Cewek, Tutup Mulut Sajalah!


Kalau lagi nonton bola, segmen yang biasa bikin saya pengen buru-buru ganti channel adalah segmen komentar. Bukan, bukan karena orang Indonesia lebih jago komentar ketimbang jago main bola. Tapi karena saya nggak tahan lihat cewek dipasang di situ buat jadi komentator.

Saya heran kenapa stasiun-stasiun tivi itu masang cewek buat jadi komentator, lalu menanya-nanyai analisis dan segala macam. Dan komentator cewek itu akan menjawab dengan semangatnya seolah-olah dia tahu strategi pelatihnya tim yang main. Batin saya, memangnya kamu pernah main sepakbola, Jeng?

Logika saya sederhana. Kita nggak akan pernah jadi pakar tentang sesuatu, kalau kita tidak pernah nyemplung dalam hal itu. Dan itu juga berlaku buat komentator sepakbola. Gimana caranya mereka bisa jadi komentator yang handal, kalau nendang bola aja mereka nggak pernah?

Masi lebih masuk akal kalau yang ditanggap buat jadi komentator itu perempuan yang pernah jadi atlet sepakbola juga. Lha ini yang dipanggil buat jadi komentator itu mesti profesi aselinya model, model, model lagi. Model tidak pernah jadi item, model nggak pernah main sepakbola, gimana mereka mau berkomentar tentang sepakbola?

Kalau ini hanya strategi buat bikin pemirsa nongkrong di channel dan nggak pindah ke channel lain, well..saya rasa itu dangkal banget. Semua orang juga ngerti kalau cewek di situ cuman dijadikan pemanis. Kesiyan banget, kalau cuman buat jadi pemanis, mendingan cewek disuruh ngurusin bidang lain, misalnya jadi penyiarnya acara kuis sepakbola. Itu masih mending coz faktor tampang dari si cewek akan berpengaruh besar buat ngajakin penonton ikutan kuis yang hadiahnya jutaan itu. Atau jadi pemandu sorak buat crowd penonton yang lagi nonton bareng, itu masih mendingan.

Kalau memang stasiun tivi butuh komentator yang manis dan bening, lebih baik mendaulat mantan pemain bolanya Indonesia. Well, itu tugas PSSI buat memoles para pemainnya supaya nggak cuman bisa ngegocek bola doang, tapi juga mesti punya keterampilan bicara di tivi dan berpenampilan menarik. Supaya kalau pemainnya PSSI itu udah nggak main bola lagi, mereka bisa alih profesi buat jadi komentator sepakbola yang rupawan, bukan cuman nuntut janji diangkat jadi pegawai negeri doang. Industri sepakbola butuh orang yang ahli, bukan cuman pemain yang ngarep jadi PNS, atau komentator yang cuman jual tampang doang.

P.S. Perasaan muncul tiap hari di tivi, tapi saya googling gambar komentator cewek buat Piala Dunia aja kok susah bener yak? Akibatnya saya cuman bisa puas dengan ngambil gambar dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

37 comments

  1. Terima kasih atas sarannya, Jaka. Memang kudunya cewek-cewek itu dikasih script supaya mereka nampak pinter dikit. Atau mungkin disuruh kuliah dulu tentang sepakbola.

    Teman saya penyiar acara balapan mobil. Dia cewek dan nggak ngerti olahraga sama sekali. Sebelum dia rekaman, dia browsing dulu segala macam tentang balapan. Jadinya dia nggak nampak bego pas siarannya, hihihi..

  2. biasanya commentator wanita itu hanya pancingan biasa saja, dan memang sengaja statiun tv menampilkannya supaya kesannya tidak membosankan apa lagi yang nonton acara bola kan mayoritas laki-laki, walau wanita yang menjadi komentator nggak ngerti tentang bola, pastikan dah ada skripnya supaya kesannya wanita juga mengerti 🙂

  3. Anonymous says:

    HUAHAHAHAHHAHAHAHHAHAHAHA…..

    Blog kali ini gw kasih two thumbs up deh. Cerdas 🙂

    Gw setuju ama semua pendapat loe.

    PS: Gw tetep seneng Italy, krn pemainnya ganteng2. Masalah maennya jelek, sebodo amat…wong gw klo mau nonton bola ya cuma nontonin muka mereka kok, bkn gmn maennya dan liat bolanya ditendang kemana. wkwkkwkwkwkkkkk

    -Naughty Girl

  4. Ahahaa..kalo Ericsson itu gw maafin, setidaknya anak-anak latihannya jadi juara..

    Tapi gw kayaknya menderita juga kalau denger komentator Indonesia ngomong sepanjang pertandingan. Ganggu konsentrasi aja kayak vuvuzela, hahaha.. Kayaknya mendingan gw mute aja suara tivinya biar nggak usah dengerin komentator, jadi nonton bola serasa nonton film bisu, hahaha.. Tapi kalo nonton sepakbola nggak ada suara penonton atau peluit nanti gw malah ketiduran, wkwkwkwk..

  5. -Indah- says:

    Ahahaha.. ahahaha.. nah sekarang gua jadi bertanya2 apakah semua komentator cowok itu pernah main bolakah?

    Seperti misalnya gini dhe banyak khan pelatih sepakbola itu yang dulunya adalah pemain tapii.. kalo ngga salah inget si Sven Goran Ericsson itu belon pernah main bola profesional dhe.

    And gua pernah nonton komentator bola berjenis kelamin cowok yang kalo ngga salah sih pelatih salah satu klub, tapii.. ngga tau kenapa, ngga enak aja denger2 komentarnya dia, ahahaha.. apalagi jaman gua dulu lagi demen2nya nonton Serie A terus komentator asing berbahasa English sepanjang pertandingan tuh kaga ada, jadilah si komentator yang notabene tau dunia bola ini.. harus mengomentari sepanjang pertandingan daaann.. gua menderita mendengar komentar2nya, wakakakakak :p

  6. buret says:

    mampir perdana mba, lagi nyari update piala dunia nie. mungkin dunia entertaint memilih wanita sebagai komentator untuk nilai komersil & estetika, tetapi nilai edukatif nya mereka kurangi untuk mencari perhatian penonton…

  7. Heuheu..aku juga nggak ngerti yah. Tapi ya intinya sih jadi orang memang jangan terlalu sotoy sih.
    Aku mungkin bisa ngerti kalau cowok berkomentar tentang sepakbola, coz at least dia pernah main sepakbola. Tapi cewek berkomentar tentang sepakbola? Dia main aja nggak pernah, gimana mau komentar?

    Sama seperti orang menikah mungkin boleh aja ngomentarin tentang kehidupan lajang, coz dia pernah jadi lajang. Tapi orang yang belum menikah sebaiknya jangan ngomentarin orang yang belum pernah menikah, coz dia kan nggak pernah merasakan susahnya berada dalam pernikahan..

  8. jc says:

    Eh, tp itu berarti perempuan lajang nggak boleh berkomentar tentang perempuan yang sudah menikah dan begitu juga sebaliknya dong?

    Susi Susanti emang keren banget maen badmintonnya, tapi untuk jadi komentator? Enggak terlalu kayaknya yah.. Sama kayak Putu Wijaya tuh, asoy banget dah tulisannya, tapi very dull in spoken language. ;(

  9. Minimal komentator cowoknya kan pernah main di PSSI, kan? (Bukan, aku bukan ngomongin Ricky Jo atau Darius)

    Tapi komentator cewek, memangnya mereka pernah main bola secara profesional? Masih mending nontonin Susi Susanti jadi komentator buat Sudirman Cup lah..

    Aku dukung Paraguay! Hidup negara miskin! *mengepalkan tangan*

  10. Haha…aku dari jaman kapan dulu udah sebel. Model lagi model lagi…cakep lagi cakep lagi. Di Amerika modelnya lebih masuk akal. Ndut2x. Lha kalo kurus2x, gak ada pembelinya ntar…

    Jagoin mana, Vick? Aku msh Brazil. Abis Amerika udah keok

  11. sabry says:

    klo lagi 1/2main ato selesai malas liat komentatornya memang, mending pindah channel lain…
    soal komentator ceweknya setuju sama mbak, mending mingkem sja..hehehhe

  12. Jokostt says:

    Bener juga kalau cewek rata-rata gak pernah main bola tapi malah dijadikan komentator, yang pasti lagaknya akan kemeruh (sok tahu). Harusnya komentator itu ya paling tidak mantan pemain atau pelatih gitu yang benar-benar ahlinya bola.

  13. Adooh..tidak cukupkah stok komentator cowok yang ganteng dan ngerti bola, sampek harus merekrut komentator cewek yang bening tapi wawasan bolanya cetek?

    Aku dukung Paraguay..!

  14. depz says:

    walopun mereka cantik2 dan seger2, dan gw pastinya suka donk ngeliatnya sebagai cwo normal
    tapi kalo udah siaran langsung sepakbola, dan mereka ketauan banget ceteknya pengetahuan ttg sepakbola, gw jga pasti misuh2 dan ganti channel

    mending liat cwo2 yg pd ngerti bola dehh

  15. Bact to Basic "So'al rejeki" kali, karena muka cantiklah mereka bisa dapet rejeki dari ajang Worldcup. Jadi kl kyk saya sih, kelaut ajee hehehe. Eh Vicky jagoin mana nich? Aku Argentina aja..:)

  16. Fikrie, mumpung sekarang lagi musimnya kontes nyari artis, gimana kalau sekalian aja bikin kontes nyari komentator. Jadi bisa memenuhi kebutuhan stasiun tivi akan komentator yang bisa cuap-cuap ngerti bola, tapi juga enak dilihat dari atas ke bawah, hehehe..

  17. Penasaran kepingin nanggap Ina jadi komentator. Kalo bikin penonton ketiduran, mendingan ta' matiin sekalian supaya nggak buang-buang listrik, hahaha..

    Pak Budi dukung Portugal ya? Kalo gitu semoga menang lawan Spanyol nanti ya..

    Bang Iwan, seneng cewek yang suka bola atau cewek yang suka pemain bola?

  18. fikrie says:

    hehehe mungkin alasannya komentar2 sekarang udah jarang ditonton makanya daripada komentatornya laki juga sama2 gag maen bola yaudahlah pilih cewek cakep aja walaupun gag didengerin minimal di pelototin aja itu cewek dari atas sampai bawah *ngilangin ngantuk hwehehehehehe

  19. Ina says:

    Vic, ya iyalah pagelaran kebaya jelas aja cowok ngga ada yang mau komentator, tapi kalo pagelaran bikini mereka rebutan tunjuk jari…wakaka….betul Vic sepanjang perlehatan piala dunia cewek-cewek cantik itu kalo ditanya suka ngga nyambung dan jawab sekenanya, kenapa ngga nanggap aku jadi komentator, dijamin bukannya penonton ganti channel lagi, ketiduran liatnya…wakakak…

  20. Ah, kalo saya lihat cewek ngomong "Saya suka tim X, soalnya pemainnya ganteng-ganteng", pasti saya langsung ganti channel, hehehe. Meskipun saya juga kalo liat sepak bola cuman liat muka pemainnya doang..
    Padahal kan orang main bola pakai kaki, bukan pakai muka.. :p

    Tanpa menyepelekan wawasan Tamara dan Donna, saya lebih seneng mereka bawain kuis aja ketimbang jadi komentator. Model sih nggak pernah nendang bola..

  21. Adhini says:

    Pertama nich..heheh, lebih manis emang kalau bawain kuis.
    Kebetulan gak suka bola, jadi kalau siaran bola cuma numpang lewat…

  22. Pitshu says:

    kemarin itu si Buled liat ce komentar tentang team yang di jagokan di TV
    ce : saya suka italy, soalnya pemainya ganteng2

    si Buled : gitu tuh ce, ga ngerti italy itu mainnya jelek, kebanyakan ekting. liat gantengnya aja

    hahahahah~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *