Geliat Air Terjun di Guci

Hawanya sejuk, dingin, cocok buat orang yang kepingin ngincipin udara segar. Itu kesan saya waktu jalan-jalan ke Guci. Tidak, tidak, Guci ini bukan nama daerah yang jualan gentong air. Guci adalah area di lereng Gunung Slamet yang panorama utamanya adalah air terjun.

Masuk ke Guci ternyata nggak terlalu sulit. Saya ke sana pakai mobil, dan cukup modal Rp 48.000,- termasuk tiket buat empat orang dewasa. Dari pintu gerbang sampek ke air terjun lumayan masih kudu nyetir 10-15 menitan, di jalan beraspal yang mendaki dan berkelok-kelok nyusurin lereng. Ternyata di dalem area yang digerbangin itu masih ada desa kecil yang buat saya lebih mirip pasar, di mana penduduk local tinggal berjejer sambil nawarin rumah-rumah mereka yang udah disulap jadi losmen-losmen kecil (mereka sebut itu vila).

Agak ke dalam dikit, baru saya nemu air terjunnya. Berupa grojogan, cukup deh buat merendam-rendam kaki. Kalau anak kecil mungkin senang main air, kecipak-kecipak sambil sekalian nyebur. Saya nggak turun ke air, saya sudah puas hanya dengan motret dari pinggir jalan raya aja.

Sebenarnya, turis lebih terkonsentrasi di kolam pemandian artifisialnya, yang lebih mirip kolam renang dengan air panas. Di sekelilingnya ada pasar souvenir yang jualan kerajinan tangan dari manik-manik dan baju batik.

Sebenernya saya berencana nginep di sini Sabtu lalu, tapi ternyata di venue saya nemu banyak banget hotel yang kosong, tapi nggak cukup enak buat ditidurin. Agak anomaly sih mengingat kemaren kan long weekend, di mana hotel di Tegal dan Cirebon aja rata-rata terisi okupansi sampek 100%. Turis-turis rata-rata ke sini cuman buat ke air terjunnya atau ke pemandian umumnya doang, tapi sedikit yang berminat buat nginep. Memang saya lihat losmen-losmen itu kayaknya terlalu berisik, sedangkan hotel-hotel yang ada belum nampak terawat. Agak lucu juga waktu saya dateng ke hotel yang paling besar di situ, dan resepsionis yang menyambut saya ternyata nggak pakai sepatu.

Sejauh ini Guci kayaknya masih populer cuman di kalangan masyarakat Tegal dan sekitar Gunung Slamet sendiri, dan saya belum lihat daerah ini cukup menarik perhatian investor. Bisa aja sih daerah ini dibikin lebih menarik asalkan ada investor yang mau bikin hotel dan mengelolanya dengan profesional. Oh ya, pemerintah daerahnya sebaiknya menggaji orang buat jadi petugas parkir, coz penataan arus kendaraan turis di sana awut-awutan banget.

Tips buat ke Guci:
1. Guci bisa dicapai dengan nyetir dari Tegal ke arah selatan selama sekitar 45 menit. Lebih baik nyetirnya waktu masih ada matahari, coz kalau malem gelap banget lantaran nggak ada lampu jalan.
2. Parkir mobil cukup di depan air terjun, nggak usah nyari-nyari yang deket pasar coz di deket pasar nggak ada tempat parkir.
3. Kalau buat backpacking cocok deh nginep di losmen-losmen itu, tapi yang pecinta hotel dengan sarapan yang nyaman dan pelayanan profesional mesti siap-siap gigit jari.
4. Anyway, kalau cuman kepingin refreshing mencium udara segar dan menikmati panorama gunung berkabut, tanpa menginap, maka jalan-jalan di pinggir lereng gunungnya aja sudah cukup menarik.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Ditter says:

    Wah, mbak Vicky abis jalan2 bersama keluarga, ya… 🙂

    Kalau untuk refreshing mencium udara segar dan menikmati panorama gunung berkabut, aku tinggal jalan-jalan di dekat rumah aja, hwehehe….

  2. Dear Dito Anurogo,

    So glad to find my colleague read my blog. Thank you very much for your compliment.

    Regards,
    Vicky Laurentina

    Wijna, dirimu boleh berkicau tentang CV-mu bersepeda, tapi saya tetap mikir prinsip keselamatan dan jalan di Guci nggak aman buat pesepeda. Insyaf dong Na. Pakai bis sajalah kalau mau ke situ.

  3. mawi wijna says:

    Waaaah AIR TERJUN!!! Tegal itu lumayan jauh juga. Pakai sepeda bisa ga ya? Duh! Air terjunnya bisa dipake mandi? Masih PErawan? duh! MAU KESANA!!! Kyaaa… (histeris sendiri)

  4. Aha..kalian orang-orang Jogja belum pernah ke sana? Ya nggak bisa dibandinginlah, kalau di Kaliurang kan biasa lihat Gunung Merapi, di Guci ya lihatnya Gunung Slamet. Gunungnya aja beda, pemandangannya juga beda.

  5. Lyrics says:

    Ternyata di tegal ada pemandangan juga….keliatannya lebih bgs dr kaliurang (jogja) br tau neh kk, thanks infonya n ditgg kunjungan baliknya. Lam knl

  6. Gaphe says:

    oohh.. saya pernah tahu tentang air terjun Guci. Kalo orang kampung saya bilang ng-Guci (dengan penekanan pada huruf NGnya.. hehehe). Emang katanya masih alami sih, cuman sayang belon pernah kesana.

  7. Aku juga nggak pernah denger nama itu. Tapi salah satu ponakan nyokap yang nikah dengan orang Tegal, cerita bahwa kalo orang Tegal mau rekreasi murah-meriah ya ke Guci. Coz Tegal kan hawanya panas, sedangkan Guci itu adem..

    Mas mau diajak? Minta sama bokapku deh, pasti si Daddy seneng diasistenin nyetir.. 😀

  8. fahmi! says:

    aku kok nggak diajak?

    btw kenal tempat wisata namanya guci dari mana? aku kok nggak pernah denger? guci yg aku tau ya gentong. kalo keluyuran lagi aku mau diajak wess… 😀

  9. Pitshu says:

    huahhh jadi inget dulu kalo liburan sekolah ama si papa tour keliling jawa, ke guci, batu raden dan sarangan hohohoh! kangen masa2 itu… pengen ngajakin si papa tour keliling jawa lagii huhuhuhu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *