Merdeka dari Ketergantungan

Seorang teman cerita ke saya bahwa dia be-te berat sama nyokapnya. Jadi minggu lalu dia kan dalam perjalanan panjang dengan sebuah bis bersama nyokapnya, lalu ketika perjalanan di-break buat istirahat, nyokapnya ini turun beliin teman saya nasi padang buat dimakan di bis. Teman saya sebenarnya nggak suka kalau makan nas di bis, dia lebih suka makan roti coz lebih praktis. Memang kalau dipikir-pikir, ada aja sebagian orang yang naik kendaraan gitu lebih senang beli roti ketimbang beli nasi. Kalau kita makan roti, kan sebenarnya tinggal dipegang pakai tisu atau plastic pembungkusnya, terus digigit deh. Bandingkan dengan orang makan nasi, kan harus pakai sendok, lalu bungkusnya dipegang pakai tangan kiri (singkirkan ide pakai kotak Styrofoam yang mencemari lingkungan!). Bayangin ribetnya kalau mau motong ayamnya harus pakai bantuan garpu. Ini kan lagi makan di bis, di mana sedapat mungkin tangan harus dalam keadaan bersih, coz selama perjalanan tentu saja kita susah nemuin tempat buat cuci tangan. Ketika denger cerita itu, saya berpikir-pikir kenapa para nyokap lebih milih nas sih ketimbang makan roti. Padahal ditinjau dari segi nutrisi, kalori yang timbul dari nasi sebenarnya sama aja dengan kalori yang dihasilkan dari roti. Lalu saya berpikir bahwa mungkin selera nyokapnya temen saya itu lebih berat ke nasi ketimbang roti. Ya nggak pa-pa sih, saya nggak niat menggugat selera orang, setidaknya sampek beberapa hari lalu saya baca tulisan Zulfikar Akbar di sini. Negara kita saat ini punya masalah besar dengan yang namanya stok nasi. Terlalu banyak orang di meja makan Indonesia yang harus diisi mulutnya dengan nasi, padahal produksi beras di negara kita makin lama makin seret. Memang para insinyur pertanian Indonesia sudah kerja keras menciptakan bibit-bibit padi yang unggul, yang niscaya bikin padi jadi sering panen dalam setahun, bulirnya lebih banyak, dan kalau dimasak jadi nasi pnu lebih pulen. Tapi ketika bibit unggul ini disodorin ke tangan petani di lapangan, ternyata petani harus bayar mahal; bibit ini cuman tumbuh bagus seandainya dikasih pupuk yang bagus, dan siyalnya pupuk yang bagus susah terjangkau oleh daya beli petani. Bibit ini bisa tumbuh subur asalkan pengairannya cukup, sayangnya berkat penggundulan hutan yang massif, hujan yang malah bikin banjir, petani makin lama makin kekurangan air. Singkatnya, bagaimana padi mau panen yang banyak, dan bagaimana kita mau kasih cukup nasi untuk semua orang di Indonesia? Sebenarnya kalau mau ditilik-tilik dari sejarah, rakyat kita memang sudah salah kelola isi perutnya oleh negara. Harap diingat, tidak semua daerah di Indonesia senang makan nasi. Daerah Cimahi, Jawa Barat, sebenarnya sudah merasa cukup kenyang dengan singkong. Ajaran masa es-de kita bahwa makanan pokok penduduk Madura adalah jagung juga bukan ngibul. Artinya ada beberapa daerah di Indonesia yang sebenarnya tidak butuh nasi, tapi mereka cukup saja ma’em dengan singkong, jagung, atau sagu. Namun kebijakan Orde Baru yang bercita-cita memproduksi beras sebanyak-banyaknya, telah memaksa petani yang awalnya biasa menanam jagung menjadi menanam padi. Yang bisa menanam singkong sampek surplus, lama-lama dipaksa juga buat meninggalkan singkong supaya menanam padi. Akibatnya potensi bangsa kita untuk memproduksi tanaman-tanaman bukan padi, pun tertekan. Hasilnya, nampak pada pembentukan selera makan bangsa kita. Banyak dari kita yang mengeluh: belum kenyang, kalau belum makan nasi. Ini anggapan yang menyesatkan, karena sebenarnya perut kita kenyang, kalau jumlah glukosa dalam darah kita normal. Supaya glukosa dalam darah kita jumlahnya normal, ya kita mesti makan makanan yang mengandung glukosa dalam jumlah cukup. Dan makanan yang mengandung glukosa nggak cuman nasi, tapi juga bisa dari roti, gandum, sereal, jagung, atau pun singkong. Jadi, untuk kenyang, nggak mesti harus pakai nasi.. Kita perlu mengubah cara pikir kita yang kecanduan nasi, terutama untuk melatih mental kita supaya lebih fleksibel dan tidak tergantung pada nasi. Contoh kecil ya dalam kasus teman saya di atas, misalnya kalau kita harus melakukan perjalanan panjang, kita nggak perlu ribet nyiapin bekal nasi dari rumah, atau panic di tengah jalan nyari tempat persinggahan restoran yang jualan nasi. Lebih praktis kalau kita bawa roti buat makan, yang bisa dimakan dalam kendaraan tanpa harus cuci tangan. Bisa pilih sandwich isi daging asap, atau isi kulit ayam, lebih seru lagi diselipin daun selada yang dicocolin mayonaise. Kalau dirasa ribet nyiapinnya, bisa beli di toko-toko roti. Kayak roti yang saya foto ini, isinya roast beef dilumurin saos tomat, beli di toko kue paling tua di Braga, bandung. Minggu ini, toko kue yang paling beken di Bandung pada tahun 1930-an dan suka jadi langganan nonik-nonik Belanda ini, jual roti-rotinya sampek turun setengah harga. Cuman sampek 1 Agustus ini. Lumayan, roti ginian 10.000-an dapet tiga, hehehe.. Eh, ini sebenarnya mau cerita pengalaman temen, cerita Indonesia rawan pangan, atau mau ngiklan toko kue??

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. ~ jessie ~ says:

    Nyam nyam… *makan nasi campur*
    I'm an Indonesian food lover..
    Nyam nyam….
    Saya pernah tiga bulan ga makan nasi dan rasanya tersiksa sekali..
    Nyam nyam…
    Siyal ini postingan bikin saya merasa bersalah karena makan nasi campur ini!
    Nyam nyam…
    Ah, tapi masa harus dibuang sih nasi campurnya.. kasian dong..
    Makan dulu ya! 😉
    Nyam nyam…

  2. Beberapa orang merasa kurang lengkap kalo ndak sangu, Mas. Aku juga punya bude yang kayak gitu. Dari rumah Grandma-ku di Ciputat mau jalan-jalan rekreasi ke Dufan di Ancol, bawaannya sangu nasi plus lauk-pauknya lengkap buat dimakan di mobil. Padahal sudah sarapan di rumah, makan siang di venue kan bisa. Perempuan-perempuan gini bukan tergantung nasi, tapi memang hobinya mbawa bekel yang ribet..

  3. di daerahku saking fanatiknya ama beras lokal, kalo pergi kdaerah lain dan ngga nemu beras seperti beras ditempat kami, ngga bisa makan …kalo aku sih beras apa aja kalo udah jadi nasi yuk makan…yg penting bukan berasnya tapi lauknya…loh?…he…he…

  4. Jalan Braga… apakah jauh dari Jalan Merdeka..? Soalnya kalau jadi akhir bulan ini aku ke Bandung.
    Pengen nyobain roti yg dipamerin mbak Vicky itu. Bisa buat bekal pulang ke Madiun…. 😀

  5. rawins says:

    aku makan nasi paling kalo malem. pagi ga sempet. lagian kasian istri harus ribut masak, padahal harus urus anak juga. aku bantuin masak cuman bisa masak air doang. makanya sarapan tanpa nasi. cukup yang simpel dan aku bisa bikin sendiri.
    makan siang kadang ga sempet juga kalo ga pas santai santai amat. akhirnya cuma jajan yang bisa disambi kerja makannya. baru tar makan malem ketemu nasinya.
    soal nustrisi aku ga pernah masalah. cuma kayaknya di efek kenyangnya tuh yang beda. kalo ga makan nasi perut susah kenyangnya, jadinya badan nambah terus neh. tar kalo dah sering makan nasi suka turun dikit…

  6. Nah, betul kan, kemampuan makan selain nasi itu sebenarnya bisa dilakukan, kalau memang dari kecilnya sudah biasa makan tanpa nasi. Sekarang bagaimana kita punya kemauan untuk bersedia melepaskan diri dari ketergantungan terhadap nasi, itu problemnya.

  7. christin says:

    iya.. kebanyakan makan nasi justru bahaya buat yg gula darahnya tinggi kayak saya hehehe.. dari kecil ibu sukanya ngasih bekal roti daripada nasi. kadang cuman roti dikasi susu kental manis gitu aja atau roti tawar isi telor ceplok sama saus tomat.. kenyang juga ternyata 😀

  8. Itu yang ijo-ijo di rotinya bukan jamur, tapi serpihan sayur..

    Roti marie nggak bikin kenyang dong, kan kandungan gulanya nggak sebanyak nasi. Makanya cari roti yang jenisnya bisa bikin kenyang.
    Dan makan rotinya yang banyak, jangan cuman seuprit-seuprit.

  9. aaSlamDunk says:

    eh kok rotinya kaya rada jamuran gitu ada ijo ijonya? atau mata saya yang gak beres?
    hehehe
    aku juga selalu siap roti nih, tapi roti kering biasa disebut roti marie dan roti kotak kotak..

    tapi gak tau kenapa kalo makan gak bisa berhenti hehe…
    dan memang betul, sepertinya gak wareg

  10. Yak, yak, betul kata Wijna. Ironisnya, saya kepingin banget punya rumah di area perumahan yang sejuk, dan untuk bikin perumahan seperti itu, developer mesti rela membabat sawah.. 😛

    Boleh saja menjadikan beras sebagai makanan pokok, tapi janganlah sampai jadi ketergantungan terhadap beras. Sedikit banyak, kesulitan Bulog untuk menyetok beras sebenarnya juga disebabkan selera rakyat yang nggak mau makanan lain selain nasi.

    Diet sedikit nasi atau roti juga nggak selalu mencegah gendut. Faktor aktivitas dari orangnya juga berpengaruh buat bikin orang jadi gendut atau kurus.. ^^

  11. mawi wijna says:

    Banyak yg mau saya singgung disini.

    Produksi padi di negara ini makin menyusut karena alih-fungsi lahan pertanian menjadi hunian dan sentra industri. Kalau ini tidak ditata dengan baik, kelak di kemudian hari lahan produksi pangan di negara kita bakal lenyap.

    Mungkin, bangsa kita masih belum sadar bahwa negara ini adalah negara agraris dan maritim, bukan negara industri. Karena itu diversifikasi pangan bukanlah sesuatu yang aneh, mengingat bentang alam Indonesia sangat luas dan bervariasi.

    Namun untunglah, karena beras masih dipandang sebagai panganan pokok, maka harga panganan pokok lain seakan "terkucilkan". Yah, saya bisa bilang begini karena di Jogja saya masih bisa dapat berkilo-kilo singkong dengan harga kurang dari sepuluh ribu rupiah. 😀

  12. Hm..bukan, bukan, tulisan ini bukan untuk ngajak jemaah blog saya rame-rame bermigrasi jadi makan roti. Roti di sini cuman sebagai contoh aja, tapi Sodara-sodara Jemaah bisa kreatif mengaplikasikannya pada makanan lain, misalnya singkong, jagung, sagu, atau ubi, dan lain-lain. Intinya bukanlah migrasi ke roti, tapi bagaimana kita membiasakan diri untuk tidak tergantung pada nasi. Supaya kita nggak sampek panik kalo nggak nemu nasi, dan bangsa kita nggak panik kalo harga beras makin meroket.

    Memang mestinya pemerintah mendukung pula pembangunan pertanian non-padi, supaya petani Indonesia nggak melulu pusing mikirin harga pupuk buat padi. Jika rakyat bisa membiasakan diri makan pakai ubi-ubian atau jagung, tentu Indonesia nggak perlu repot ngimpor beras dari Thailand atau Vietnam segala, kan?

  13. BIG SUGENG says:

    Kenapa nggak sangu di bis singkong saja? kan makannya juga gampang. Belinyanya gampang yang nanam adalah petani sendiri. Lha kalau makan roti kan bahannya gandum yang impor ngabisisn devisa.

    Saya kok sedih yaa kenapa kita juga "dipaksa" makan mie instan. Awalnya pabrik mie bisa menjual ke rakyat dengan harga murah sehingga rakyat tertarik makan mie karena mereka disubsidi (impor gandum, pemerintah subsidi gandum) sehingga mampu menjadi kolongmerat berkat subsidi.

    Saya setuju dalam maslah makan mestinya kita kembali memanfaatkan kearifan lokal, makan ubi, makan singkong, makan jagung, makan nasi, makan ganyong, makan irut dll.

    Jangan malah makan roti yang gandumnya impor

  14. Yulia says:

    huahhhhhh jangan gitu dong. gw yg termasuk norak neh. pas jalan ke eropa, hidup gw menderita banget, dikelilingi oleh pasta n roti. Mana ga ada sambel lagi.
    (hmm mungkin lu musti bikin edisi sambel kali, knp org indo musti hidup dgn sambel)
    bahkan pas gw honeymoon 3 minggu ke eropa kemaren, gw musti cari chinese rest. wkwkwkwkwkkwk
    dan satu hal yg gw serbu begitu mendarat di jkt adalah: nasi padang..
    cheers

  15. Yupz, pembukaan wawasan akan mengubah cara berpikir kita, man. Jadinya ya nggak mesti tergantung sama nasi. Kalo menurut gw sandwich cuman diisi cokelat meses doang ya nggak akan cukup. Tapi kalo diisi daging, sayur, bisa kok jadi sekenyang nasi. Malah makan roti mungkin lebih sehat, nggak akan bikin jadi gemuk.

  16. Arman says:

    iya itu masalah kebiasaan sih ya…

    dulu ya, gua suka mikir lho kalo ngeliat bule2 pada gede2 badannya tapi kok makan siangnya sandwich doang ya. mana kenyang?

    setelah disini baru tau. ternyata makan sandwich itu sekenyang makan nasi kok. bahkan makan salad pun bisa kenyang. hehehe.

    gua ini termasuk pecinta berat nasi. dulu gua di indo ya harus makan nasi. pagi siang malem! iya lho, makan pagi pun gua harus makan nasi. gua gak suka makan roti. kebalikan dari cerita lu, nyokap gua justru suka makan roti. gua yang gak suka. harus nasi. hahaha.

    setelah pindah kesini jadi lebih open minded. makanan gua udah bervariasi sekarang. gak mesti nasi. roti boleh, salad boleh, pasta boleh. bahkan sarapan pun makan apel dan yogurt juga cukup. gak perlu nasi all the time… 🙂

    so.. balik lagi masalah kebiasaan aja sih ya… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *