Sini, Ta’ Ajari Caranya

Mudah-mudahan adek saya nggak baca tulisan ini. Kalau dia sampek tahu apa yang saya lakukan berikut ini, dia pasti bakalan ngamuk-ngamuk sama saya. Dan dia akan menghukum saya dengan cara yang aneh-aneh, mulai dari nggak digorengin cireng sampek nggak boleh nonton DVD Pride and Prejudice punya dia. Sepupu saya dateng minggu lalu. Dia nggak hamil, tapi dia ngidam sate kelinci. Dan tempat sate kelinci yang cukup representative deket rumah saya adalah di Lembang. Soalnya di sana bisa sambil makan sate bisa sambil melihat panorama dari atas Bandung. (Apaan seh, jelas-jelas yang diliat cuman jurang yang gelap gulita) Lha saya pikir kalau dia cuman kepingin sate kelinci kan tinggal pergi aja ke Puncak, pasti lebih deket dari rumah dia di Bogor. Tapi weekend pasti Puncak macet, jadi dia milih ngungsi ke rumah saya karena pasti kalau nginep di rumah saya gratis. Khas perhitungan orang kapitalis. Pasalnya, adek saya dari dulu mewanti-wanti saya nggak boleh makan sate kelinci. Alasannya, kelinci adalah binatang yang sangat imut dan lucu, jadi nggak boleh dijadiin sate. Saya pikir alasan itu nggak akurat, soalnya menurut saya, ayam dan sapi juga binatang yang lucu, tapi kenapa mereka laris jadi sate? Eh, nggak percaya ya ayam itu lucu? Coba Anda pikir, kenapa ayam kalau nyeberang jalan bawaannya ngeliatnya lurus dan nggak tengak-tengok kanan-kiri? Soalnya ayamitu matanya di samping, nggak kayak kita yang matanya di depan. Dan saya serius waktu bilang sapi itu lucu. Lha kalau saya ada di jalan dan papas an sama truk yang ngangkut sapi, saya selalu ketawa lihat sapi-sapi ngintip keluar lewat celah-celah kandang kayunya. Kadang-kadang moncongnya nongol gitu. Pernahkah Anda sadar kalau sapi itu punya bulu mata yang sangat lentik? Padahal mereka nggak pakai mascara Maybelline. Mumpung adek saya lagi symposium di Jakarta. Saya tahu adek saya melarang saya makan sate kelinci, tapi kan sepupu saya udah ngoleh-ngolehi saya cokelat dari Oz, jadi saya maulah nganterin sepupu saya ke warung sate kelinci di Lembang. (Oh Vicky, kaugadaikan kesetiaan pada saudara kandungmu dengan sekotak cokelat!) Di Lembang bejibun banget dijual sate kelinci, tapi saya pilih spot yang ada di tempat yang saya julukin Emen’s Place. Di titik sini berjejer warung-warung yang jualan sate kelinci plus jagung bakar, dan minuman yang paling banyak dipesen adalah bandrek. Kenapa dinamain Emen’s Place? Gini lho, titik ini kan letaknya di jalan raya yang menghubungkan Bandung dan Subang, dan kiri-kanannya adalah jurang berisi kebun teh. Di beberapa tikungan kadang-kadang lampu jalannya irit banget, jadi kendaraan mesti hati-hati kalau jalan di sini. Maka kadang-kadang suka ada kecelakaan yang biasanya melibatkan truk, di mana mungkin supir truknya ngantuk. Meskipun supirnya nggak pernah ngaku kalau mereka ngantuk, sebaliknya saban kali kecelakaan, mereka selalu mengaku lihat seseorang lagi jalan di tengah jalan raya, sehingga mereka kehilangan kendali. Konon, “orang” itu bernama Emen. Sudah ah cerita hantunya. Intinya saya dan sepupu markir mobil di situ dan saya jalan keliling deretan warung itu nawar-nawar harga. Sate kelinci dibanderol Rp 15.000,- per 10 tusuk dan nggak mau ditawar, bleh. Rata-rata jualan jagung bakar per bonggolnya goceng, tapi saya menawar-nawar dengan kejam sampek akhirnya berhasil dapetin lebih murah 30%. Ini pasti gara-gara sepupu saya nyetir mobil bagus dan ngeliat tampang kami cantik-cantik, jadinya mereka pasang harga mahal-mahal. Halaah..cuman makan jagung bakar aja. Sengaja saya pesen jagung bakarnya manis keju. ABG-ABG yang mbakar jagungnya betul-betul curang, mereka mipil jagungnya sampek tinggal biji-bijinya doang, lalu naburinnya pakai keju parut. Saya dan sepupu protes, soalnya jadinya asin banget dan nggak ada manis-manisnya. Si ABG mengklaim bahwa tuh jagung udah pakai susu, cuman mungkin nggak keliatan soalnya susunya ada di bawah biji-biji jagungnya. Akhirnya sepupu saya bilang, “Coba bawa ke sini susunya, mau saya tambahin..” Sama si ABG pun dibawain satu kaleng susu kental manis. Saya nggak nunggu apa-apa lagi, langsung saya siram tuh jagung keju pakai susu yang buanyak sampek banjir. Dan hasilnya memang enak, hehehe.. Berikutnya kita pesen lagi jagung bakar, tapi minta yang rasa manis. Sama si ABG pun dibakarin jagungnya, dan begitu dihidangin di meja, langsung saya sawerin jagungnya pakai susu kental manis lagi. Kata sepupu saya, kesiyan yang punya warung, bisa-bisa dia bangkrut gara-gara susunya kita abisin.. :-p Lha kata saya, kok kayaknya sebenarnya jagungnya nggak enak, tapi gara-gara kita modifikasi resepnya, jadilah jagungnya enak. Lama-lama kok kayaknya jadi kita yang punya warung, hehehe. Eh, tadi saya cerita sate kelinci ya? Menurut saya satenya nggak enak. Kalau kata sepupu saya yang sebenarnya orang Malang itu, masih lebih enak sate kelinci di Batu..
P.S. Mas Katon, makasih udah motretin gw berlumuran susu itu.. 😀

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Wijna, tempat yang saya ceritain ini bukan di Jalan Setiabudi, tapi di jalan antara Lembang dan Subang. Posisinya bukan di kota Bandung, tapi sudah masuk Kabupaten Bandung, jadi bukan di kota besar lagi. Nggak bisa dong harganya segitu.

    *ngeyel dot com*

  2. mawi wijna says:

    Lewat di Jl. Setiabudi yg puaanjang bgt tu emang kadang bikin miris. Soalnya banyak dipajang kelinci2 lucu yang nasibnya bakal berakhir di atas arang. 🙁

    Tapi bukannya 10 tusuk = 15 ribu itu udah standar sate di kota besar yah? Apalagi dagingnya bukan daging ayam. Soalnya saya baca di koran Kompas kalau sate padang juga diberandol dengan harga yang sama, 15 ribu.

  3. Well, saya masih berharap weekend lalu tuh saya salah warung. Saya perlu warung yang rasanya lebih enak..

    Pelajaran kalo mau disayang sama Vicky: Jangan pernah nyampah di tempat gw. Hahahahah..!

  4. Gaphe says:

    sate kelinci di Lembang?.. wah, saya udah pernah makan juga tuh, yang ada di jalan raya lembang.. turunan pas mau ke bandung. Dari depan sih kelinci yang imut-imut plus masih idup itu dipajang.. eh ternyata masuk ke dalem udah jadi sate. Tapi soal rasa…bener deh, kayaknya kudu pinter-pinter milih tempat

  5. fahmi! says:

    "Saya penyayang kelinci, tapi saya tega-tega aja ma'em sate kelinci. Soalnya dulu rok seragam saya pernah di-pup-in kelinci piaraan saya, jadi saya nggak segitu sayang lagi sama kelinci.. :p"

    LOL!

  6. Iya, kayaknya, yang punya warung jadi ogah didatengin aku lagi. Kita nggak berdua lho, kita bertiga, hehehe..

    Coba deh sekali-kali makan sate kelinci. Tapi jangan yang di Lembang, kayaknya kurang enak. Eh, kelinci tuh nggak lucu lagi kalau udah dijadiin sate, tauk..!

  7. Ina says:

    Vic, setiap gigitan dan kunyahan sate kelinci itu aku bakal terbayang wajahnya yg super duper imut itu…hu…hu….mending nonton Pride and Prejudice dah sama jagung bakar keju susu kental manis kalo yg ini mau…mau….

  8. Kata siapa ikan dan kepiting nggak punya muka? Coba deh sekali-kali liat Spongebob atau Finding Nemo. Nemo punya muka, dan mukanya itu imut. Mr Crab bahkan punya kumis melengkung persis orang Itali. Jangan-jangan Mr Crab memang kepiting Itali!

    Ah, mosok seh nyari jagung bakar di Jakarta susah amat?

  9. Spt seorang tokoh dalam novel Amy Tan, dia nggak makan apapun yang punya muka (face) krn yang punya muka pasti imut;P Ikan. kepiting, kerang gak punya muka kan:P?

  10. Saya penyayang kelinci, tapi saya tega-tega aja ma'em sate kelinci. Soalnya dulu rok seragam saya pernah di-pup-in kelinci piaraan saya, jadi saya nggak segitu sayang lagi sama kelinci.. :p

    Tips makan sate kelinci: Jangan pernah bayangkan dia sebagai kelinci. Bayangkan dia sebagai sate!

    Enak lho jagung bakar pakai susu. Jadinya maniis..banget.

  11. Arman says:

    gua gak berani lho makan sate kelinci… pernah udah diniatin makan, tapi trus kebayang2 kelincinya jadi gak berani lagi… 😛

  12. wah, saya malah gak suka kalo makan jagung bakar pake susu dll. nanti jadi hilang cita rasa jagungnya. tapi selera orang beda2 ya. sate kelinci juga gak pernah makan. sama kayak adikmu, gak tega aja. padahal apa bedanya ya dg ayam dan sapi? hehehe..mungkin karena belum coba aja jadi gak tega. kalo udah coba dan enak, pasti ketagihan juga.

  13. Fenty says:

    Masih enakan sate kelinci Sarangan, *eh* ya secara saya cuma sekalinya itu makan sate kelinci, saya bukan penyayang kelinci sih, jadi saya gak sebegitu "gak tega"nya, tapi gara2 makan ini itu *red: durian, bakso dan pecel* dan dengan udara dingin yang cukup menusuk tulang, akhirnya besoknya diare … nasiibb … ~.~

  14. Ahahaha..menurut saya, yang punya warung itulah yang medit. Mbok jualnya tuh 10 tusuk jangan 15 ribu. Rada kurangan dikit, napa?

    It's ok. Lain kali saya ke situ lagi, tapi nyoba warung yang beda. Lha warungnya cuman 7 km dari rumah saya ini.. Dan pasti saya minta susu kental manis ekstra, hahahaha.. :p

  15. Itik Bali says:

    Hahaha…pasti penjualnya juga mikir
    nih cantik2 kok pelit ya?
    beli sate 10 tusuk 15 rebu aja gak mau..
    aahahaha..

    jagungnya enak tuh mbak..

  16. Wah..mbak yang satu ini..
    Kalu nawar sadis bener..hehehe 30%…

    Mbak tapi bener tuh kaya saudara mba, bisa bangkrut tuh warung..
    Dan untung saja warungnya di bogor ya..kalau di deket rumah mba..bisa bener2 gulung tikar deh..
    Xixixiixix

    :ngacir…….

    ^____^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *