Fufufu..Dia Kan Masih Muda..?

Saya orangnya awetan. Gaun yang saya pakai tiga tahun yang lalu, masih muat di pinggul saya. Daster yang saya pakai 13 tahun lalu, masih cukup di bodi saya, tanpa harus bikin ventilasi alias sobek-sobek. Radio yang ada di ruang tivi saya juga masih nyala. Saya lupa umurnya berapa, tapi yang jelas saya inget bahwa dengan radio itu dulu saya ikutan nyanyi waktu On Bended Knee-nya Boyz II Men jadi jawara di Rick Dees Weekly Top 40. Anak a-be-geh sekarang kalau ditanyain Boyz II Men, mereka malah bengong. Bleh.

Oleh sebab itu, saya sama sekali nggak ngerti kenapa laptop saya harus meninggal.

Oke, saya lebay. Orang-orang tukang servis itu memang tidak menyebutnya meninggal. Tapi buat saya ya sama aja.

Jadi, seperti yang saya ceritakan di sini empat hari lalu, laptop saya rusak dan saya bawa ke tukang servis yang cukup profesional di kota. Tadi pagi, saya telfon tuh perusahaan servis. Seseorang di sana memberitahu saya, menurut mereka main board (atau mother-board?) dari laptop saya mesti diganti. Mereka sedang berupaya mencari harga main board yang sesuai untuk laptop saya, tapi mereka belum berhasil. Perkiraan biaya sekitar Rp 4 juta.

Mendengarnya saya serasa disamber geledek. What?! Kalau sampek segitu berarti laptop saya rusak berat dong? Orang servisnya menjelaskan saya kurang lebih begitu, tapi saya begitu terguncang. Saya sama sekali nggak ngerti kenapa laptop saya bisa sampek serusak itu. Perasaan saya makainya juga baik-baik aja kok. Lalu orang servisnya bilang sama saya, tuh laptop udah dicolokin pakai adaptor paling canggih pun tetap nggak mau nyala. Soal penyebab kerusakan itu macem-macem. Bisa karena umur laptop saya yang sudah lama, bisa juga karena tegangan listrik yang turun-naik..

Rasanya saya mau nangis darah. Umur laptop saya udah lama apaan? Saya kan dibeliin laptop itu juga baru lima tahun lalu, kok sudah rusak lagi sih..?

Akhirnya saya lapor ke my hunk. Bilang bahwa orang servis telah memvonis laptop saya mengalami kerusakan di main board. Saya bukan orang yang mahir dalam urusan perkomputeran, tapi saya nggak bego-bego amat buat mengetahui bahwa jika main board dari suatu kompie itu rusak, itu sama aja dengan orang mengalami kerusakan otak sehingga seluruh badannya kena stroke. Lumpuh!

My hunk menghibur saya. Katanya, saya bisa aja turutin solusinya orang servis dengan pasang main board anyar dengan harga Rp 4 juta, tapi itu tidak akan menjamin bahwa suatu saat nanti laptop saya bisa bebas dari masalah lagi. Mendingan saya minta orang tukang servisnya buat nyopot hard disk saya, supaya data-data di dalamnya bisa dipindahin ke laptop yang baru.

Laptop yang baru? Saya mengerutkan kening. Memangnya laptop yang lama nggak bisa dipakai?

Kata my hunk, memang sudah waktunya laptop saya itu diganti. Huwaa..saya mau nangis! Dia kan masih muda.. Umurnya baru lima tahun! Kalau manusia tuh, umur lima tahun dia baru bisa lari-lari, ngumpetin remote control, morotin kamu buat minta dibeliin permen, balon, play-station.. My hunk ketawa terbahak-bahak. Kata dia, laptop umur lima tahun itu sudah seperti kakek-kakek mesti pakai kacamata, jalannya mesti pakai tongkat..pokoknya sudah lanjut usia banget deh.

Malah dia bilang, orang-orang IT kayak my hunk itu, setelah tiga tahun mereka selalu ganti laptop, atau kalau enggak ya laptopnya di-upgrade.

Saya langsung nyap-nyap. Saya bilang, kaum dia itu sungguh boros, mosok barang baru umur tiga tahun aja harus diganti. Mbok kayak saya gitu lho, saya dokter dan nggak pernah ganti-ganti stetoskop. Saya dapet stetoskop sebagai hadiah saya masuk sekolah kedokteran waktu umur saya 18 tahun. Sekarang umur saya 28 tahun, dan tuh stetoskop masih saya pakai dan nggak pernah saya ganti!

Baru beberapa saat kemudian pacar saya itu mbales, dokter tuh kalau pakai jarum suntik, sekali pakai langsung buang. Tapi stylus buat computer tablet bisa dipakai berkali-kali.. :-p

Dooh..kenapa sih laptop tuh nggak tahan lama? Apa nggak bisa ya saya pakai laptop ini sampek 15-25 tahun gitu? Saya udah cinta banget sama laptop ini. Nih laptop bersejarah banget, jadi sahabat saya buat ngerjain tugas kuliah, bikin surat lamaran kerja, sampek ngeblog dan ngetik surat cinta. Saya kepingin tetep pakai laptop ini sampek saya ubanan, meskipun kacamata saya sudah nambah jadi plus, dan saya harus duduk di kursi yang empuk lantaran saya kena osteoporosis..

Jadi, Sodara-sodara, berapa lama Anda tahan pakai kompie Anda? Kapan Anda merasa mesti beli compie baru, apakah harus nunggu rusak atau kalau Anda merasa kompie Anda sudah ketinggalan jaman? Dan berapa lama waktu yang Anda sebut ketinggalan jaman itu?

Ini saya ngeblog pakai laptop adek saya. Saya kangen laptop saya yang nampaknya sudah rest in peace itu. Saya harus menyiapkan upacara penguburan yang sesuai. Pesan makam yang rindang, membeli peti mati dari kayu mahogany. Dan saya perlu waktu untuk berkabung sejenak, untuk menangisi laptop saya yang sudah tiada. Ya Tuhan, dia baru berumur lima tahun, kenapa sudah harus wafat? Dia kan masih muda..? *sesunggukan*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. Makasih, Na. Aku baru ambil jenazahnya Selasa lalu (lama amat yak?) saking sedihnya. Sebelum jenazahnya diambil, aku bilang sama dokternya, tolong hard disk-nya dievakuasi dulu supaya masih bisa digunakan. Jadi, meskipun laptopku udah almarhum, setidaknya masih ada organ tubuhnya yang bisa dipakai.

  2. Ina says:

    Vic, I feel so sorry about your latop…aku juga begitu punya ikatan emosional yang dalam dengan barang-barang yang kupunya apalagi belinya pake kredit dan belum lunas wakakak….makanya setiap kali aku punya barang biasanya aku photo2 dengan barang itu, biar kalo dia udah expired dan koit (bahkan ada pindah ketangan orang yg tidak bertanggung jawab,alias di curi) kalo kangen aku tinggal menatap photonya dan kenangan akan dia…hik jadi pengen nangis ingat si red devil motor honda Cj7 ku turunan dari bokap yg sudah almarhum

  3. Terima kasih, Mbak Nana. Aku jadi ngerti sekarang kenapa dulu waktu dapet laptop tuh ada pemberitahuan bahwa laptopnya garansi setahun. Kusangka penjualnya yang pelit kasih garansi kok cuman setahun. Kulkas di rumahku tahan sampek bertahun-tahun nggak rusak tuh..

    *masih ngotot mbandingin laptop sama alat rumah tangga*

  4. nanaharmanto says:

    Laptop umur 5 tahun udah bagus tuh… aku sendiri juga buta IT, tapi dari suamiku aku tahu, laptop lebih baik dipakai di tempat yang adem, vebtilasinya oke, dan nggak boleh ditaruh di kasur atau bantal.
    hmmm…4 jt? mending beli baru deh hihi… daripada yang lama ngabisin 4 jt dan ada kemungkinan rusak lagi, mending beli baru, ada garansi 1 th.. 🙂

    Dari temen aku juga tahu, kalau dibawa travelling naik mobil atau pesawat, posisi laptop harus flat, nggak boleh dalam posisi berdiri…

    Btw, salut deh bahwa kamu bener-bener merawat barang-barang dengan telaten sehingga bisa tahan lama/awet.

  5. waduh, saya ikut berduka atas meninggalnya laptop Anda, saya juga sering bertanya-tanya, kenapa ya barang yang secanggih laptop itu terhitung nggak berumur panjang? soalnya kan mahal, jadi susah juga ya. tapi kalau memang sudah waktunya mau bagaimana lagi…

    oke, saya punya award buat blog ini. Silakan diambil ya di blog saya..

  6. Hiks..hiks..jadi sedih..

    Saya kirain laptop memang diciptanya buat ditaruh di pangkuan gitu, untuk alasan mobilitas dan kepraktisan. Tapi jarang banget saya lihat orang bawa laptop ke mana-mana pakai collar. Apakah ini kurang edukasi atau apa?

    Ya deh, supaya laptop awet sampek 25 tahun, saya ngerti sekarang. Pakai collar. Kasih ventilasi. Jangan main laptop sambil dipangku. Fufufu..

  7. Vicky,
    banyak sebab Laptop ampe kayak gitu, mungkin seperti kamu sering taruh dan abaikan ventilasinya, apalagi ditaruh di kasur, aku selalu pake coller.

    Trus kata temen yang expert thd hal begituan,aku ampe cari dia tadi,
    ga seharusnya dia udah gone di usia 5 tahun ini, dia sangat yakin akan cacat produksi.

    Ya sudah mo dibilang apa
    ini pembelajaran buat mu, hal yang sering mereka abaikan untuk live time dari laptop adalah soal panas benda itu apalagi ga pernah pake coller dan sembarangan pake di pangkuan misal hmmm…

    aku aja pake produk tertentu udah hampir 8 tahun ini ga masalah, kecuali adaptor yang jebol, malah aku pernah test 2 hari 3 malam aku panjar terus ampe pagi ga masalah, dengan catatan emang harus pake coller, itu saranku bila nanti kau ada rejeki untuk bisa beli lagi.

  8. Peredam – ventilasi – benda lunak. Got it!

    Saya awam, Pak Sriyono, dan saya nggak tahu itu semua. Saya sering lihat di iklan-iklan properti, orang naruh laptop di atas spreinya. Ternyata itu menyesatkan ya? Ck ck ck..

    Terima kasih ya Pak, buat sumbangsih sarannya..

  9. Sriyono asli Semarang says:

    dari kacamata orang teknik, halah…, kalo laptop di pake secara benar, mestinya alasan orang ganti laptop itu cuman karena speed, model ataupun fiturnya yang sudah ndak mumpuni lagi, bukan karena rusak…
    Ini kesalahan orang di sekeliling ane dalam memperlakukan laptop:
    1.di bawa travelling ndak pake peredam yang cukup,
    2.klo pakenya lama, mestinya ditambahkan koin 3 biji atau benda sejenis biar ventilasi lebih baek,
    3. ini yang paling parah, menggunakan laptop ditaruh diatas benda lunak, mereka pikir biar bagus, parah lagi make laptop di taruh di atas kasur, parah…

  10. gaelby says:

    Tanpa bermaksud menggurui, saya sangat sepakat dgn your hunk bhwa umur laptop 4 thunan, wajarnya ntuk diganti. walaupun mnurut pengalaman biasanya,
    M.board laptop berbeda dg m.board PC.
    – Laptop dimodifikasi dg m.board tahan banting. Kemungkinan dia trouble lebih dulu sangat jarang.
    – PC, sebaliknya. M.boardnya rawan dan sering trouble.

    Salam sobat 🙂

  11. Selama Mas pakai laptop itu murni cuman buat kerjaan, bukan buat dijadiin alas minum teh, bukan dijadiin bantal, apalagi diperalat buat nimpukin kucing yang malingin ikan asinnya Mas, aku yakin tuh laptop panjang umur. 🙂

    Ngomong-ngomong, aku nggak mau laptop warna ungu, aku maunya yang warna burgundy 😀

  12. fahmi! says:

    kalo laptop yg aku pake sekarang ini sih belinya sekitar akhir tahun kemaren. semoga bisa bertahan 5 tahun, semoga panjang umur.

    imho, ganti laptop baru aja sih. aku liat di pameran laptop2 axioo itu ada macem2 pilihan warna, mungkin ada yg ungu 😀

  13. Rawins says:

    sama bu, saya juga manusia awetan. tapi ga pake garam, cukup kasih cuka makanya rasanya kecut…
    ga suka gonta ganti juga sama. istri dah lama saya pake, belum juga ganti…

  14. Kita berdua kan bukan orang IT, Man, jadi kita nggak merasa mesti ganti laptop selama tuh barang masih bisa dipakai.

    Bener emang kata cowok gw, 4 juta sih mendingan beli yang baru. Katanya netbook sekarang yang bagus-bagus dan cukup layak buat kerjaan gw sih bisa dibanderol cukup 3-4 jutaan aja..

  15. Arman says:

    seumur2, baru sekali ini gua punya laptop. dibeli th 2007. sampe sekarang masih ok ok aja (pernah sekali aja harddisk crash jadi ilang semua datanya tapi masih bisa jalan). jadi ya so far belum beli lagi. hehee.

    anyway kalo biaya perbaikannya 4 juta, ya mendingan beli baru atuh…

  16. Saya juga kayaknya mau operasi penyelamatan hard disk dulu.

    Apakah lantaran merk laptop saya itu HP C*mp*q jadi motherboard-nya seharga Rp 4 juta? Adakah solusi yang lebih murah?

    Apakah saya mesti beli laptop baru ya? Saya males banget belanja laptop nih, mending beli buku teks kuliah deh.. 🙁

  17. mawi wijna says:

    Motherboard komputer biasa aja harganya 800-an ribu, paling mahal 2 jutaan. Yg 800-an ribu itu udah bagus. Ini kok 4 juta???

    Prioritas saya itu harddisk. Biasanya 2-3 tahun saya ganti harddisk, nambah kapasitas. Karena data-data adalah yang paling vital dibandng kinerja komputer.

    Toh data-data itu cuma hasil ketikan di MS Word yg bisa jalan pakai komputer Pentium 3 sekalipun. :p

  18. Kalau aku… pasti nangis darah deh kalau laptopku rusak… bukan apa2, soalnya belum tentu aku punya uang buat beli gantinya… :p
    Makanya barang2ku aku sayang2 biar panjang umur dan tak perlu beli yg baru *maunya!*

  19. Maaf, Aron, yang pertamax-nya Christin.. Hehehe..

    Christin, Pak Joko, saya nggak tahu kalau laptop dipakai lima tahun itu prestasi. Saya kirain laptop mestinya lebih awet dari itu?

    Saya punya sih PC. Tapi colokan LAN-nya di belakang CPU-nya, ribet deh kalau mau nyalain modem Speedy-nya, mesti geser-geserin CPU dulu..

    Anita, aku nih orangnya ngerawat banget sama barang-barang. Makanya kalau sampek barangnya rusak, aku berduka cita banget..

  20. Seiri Hanako says:

    kalo diriku, Vic
    dah nggak mau terlalucinta dengan barang-barang tertentu
    biar ketika mereka harus meninggalkan kita, seharusnya kita nggak rugi…
    yang penting barangnya dah muasin kebutuhan kita..

    CAUTION: nggak berlaku pada benda hidup..

    (^__^)

  21. Jokostt says:

    Komentar saya, tak ada yang abadi di dunia ini. He….He….. Turut berduka cita atas musibahnya, Mbak. Hi…Hi…

    Kalau barang elektronik ya begitu. Kalau bisa tahan sampai 5 tahun termasuk bagus. Makanya, kayak di Jepang, jika ada barang elektronik rusak ya langsung buang. Mereka tak mengenal istilah service atau direpair kayak disini.

    Itu katanya, sih saya belum pernah ke Jepang sendiri. Tapi teman saya yang saya ceritakan ini suka sekali mungutin sampah elektronik dari Jepang kalau kebetulan kapalnya pas nyandar disana dan dibawah pulang ke Indonesia.

  22. christin says:

    laptop 5 tahun itu udah bagus lho vic, dia berarti udah menunaikan tugasnya dengan sangat baik.. rata-rata malah 4 tahun aja gitu. ya sudah relakan deh hehehe

    kalo aku lebih milih pake PC buat kerja dan kalo mobile pake netbook aja.

  23. hehehe…
    gadget itu emang musti upgrade terus lah. Makanya selama masa hidupnya harus dimanfaatin maksimal.. dan jgn terlalu jatuh cinta sama gadgetnya.. hehehe, kecuali itu hadiah..!

    termasuk kamera juga
    kamera saya baru berumur 1 tahun dah 2 kali pindah tangan… Dan lg nabung buat ngupgrade.. hehehe

    *aku yakin ini pertamax…
    *sombong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *