Sate Kambing Muda

Kambing sebaiknya jangan berurbanisasi ke Tegal, coz pasti banyak banget orang mau berebutan ngincer kambing buat dijadiin sate. Tegal kota yang cukup kecil buat saya, dan nggak susah nyari sentra warung sate kambing di sini, coz kayaknya warung sate kambing berjejer di pinggir-pinggir tiap ruas jalan. Yang penting dateng aja siang-siang, jangan pagi-pagi, coz saat itulah tandanya asap mengepul-ngepul dari teras warung, sebagai indicator bahwa sate sedang dibakar. Sate kambing muda disajikan per piringnya 10 tusuk, dan waktu saya dateng weekend kemaren mereka jualnya sekitar Rp 20 ribuan per 10 tusuk. Bumbunya biasa aja, pakai kecap manis dan irisan bawang merah. Potongan daging kambingnya sedang-sedang aja, nggak terlalu besar, nggak terlalu kecil. Buat saya yang gigi gerahamnya rada-rada sensi sama daging alot, sate kambingnya agak kurang empuk. Saya malah lebih tertarik sama gajihnya, hahaha.. Harap diingat bahwa harga sate kambing di sini cukup fluktuatif menyesuaikan dengan musim. Saya inget saya dateng ke Tegal tahun lalu, dan mereka membanderol satenya sekitar Rp 30.000,- per 10 tusuk. Saya kaget juga denger harganya semahal itu, apakah memang lantaran waktu itu musim Lebaran, atau karena mereka terkesima lihat tampang saya yang terlalu bling-bling. Kesimpulannya, menawar sate kambing di sini bukanlah dosa. Usahakan waktu nawar kau pakai bahasa Jawa logat Jawa, bukan pakai bahasa Jawa logat Bandung. Penilaian saya pribadi: Yah, satenya cukup enak. Apanya yang kurang? Hm, dagingnya kurang empuk dan saya nggak terlalu antusias sama bumbu kecap. Saya lebih suka bumbu kacang, soalnya lemaknya lebih banyak. Kalau mau ke Tegal, jangan lupa makan sate kambing muda. Tapi kalau tinggal di Bandung dan cuman kepingin pelesir sambil makan sate kambing, ke Puncak atau Cikampek aja sudah cukup..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

37 comments

  1. *mo nangis dengernya*

    Doa'in aku pindah domisili ke Surabaya, As. Supaya aku bisa sekolah di situ dan nanti kita jajan sate buntel dan kambing oven tiap hari sampek eneg. Amien..

    Nasi petis nggak termasuk rencanaku, coz aku alergi petis. ^^

  2. Astri says:

    hei, kapan kamu ke Surabaya lebih dari 1 hari dan tidak seminar dan tidak saat lebaran? Kita berburu sate buntel dan kambing oven seharian, trus nyebrang ke Madura n makan nasi petis di sana.

  3. Ditter says:

    Wew….. kalo aku ga doyan bgt daging kambing.. Prengus-prengus… Entah itu daging kambing yg muda maupun yg sudah tua, hehe… 🙂

  4. Wah kalo di bandung sih banyak..
    coba aja tanya ama yg jual.. mas bisa pesen sate torpedonya ga? Tapi jangan tanya kalo torpedo tuh bagian apanya dari kambing.. hehehe ntar malah ga jadi makan.. tapi tau ngga justru torpedo ini yg paling meningkatkan libido..hehehe

  5. fahmi! says:

    akur sama didut, sate buntel is the best. tapi aku belum pernah ngalami buntelan asli solo, cuman pernah ngincipi sate buntel versi surabaya saja, hehe.

  6. rawins says:

    sate tegal asik tuh, porsinya jumbo. cuma sempat bingung aja pas mau pesen malah ditanya, berapa kodi, pak..? kirain 1 kodi tuh seporsi, jadinya pesen 2 kodi. ga taunya dikasih 40 tusuk…

    baru kali ini denger sate dijual kodian. hehehe

  7. Woo..rugi nggak makan kambing. Tapi makan sate Maranggi di Bandung nggak puas, coz saya tahu sate Maranggi itu original-nya ya di Cikampek sana. Kalau yang di Bandung itu cuman cabangnya aja, hehehe..

  8. bridge says:

    memang sih kadang mesti langsung nanya aja harganya berapa… Jangan langsung main duduk tau2 ditodong harga yang buset banget deh

  9. mawi wijna says:

    sate kambing muda itu paling syip kalau bumbunya minimalis, dan bener bisa bikin stamina meningkat (saya pernah buktikan dengan nyepeda habis makan sate kambing).

  10. Naah..bener kan? Bumbu kacang itu paling enak! Biarpun kalau berlebihan bisa bikin encok, hehehe..

    Oh ya, torpedo kambing muda enak gitu? Restoran mana yang jual?

  11. waah.. sate gw banget..
    Paling suka sate kalo dah bumbu kacang.. yang paling menggoda itu yaa gajinya.. Ya Tuhan kenapa bagian yg enak itu bikin penyakit? hehehe
    Cobain torpedonya kambing muda..
    Dahsyatt..

  12. Andri, aku nggak tahu apakah mitos itu benar, coz belum pernah aku baca jurnal yang nulis korelasi sate kambing muda dan peningkatan libido, hihihi. Kamu bikin penelitiannya gih, pasti banyak yang ngantre jadi sukarelawan..

    Gaphe, saya nggak tahu kalau Gaphe ini punya tanduk. Wow..difoto dong tanduknya.. 😀

    Mas Hendro, ya itulah sebabnya kalau makan sate aku nggak pernah ngajak-ngajak yang punya darah tinggi. Kesiyan soalnya..

    Q-think, kalau Q-think bisa bahasa Tegal, saya mau deh ajak Q-think makan sate, biar Q-think aja yang nawar.. 🙂

  13. Q-THINK says:

    bahasa itu penting dalam penawaran karena itu komunikasi, saya kalau di daerah yang baru dan tidak bisa bahasanya biasanya teman yang membantu menawar

  14. Gaphe says:

    penggemar sate dataang…. hahaha. sayang, nggak boleh banyak2 kalo sate kambing. ~darahtinggi kumat plus tanduknya keluar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *