Parade Orang Sungkan

Ngomongin pesta pernikahan selalu jadi tema favorit coz di situ sarangnya penuh orang-orang pakai topeng kepura-puraan. Pura-pura senyum padahal kakinya pegel. Pura-pura pakai baju bagus padahal kepanasan. Pura-pura kenal padahal namanya aja lupa.

Sewaktu blogwalking kemaren, saya baca tulisan seorang teman yang mengeluh bahwa bulan ini cukup memberatkan. Anda nyadar nggak sih kalau salah satu bulan yang paling laris dipakai bikin hajat itu adalah antara bulan Juni-Juli? Nggak heran tiap minggu pasti aja ada undangan hajatan mendarat di rumah. Termasuk teman saya ini harus ke kondangan tiap minggu, berarti tiap minggu mesti ngamplop. Padahal teman saya ini masih kesulitan dalam menabung untuk keluarga yang harus dinafkahinnya. (Baca: Penghasilan belum cukup tajir.)

Lalu saya kepikiran sesuatu. Memangnya kalau ke kondangan mesti ngamplop ya? Lha kalau kita lagi bokek gimana? Nggak dateng ke kondangan dong?

Saya jadi inget masa-masa saya masih kuliah dulu. Satu per satu teman saya menikah, dan diam-diam saya hampir selalu resah. Soalnya waktu itu saya lagi kena krisis asmara. Saya baru putus sama pacar saya, dan saya belum nemu gandengan yang baru, dan saya nggak punya gundik buat dibawa ke kondangan. (tidak, itu alasan ngaco :-p).
Tapi yang paling memberatkan saya adalah alasan dompet. Coz waktu itu saya kan masih kuliah, dan aktivitas magang sukarela di rumah sakit bikin saya kesulitan setengah mati buat cari pekerjaan paruh waktu yang bisa menghasilkan duit. Alhasil untuk urusan keuangan saya masih ditopang orang tua. Nah, mosok buat ngamplop di kondangan aja saya mesti morotin bonyok? Malu ah..

Namun kedua alasan itu tidak menyurutkan saya buat merestui temen-temen saya yang menikah. Saya rasa saya harus kembali ke prinsip awal, mana yang duluan, telor atau ayam? Apakah telor itu hadir karena ada ayam, atau apakah ayam itu hadir karena ada telor? Begitu juga dengan urusan dateng ke kondangan. Apakah kita dateng ke kondangan karena kita mau pamer pacar, atau kita dateng karena kita memang temenan sama yang empunya hajat? Apakah kita ngamplop untuk meringankan beban si tuan rumah yang harus menggelar pesta, atau kita ngamplop hanya karena sungkan kalau nggak ikutan mbayar makan?

Satu cerita menggelitik lain yang masih saya simpen dari jaman kuliah dulu. Waktu itu, teman kuliah saya mau menikah. Nyokapnya si teman itu adalah temen arisan nyokap saya. Nah, sebulan sebelum temen saya menikah, nyokapnya bela-belain nelfon ke rumah saya buat nanyain alamat rumah saya, coz dia mau ngirimin undangan via pos (baik, kan?).

Pada hari H, saya dan nyokap dateng ke pesta itu. Yang dateng banyak banget, mungkin karena bokapnya kedua penganten itu pejabat.
Waktu kami salaman, si teman menjerit kegirangan, “Vicky!” lalu dia memeluk saya sampek mahkotanya nyaris melorot.
Kami di pesta itu sampek pestanya bubar. Ketika kedua penganten lagi makan, nyokapnya si penganten jalan-jalan keliling aula menyapa para tamu yang tersisa. Si Tante itu merangkul nyokap saya, “Trims ya, X. Kapan nyusul, X? Anakmu cakep tuh..” Si tante ngomong gitu sambil ngelirik saya, ehm..
Nyokap saya, seperti biasa, cuman ngangguk-ngangguk. “Yah, didoaken saja..”

Oke, sekitar seminggu kemudian, pas nyokap saya pergi ke arisan, nyokap kan ketemu lagi sama si tante yang punya hajatan. Nah, tahu-tahu si tante itu ngomong gini ke nyokap saya, “Eh, X, lu nggak dateng ih ke kawinan anak gw..”
Nyokap saya tercengang.

Waktu nyokap saya cerita itu ke saya di rumah, saya jadi bingung. “Jadi waktu itu dia ngerasa nggak, Mom, kalo lagi ngobrol sama Mom?”
Nyokap saya juga nggak ngerti.

Lalu saya mikir, jangan-jangan si tante itu memang nggak merasa salaman sama nyokap saya pada malam pesta itu. Tapi aneh juga ah, kalo nggak merasa salaman kok rangkul-rangkulan segala? Lha kalau dia merangkul itu apakah sebenarnya dia nggak kenal? Saya bingung, kenapa orang mau aja memeluk orang yang nggak dia kenal? Lha kalau nggak kenal, kenapa ngundang, pakai acara nanya-nanyain alamat segala?

Jangan-jangan, kita ini merangkul orang karena kita sungkan kalau nggak merangkul. Kita nggak merangkul karena kita memang nggak kenal, tapi kita sungkan juga kalau kita dikira nggak kenal. Kita nggak kenal makanya rada segan ngundang, tapi kalau nggak ngundang kok ya rasanya sungkan. Lingkaran sungkan yang aneh..

Makanya saya kira jadi orang itu mbok ya jujur aja. Kalau nggak kenal ya nggak usah ngundang. Kalau nggak hafal namanya ya nggak usah meluk-meluk. Kitanya juga jangan muna, kalau nggak diundang ya jangan ngambek merasa nggak dikenal. Kalau lagi jomblo ya jangan dateng bawa gundik sewaan. Kalau nggak kuat ngamplop ya jangan maksa mbayar. Jangan sampek kita ngamplop di hajatan orang, tapi anak-istri di rumah cuman makan dua kali sehari pakai nasi dan krupuk doang.

Nikah itu kan yang penting doa restunya, supaya menjalani pernikahan itu selamat tanpa gangguan. Tapi saya juga nggak sungkan-sungkan nulis di sini, Nanti kalau saya ngundang Anda ke hajatan saya, Anda ngamplopin saya yang banyak ya.. :-p

Gambarnya ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. meya says:

    thank you utk cerita nya, jujur saya sendiri agak aneh dengan kebiasaan ngamplop di kondangan, secara saya dari keluarga batak, hal ini udah jadi pandangan biasa.. saya masih inget waktu SMP saya sering di tugaskan nyokap utk masukin uang ke amplop lengkap dengan kata2 ucapan selamat di bagian depan amplop, isi nya pun bervariasi tergantung keadaan keuangan nyokap pastinya.. sejak itu saya berpikir kenapa orang undang pesta ke pernikahan harus ngamplop, bahkan di tempat saya kerja, walaupun ga bisa hadir mreka tetep nitip atau ngasi ke orang nya pas masuk kerja,, yang buat saya bingung itu kan nama nya ‘pesta’ yang identik dengan kado dan mengundang orang utk menikmati jamuan kita secara free.. dan pastinya jadi berkat kalo kita pas ngundang orang yang memang lagi ga ada uang buat makan.. nah kalo si pengantin ngarepin uang amplop setelah pesta dan para tamu memberi amplop sbagai bentuk dukungan finansial itu aneh, ga cocok kalo itu disebut ‘pesta’ karena yg namanya pesta itu buat orang senang bukan jadi mikir mau ngamplop berapa.. malah ada beberapa temen yang bangga saat hasil amplop nya nutupin biaya pesta, dan ada juga yg bingung karena hasil amplop ga sprti yg di harapakan.. aneh kan.. ga cocok kalo itu di sebut ‘pesta’ sama aja kita lagi ke kkondangan itu bayar.. biaya kita makan dan souvenir.. itu bukan pesta namanya..itu pesta atau bisnis, mikir untung rugi..dan ini hanya ada di indonesia hehehehehe

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, ini salah satu kebiasaan unik dari kebudayaan Indonesia ya. *dan perkara mau melestarikan atau enggak, itu terserah masing-masing*

      Setelah saya menikah, saya baru paham bahwa menggelar hajatan pernikahan itu sungguh menguras biaya. Dalam hal ini, jika ada tamu yang ngamplop, itu sangat membantu meringankan beban empunya hajat.

      Dan secara tidak sadar, sebetulnya saya mencatat siapa-siapa aja yang nyumbangnya cukup banyak “menurut standar saya”. Karena tujuan saya, jika suatu hari nanti dia dalam kesusahan, saya akan tolong dia dalam jumlah yang seperti dia pernah donasikan kepada saya (iya, saya orangnya perhitungan).

      Pesta itu memang buat orang senang. Tapi tujuan utamanya sih bukan itu. Dalam agama saya, tujuan bikin pesta pernikahan adalah untuk menyiarkan pernikahan supaya nggak terjadi fitnah pada pasangan (misalnya nuduh zina padahal sudah kawin resmi). Ada yang pernikahannya sederhana, ada juga yang berbentuk pesta, bergantung selera yang empunya hajat.

      Satu hal yang saya highlight-in, kalau ngundang orang ke pesta, saya nggak pernah matok tamunya mesti ngamplop atau tidak. Karena buat saya, bersedia meringankan Langkah kaki untuk mendatangi hajatan yang udah saya bikin susah-payah, itu sudah sangat membahagiakan bagi saya.

  2. Hoeda Manis says:

    Membaca komentar terakhir itu, tiba-tiba aku jadi terpikir ingin punya hobi baru; meluk-meluk orang. Sepertinya itu hobi ya perlu dikembangkan ya, hehehe.

    Aunt Vick, tumben gak cepat update?

  3. gaelby says:

    Dunia ini panggung sandiwara sampe kepura-puraan bisa dilihat dg kasat mta.
    Yuph, yg penting klo ke kondangan do'a restunya.

    Sru juga yaa.. klo nyokap2 pada berinteraksi 🙂

    Salam sobat 🙂

  4. Oh temen gw lain lagi. Dia kalo nggak niat dateng, dia langsung SMS yang punya hajatan, "Gw transfer sawerannya ke rekening lu aja ya? Nomer rekening bank lu berapa?"
    Menurut gw, orang tuh kalo nulis undangan jangan cuman nulis alamat rumahnya doang. Tapi sekalian nulis nomer rekeningnya aja, hahaha..

  5. bridge says:

    Lo tau gak, ada kenalan gue ngundang cuman temen2 bokapnya aje…Supaya amplopnya banyak…

    Kalau gue males ke kawinan, karena ribet sama persiapannya…dandan dulu, terus mikir ongkos and amplop (ini kalau lagi bokek) and pastinya kalau daerah macet…tambah malesss…. Tapi kalau temen deket sih, gue bela2in….^_^

  6. ronneycerita says:

    sorry bukan anggota tetapi sahabat yang merelekan sebagian dari waktunya untuk membaca tulisan dari seorang pengkhayal ini. segala yang aku tuliskan di blogku adalah sebuah bentuk pencarian jati diri dan pengembangan mimpi yang selalu mengganggu keseharianku.

  7. ronneycerita says:

    banya hal yang menyebakan seseorang mengahdiri sebuah acara(penikahan ,dll)
    1 sebagai bentuk penghargaan
    2 blas jasa
    3 dianggap tidak anti sosial dan kikir
    4 bisa mendapatkan makanan yang enak
    5 dilihat dan berkenalan dengan orang lain
    6 agar acara yg akan diselanggrakannya dapat dihadiri oleh orang tlh didatangginya

    saya mengucaplan terima kasih telah menjdi anggota di blog saya.

  8. Kalau aku sih paling takut karma, An. Soalnya itu kan sama aja maling nggak diundang, hehehe.. Dulu teman-temanku banyak yang kayak gitu. Setiap hari Sabtu kalo mau kuliah pasti pake baju bagus, supaya sepulang kuliah bisa nyusup ke kondangan orang.
    Aku? Kabur nggak mau ikutan.. :-p

  9. Seiri Hanako says:

    wuah
    memang ribet masalah yang kayak gini deh
    tapi kalo acara pernkahan paling seru dulu pernah beberapakali semasa kuliah daku n teman2 segeng jadi 'wedding crusher'
    hihihihihi
    masuk begitu aja dikondangannya Mr n Mrs Entah siapa n pura2 jadi tamu sambil makan enak gratis…
    kalo sekarang dah bertobat
    maklum dah banyak yang kenal
    kan nggak lucu kalo lagi nyusup trus ada yang nyapa
    "eh dokter datang juga ya?"
    hehehehehehe

  10. Mood says:

    Okelah, nanti kalo mbak resepsi nikahan saya akan memberi amplop yang banyak.
    Tapi mengenai isinya liat sikon kantong dulu yak.
    Ha ha, salam.

  11. Yulia says:

    Hi Bu,

    Gw jg bingung ama tradisi org indo kalo kawin ngundangnya ga kira-kira. tapi kadang2 kalo ga undang, yg ga diundang jg marah. hmm.. bingung. lebih drpd tradisi kali yah

  12. Hahaa..apa saya kelihatan seperti sudah married?

    *wink*

    Yah, orang Indonesia memang suka gengsian. Gengsi kalo merindukan, gengsi kalo nggak dirindukan, wkwkwk.. Asal yang penting, gengsi itu nggak bikin sampek bangkrut aja, hahaha..!

  13. debhoy says:

    saya kirain slama ne sis Vicky dah marrried… (maaf)
    iya neh, Juni bener2 buat saya cekak :((

    kebiasaan Indo sih, kalo ga ngasih gengsian gitu dehhhh

  14. Anonymous says:

    mbak….aku koq sama dgn tman kamu, hari ini ada dua undangan nikah, besok 1, lusa 1, tgl 11 satu, empat hari lalu ada 1

    tapi yah inilah hidup…..,
    kita butuh sesama dan dibutuhkan sesama

    diundangan ke pernikahan dan kondangan lainnya berarti kita dirindukan dan dihargai oleh sesama kita

    sama, ketika aku add mbak jadi sahabat di fb….

    salam hangat mbak….
    salam kasih selalu….

    nades

  15. jc says:

    iya! jangan sampe bikin kondangan yang ambil separo jalan kelas tiga terus musiknya kenceng banget, dan jalan itu terus jadi macet hanya gara2 kondangan itu! percayalah bakal banyak yang misuh-misuh karena kondangannya ngerepotin orang yg mau lewat juga! seperti yang ibu vicky katakan, kondangan butuh doa restu, bukan makian orang satu jalan!
    hosh..hosh..

    *ini curcol di blog orang…*

  16. Kalo gitu kita kalo ke hajatan nggak usah permak aja ya, Pits. Biar yang empunya hajatannya ngeh kalo kita hadir. Daripada udah capek-capek dandan taunya malah dikira nggak dateng, hahahaha..!

  17. Pitshu says:

    mungkin enggak kalo dia ga bisa bedain saat di kondangan dan saat ketemu di tempat lain, kan kadang kita kekondangan permak abis hahaha 🙂 kek g! gitu…
    klo sehari2 ketemu dekil n dekumel, kalo kekondangan rapihan dikit lah! apa lagi kalo lagi ganjen make up,kek temen kemarin bilang " lain banget pit, hampir ga ngenalin " nah! bisa2 dikira g enggak dateng juga hehehe ^^

  18. Ah, Bapak-bapak ini sopan sekali. Tahu diri nggak ikut makan karena nggak nggak ngamplop, tahu diri pulang kalau masih pakai sendal jepit.. 😀

    Aku juga rada sedih tuh kalau kebanjiran undangan. Batin aku, "Kenapa kalian kawinnya sekarang? Kenapa nggak nanti-nanti aja kalo gw udah kaya supaya gw bisa ngamplop yang banyak..?"

  19. Lho, kita ternyata sama2 ngomongin tentang rasa 'sungkan' mbak.. 😀

    Aku juga sedih banget kalau kebanjiran undangan mantenan, mau gak datang gak enak.. tapi kalau datang benar2 menguras kantong tuh hehehe…

  20. Rawins says:

    hehehehe malah jadi inget
    barusan dah berangkat mau ke kondangan ke cilacap. dah pake batik dll, eh pas di pom bensin baru nyadar kalo masih pake sandal jepit.
    jadinya balik lagi neh…

  21. Pagi, Sodara-sodari. Ta' catet nih, aku nggak akan bikin hajatan pas tanggal tua supaya amplopnya banyak, hehehe. Sejujurnya aku juga lebih mikirin atensi tamunya, mereka kasih restu apa nggak, kasih selamat apa nggak. Soal amplop, kan urusan belakangan, itu bisa dicicil, ada bunganya.. Hihihi..

    Nggak tau nih hajatannya aku mau kapan, tergantung partnerku juga yang mau ngajakin aku hajatan bareng.. :p

  22. Adhini says:

    pagi Vicky ..lumrahnya ya seperti itu, pergi kondangan ya kudu ngamplop. Tapi sebenarnya bukan amplop sih yang di tunggu melainkan kehadiran sahabat dan teman akrab itu sudah sangat membahagiakan sang pengantin…
    Lucu juga..terkadang, Mb juga pernah ketemu temen lama tapi lupa, cuma senyum2 sambil mengingat..siapa ya dia?

  23. fahmi! says:

    "Tapi saya juga nggak sungkan-sungkan nulis di sini, Nanti kalau saya ngundang Anda ke hajatan saya, Anda ngamplopin saya yang banyak ya.."

    Hehe, memangnya kapan hajatanmu, Ky? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *