur luar ya emang harus mulus yang bagus, kalau punya kamu jadinya bergerunjel-gerunjel itu karena proses penggilingan dagingnya yang kurang halus, dan kualitas dan jenis daging sangat menentukan, aku seringnya pake has dalam kalau bikin baso dan aku minta tolong jasa penggilingan daging, bukan digiling sendiri karena kalau digiling sendiri sudah pasti 89% jadinya bergerunjel…. he…he…he…..

  2. Nah, itu juga poin penting, Mbak Yayan. Kenapa ya eksperimen kita selalu mesti dibumbuin omelan nyokap? Jangan-jangan bikinan kita tuh nggak enak di lidah nyokap bukan karena kesalahan bahan, tetapi hanya gara-gara bukan selera nyokap.. 🙂

  3. REYGHA's mum says:

    Jadi inget jaman kuliah dulu suka eksperimen bikin macem macem kue sampe ngabisin persediaan bahan makanan nyokap jadi diomelin..hihihi…secara kue nya bukan selera nyokap….hehehehe…soal wajah aku malah suka bakso yang geradakan gitu karena pasti lebih banyak dagingnya…ya kan?

  4. Cahya says:

    Apa ya bumbunya, soalnya saya beli sudah jadi dicincang plus bumbu, kita cuma tinggal masukin ke air kaldu kalau mau dijadikan bakso, tinggal dikukus kalau mau dijadikan pepes, dan tinggal dipanggang kalau mau dijadikan pepes.

    Nanti deh kalau nemu resepnya saya pasti bagi-bagi…

  5. Nggak, saya nggak bokek..

    *gengsi dibilang bokek*

    Well, I like bakso, dan saya pikir kayaknya keren aja kalau saya bisa bikin bakso sendiri, hehehe.

    Eh ya, sebenarnya saya pikir kita bisa aja tetep bikin bakso yang banyak dagingnya tanpa mesti menyamarkannya dengan tepung, dan mempromonya ke orang banyak. Kuncinya ya mesti pinter daya pemasarannya. Dan kayak gini nggak terlalu butuh bangunan permanen lah. 🙂

  6. mawi wijna says:

    pilihan dilematis,
    membuat bakso besar, banyak daging, banyak tepung tentu ongkos produksinya besar. Apalagi kalau dijajakan di bangunan permanen yang nyaman, tentu akan nambah juga ongkos produksinya.

    Kalau sekiranya kantong yang menjadi prioritas, yah…terimalah resiko. Kalau saya pikir-pikir, semua itu logis kok. Harga berbanding lurus dengan biaya produksi dan…untung yang hendak diraup.

  7. Pak Rawins, satu porsi aja deh, nggak usah banyak-banyak. Mau ya? Ya? *senyum a la setan penggoda*

    Arman, padahal kalau bakso nggak alus itu kurang laku coz tampangnya kurang ciamik. Jadi ngeh sekarang bahwa yang tampangnya jelek-jelek itu bisa jadi lebih bagus buat kesehatan.

    Sekarang gw nggak setuju kalau bakso diterjemahin jadi meatball. Udah deh, bakso noodle aja, jangan meatball noodle. Nipu..

    Gw juga rada bingung perkara perbedaan bakwan itu. Sama, di Bandung bakwan tuh gorengan. Eh, gw belum pernah makan meatball Swedia tuh. Ikea's Room belum buka cabang di Bandung, soalnya. Meatball Swedia apa bedanya sama meatball Bandung?

    Ireng, yang di foto itu satu porsi..

    Cahya, harga bakso di restoran daerah sini memang rata-rata segitu. Tapi kalau di restoran yang saya sebut ini, kita bisa ngambil bakso sesuai yang mau kita bayar aja. Jadi kalau cuman mau harga Rp 5000,- ambil aja bakso kecil-kecil tiga biji plus sayur, dapet deh.. 🙂

    Eh ya, bakso ikan laut di Bali bumbunya apa ya?

  8. Cahya says:

    Pingin sih sama baksonya, tapi lihat harganya jadi berpikir dua tiga kali. Sambil lirik-lirik tahu tempe di sebelah.

    Kalau saya sendiri di Bali suka bikin bakso ikan laut, karena kalau di rebus dengan bumbu jadi bakso, kalau langsung dipanggang jadi sate…, benar-benar praktis, apalagi bahannya sudah jadi tinggal cari di sekitar pinggir pantai yang jualnya.

  9. ireng_ajah says:

    Untungnya pas aku baca soal ini dah siap makanan berat sebelum tidur.. tapi kok gak bisa gemuk2 ya?? aneh..
    hehehehehee…

    Mbak, itu buat brapa porsi??

  10. Arman says:

    iya ya kalo baso itu banyak tepung jadi alus ya, kalo meatball yang gak banyak tepung (atau gak pake tepung ya?).

    padahal baso itu bahasa inggrisnya meatball kan ya? tapi ternyata beda bentuknya ya… kalo gitu harus dibikinin istilah bahasa inggris yang lebih tepat buat baso ya… hahaha

    buat gua, baso yang terenak adalah bakwan kapasari (ini lagi… kalo di sby, baso itu namanya bakwan. tapi kalo di jkt, bakwan itu gorengan ya… hehe). kalo meatball yang terenak ya swedish meatball nya ikea… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *