Hingga Bokong Jadi Tepos


Ayah saya pernah bilang, jadi pasien yang nungguin dokter itu nggak enak. Sudah sakit, disuruh ngantre pula. Maka dari itulah, kita sebagai dokter, jangan bikin pasien nunggu lama-lama.

Saya inget waktu nganterin kakak saya ke dokter kandungan. Cuman mau minta menunda menstruasi aja, upacaranya banyak bener. Dia nelfon ke tempat praktek itu, sebut aja namanya dr Gelson. Yang bikinin janji adalah bidan asistennya, kasih kakak saya nomer urut 36. Feeling saya langsung nggak enak.

Kakak saya bikin janji sore-sore, dan dia disuruh dateng dua jam kemudian. Kami dateng on time, dan saya bengong liat ruang tunggunya penuh sesak seperti bus Damri. Kakak saya nanya ke susternya, bisakah dia masuk sekarang. Kata susternya, ini masih nomer 22!

Dasar kan ini praktek dokter kandungan, jadi yang dateng ibu-ibu hamil semua. Yang nggak hamil cuman kakak saya. Ternyata ada juga pasien yang nomer antrenya lebih buncit ketimbang kakak saya, mereka nggak dapet tempat duduk saking penuhnya. Dan mereka hamil segede-gede gaban, demi Tuhan.

Akhirmya kakak saya dilayanin jam 8.30. Setelah nunggu dua jam! Punggung saya sampek mau putus rasanya. Konsulnya sendiri cuman 10 menit. Sebenarnya, saya pikir, dia nggak usah ke dokter. Coz jadwal mens-nya masih lama, jadi nggak perlu ditunda.

Waktu pulang, saya nanyain kakak saya kenapa dia mau ke dr Gelson. Jawabnya:
1. Istrinya dr Gelson itu sobatnya tante saya, jadi lebih dikenal.
2. Prakteknya dr Gelson selalu rame, jadi kayaknya dokternya udah dipercaya banyak orang.

Saya geleng-geleng kepala. Serius deh, kalau buat nunda mens aja cuman butuh pil progesteron 10 biji, saya mau jadi dokter kandungan supaya kakak saya nggak usah ngantre dua jam.

Masalahnya bukan itu. Saya kesiyan sama ibu-ibu hamil yang disuruh nunggu berdiri lantaran nggak kebagian tempat duduk tadi. Pantesan insidensi varises pada ibu hamil meningkat. Jangan-jangan faktor resiko terbesarnya bukan genetik, tapi karena kelamaan nunggu di praktek dokter kandungan.

Lalu, tante saya, yang sobat istrinya dr Gelson itu cerita. Jadi dr Gelson itu baru nyelesaikan prakteknya jam 2 pagi. Saking ramenya pasiennya. Saya mengerutkan kening. Saya nggak menganggap itu prestasi. Saya bertanya-tanya, apakah Ny Gelson hepi kalau suaminya pulang jam 2 pagi?

Saya mau kerja keras supaya saya bisa bayar sekretaris. Bukan perawat yang pura-pura jadi sekretaris. Nanti sekretarisnya saya suruh bikin jadwal appointment yang bener. Jumlah pasien saya batasin. Jangan sampek mereka nungguin saya terlalu lama. Saya mau orang nyaman nunggu giliran buat ketemu saya, bukan mengeluh panjang-pendek karena bokongnya jadi tepos lantaran kelamaan duduk. Kalo bukan urusan gawat, saya nggak mau janjian ketemu pasien di atas jam di mana wanita seharusnya lagi tidur dengan suaminya.

Karena dokter itu, mestinya bisa bikin pasien nyaman bukan pas sesudah kasih obat doang. Tapi kenyamanan itu juga mesti sudah terasa semenjak pasiennya ngantre nungguin dokternya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Astri says:

    @Jessie
    Menurut saya itu hak pasien untuk mendapat informasi yg relevan mengenai penyakitnya. Kalau dg sistem appointment, masalah tunggu – menunggu ini bs diatasi.
    Dan percaya deh, attention span seseorang memendek jika jam kerja memanjang.

  2. Itu sebabnya pasien jangan dateng di atas jam yang ditentukan, Jess. Kalo seorang dokter udah nulis di plangnya antara jam 4-7, berarti dokternya memang cuman siap melayani pasien jam segitu. (Bahwa dia molor sampek jam 9, itu karena memang dia sendiri yang lelet sehingga pasien yang mestinya janjian jam 6 jadi baru bisa ditanganin jam 8). Pasiennya jangan dateng di atas jam 7. Coz nanti pasiennya yang rugi sendiri. Dokter nggak mungkin nolak kedatangan pasien, coz etika kedokteran melarang begitu. Tapi dokter juga harus bilang sama pasien bahwa kemampuannya bekerja hanya terbatas, dan pasien harus menerima konsekuensinya coz dokter sudah menginformasikan keterbatasannya.

    Yang bikin lama pasien di ruang dokter? Yah memang standar durasi pelayanannya seperti itu. Justru aku lebih sering nemu pasien yang cuman bentar banget diladenin dokternya. Umumnya karena dokternya memang dikejar beban coz masih banyak pasien numpuk di ruang tunggunya.

  3. ~ jessie ~ says:

    Tapi kalau dibatesin kan kasian jg pasien yang waktunya baru bisa diatas jam yang ditentukan. Lagian biasanya yg bikin lama satu orang diperiksa di ruang dokter karena pasiennya tanya2 terus dan dokternya nggak tega utk ngusir ya?

  4. Memang kelemahan pasien itu suka nggak tahu apakah sakitnya itu gawat atau bisa ditunda, makanya mereka sulit membedakan apakah mereka mesti ke UGD atau cukup ke praktek dokter aja.

    Tapi aku memang mengalami sendiri, bahwa semakin banyak pasien yang mengantre, semakin sedikit juga perhatianku terhadap kasus yang ditangani. Kalau bisa, jumlah pasien itu dibatasin aja deh. Kalau jumlahnya kebanyakan, yang rugi pasiennya juga kan?

  5. Astri says:

    Saya juga setuju kalo praktek dokter pake sistem appointment, biar gak lama nunggu. Kalo yg sifatnya dadakan n gawat ya larinya ke UGD bukan ke praktekan. Dokter juga manusia, punya capek, semakin banyak pasien aku kira attention span-nyaa akan memendek. Gak bayangin saban malam begadang sampe jam 2 malam.

  6. Mood says:

    Ngejar setoran / laris tuh dokter ?
    Ha ha.. .
    Nyebelin bgt dah skt mo berobat antrinya lama, bnr kt km seharusnya dia ngebatasi pasiennya.

  7. attayaya says:

    yuuuuuup…
    berilah kenyamanan bagi pasien sebelum dan setelah meninggalkan tempat praktek dokter.

    makanya aku males ke dokter. susternya sok sibuk, gamau bilang sebaiknya aku datang jam berapa.
    beeeuhhhh…

    kalo nomor antrian dah terlewat, harus ngulang dari awal. dodol lah.

    menunngu adalah kegiatan paling menyebalkan

    beeh aku numpang curhat

  8. Sekarang sih masih jarang rumah sakit yang membatasi pasien, coz itu kan sama aja membatasi keuntungan buat rumah sakit tersebut. Dulu waktu saya masih kerja di sebuah rumah sakit, tempat itu menerima pendaftaran pasien sebanyak-banyaknya, dan saya sebagai dokternya mesti meladenin tanpa menolak. Akibatnya sering banget saya cuman bisa ketemu per pasiennya cuman lima menit doang, coz saya mesti beresin tumpukan pasien lain yang masih nunggu. Kadang-kadang saya merasa bukan dokter, tapi lebih mirip tukang stempel plus tanda tangan..

    Kolega senior saya ada yang tegas. Dia buka praktek sendiri di rumahnya, dan sehari cuman mau melayani sampek 30 pasien. Coz memang energinya sampek malem cuman segitu. Alhasil semua pasiennya puas. Saya lebih suka yang kayak gitu. Itu artinya dokternya sayang sama pasiennya, dan sayang sama dirinya sendiri.

    Ada juga dokter yang mau melayani, asal dengan reservasi dulu. Jadinya kadang-kadang kalo diintip dari luar, ruang tunggunya seolah sepi (padahal memang pasiennya kan belum dateng sesuai jam perjanjiannya). Dokter yang kayak gini, saya ragu bakalan laris di kota kecil. Masyarakat awam masih fanatik, bahwa dokter yang bagus adalah dokter yang prakteknya selalu rame seperti pasar ikan.

    Memang saya nggak mangkir bahwa ada aja dokter yang "nakal". Misalnya dia numpuk pasiennya di ruang tunggu sampek lima orang dulu, baru dia mau dateng. Biasanya itu terjadi pada dokter yang praktek jauh dari rumahnya.

    Kalau saya boleh nyaranin, jadi pasien atau jadi konsumen apapun itu jangan fanatik. Hadapi kenyataan bahwa dokter atau penyedia jasa itu manusia juga, yang bisa dihinggapi ego yang tinggi. (Ego di sini juga termasuk praktek sampek ngoyo, sampek lewat dari larut.) Jadi kalau ada ketidakpuasan, nggak masalah kalau konsumen pindah ke tempat lain juga.

  9. zee says:

    Menurut gw Vick, RS yg harus membatasi jumlah pasien. Ato itu praktek di klinik sendiri? Benar kata lu, harusnya semua dibikin jam yg tepat. Jangan pakai kira-2.

    Dan yang paling gue benci adalah, kenapa dokter2 ini selalu tidak tepat waktu. Katanya jadwal praktek jam 4.30 sore, tapi dokter baru datang jam setengah enam.

    Gue jg wkt hamil kmrn itu begitu Vick. Udah mo deket harinya kan, trs gw telp dr pagi, dikasih no.8. Nah, krn gw hrs jemput mami gw di klinik lain, jadilah jam 3 gw da keluar. Jam 5 sampe di RS & berharap sdh ada yg masuk. Eh dokternya br datang jam 6. Dan gw masuk jam 8 malam. Gara2 kesal menunggu plus capek pula, tensi gw naik jd 165. Trs waktu tiba giliran masuk, tensi ulang malah jd 185, vick. Lgsg tes urin, takut preeklamsia.
    Alhasil besoknya gw malah pecah ketuban. Trs lahiran deh.

    Apalagi pas nunggu di dsa, lebih parah lg. Untunglah gw udah ga sefanatik dulu. Skrg jd dsa yg cepat aja, toh resepnya jg sama.

    hahhahaa jd panjang nih merepetnya vick…

  10. Ih, kalo gw yang praktek, gw nggak akan bikin pasien nungguin berjam-jam, Pits. Kecuali gw terhambat pohon tumbang, gw nggak akan mau bikin pasien nungguin gw terlalu lama. Kalo udah janji jam 10 ya dateng jam 10 dong, jangan dateng jam 12.

  11. Pitshu says:

    that the reason, kenapa g males ke dokter. klo ga parah2 banget g ogah ke dokter, terakhir kali ke dokster jam praktek jam 10 am, sampe sana daftar trus nunggu 2 jam baru si dokter dateng hiks.. padahal kita no antrin ke-2 boo~ dan kenapa dokter itu selalu telat hiks… kenapa oh kenapa ?

  12. Hahaha! Selamet ya Hoeda, memangnya jadi komentator pertama itu prestasi ya?

    Mas Fahmi, aku belum pernah denger tuh. Tapi aku pengen bikin yang kayak gitu juga. Ngomong-ngomong, Coffee Corner-nya jualan apa?

    Mbak Winny, jadi curiga Mbak dapet varises pas hamil. Pengalaman pribadi ya? 😀

    Selamet gabung bareng Orang-orang Keren!

    Cahya, sekarang udah banyak kolega kita yang pakai sekretaris. Tapi kadang-kadang saya pikir pekerjaan itu terlalu ringan buat orang-orang yang sekolah buat jadi sekretaris korporat. 🙂

    Pak Joko, itu alasannya kenapa saya nulis ini. Saya mau kasih pandangan bahwa nggak selalu dokter yang prakteknya rame itu nyaman buat dikunjungin. Kadang-kadang menunggu antrean itu jadi sumber stres yang malah memperberat penyakit itu sendiri.

  13. Jokostt says:

    Terkadang bagi orang awam yang nggak ngerti medis, seperti saya contohnya, selalu pakai alasan itu untuk memilih sebuah layanan Dokter dan RS, Mbak Vicky. Referensi teman dan banyaknya pasien memang saya jadikan alasan untuk memilih.

    Saya jadi ingat dan ingin membandingkan di Jogja ada RS Katolik dan RS Internasional yang sangat terkenal. Dari segi pelayanan RS Internasional lebih unggul dari RS Katolik tsb. Tapi karena alasan seperti diatas maka saya pun ikut-ikutan, dulunya memilih RS Katolik tersebut meskipun sebenarnya saya terus terang capek karena antriannya yang demikian panjang.

    Namun sekarang, saya akhirnya memutuskan pilih ke RS Internasional tadi yang servicenya jauh lebih memuaskan dan cepat. Terlebih untuk pasien medicare seperti saya yang kalau ke Dokter cukup ribet, harus selalu bawa form klaim, minta diagnosa Dokter, kwitansi dan copy resep. Nah, kalau di RS Internasional ini saya tak perlu repot bawa-bawa form tadi karena RS sudah menyiapkannya untuk saya setiap kali keluarga atau saya berobat kesana.

  14. Hahaha
    Pantesan insidensi varises pada ibu hamil meningkat. Jangan-jangan faktor resiko terbesarnya bukan genetik, tapi karena kelamaan nunggu di praktek dokter kandungan.

    Aku setuju quote ini ckckckck
    Akhirnyaaa ketemu jg blogspotnya Vicky dan aku bisa gabuung hehehe

  15. fahmi! says:

    di surabaya sini ada tempat praktik dokter yg ruang tunggunya dibikin nyaman, dg sajian minuman macem2. sampek kemudian ruang tunggu itu berkembang, jadi cafe. namanya coffee corner. lokasinya di jalan arif rahman hakim, deket klampis. kamu pernah denger tentang coffee corner?

  16. Hoeda Manis says:

    Dokter kandungan, menunda menstruasi, antrian ibu hamil… haduh, semua ini di luar kemampuan otakku. Tapi, Aunt Vick, diem-diem ambisiku yang buta bakal tercapai sekarang: Jadi yang pertama comment, huahahahaaa… *ketawa setan*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *