Cewek Nggak Boleh Cengeng


Satu hal yang sampek sekarang masih bikin saya ragu-ragu buat nyetir mobil adalah lantaran saya nggak cukup ngerti tentang cara merawat mobil. Saya bayangin, dulu HP saya rusak aja saya udah pusing nyervisnya sendiri, apalagi urusan yang lebih berat macam urusan mobil.

Jadi ceritanya weekend kemaren saya kena musibah di mana laptop saya tahu-tahu mogok. Saya lagi asik-asiknya internetan, tahu-tahu laptop saya mati. Saya cobain nyalain powernya. Memang lampu power-nya nyala sih, tapi saya nggak denger ada suara mesin sama sekali. Atas bimbingan my hunk kemudian saya nge-charge tuh laptop sampek dua jam, tapi tetep tuh laptop nggak mau nyala. Saya udah mau nangis aja, coz saya nggak merasa salah. Saya nggak pernah jadikan dia alas makan bakso, saya nggak pernah peralat dia buat nimpukin kucing, saya sudah kasihin dia satpam, kenapa dia mesti ngambek?

Akhirnya tadi pagi saya dan adek saya bawa tuh laptop ke Sidola Computer Centre di kawasan Purnawarman. Kata mas dan mbak di tempat servisnya itu, laptop saya mesti nginep minimal tiga hari. Belum tahu etiologinya apa, kalau bukan motherboard-nya yang rusak, ya mungkin LCD-nya. Saya takut.

Lalu, akhirnya saya dan adek saya pergi dari tempat itu. Ketika adek saya starter tuh mobil, kami tertegun. Mesinnya nggak mau nyala.

Kami sangka kami mimpi. Tapi kami starter tuh mobil lagi, tetap aja nggak mau nyala. What da heck is tis? Akhirnya saya turun dari mobil, lalu saya dorong tuh mobil. Contour tanahnya ternyata menurun, saya harus mendorong mobil ke atas. Siyalan, ada perempuan cantik pakai wedge, dorong mobil pula! Dan tuh mesin tetep nggak nyala!

Adek saya celingak-celinguk, dan seorang satpam dateng. Lalu satpamnya manggil kawan-kawannya, seorang tukang jual makanan gerobak, dan seorang satpam dari kantor lain. Adek saya puter kunci kontak, lalu pria-pria perkasa itu pun dorong mobilnya mundur. Mobil meluncur keluar parkir, tapi tetap mesinnya nggak jalan.

Adek saya nyerah, lalu minta satpamnya yang pegang setirnya. Mobil maju-mundur di lapangan parkir, sambil didorong dua pria itu. Saya di dalem mobil, baca doa.

Akhirnya saya denger mobilnya gluguk-gluguk kayak orang kelelep air, dan horee..mesinnya nyala lagi!

Saya langsung sigap ambil fulus di dompet, adek saya mengambil alih setir, tapi satpamnya malah mundur. Saya melambaikan fulus, tapi satpamnya malah melambaikan tangan. Ya oloh, ada aja orang-orang yang masih tulus hatinya. Pantesan si satpam itu tampangnya cakep..

Sepanjang perjalanan pulang, saya dan adek saya merenung alangkah tidak berdayanya kami berdua. Kami cuman pinter nyetir mobil, tapi nggak pinter antisipasi kalau mobilnya mogok. Saya jadi ingat kata-kata paman saya waktu cerita bagaimana dos-q ngajarin sepupu saya nyetir. “Inna itu..di tengahnya hujan deras di pinggir jalan, ta’ suruh dia turun dan ganti ban.”
Bulu kuduk saya merinding karena iri. She’s so lucky.

Banyak sekali yang mesti saya pelajarin. Caranya ngecek aki. Caranya ganti ban. Caranya mencegah mobil mogok. Dan caranya memperbaiki komunikasi dengan ayah saya supaya ayah saya mau ngajarin saya.

Karena gadis-gadis, harus belajar mengatasi kesulitannya sendiri.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Gambarnya terlalu gelap ya? Soalnya aku pakai kamera HP. Lha aku kalau pake Ixus itu bingung mau diunggah ke laptop mana, lha wong laptopnya aja nggak ada.

    Waktu itu nelfon Papa kok, Mas. Papa yang nyuruh kita maju-mundurin mobil. Tapi papa nggak bilang bahwa aku atau adekku yang mesti ndorong mobilnya.. 😀

  2. fahmi! says:

    liat pake hp sempat bingung itu gambar apa. skrg baru nyadar kalo itu lubang kunci di mobil, hehe.

    btw soal itu, makanya kemudian muncul peluang baru: asuransi mobil semacam autocillin dsb. just in case, kalo terjadi apa2, yg perlu kamu lakukan cuman telpon mereka, tunggu sbentar, hati tenang.

    waktu mogok itu, apa nggak kepikiran nelpon papa untuk tanya apa yg mesti dilakukan?

  3. Aguestri says:

    Wah bener tu mbak, jad ingat teman ku cewek gara-gara mobil dia mogok eh malah ditinggal kabur gtu adja mobilnya yang jadi ribut malah keluarganya

    ckckckkc

  4. Arman says:

    gua juga gak ngerti mobil. ganti ban ya tau lah kira2, tapi gak pernah juga ngeganti sendiri. hahaha.

    intinya yang penting, kalo nyetir, harus sedia duit! 😀

    kalo ada apa2, tinggal minta tolong orang lah. pasti ada aja yang bisa nolong. kalo di sekitar gak ada siapa2, stopin taxi yang lewat. gua pernah lho ban kempes, gua setopin taxi. minta tolong gantiin ban. abis itu kasih duit, pasti seneng dah… hehehe.

    kalo disini ada yang namanya AAA. ini bayar sih per bulan. nah ini road assistance gitu. jadi kalo ada apa2 tinggal panggil mereka, mereka bakal dateng.

  5. Itik Bali says:

    sma mbak, meski aku ngga pakai mobil aku kemana2 naiknya motor
    punya motor tapi tahunya cuma makai aja
    kalo buat ngrawat atau memeprbaiki aku ngga bisa sama sekali
    hehe

  6. Mungkin itu kenapa saya belum dianugerahi rejeki buat beli mobil. Coz saya belum bisa ngurusin mobilnya sendiri. Saya pingin belajar ngurusin mobil orang lain, tapi gimana caranya?

    Suka ngiri liat cewek-cewek yang nyambi jadi montir. Mereka diet supaya perut mereka tetap kecil. Mereka butuh perut yang kecil supaya mereka bisa muat kalau masuk ke bawah mobil. Dan ketika cewek meluncur keluar dari bawah mobil dengan muka clemong karena oli, justru saat itulah mereka nampak seksi..

  7. Antoninilez says:

    beberapa hal ok: 1) cewek cantik gak dpt dispensasi 2) org kecil juga org tulus., sering 3) belajar kotor bukan buat kotor 4) saya juga mulai komporin ade2 cewek saya buat blajar bikin kue n masak…sebab mereka cewek..mungkin mereka jga harus belajar jadi montir cantik…GBU, Laurentina

  8. mawi wijna says:

    Mobil mogok terakhir saya alami pas ke Candi Cetho, pernah saya cerita di http://www.wijna.web.id/267-Pengalaman-Seharga-Rp-38000.html.

    Saya punya prinsip, kendaraan pribadi adalah pasangan hidup kedua bagi pengemudi. Pasalnya, hampir tiap hari kita naik kendaraan pribadi kita untuk berkeliling kemana-mana. Seandainya rusak, duh…pastilah kita kelimpungan. Sama halnya kalau pasangan hidup kita jatuh sakit.

    Alhamdulillah, saya udah bisa ganti ban sepeda dan rantai yang putus. Itu karena saya naik sepeda sekarang 😀

  9. Saya punya refleks yang aneh kalau kaget. Saya malah nyengkeram setir erat-erat dan nginjak pedal apapun yang bisa diinjak. Saya nggak berani bayangin kalau yang saya injek itu pedal gas.. 🙁

    Saya butuh laki-laki buat ngajarin saya ganti ban. Tapi ngajarinnya jangan sambil marah-marah. 🙁

  10. Saya malah lebih parah, belajar mesin belum pernah, nyetir mobil juga kacau karena kalau kaget, setir mobil malah dilepas 🙁

    Bumiayu memang terkenal dgn. satenya, makanya suami dan keluarga buka warung sate di Cibubur, Jakarta

  11. DewiFatma says:

    Wahh…sayang banget nggak ada yang motoin Mbak Dokter ndorong mobil..ck..ck..
    Sungguh mati aku jadi penasaraaaaannn…*ndangdut.com*

  12. Hoeda Manis says:

    Hehe, yang nggak bisa aku bayangin, Aunt Vicky ndorong mobil mogok. Moga tetep gorgeous and always rock ya.

    Karena gadis-gadis, harus belajar mengatasi kesulitannya sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *