Betina Berani Sendirian

Semua orang ngomongin Eclipse. Film sekuel keduanya Twilight sesudah New Moon itu jadi trending topic di mana-mana dan saya kepingin nonton. Masalahnya, saya nggak punya teman kencan buat nonton di bioskop.

Saya tahu saya kepingin ngajak my hunk, tapi saya nggak tega. Pertama, dia benci film Twilight dan derivat-derivatnya itu, coz menurutnya film itu penuh dengan vampir-vampir metroseksual nan kebanyakan make-up. Tapi alasan sebenarnya saya nggak tega nyuruh dia reservasi pesawat cuman demi nemenin saya nonton bioskop.

Salah satu kesulitan perempuan lajang berumur 28 tahun yang paling besar adalah susah pergi ke tempat-tempat tertentu sendirian. Anda mungkin masih inget bahwa saya pernah nulis salah satunya di sini, cewek dilarang nonton konser sendirian. Malah saya juga pernah nulis di sini saya kebingungan waktu saya harus pergi ke kondangan sendirian. Saya berusaha keras nggak merasa aneh, tapi kadang-kadang sulit buat bertingkah normal kalau yang nganggap aneh itu keluarga kita sendiri.

Seperti kemaren, waktu saya bilang ke nyokap bahwa saya mau nonton bioskop.
Nyokap: “Sama siapa?”
Saya: “Sendiri.”
Nyokap: “Kok sendiri? Memangnya koen nggak ada temennya, apa?”
Saya: “Nggak ada. Semua temen sudah punya suami. Vicky satu-satunya yang nggak punya suami.”
Jawaban logis yang bikin nyokap saya nggak nanya-nanya lagi. Tahukah kenapa anak kadang-kadang sebal jawab pertanyaan orangtuanya? Karena mereka merasa pertanyaan itu tidak membantu menyelesaikan masalah.

Lagipula saya nggak becanda bilang bahwa saya nggak punya teman. Saya berumur 28, dan teman-teman seumuran saya rata-rata punya suami, jadi kayaknya nggak pantes kalau mereka hang out ke bioskop tanpa laki-laki masing-masing. Masih ada beberapa teman perempuan yang lajang, tapi seperti dokter umumnya, mereka rata-rata sibuk dengan tugas sekolah, dan kadang-kadang itu bikin saya sedih coz saya belum masuk S2 juga. Di Bandung saya nggak punya teman yang bukan dokter, coz jaman saya kuliah dulu mahasiswa-mahasiswa kedokteran itu jarang banget punya teman dari jurusan lain. Kadang-kadang kepikiran buat pergi sama teman-teman yang masih bujangan; tapi saya punya pacar, dan saya nggak suka hang out sama laki-laki yang bukan pacar saya.

Lalu, apakah dengan kondisi itu lantas saya nggak bisa pergi ke bioskop? Mosok cuman gara-gara jauh dari pacar lantas saya harus berhenti menyenangkan diri sendiri? Saya nggak akan mati cuma gara-gara jadi lajang. Jadi kenapa saya mesti malu pergi ke bioskop sendirian? Memangnya kalau saya masuk teater sendirian, saya bakalan diusir satpam?

Jadi tadi siang, pergilah saya ke bioskop buat nonton perang vampir ganteng. Saya tiba di sana, dan antreannya panjang banget macam uler ngantre beras. Saya tengok kanan kiri depan belakang, semuanya a-be-geh. Mereka dateng bergerombolan, kebanyakan cewek-cewek. Ada juga pasangan-pasangan remaja alay yang lagi dimabok asmara, sepanjang ngantre bawaannya gandengan melulu. Saya mendengus. Huh! Pasti baru jadian sebulan!

(Halah, kayak dirimu nggak alay aja waktu baru pacaran dulu, Vic. Sekarang udah pacaran lama juga bawaannya masih kolokan.. :p)

Saya bertanya-tanya, kenapa saya yang paling tua di antrean ini? Ke mana perempuan-perempuan sepantaran saya? Apa menikah atau bekerja bikin mereka nggak suka Eclipse? Saya tahu sih Robert Pattinson itu berondong yang nggak pantes digila-gilain perempuan sepantaran saya, tapi kan Peter Fascinelli di situ juga cukup cakep buat ditongkrongin? Apa jangan-jangan sebenarnya usia saya ini udah matur, tapi selera saya masih kayak remaja?

Sambil ngantre, saya bales-bales e-mail. My hunk nge-twit, nanyain saya jadinya nonton kapan. Dia ngingetin saya bawa payung. Mungkin dia takut saya kehujanan. Atau bisa juga dia ngingetin supaya saya buka ojek payung.

Saya jawab sekarang saya lagi ngantre. Lalu dia jawab, “Aku bukan penggemar vampir, tapi aku pingin ada disitu skrg.”

Mau terharu tapi kok segan sumringah sendirian. Saya juga kepingin dia ada di sini, ngantre bareng saya seperti remaja alay senewen takut nggak dapet kursi. Mungkin dia akan ketiduran sepanjang nonton, tapi nggak pa-pa deh asalkan saya boleh ngabisin popcorn-nya.

Jadi tiba giliran saya beli tiketnya. “Eclipse satu,” kata saya ke mbak-mbak yang jual tiket.
Si mbak nunjukin denah duduk. Hampir semua bangku udah terisi, tapi nggak susah saya nemu bangku yang kosong cuman buat satu orang. Saya pilih di baris ketiga dari atas, persis di pinggir gang.

Dan saya pun nonton. Ketawa waktu Edward ngejekin Jacob yang nggak pernah punya baju, menggelenyar waktu Edward nyium Bella di padang lilac, dan berjengit waktu Edward mbanting Victoria sampek kepala si tante-tante itu copot.

Filmnya bagus. Nggak sia-sia saya bela-belain nonton. Tapi yang lebih bikin saya puas adalah saya berhasil masuk bioskop sendirian tanpa takut dikira aneh oleh nyokap saya.

Karena sesungguhnya, hal yang paling bikin kita nggak nyaman hanyalah pikiran-pikiran waswas dari kita sendiri.

Gambarnya, ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Anonymous says:

    Hoe bu…. klo mo nonton ajak2 gw laaah… Gw klo mo nonton, pengen ajak loe tp gw kira loe posisi ngga di Bandung.

    – Naughty Girl

  2. inten says:

    orang nanya "pergi dengan siapa?" saat kita jalan sendirian atau "udah punya anak berapa?" saat ketemu teman yang dah lama gak ketemu dan tahu kita udah menikah, adalah pertanyaan2 yang wajar. aku rasa pertanyaan itu ditanyakan karena itu adalah hal paling umum dan paling relevan ditanyakan pada situasi seperti itu. Dan kita pun jadi berfikir, gak ada pertanyaan lain ya. Padahal kalau kita diposisi penanya, kemungkinan besar pasti akan menanyakan hal yang sama.

    Kemana-mana sama pasangan memang bagus, kelihatan harmonis ya, seperti sophan shopian dan widya wati gitu, tapi kan tidak semua lelaki seperti shopan shopian ya, gak semuanya rela diajak kompakan runtang-runtung berdua, contohnya suami saya, jadi ya mau gak mau sebagai perempuan harus kreatif menyiasatinya dengan cari alternatif teman jalan, atau berani jalan sendirian.

    Kita-kita sih OK aja ya jalan sendirian, lalu kenapa orang lain yang harus heran dengan 'kenyamanan' kita yang jalan sendirian?? saya sama bingungnya dengan vicky.

  3. Well, kalo saya lagi jalan-jalan ke manaa gitu, lalu papasan sama teman, entah kenapa pertanyaan pertama mereka selalu: "Sama siapa?"

    Saya sendiri nggak tahu itu maksudnya mau basa-basi doang, atau mereka betul-betul menanyakan apakah saya bersama orang lain.

    Nyokap saya sendiri menganggap bahwa sebisa mungkin kalau mau pergi, nyokap saya mesti dianter bokap. Satu-satunya tempat di mana bokap nggak akan nganterin nyokap saya adalah pasar sayuran, dan toko kain, coz bokap saya betul-betul nggak bisa dimintain pendapat soal itu.
    Saya rasa bagus sih itu, tanda kekompakan suami-istri. Tapi kadang-kadang saya bertanya-tanya, apakah artinya untuk segala hal nyokap saya harus minta pendapat bokap saya?

  4. inten says:

    Kenapa harus aneh ya pergi sendirian? keheranan saya mungkin sama seperti vicky. Meski sudah bersuami tapi kami memiliki perbedaan selera dalam banyak hal. Kadang malah lebih enjoy dengan pergi sendirian, entah itu ke mall, toko buku, makan diluar. Untuk hal tertentu malah lebih seru jalan dengan teman cewek dari pada dengan pasangan, termasuk ke kondangan (kalau ini sih lebih dikarenakan kondangannya saat jam kantor jadi perginya dg teman kantor).

    Memiliki pasangan pu bukan berarti boleh mengurangi kemandirian kan? Beruntung Denpasar adalah salah satu kota yang cukup aman untuk perempuan jalan sendirian.

  5. Wah, kalo gitu Mbak Katrin pindah ke Bandung aja. Biar kita gampang kontek-kontekan kalo mau jalan-jalan, hahaha..

    Memang sebenarnya Eclipse itu nggak cocok buat ditontonin cowok. Gw pernah baca, hanya ada dua macam cowok yang mau nonton Eclipse:
    1. Cowok yang dipaksa nemenin ceweknya/bininya/emaknya nonton Eclipse, atau
    2. Cowok yang begitu lihat dadanya Taylor Lautner langsung teriak, "Aaahh..!!"

  6. katrin says:

    wah,kalo kita tinggal sekota, bisa loh kontak buat nonton bareng, meski gw udah merid. coz sbenernya kalo nonton eclipse lebih asik nonton bareng sesama cewe ahahahaha…

    gw stuju banget ama ide nonton sendirian, ato bahkan jalan-jalan sendirian. sebelom merit, gw sering banget nglakuin 2 hal ini (terutama jalan-jalannya). bagi gw, pas jalan sendiri, kadang bisa bikin mikir ato refleksi ttg diri sendiri…duh, jadi kangen jalan sendiri hahaaha…

  7. Astri says:

    Midnight sendirian? Pulangnya kalo gak naik burung biru atau pas nginep di hotel sebelah :D. Hahaha, aku juga kadang pake cara bersembunyi di dadanya, tapiiii, kalo ada film lain yg lbh bagus, aku lbh rela ntn film bagus itu 😀

  8. Pikiran yang menarik sekali. Tapi aku mungkin tetap bakalan nemenin suamiku biarpun dia mau nonton film action berdarah dan aku nggak suka filmnya. Kalo ketakutan, berarti aku punya alasan buat ngumpet di dadanya :p

    Aku nggak pa-pa kok nonton midnite sendirian. Tapi pulangnya gimana ya..? 😀

  9. Astri says:

    Aku hobi nonton sendirian sejak berseragam putih biru di Bandung sampai berhasil menggondol suami dan 2 anak di Surabaya.
    Kalo ngedate dan ada 2 film menarik dan kebetulan selera kami berbeda gak ada masalah nonton bareng tp pisah studio 😀
    There's nothing wrong abt going to the cinema alone

  10. Hoeda Manis says:

    "Saya nggak akan mati cuma gara-gara jadi lajang.
    Karena sesungguhnya, hal yang paling bikin kita nggak nyaman hanyalah pikiran-pikiran waswas dari kita sendiri."

    You rock, girl!
    Hidup para lajang…!!!

  11. jc says:

    Hwakakakak, Viccc… mo konfirm satu halll… aku nggak tinggal sama mertuaaaaa.. hehehehehe.. cukup setahun ajahhh… ini udh di rumah sendiri kokkkk.. jadi kalo aku pergi, anak murni ama papanya hehehehehe. 😉

  12. Mbak Reni, untung banget deh kalau nggak punya hobi nonton tuh. Soalnya jadi beban mental jika nggak nemu teman yang buat diajak nonton bareng juga..

    Aku nggak bisa ngajak Adek, Mbak. Soalnya kemaren lagi berantem. :-p

    Risda, percayalah bahwa punya temen yang lajang itu investasi yang sangat berharga. Malah untuk urusan ini, kayaknya lebih berharga ketimbang punya temen yang udah menikah tapi nggak bisa diajak senang-senang bareng, hahaha..

    Siyalan, aku jadi kepingin pindah ke Surabaya. Biar nggak usah pakai alasan jauh-jauh dari pacar lagi. Atau kalau susah nonton bareng sama si Mas, bisa ngajakin Jessie nonton A Team, hahaha..

    Eh, tapi, Jess, Zac Efron itu sama aja parahnya dengan Pattinson lho. Sama-sama masih anak-anak, hahahahah! Angkatanku yang paling bisa ditoleran sih ya Hayden Christensen. Hihihihi..

    Debby, dari dulu saya kepingin kayak gitu, tapi waktu itu saya masih dengerin larangan nyokap saya. Sekarang lama-lama saya nggak mau dengerin lagi. Soalnya setelah ta' pikir-pikir, beberapa larangan itu nggak ada faedahnya dan malah menghambat saya buat berkembang..

    Mbak Dini, ya mungkin Mbak mikir gitu coz Mbak sudah nggak menganggap menonton bioskop itu sebagai kegiatan yang penting lagi. Coba kalau ada penawaran pembagian beras gratis di mal, pasti Mbak Dini mau ngantre biarpun antreannya meluber sampek ke jalan, iya kan? Iya kan? *wink*

  13. jc says:

    Saya nggak suka Eclipse bukan karena saya ibu-ibu beranak satu, Vic, tapi saya nggak suka dengan ceritanya. Sayang banget yg maen Robert Pattinson, coba yang maen Zac Efron masih takpikir2 buat nonton ;).
    Anyway, aku nggak pernah masalah dan my hubby jg enggak masalah kalo aku pergi without him. Aku sering pergi dgn teman-teman lajang en hubby di rumah sama anak, so mungkin temen2mu yang ibu2 itu nunggu ajakan aja utk hang out, krn ga ada yg ajak jadi akhirnya males keluar. Eh, tapi aku kadang2 jg ga nunggu diajak sih, aku kadang2 msh ngajak kok. Ayuk, Vic, nonton the A-Team! Hehehehehe.. 😉

  14. debhoy says:

    wakakakakakak
    kalo saya mah dah biasa mb…
    waktu saya belum sibuk kuliah dan uang saya masih cukup utk sekedar nonton film yang bagus2, dan berhubung mall TA dan Slipi Jaya deket bisa d jangkau dgn jalan kaki, saya jd sering nonton sendiri kalo ga ada kegiatan
    Jomblo ga hrs diem d rumah towh… ^^

  15. risdania says:

    hohoho,,permasalahan yang sama,,cuma bedanya aq lebih pendek akal dr vicky,,aq kdg masih suka nekad nonton ama lajang lain,,atau ama temen lain yg juga ga ada temen ntn gara2 pacarnya jauh,,hohoho,,kan alibi nya "cuma teman " wkwk

  16. *bernafaslega* Untung aku gak suka nonton mbak… jadi kalaupun ada film bagus gak bingung cari temen nonton.. krn suamiku juga ga hobby nonton sih, hahaha.

    BTW, kenapa gak ajak adik ? Gak mau berebut tas lagi..? hehehe

  17. Astie kayaknya mesti belajar dari Bu Rawins, yang lebih suka nonton sendirian tanpa suami ketimbang bayar berdua tapi penonton satunya tidur, hehehe.

    Kenapa nggak minat nonton film vampir itu? Filmnya bagus lho, banyak darah-darahnya.. :p

  18. astie nfh says:

    halo mba vicky..
    perdana ngomen nih. hehehe

    selalu pengen pergi nonton ke bioskop sendirian, tapi ga pernah berhasil. butuh obat penambah pede 😛

    dan ntah kenapa aku ga tertarik sama film vampir itu 😀

  19. IbuDini says:

    Wahh kalau mb model orang yang kurang sabar, apalagi buat antrian gitu..waktu pacaran iya asik di lakuinnya, tapi sejak menikah blm pernah lagi antrian ..bawaannya malas.
    Salut buat Vicky jadi wanita pemberani..

  20. Rawins says:

    ga harus yang lajang, neng. istriku aja kalo nonton film drama di bioskop selalu pergi sendiri. soalnya dia tahu kalo nonton film yang aku ga suka, pasti di bioskop cuma numpang tidur. sama aja nonton sendiri tapi bayar bedua. hehehe…

  21. Yulia says:

    ga aneh kok cewek pergi sendiri, gw malah suka. hehe. aneh yah? soalnya gw orangnya jalannya cepet n ga suka lama-lama, jadi kalo nungguin orang suka sebel. wkwkwkwk

  22. Yah, memang bepergian sendiri itu nggak pa-pa.

    Dulu nyokapku pernah nakut-nakutin aku begini, "Kalo koen ke bioskop sendirian lalu tau-tau bioskopnya kebakaran, gimana?"
    Batinku, "Kalo Tuhan sudah merencanakan aku mati tanggal segitu, aku pasti bakalan tetap mati meskipun aku dikelilingi bapak-ibuku."

    Aku mau jadi Alice Cullen. Dia cantik dan pinter, hehehe..

  23. Nampaknya nonton bioskop sendirian itu mesti masuk daftar "10 Things Lady Must Do Before Die", hahaha..
    Kenapa mesti nggak pe-de ya? Kan kita ke bioskop masih pake baju.
    Kenapa kita mesti nggak berani? Kan bioskopnya nggak ada hantunya..

    Aku juga mufakat, kalo Twilight Saga itu bagusan novelnya ketimbang filmnya. Soalnya Edward versi film nggak secakep bayanganku sih. Maklumlah standar vampir ganteng menurutku ya Brad Pitt atau David Boreanaz. Kalo buatku, Robert Pattinson itu ya masih anak-anak, hahaha..

    Kalo aku bilang Eclipse justru yang paling seru sih. Coz di sini perang vampir vs werewolf-nya. Kalo Breaking Dawn lebih fokus ke Bella hamil anak vampir doang, lebih berat di drama ketimbang action-nya..

  24. Wah, yang komen pertama nih…hihihihi….

    Aku juga suka banget lho sama Twilight the series. Tapi anehnya, aku lebih suka baca novelnya drpd nonton filmnya, soalnya nih gak tau kenapa, Edward Cullen terkesan lebih ganteng, macho, seksi, dan romantis dalam novel dibanding visualisasinya dlm film… tp tetap saja aku penasaran nungguin kapan seri terakhir Breaking Dawn-nya keluar, karena seri itu yang paling seru!!!

    O ya, salut lho buat dirimu yang bisa2 aja nonton sendiri.. Kalo aku sampe sekarang masih belom pe-de dan berani, hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *