IDE-IDE Gila

Saya bingung kenapa saya hampir selalu kesasar kalau masuk mal elektronik. Masuk ke mal elektronik nggak sama dengan masuk mal fashion; saya kalau masuk mal fashion, saya bisa membedakan dari depan tokonya aja apakah toko itu jual sepatu boot atau tidak, sehingga saya tidak perlu buang-buang waktu buat browsing toko yang sebenarnya cuman jual sepatu mary jane. Tapi mal elektronik? Semuanya selalu nampak sama, jualan computer dan asesorisnya, jadinya saya susah membedakan toko yang satu dengan toko yang lain secara efisien.

Makanya kalau saya mau ke mal elektronik pasti saya mesti minta ditemenin. Kalau bisa laki-laki, coz mata mereka lebih jeli dalam urusan per-gadget-an. Tapi my hunk lagi nggak bisa nemenin saya. Soalnya, hiks..hiks..kalau dia mau nemenin saya, dia mesti naik pesawat dulu.

Masalah saya sudah dimulai semenjak laptop saya meninggal tiga minggu lalu. Menyelamatkan data dalam laptop mati ternyata cukup ribet. Data disimpen dalam hard disk, dan hard disk-nya mesti dievakuasi keluar dari dalam laptop. Supaya data dalam tuh hard disk bisa dibaca di laptop lain, hard disk mesti dimasukin dalam sebuah piranti bernama mobile rack, yang mana mobile rack itu nanti akan disambungin ke laptop lain dengan perantara kabel USB. Yang jadi problem, saya nggak punya mobile rack itu.

My hunk punya, dan dia ngirimin mobile rack miliknya ke saya via Tiki. Sayang seribu sayang, tuh rack nggak bisa dipakai. Soalnya, mobile rack miliknya cuman cocok buat hard disk tipe SATA, sedangkan hard disk saya tipe IDE. (saya aja baru tahu lho, kalau hard disk tuh ada macam-macam tipe)

Jadilah saya keluyuran di sebuah mal elektronik paling beken di Bandung kemaren buat cari mobile rack IDE itu. Berbekal nama sebuah toko yang direkomendasikan seorang teman, saya mendarat di sebuah toko yang jual khusus asesoris kompie yang katanya paling lengkap se-mal. Ternyata tuh toko nggak jual mobile rack, dan pramuniaganya nyuruh saya ke toko sebelah.

Di toko kedua itu ngakunya dia jual mobile rack, tapi ternyata dia cuman jual yang SATA dan nggak jual yang IDE. Pramuniaganya nyuruh saya ke toko seberang. Ternyata di toko ketiga juga nggak ada yang jual IDE. Jadilah saya nyisirin mal dari toko asesoris satu ke toko asesoris lain cuman buat nyari mobile rack hard disk itu.

Huhuhu..tampang saya persis orang susah. Mana saya nggak ngerti juga barang yang saya incar itu kayak apa. Ke tiap pramuniaganya saya cuman bilang, “Saya mau beli barang yang kayak gini..” sambil nunjukin mobile rack SATA punya pacar saya, “..tapi saya mau yang tipe IDE. Ada ndak?”

Dan hampir setiap toko yang saya datengin bilang mereka nggak jual yang tipe IDE. Tipe IDE itu udah nggak musim lagi. Saya nyaris nangis putus asa. Duh, emang sih hard disk saya itu kan keluaran bulan April 2005.

Lalu my hunk nelfon saya coz denger saya udah kelayapan nggak jelas nyari barang yang nampaknya sudah langka. Katanya, di kota tempatnya tinggal masih ada yang jual. Mungkin mesti dia yang beliin, buat dikirimin ke saya.

Sampek akhirnya saya mendarat di sebuah toko kecil. Saya pesimis coz toko itu lebih mirip gudang ketimbang toko. Tapi akhirnya saya cobain masuk. Ternyata itu memang sebuah toko asesoris.

Si penjualnya bilang ke saya, “Ada sih yang bukan SATA. Paling merk I*M, mau?” Harganya 70 ribu perak.
Saya bilang saya mau lihat. Dia ngeluarin barangnya, sebuah mobile rack yang ukurannya tidak lebih besar ketimbang Blackberry. Saya cocokin ke hard disk saya, dan ternyata.. mobile rack itu pas.

Asyiik..saya tetap bisa dapet data-data saya kembali biarpun laptop saya udah nggak bisa dipakai lagi. Saya udah kuatir aja, seandainya saya nggak dapet rack buat IDE itu, saya terpaksa bawa ke tukang servis buat nge-back up data hard disk saya dengan tariff Rp 300 ribu perak. Well, bukannya saya nggak percaya sama kredibilitas tukang servis sih, tapi saya kuatir mereka akan lihat kalau di dalam hard disk saya ada foto-foto vagina babi, kutil penis, dan gambar-gambar nggak senonoh lainnya yang saya ambil pas jaman saya kuliah dulu. Ntie kalau tuh foto bocor ke mana-mana, bisa-bisa saya ditahan kayak Ariel atas tuduhan menyimpan konten pornografi, hehehe..

Saya tahu perempuan sering dikira gaptek. Dan kenyataannya tuduhan itu memang banyak benernya. Banyak banget perempuan lebih suka minta pertolongan laki-laki buat benerin gadget mereka, entah itu minta kekasihnya, abangnya, atau bokapnya. Tangan perempuan tuh nggak becus kalau berhadapan sama gadget.

Tapi saya nggak bisa bela-belain nunggu ketemu my hunk buat nemenin saya nyariin barang buat benerin data hard disk saya. Saya harus bisa jalan sendiri, coz berada jauh dari pacar nggak boleh bikin saya jadi lumpuh. Dan kemaren, terbukti, dengan bimbingan my hunk via telepon, SMS, dan e-mail, saya berhasil nemu gadget yang saya perlukan buat memulihkan hard disk saya sendiri.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. Pitshu says:

    wakakakaka… emang paling ngeri sih, kalo mau back up HD ke beberapa orang! eh.. 300rb itu backup data untuk HD berapa GB jeung ?! disini back-up tergantung besarnya kapasitas si HD

  2. Terima kasih, Mas Ario. Sebenarnya ini gagasannya pacar saya. Saya cuman dapet bimbingan lokasi dari temen-temen saya doang. 🙂

    Mbak Zizy,sebenarnya cewek nggak buta-buta banget buat urusan gadget. Kita kan buta lantaran nggak pernah diajarin, hehehe. kalau diajarin sih kayaknya ya bisa.

    Untung juga sih datanya selamet nggak sampek keliatan tukang servis. Nanti kalau dia lihat foto-foto yang sama sekali nggak syur itu, bisa-bisa dia nggak akan mau kawin, hahahaha!

    Depp, makanya gw pesimis data itu akan berfungsi di tangan orang-orang jahat. Lebih rugi di gw ketimbang di mereka kalau tuh data sampek ilang.. 😀

    Makasih, Mbak Adhini. Pulang-pulang aku nyobain rack itu, terus begitu sukses, langsung nelfon my hunny. Dia seneng sekali, hehehe..

    Debby, nggak kok, laptopnya nggak sembuh. Dia meninggal, nggak bisa pulih lagi. Tapi datanya berhasil dipulihkan. Lumayan lah daripada aku kehilangan datanya sama sekali.

    Wijna, lebih gampang nawar sayur lho. Asal bisa luwes sama penjual sayurnya, pasti bisa dikasih rumah. Kalo sama tukang elektronik sih, mereka jelas nggak akan mau.. 😀

  3. depz says:

    ahhhh kirain ide-ide *gagasan*
    ternyata IDE yg itu tohhh

    btw dokumentasi lo tuh aneh2 ya
    "foto-foto vagina babi, kutil penis" gw ga yakin para "pembajak" data tertarik dgn dokumentasi semacam itu
    ngebayanginnya aja selera sarapan pagi gw udah ilang
    haha

  4. zee says:

    Perempuan memang sekilas kayaknya gaptek ya Vick. Tapi kalau sudah dikasih tahu or ditutor, langsung bisa. Lebih cepat bisa dari cowok malah… 😀
    Selamat data2nya sudah kembali…. padahal sbnrnya kocak jg klo si tukang servis sampe lihat foto2 tak senonoh itu. Biar pingsan kebawa mimpi… :))

  5. mfanies says:

    mantaps, pencarian gadgetnya berhasil. hmm ini termasuk ide gila yah..
    kayanya ide kreatif dan usaha keras karena bisa nemu sendiri dan dapat mobile rack-nya

  6. Trims, data sudah bisa dipulihkan sebagian. Seneng juga sih saya dapet harganya Rp 70 ribu, coz awalnya beberapa teman bilang ke saya bahwa pasaran harganya antara Rp 100-150 ribu.

    Saya memang ngotot mau cari sendiri piranti itu, coz saya takut kalau data itu sampek dilihat orang lain. Kasus penyalahgunaan data sekarang sudah makan korban. Orang ceroboh dikit nyimpen videonya aja sekarang malah masuk bui. Yang maling siapa, yang ditahan juga siapa, hahaha..

  7. Mood says:

    Selamat atas perjuangannya mendapatkan mobile rack, smg semua datanya bisa ditrans dalam keadaan baik tanpa meminta bantuan tukang back up / recovery data. Soalnya ngeri jg kl sampai datanya jatuh ketangan 'pendekar berwatak jahat'

    Kalau disebarluaskan gimana coba ? Ha ha ha.. .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *