Kenapa Saya Bela Belanda, Bukan Jepang

Yang jelas, jawabannya bukanlah karena saya ke-Barat-Barat-an. Saya harap ada alasan yang lebih ilmiah daripada itu. :-p Saya bukan penggemar sepakbola. Saya nggak tahu siapa yang menang Liga Inggris kemaren, atau siapa yang menang Liga Spanyol. Beda sama adek saya, yang jauh-jauh hari sudah belain tim Spanyol dan Inggris. Alasannya sungguh-sungguh khas cewek: soalnya pemainnya Spanyol ada yang cakep bernama Fernando Torres. Inggris-nya saya lupa dia pilih yang mana, mungkin Steven Gerrard atau siapaa gitu. Ayah saya sih, sudah dari dulu seneng sama Belanda. Meskipun saya lihat Belanda kalah melulu di semifinal Piala Dunia kapanpun. Khusus request ayah saya, nggak peduli kondisinya kayak gimana, Jerman harus kalah! Sewaktu saya tanya alasannya, ayah saya bilang kalau ayah saya benci setengah mati sama Franz Beckenbauer. (Padahal pemainnya Jerman sekarang kan nggak ada yang namanya Franz Beckenbauer.) Ternyata, pasalnya, ayah saya masih marah gara-gara dulu Franz ngejegal Johan Cruyff yang mengakibatkan Belanda gagal menang Piala Dunia. Ya oloh, saya bahkan nggak tahu Johan Cruyff itu siapa. Saya nanya lagi, memangnya Johan n Franz itu berantemnya kapan sih? Kok saya nggak pernah baca koran bahwa dua orang itu berantem? Jawab ayah saya, “Dulu.. Piala Dunia tahun ‘72..” Ibu saya mihak siapa? Ibu saya juga bukan penggemar bola, tapi ibu saya maunya tim apapun yang dibela ayah saya harus kalah. Lho kok? Ya, soalnya ibu saya sebel, saban kali ada pertandingan bola, pasti ayah saya tidurnya telat. Jadi menurut perhitungan ibu saya, kalau tim favorit ayah saya kalah, ayah saya jadi pundung dan nggak mau nonton Piala Dunia lagi. Sehingga ayah saya nggak usah tidur kemaleman, dan ibu saya nggak perlu pergi tidur sendirian lagi.. :-p Saya sendiri nggak punya tim favorit. Tapi saya punya kebiasaan dalam setiap pertandingan olahraga apapun, kalau bisa yang menang itu negara yang lebih miskin. Kenapa? Coz negara kaya sudah punya segala-galanya: modal, tajir, mosok prestasi olahraga mau direbut juga? Kalau semua prestasi diborong negara kaya, lantas negara miskin mau jadi apa? Makanya saya belain Belanda. Soalnya, menurut Bank Dunia, dalam urusan produk domestic bruto Jepang menempati urutan nomer 2 setelah Amerika Serikat, sedangkan Belanda di nomer 16 (atau 17? 18? Ya..pokoknya segitulah.) Artinya, setajir-tajirnya negara Belanda, masih lebih tajir negara Jepang. Makanya saya dukung Belanda! Saya sendiri, lebih suka kalau sekali-kali yang menang Piala Dunia itu jangan yang negara kaya. Kasih dong pialanya ke negara yang miskin. Coba diliat tuh jagoan-jagoan Piala Dunia: Italia, Jerman, Inggris, semuanya kan negara tajir yang masuk G20. Bahkan Brazil pun juga negara kaya meskipun banyak rakyatnya masih buta huruf. Bandingkan dengan negara-negara kecil seperti Nigeria, Ghana, Kamerun, mana pernah mereka jadi negara tajir? Kan lebih adil kalau Piala Dunia jatuh ke tangan mereka, biar sekali-kali rakyatnya seneng gitu.. :-p Saya bahkan nggak merestui kalau Afrika Selatan jadi juara biarpun mereka tuan rumah. Pasalnya, dari sekian negara Afrika yang ikut Piala Dunia, ternyata Afrika Selatan itu yang paling tajir coz penghasilan domestic bruto-nya paling tinggi.. :-p Jadi, setelah saya pikir-pikir, saya berdoa, mudah-mudahan juara Piala Dunia tahun ini adalah..Paraguay! Soalnya setelah saya lihat data penghasilan domestic bruto dari masing-masing negara peserta Piala Dunia, ternyata PDB yang paling rendah menurut Bank Dunia adalah Paraguay. Well, nggak juga sih, coz ternyata Honduras lebih rendah rankingnya ketimbang Paraguay. Tetapi berhubung Honduras kinerjanya memble sewaktu partai penyisihan kemaren, saya kayaknya lebih percaya kalau Paraguay lebih layak megang Piala Jules Rimet itu. Anda dukung siapa buat Piala Dunia ini? Semoga tim yang paling miskin yang menang! WAKA WAKA.. wkwkwkwk..
Semua gambar diambil dari http://worldcupblog.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. 'Auu' ah, elaaap!

    Pokoknya bokap gw masih marah gara-gara peristiwa itu. Mungkin saking marahnya sampek amnesia waktu, hahaha..

    Tapi bokap gw masih bisa melukiskan dengan jelas.

    "Waktu itu kita nonton di rumah temen kuliah. Jadi malem-malem kita nonton bola, padahal besok paginya kan harus kuliah dan praktikum. Dan terjadilah itu, Jerman tanding lawan Belanda, gara-gara Franz Beckenbauer gangguin Johan Cruyff, jadi aja Belanda kalah. Padahal kalau nggak digangguin Beckenbauer, pasti Belanda menang! Huuh! Pokoknya benci banget sama Beckenbauer!

    Udah gitu, kita waktu itu nonton kan pas jaman susah. Tivinya masih hitam putih, layarnya kecil pula, jadi bolanya nggak keliatan. Kita nonton di tempat kostnya temen kuliah, soalnya dia satu-satunya temen yang punya tivi. Eeh..nggak taunya dia yang punya tivi itu di-DO dari FK, sementara kita semua berhasil lulus.. :("

  2. -Indah- says:

    Ternyata, pasalnya, ayah saya masih marah gara-gara dulu Franz ngejegal Johan Cruyff yang mengakibatkan Belanda gagal menang Piala Dunia. Ya oloh, saya bahkan nggak tahu Johan Cruyff itu siapa. Saya nanya lagi, memangnya Johan n Franz itu berantemnya kapan sih? Kok saya nggak pernah baca koran bahwa dua orang itu berantem? Jawab ayah saya, “Dulu.. Piala Dunia tahun ‘72..

    Wakakakakakak.. wakakakakak..

    Relakanlah, Oom, udah genap 38 tahun berlalu di Piala Dunia kali ini, hihihi 😀

    Eh, btw.. Kok Piala Dunia tahun 72 ya? Bukannya Piala Dunia itu 4 tahun sekali? 38 khan ngga genap dibagi 4 yaa?

  3. Syaa juga dukung Brazil ketimbang Jerman. Bukan karena Brazil itu tim peringkat 1. Tetapi karena saya tahu bahwa semiskin-miskinnya orang Jerman, masih lebih miskin orang Brazil..

    Eh, Indonesia itu bukan negara miskin, tauk! Cuman korup.. 😀

  4. Well, liat aja di Wikipedia. Menurut Bank Dunia, Paraguay adalah negara berperingkat ke-107 dalam urusan nominal produk domestik bruto. Ghana masih lebih beruntung, mereka ada di peringkat 99. Aljazair? Jauh banget, mereka di peringkat 47!

    Bapak saya pada dasarnya pemaaf. Tapi kalo urusan sepakbola apalagi yang menyangkut keselamatan prestasi Johan Cruyff, bapak saya nggak main-main. Apapun yang terjadi, bapak saya mau Jerman kalah, hehehe.. Dan barangkali bapak saya akan lebih seneng kalo Wijna nonton, supaya Jerman-nya keok, xixixi..

  5. mawi wijna says:

    Jerman dilibas Serbia 0-1 itu karena saya menyempatkan diri nonton pertandingannya…duh!

    Kenapa klo saya nonton, Jerman pasti kalah. Kalau saya ndak nonton, Jerman pasti menang?

  6. depz says:

    owww ini tohh alesannya *twit lo itu*
    hahahha

    ya ya ya…
    setiap org boleh dan sah2 aja menjagokan tim manapun juga…

    tapi masa iya ghana or aljazair lbh kaya dr paraguay?
    ahh sudahlah

    yg pasti ingatan bokap lo kuat bener dahhh
    *or karna dendam ya?*
    hahay

  7. Bwahahaha..ya nggak cocok dong! Kan tujuannya weld kap ini buat mengangkat harkat derajat negara miskin buat diadu melawan negara kaya. Mosok mau bikin Piala Dunia khusus negara miskin??

    Lagian kalau kayak gitu caranya, Indonesia nggak cocok buat ikutan. Indonesia sih cocoknya ikut Piala Dunia Khusus Negara Korup.. :p

  8. Wah kl Piala Dunianya 'Dikasih' nggak seru dong mbak…gini aja gmn kl adain aja weld kap buat negara2 miskin, jg yg rebutin negara miskin semua (Indonesia masuk nggak ya..?)

  9. Klo saya jagokan negara yang ga pernah menjajah Indonesia! Ga bela Jepang, ga bela Belanda ga bela mereka yg menjadi negeri penjajah. WAKA WAKA….

  10. Aku dukung korea utara. Karna kasihan bin mengenaskan aja negaranya (lho?) tapi aku bnr2 kagum sama 2 negara korea itu. Dua2nya masuk piala dunia, padahal tim asia cuman 3 yang masuk! (Padahal benua terbesar, yang laen kemana aja ya?) Plus, KorUt (kok jelek banget sih kedengerannya kayak korup) bisa menahan Brazil dan masukin gol. Oh, lop yu pull korea utara! Hidup Kim Yong Il! (Bleh =p)

  11. Pitshu says:

    pitshu ga dukung siapa2 nih.. cuma gara2 ada WC tv series korewa g ga tayang selama 1 bulan ampe WC selesai huhuhu 🙂

  12. fahmi! says:

    tahun ini aku suka liat korea selatan sama jerman, walopun nggak yakin mereka bisa juara. jerman agak2 njeglek juga sih. tapi formula one, sejak dulu aku ferrari tapi benci fernando alonso (nggak ada hubungannya).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *