Dikejar Utang

Sudah beberapa hari ini status orang-orang di news feed Facebook saya isinya perkara dikejar utang melulu. Bukan, yang ngejar mereka buat bayar utang bukanlah debt collector yang kerjaannya kadang-kadang pakai ngancem-ngancem nggak sopan segala itu (memangnya ada ya yang ngancemnya sopan?). Tapi yang ngejar utang tuh lebih parah lagi, yaitu Raqib dan Atid alias malaikat-malaikat pencatat amal. Gimana nggak merasa dikejar utang, lha bulan depan mau bulan puasa, tapi teman-teman saya yang cewek rata-rata ngaku belum bayar utang puasa.

Seperti yang jamak diketahuin, cewek biasanya puasa Romadon-nya nggak penuh coz pasti mereka nggak boleh puasa kalau lagi menstruasi. Mereka harus bayar lagi lain kali dengan puasa juga. Saya sendiri nggak hafal dendanya kalau sampek Romadon berikutnya tuh puasa belum dibayar juga. Katanya kolega saya sih, utang puasanya bisa membengkak berlipat. Ambil contoh misalnya si Siti nggak puasa karena mens lima hari, maka dia kan mesti bayar puasanya lima hari juga. Kalau sampek Romadon berikutnya nggak dibayar juga tuh lima hari, maka tahun depannya dia mesti mbayar 10 hari.

Perkara denda ini saya nggak tahu bener apa enggak, lha saya nggak pernah nunggak utang lama-lama. Malah buat saya, perumpamaan Idul Fitri sebagai hari kemenangan itu rada kurang cocok. Lha gimana mau menang, kalau puasa saya terpaksa bolong? Buat saya, ketika Romadon berakhir dengan Lebaran, saya nunggu sampek tanggal 3 Syawal atau sesudah saya pulang dari liburan, lalu saya buru-buru bayar utang. Jadi buat saya ya biasa aja kalau sampek pertengahan Syawal saya masih puasa seperti suasana Romadon. Nanti, kalau pas pertengahan Syawal itu saya selesai mbayar utang, baru itu namanya hari kemenangan.

Kebijakan bayar utang buru-buru itu bukan cuma lantaran saya merasa diburu Raqib dan Atid. Tapi juga coz saya pikir saya bisa mati kapan aja, entah tahun depan, bulan depan, minggu depan, besok, atau mungkin malah sejam lagi atau lima menit lagi. Saya ogah banget kalau dalam perjalanan ke akhirat saya ditilang di jalan oleh malaikat, “He, mana kamu kok belum mbayar puasa?”
Mosok saya mau njawab, “Well, ehm..sebenarnya saya rencana mau mbayar bulan depan tapi saya keburu ketiban gempa jadinya nggak sempet mbayar deh..” *sambil cengar-cengir cengengesan dan ditimpuk pecut*

Saya yakin sebenarnya banyak banget temen saya yang udah bertekad mulia buat bayar utang sebelum bulan puasa tiba tanggal 11 nanti. Tapi saya ngerti memang pelaksanaannya rada susah. Saya punya teman pejabat yang susah banget mau puasa, coz kerjaan dia ngelobi orang, dan tiap kali lobi pasti ada aja makanan dan dia harus makan. Ada lagi temen yang tiap kali puasa pasti aja ngiler kalau liat orang rumahnya makan siang. Ada juga temen yang merasa kalau nggak makan seharian maka nafasnya jadi bauk padahal pekerjaannya mesti ngomong dengan banyak orang.

Tapi ada juga temen saya yang ibu-ibu, mau puasa aja nggak bisa lantaran dos-q ini sudah setengah baya, dan bolak-balik keluar darah melulu nggak teratur. (Saya rasa itu perdarahan khasnya orang mau menopause, meskipun saya nggak menampik kemungkinan itu tanda kanker dinding rahim.) Kesiyan bener ibu ini, udah niat puasa tapi tau-tau di celana dalemnya keluar spot. Ya nggak pa-pa sih kalau ini normal, tapi terus kapan mau bayar utangnya?

Mungkin enakan jadi laki-laki, nggak usah mens jadi nggak usah mbayar puasa segala, maka nggak akan merasa dikejar utang. Padahal saya pikir ya, kalau orang udah biasa puasa nyenen-kemis, mbayar utang puasa Romadon itu sepele..

Bisa aja sih pura-pura lupa nggak mbayar utang supaya nggak merasa dikejar-kejar hantu, tapi apa kita bisa bo’ongin diri sendiri bahwa Tuhan ngeliatin kita belagak pura-pura lupa?

Tapi berbahagialah orang-orang yang merasa dikejar utang, coz berarti mereka masih inget dunia akhirat, artinya Tuhan masih sayang sama mereka. Yang repot kalau nggak mau tahu mbayar dan nyepelein Tuhan, haiyaa..alamat nih nanti hidupnya nggak berkah dan rejekinya seret melulu.

Jadi, Ibu-ibu dan Mbak-mbak yang Cantik-cantik, tahun lalu utang puasanya berapa? Moga-moga sudah lunas semuanya..

Gambarnya ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Assalamualaikum Wr.Wb
    Salam nge-Blog

    Untung saya belum pernah bolong..
    maklum gak pernah mens…
    hehehhehehhe

    Oh ya,
    Perkenalkan, saya bloger dari catatanbumi.co.cc
    Lama saya melirik duni perblogeran.
    S/d akhirnya saya membuat catatanbumi.co.cc
    Panggi saja saya Bumi Al Fattah.
    Silahkan datang, dan ambil hadiah spesial khusus untuk bloger spesial dan senior seperti kakak.
    Saya mohon bimbingannya….
    dan saya tunggu kunjungan perdananya
    Silahkan….

    – – – catatanbumi.co.cc – – –

  2. Pitshu says:

    ga berasa 3 minggu lalu udah masuk bulan puasa yah! pantes pada bayar utang semua ^^
    klo udah bulan puasa, ga lama lebaran, ga lama natal, ga lama pergantian tahun TT.TT

  3. Lha, emangnya yang tahu puasa kita bolong siapa sih? Kan kita nggak bilang-bilang orang lain kalau puasa kita bolong, entah sengaja atau nggak sengaja. Cuman Tuhan yang tahu kita punya utang. Jadi ya selesaikan aja utang kita sama Tuhan, nggak usah bilang-bilang dunia kalau punya utang, apalagi bangga kalau punya utang sengaja nggak dibayar.

    Perasaan Tuhan sendiri juga pernah bilang, "Puasa itu untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya."

  4. Thanks Vicky udah mengingatkan, trus gimana dong bagi laki-lakikan ngga bisa ngeles bolong puasa tetep aja ngebolongin puasanya dengan sengaja. Padahal kalo cewek nih, kalo ngga ada pake mens kita pasti hepi banget bisa puasa full, tapi udah ketetapannya begitu terima saja semoga dikasih kemudahan dan berkahNya

  5. Ahaha..nggak pa-pa komentar juga, Mbak Inten. Tuhan sudah Mahabaik kok, nggak mempersulit hamba-Nya. Jadi ya biarlah kita mens apa adanya, dan bayar puasanya kalau udah nggak mens lagi.

  6. inten says:

    kalau menurut saya, buat apa menunda mens utuk puasa? toh Tuhan memberikan kelonggaran dengan boleh membayarnya dihari lain. iya nggak sih..?hehhe.. maaf ikut komentar padahal saya gak ikut puasa. BTW selamat menantikan bulan suci buat rekan blogger semuanya yang menjalani.

  7. Iya nih, udah mau bulan puasa lagi. Kalau di Amrik sih ndak kerasa, hehehe. Bener lho puasa di bulan selain Romadon lebih berat ketimbang puasa di Romadon. Soalnya kalau pas di Romadon kan kayaknya semua orang sekitar puasa, jadi lapernya berjamaah. Lha ini kalau waktunya mbayar utang kan lapernya sendirian, jadi mungkin berat lihat orang lain makan dan kita sendirian kelaparan.

    Eh, menunda mens itu trik yang menarik, hehehe. Tapi sebagai dokter saya tidak menganjurkan. Mens kan datangnya dari Tuhan ya, dan itu proses yang normal. Jadi sebaiknya jangan dimanipulasi atau ditunda-tunda, kecuali kalau kepepet banget. Kepepet ini misalnya karena mau naik haji atau umroh, soalnya biaya ke Arab itu kan mahal, jadi kan sayang kalau udah dibela-belain terbang ke sana, terus pas tiba di sana tahu-tahu jatuh mens. Maka dilakukanlah upaya menunda mens selama di Arab, supaya biaya yang udah dikeluarin buat ke sana tidak terbuang sia-sia.

    Apakah bisa terapi ini dilakukan buat bulan puasa? Ya bisa sih, tapi buat apa? Kan kita puasa tiap tahun seumur hidup, biayanya nggak seberapa dibandingkan naik haji/umroh yang mungkin cuman sekali seumur hidup. Jadi apakah ada keuntungannya minum obat buat menunda mens cuman karena kepingin puasa? Hanya Tuhan Yang Mahatahu apakah ada gunanya wanita menunda mens yang sebenarnya diberikan oleh Tuhan itu sendiri. 🙂

  8. mawi wijna says:

    bayar utang ndak hanya puasa nahan lapar mbak, tapi juga nahan nafsu, peringai, dan kelakuan. Soalnya puasa di bukan bulan Ramadhan lebih berat menurut saya.

  9. Hoeda Manis says:

    Kalo gak salah, dulu aku pernah baca post di sini soal menunda menstruasi. So, numpang tanya, kenapa kaum cewek kok gak kepikiran buat menunda menstruasi aja pas bulan puasa, biar gak punya utang?

    Haloow…? Apa jangan2 gak nyambung nih komenku? Sori, Aunt, soalnya yang kayak gini2 di luar kemampuan otakku. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *