Ketika Empet sama Tetangga

Punya tetangga yang rese kadang-kadang bisa sangat menyebalkan, tapi bagian paling menyebalkannya adalah kita nggak bisa memilih mau bertetangga sama siapa, dan situasi mengharuskan kita mesti bertetangga dengan orang itu. Saya kepikiran ini waktu tadi pagi saya baca tweet seorang teman. Dia ini lagi nginep di rumah sakit buat nemenin maminya yang lagi diopname. Dan dia mengeluh bahwa tetangga yang dirawat di tempat tidur sebelah tempat tidur maminya, berisik banget, kalau ngomong tuh kenceng.

Sebagai dokter saya ngerti bahwa ketika seorang pasien mesti diopname, kadang-kadang pasien dan keluarganya frustasi. Mulai dari makanannya nggak enaklah, rumah sakitnya nggak homy-lah, sampek keluhan harus berbagi kamar dengan pasien lain. Saya perhatiin memang tingkat stress pasien yang tidur di satu kamar berisi delapan pasien tentu lebih tinggi ketimbang pasien yang tidur di satu kamar untuk satu pasien. (ya iyalaah..semua orang juga tahu itu!)

Saya jadi inget waktu beberapa tahun yang lalu saya kerja di sebuah rumah sakit, di mana waktu itu saya bertugas ngopname dua orang pasien pengidap TBC. Sebut aja yang satu namanya pasien X dan yang satu lagi namanya pasien Y, dan mereka dirawat pada tempat tidur yang bersebelahan. Pada suatu pagi nyokapnya pasien X mendatangi saya, dan dengan takut-takut dia berkata, “Dokter, maaf, saya mau bawa anak saya pulang.”
Saya memandang si ibu. “Lho, kenapa? Anaknya kan masih sakit perut?” Itu TBC-nya sudah menjalar dari paru ke usus.
Nyokapnya nampak ragu-ragu, lalu akhirnya berbisik, “Iya sih. Tapi masalahnya..anak saya nggak tahan di sebelah orang itu..”
Saya langsung tersenyum, berusaha keras nggak ketawa.

Jadi gini lho, pasien Y itu lagi sakit parah. TBC-nya dari paru, sudah sampek ke otak, sehingga selaput otaknya rusak. Akibatnya sarafnya pun ikutan rusak, sehingga dia nggak bisa mengontrol buang airnya sendiri. Ujung-ujungnya, dia pun nggak sadar kalau dia pup. Siyalnya istrinya nggak bisa pasangin popok dengan benar, sehingga pupnya merembes ke sprei. Baunya itu lho..amburadul nyebar ke mana-mana dan ganggu banget.

Memang sih, ada perawat yang rajin gantiin sprei bekas pup itu. Cuman ya itu aja, kalau ketahuan sama pasien lainnya, kan nggak enak sama baunya, hihihihi..

Untungnya saya berhasil nenangin ibunya si pasien X, supaya jangan bawa paksa anaknya pulang. Saya bilang bahwa saya sudah menjadwalkan pasien Y untuk dipindahkan ke ruang opname lain karena ada prosedur yang harus kami lakukan, jadi malam itu pasien X nggak perlu tidur sebelahan dekat pasien Y lagi. Kesiyan kan, pasien X itu sebenarnya belum sembuh, tapi mosok mau minta pulang cuman gara-gara nggak betah tidur di sebelah pasien lain yang pup sembarangan? :-p

Saya yakin kalau kejadian ini bisa aja menimpa Anda. Kadang-kadang Anda nggak bisa nolak nasib, sakit bikin harus diopname, dan Anda terpaksa tidur berbagi kamar dengan pasien lain. Dan pasien lain mungkin situasinya menyebalkan, entah karena dia berisik, atau dia bau, atau dia kebanyakan penjenguknya, dan lain-lain.

Ada macem-macem cara supaya Anda nggak perlu dirawat bareng pasien tetangga yang rese. Caranya gini lho:
1. Gunakan radio mini, atau kalau Anda punya HP yang ada speaker-nya, boleh dicoba. Putarlah lagu keras-keras, lebih bagus lagi kalau lagunya dari genre music yang nggak disukai pasien tetangga, misalnya lagu Keong Racun, atau lagunya ST 12, atau lagunya Ridho Rhoma.
2. Minta bala bantuan teman-teman buat menjenguk Anda. Jangan barengan, tapi bergiliran. Dan cobalah tiap kali Anda dibesuk, Anda menyambutnya dengan lebay. “Eeh..Jeng Siti, apa kabaar..? Lama deh nggak ketemuuu..! Aduuh, pake bawa oleh-oleh segala, mbok ya nggak usah repot-repoot..! Aduh, aduh, aduuh..ini oleh-olehnya mau taruh mana yaa..? Maap Jeng, lha abis kamar saya sempiit..!”
Tentu saja ada resiko cara di atas bikin Anda malah dimarahin suster karena dianggap bikin gaduh, hihihi.. Jadi kalau Anda merasa cara-cara audio di atas terlalu norak, cobalah pakai cara halus.
3. Bilang gini ke pasien tetangga, “Eh, Pak, tahu nggak, Pak? Kalau dirawatnya di sayap seberang, perawatnya baik lho. Tiap pagi pasti ditawarin mau makan steak atau mau makan spageti, terus tiap sore pasti perawatnya kasih bonus cokelat Kit Kat. Nggak kayak di sini, pagi siang makanannya bubur melulu.. Coba deh Bapak pindah ke sana, pasti Bapak seneng deh..”
4. Boleh juga dengan memberdayakan aroma. Minta keluarga Anda bawa obat nyamuk dari rumah. Lebih bagus lagi kalau obat nyamuk itu pakai aroma yang nyegrak buanget. Malem-malem pas mau tidur, semprot obat nyamuk di seluruh ruangan, termasuk juga sisi tempat tidur pasien tetangga. Nanti kalau pasien tetangga batuk-batuk, Anda tinggal ngeles, “Aduh, maaf ya, Pak, soalnya saya biasa di rumah pake semprot nyamuk, jadinya saya nggak bisa tidur kalau belum pakai obat nyamuk..”

Gambarnya ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Bima says:

    mantep tu tipsnya, pernah ngalamin si yg mirip2 kaya gitu waktu bapa dirawat dulu, pasien sebelah berisik banget bentar2 dijenguk & gayanya udah kaya dirumah sendiri.

    Dalam hati cuma bisa bilang kalau emang kantongnya lebih tebel ngapain sama2 dirawat diruangan ini, pindah sono ke rs yg mahalan atau pindah ke vvip sekalian 🙂 untung aja ga lama dirawatnya

  2. paulasuseno says:

    Loh blognya ganti???
    Aku pernah dirawat di RS dan sangat menderita
    Tetangga kiri ngorok jaya sepanjang malam, tentangga kanan ibunya nangis2 doa-in anaknya sambil ngusir syetan yang bikin anaknya sakit. Tobat deh, tambah sakit ga malah sembuh

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Oh waktu aku melahirkan dan harus diopname, suami tetanggaku yang juga tidur di situ ngorok sepanjang malam. Aku nggak bisa tidur!

      Blognya emang ganti. Sekarang ngeblognya di sini aja 😀

  3. Hoeda Manis says:

    Kalo baca cerita kayak gini, rasanya jadi *oh-mulia-banget-ya-para-dokter-dan-suster-mau-gantiin-seprai-kotor-pasien…* Tapi pas waktu jadi pasien di RS, haduh, kenapa muka mereka kok pada kayak robot? Kenapa, kenapa Bu Dokter? 😀

  4. Lha Pak Rawins maunya pelayanan rumah sakit kayak gimana? Apa mau susternya marahin pasien tetangga yang gangguin pasien lain? Itu pasti susternya juga gello, kalo denger pasien mengerang-erang dan berisik plus mengeluarkan bau yang tidak efisien..

  5. rawins says:

    wah parah neh ajaran si ibu… tapi emang standar pelayanan rumah sakit kita masih banyak yang payah. udah gitu tetangga sebelah ikutan katrok.
    seperti pas istriku melahirkan kemaren, dia malah terganggu secara psikologis oleh tetangga sebelah daripada rasa mulesnya….

  6. aaSlamDunk says:

    waduh kalo pake obat nyamuk nanti bisa bisa yang sakit jadi almarhum vick hehe
    ganti aja… diiming imingi supaya pindah…
    sodorin duit recehan gitu atau kasi cerita horor biar pergi

  7. Boleh aja dipraktekin, tapi jangan bilang-bilang tips ini diajarin saya ya, hihihi..

    Oh ya, sebenarnya nggak boleh itu tempat tidur dikasih sekat berupa bahan yang keras (seperti tripleks). Soalnya kalo tau-tau pasiennya kena serangan jantung dan mesti ditolong pake alat kejut, mesinnya nggak bisa ditaruh di sisi tempat tidur coz tripleksnya menghalangi area lalu lintas. Paling ideal sekatnya ya tirai aja..

  8. fahmi! says:

    LOL, sesat koen ky 😛

    btw kalo aku sakit dan terpaksa opname, aku mau cari satu kamar yg buat satu pasien aja. biar nggak empet sama tetangga berisik, dan biar dokterku bisa tenang meriksa secara komplit hihihi 😀

  9. mawi wijna says:

    bau obat nyamuk bisa mengalahkan bau ompol dan bau pup? saya baru tau…

    seandainya ruang rumah sakit kelas 3 itu dikasih sekat dari triplek aja, mungkin bakal lebih sedikit nyaman buat pasien…

  10. Arman says:

    haha sesat lu vic…
    keempat tips lu itu udah dipastikan akan menyebabkan yang melakukannya bakal diomelin abis2an ama suster rumah sakit… 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *