Emak Juga Kepingin Gaya

Mestinya saya post-in beberapa waktu lalu, pas hari laktasi sedunia, tapi lantaran saya sibuk, saya baru bisa post sekarang.

Suatu hari saya lagi di sebuah tempat umum. Seorang ibu muda, mungkin umurnya belum 35 tahun bawa bayi. Si bayi tahu-tahu nangis keras, lalu ibunya buru-buru ngegendong bayi itu, kemudian dia buka kancing bajunya, sehingga semua orang bisa lihat puting susunya yang segede-gede gaban.

Itu pertama kalinya saya lihat alat kelamin orang yang bukan sodara saya, dan pemandangan itu bikin saya terguncang. Saya waktu itu belum jadi mahasiswa kedokteran. Dan saat itu saya baru belajar bahwa, mungkin sebenarnya aurat itu bukanlah sesuatu yang haram untuk ditunjukin ke khalayak ramai kalau urusannya sudah menyangkut menyusui bayi.

Saya pulang ke rumah dan saya ceritakan peristiwa itu ke nyokap. Lalu jawab nyokap saya jawab, “Yah, itulah pengorbanan seorang ibu. Demi anaknya dia terpaksa buka baju di depan umum.”

Saya jadi termenung-menung, apa betul ibu itu harus siaga menyusuin anaknya 24 jam? Belum ngomongin ibu yang lagi kerja kantoran lho, gimana kalau kita bicara tentang ibu-ibu yang lagi nawar ikan di pasar, atau ibu-ibu yang lagi makan burger di restorannya si kribo merah Ronal, kalau bayinya tahu-tahu minta nyusuin, apakah si ibu terpaksa nolak nyusuin gara-gara dia ada di tempat umum? Lha mosok gara-gara dia mesti siaga nyusuin bayi lantas dia jadi nggak bisa pergi ke mana-mana? Alangkah tidak adilnya buat si ibu. Ibu kan juga manusia, meskipun dia menyusuin, kan dia juga kepingin jalan-jalan ke mal berburu Mango dan Zara.

Makanya, saya selalu respek sama mal yang kayak saya kunjungin ini, yang nyediain tempat khusus buat ibu dan bayi. Nggak cuman untuk urusan cari tempat tertutup buat nyusuin bayi, tapi di tempat ini dia juga bisa ganti popok bayi. Sehingga ibu pun tetap nyaman jalan-jalan di mal, tanpa mesti membiarkan bayinya kehausan atau rewel dengan bokong yang basah.

Begitulah tempat umum seharusnya, ramah kepada semua orang yang kepingin jalan-jalan dengan nyaman, termasuk juga buat ibu dan bayi. Foto ini saya ambil pas lagi nongkrong di sebuah mal prestisius di Bandung Selatan. Gimana dengan kota Anda? Mal mana aja di kota Anda yang juga nyediain ruangan khusus buat ibu dan bayi?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Astri says:

    Ada nursing apron dan baju menyusui yang cukup bergaya kok, tinggal ibunya mau cari tau 🙂
    Oya mall di Surabaya yang nursing roomnya keren di City of Tomorrow aka CITO yang jadi bakal tempat Perayaan Pekan ASI Sedunia di Surabaya.
    Datang yuk Vick, besok dan Minggu 😀

  2. bridge says:

    sekarang sih udah banyak dibikin satu set kain buat nutupin si ibu pas lagi menyusui… Tapi gak mecahin masalah juga karena si anak jadi kepanasan dan dia terus berusaha membuka penutup itu…. endingnya ya si ibu terpaksa nyari tempat yg tertutup deh….itu kalau lagi di mall yg skrg banyak menyediakan fasilitas tersebut…

  3. Well..kalau Mbak Reni mau deket-deket sama walikota Madiun, mungkin Mbak bisa mengadvokasi walikota supaya walikota mengeluarkan peraturan buat perijinan tempat-tempat perbelanjaan, Mbak. Jadi kalau mau bikin tempat perbelanjaan, syaratnya mesti menyediakan tempat khusus ibu menyusui.. 😀

  4. Sayang di kotaku belum ada tempat yg khusus disediakan utk ibu2 menyusui di tempat2 umum spt itu.
    Aku dulu membawa botol susu jika terpaksa harus pergi bawa bayi mbak… 🙁

  5. Heuheuheu..public space kayak gitu bikin ngiri kita yang tinggal di Indonesia aja. Mosok ada satu space di mal yang muterin film kartun gratis dan bisa diduduk-dudukin sama bapak dan anak buat nungguin emak dan bayi? Kalau di Indonesia, pengembang mal nggak mau rugi. Setiap 1 m2 area mestinya bisa jadi lahan buat disewain, bukan buat jadi tempat gratisan..

  6. Antoninilez says:

    bagus banget ada mal/ tempat umum yg sediaan ruangan ibu n bayi (terserah mereka mau ngapain disana)…menurut gw itu konsekuensi urban…dan mengenai nyusuin di tempat umum, kalo perempuan yg gak didoktrin agama n ngerti apa itu 'kawin', dia gak malu nyusuin bayix di tempat umum (yg lucunya, perempuan kelas menengah ke atas yg biasax malu…apa atrix ini?)

  7. Arman says:

    eh iya.. family room itu di mal. biasanya di setiap mal pasti ada 1 atau 2 family room gitu…

    very convenient buat yang bawa bayi dan anak2 kecil…

  8. Arman says:

    family room itu isinya ada ruangan2 untuk menyusui, trus ada tempat buat gantiin diapers bayi, ada disediain microwave/bottle heater buat manasin susu, ada wc yang isinya selain ada kloset dan wastafel biasa buat orang dewasa juga ada kloset dan wastafel yang pendek buat anak kecil (jadi ortu nya gak perlu ngegendong anaknya, anaknya bisa kencing dan cuci tangan sendiri), trus juga disediain sofa2 buat nunggu, plus tv yang selalu muterin film2 kartun dan mainan-mainan buat anak2 yang nunggu.

  9. Memang, Na, yang saya ceritain ini di angkot. Jadi ya nggak mungkin nyari tempat buat mojok sama bayi. Tapi pada tahun segitu, memang belum musimnya ruangan menyusui di mal-mal.

    Eh, Arman, nggak ngerti. Family room di mal? Itu apa? Semacam living room atau lobby buat duduk-duduk gitu?

  10. mawi wijna says:

    Kalau dari ceritanya mba dokter, aksi sang Ibu yang langsung menyusui anaknya saat itu juga adalah reaksi spontan ketika sang bayi menangis. Sebetulnya kalau saya pikir, apabila si Ibu bisa bersabar, mungkin bisa mencari tempat yang cukup privat seperti WC atau menepi ke sudut yang sepi. Toh perlu waktu juga untuk mencari ruang menyusui dan tentu sang bayi akan terus menangis sebelum disusui.

    Intinya adalah kesabaran sang Ibu menghadapi perilaku anak.

  11. Arman says:

    sekarang di jakarta sih rata2 mal udah ada tempat menyusui nya ya…

    ke depannya mungkin boleh mencontoh mal2 disini. disini rata2 di family room yang ada tempat menyusuinya, di depannya juga disediain tv, sofa2 dan tempat main2 walaupun gak gede tapi lumayan lah buat bapak dan kakak2nya pada nungguin… 🙂

  12. Wulan n Pak Rawins, memang di negara kita, ruangan buat ibu menyusui di tempat umum masih dianaktirikan. Saat ini kan minggu menyusui sedunia, jadi sekarang kesempatan buat mengkampanyekan bahwa ibu berhak menyusui anaknya, sehingga harus didukung dengan menyediakan tempat menyusui yang elegan. Mudah-mudahan dengan makin banyaknya orang yang sadar akan pentingnya menyusui ini, makin banyak disediakan tempat-tempat menyusui di tempat umum.

    Ciwir, kondekturnya jahat banget deh..:-D

    Hoeda, sudah banyak kok mal yang nyediain ruangan khusus ibu dan suaminya. Kamu pikir kenapa coba banyak mal sekarang dibangun hotel di atasnya? *wink*

  13. Hoeda Manis says:

    Btw, Mbak-mbak, repot juga ya jadi wanita.

    Soal mall yang punya ruang khusus buat ibu dan anak, bagus tuh. Mungkin lebih bagus lagi kalau ada ruang khusus buat ibu dan suaminya. Hehehe…

  14. ciwir says:

    kalo menyusui di bus kota pasti dimarahi kondektur, sebab di bus kota nggak boleh mengeluarkan anggota badan
    wahahaha

  15. rawins says:

    hooh… tempat untuk ibu dan bayi memang jarang banget tuh. seharusnya memang jadi fasilitas standar seperti toilet di tempat umum. di bandara memang aku lihat ada. tapi kok tempatnya kelihatan ga nyaman. masih dianaktirikan kayaknya untuk soal yang satu ini…

  16. Wulan says:

    mmm di mal2 deket rumah aku juga ada ruangan khusus ibu dan anak, tapi agak jelek ruangannya, ngga kayak digambar itu.. hehe.
    salam kenal! blognya aku follow yaa ^_^

  17. Kalau ibu-ibu yang intelek biasanya sudah langsung ngeh kalau ada tempat khusus menyusuin gitu, Phe. Jadi memang balik ke kadar wawasannya si ibu lagi sih. Aku rasa makin pintar seseorang, dia akan berusaha makin keras buat tidak menunjukkan alat kelaminnya untuk konsumsi publik.

  18. Gaphe says:

    Siiph, saluut dua jempol bagi mal yang menyediakan fasilitas khusus kayak gitu.. cuman balik lagi ke gaya dan kebiasaan ibu-ibunya..kalo emang dasarnya ibu2nya nggak mau repot2 menuju ke tempat itu, dan lebih memilih untuk mempertontonkan putingnya ke khalayak..yaa apa boleh buat?.. hehehehe *pemandangan gratis*

  19. Quinie says:

    iyaa.. gua juga geleuh kalo liat ibu2 yang tampang inocent langsung ngeluarin *dan mamerin* ke seluruh dunia pas nyusuin anaknya.
    btw, puting tuh termasuk alat kelamin juga?!

  20. sekarang ada baju ibu menyusui yg bisa nutupin walau lagi kasih Asi bagi yg berjilbab lebih mudah lagi tinggal masukin aja kepala bayi ke dalam jilbab, jangan kuatir jilbabnya longgar dan ringan, aku juga suka risih vic liat-liat ibu-ibu diangkot malah ngga cuma putingnya semuanya dikeluarin sampai-sampai sopir angkotnya bilang pas ibu itu turun, pas masih gadis di tutup-tutupin udah punya anak dipamerin…ha…ha…makanya aku selalu bawa anduk kecil kalo kemana-mana pas bawa bayi pas kepepet kan bisa nutupin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *