Dunia Gembrot di “Warung Pojok”

Pas saya dugem di restoran ini, mendadak kepala saya jadi kepingin bernyanyi, “Akeh wong padha kedanan masakan.. akeh wong padha kelingan pelayan.. ora klalen kesopanan ning sekabeh lelangganan..”

Kalau Anda lihat foto –foto ini, barangkali Anda pikir saya lagi berada di sebuah warung makan ndeso. Lha gimana nggak ndeso kalau masuk-masuk lantai warungnya ternyata masih dari keramik super jadul yang mangkak, dan kita disambut deretan meja-meja makan dari kayu yang dicat pakai warna-warna pupus? Nyokap saya sampek protes ke saya, “Dooh, Ky, kok kita ma’em di tempat kayak ginian seh? Mbok cari tempat makan tuh yang agak kerenan dikit kenapa sih..?”

Sayanya ngeyel kepingin ke situ, soalnya saya udah baca di banyak blog-blog bahwa nih tempat unik banget. Selain makanannya juga enak, suasana tempatnya yang jadul juga jadi daya tarik sendiri. Berhubung letaknya masih terjangkau dari rumah, okelah saya kepingin nyambangin. Ternyata memang tempatnya jadul ruar binasa, masuk-masuk saya lihat banyak sangkar burung digantung di langit-langit. Di kiri-kanan temboknya digantung alat-alat masak yang ketinggalan jaman banget, mulai dari mangkok nasi yang ada cap kembangnya, sutil-sutil khusus kuah dari stainless steel, dan kaleng-kaleng minyak samin.

Saya dan bonyok duduk di situ, bangku makan yang keras dan sama sekali nggak empuk, lalu kita pesen empal gentong plus kwe tiaw siam. (Sebenarnya saya dikasih tahu katanya ifumie-nya enak, tapi pelayannya bilang ifumie-nya lagi abis.) Servisnya nggak lama, paling cuman 5-10 menitan, dan pelayannya dateng nganterin piring-piring makan kita berupa piring keramik Cina yang ngingetin saya akan piring makan kuno punya Grandma saya di Kreyongan. Saya nggak ngincipin empal gentongnya sih, tapi katanya bokap saya, empal gentongnya enak. Saya sendiri lebih panic ngabisin kwe tiaw-nya, yang satu porsi bisa dimakan buat dua orang. Kwe tiawnya berupa kwe tiaw disiram cap cay, dan bagian paling menarik adalah bihunnya yang dimakan krius-krius. Nyokap saya nyeruput kwe tiaw-nya lalu bilang, “Oke, kali ini Mom minta maaf ya, Ky. Ternyata makanannya enak.” Hwahahahaha!

Makan di situ semalam malah jadi ajang mainan buat bonyok saya, soalnya bonyok saya keasyikan megang-megang semua barang-barang yang dipajang di restoran. (Untung deh kita dateng pas lagi nggak banyak yang makan di situ.) Ada kaleng biscuit Khong Guan sampek termos air panas yang suka dibawa eyang-eyang. Kata bokap saya, dulu kalau Lebaran mesti suguhan buat tamunya berupa biskuit Khong Guan. Nyokap saya ketawa lihat di rak dipajangin susu Klim, soalnya waktu kecil nyokap saya minum susunya susu Klim, dan sekarang kayaknya susa nemu merk gituan di hypermarket. Pada pintu jendela kacanya ditempel-tempelin kertas koran. Heran saya, kenapa sih orang jaman dulu seneng banget nempelin kaca jendelanya pakai kertas-kertas koran? Kan nggak ada bagus-bagusnya sama sekali?

Sambil ngomongin pernik-pernik interior jadul di situ, bonyok saya cerita soal kisah-kisah mereka pas masih kecil dulu, gimana Grandma-grandma saya suka naruh nasi plus lauk-pauk dalam rantang dari seng plus serbetnya yang kotak-kotak. Kok ya lucu amat rantang seng yang mirip punya Grandma saya ya dipajang di restoran itu, hahaha.. Setelah berlama-lama duduk di situ, lama-lama nyokap saya ngajak pulang aja. Bukan karena nggak betah, tapi karena semua pernak-pernik di situ ngingetin bonyok saya akan jaman Orde Lama dulu yang susah, ketika mereka dan sodara-sodara mereka semua dipaksa hidup prihatin..

Oh ya, restoran yang saya datengin di Jalan Riau, Bandung, ini, udah ada jaringannya juga di kawasan Sukajadi. Selain itu buka juga di Jakarta, Depok, dan Bogor. Selain jualan masakan Cina jadul, mereka juga ngejagoin martabak telor, asem-asem manis plus bistik Jawa. Tips pribadi dari saya, jangan bawa mbah-mbahmu makan ke sini, bisa-bisa nanti mereka ngomel kenapa pas jaman sudah maju begini, kita malah ngajak makan ke tempat yang cat bangkunya sudah bulak.. :-p

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Iyaa..aku rasanya mau nangis liat ceret jadul itu, hahaha! Kok ada sih orang mau punya ceret kayak gituu? Emangnya orang yang makan ada berapa?? *ketauan jaman dulu pasti satu keluarga anaknya banyak*

    Aku kan di situ makan-makan. Saking enaknya, kalo makannya lahap bisa-bisa perutnya jadi gembrot. Makanya aku selalu ngejulukin tempat makan yang enak itu "dugem" alias DUnia GEMbrot! :p

  2. Ehehehe..Mbak Reni kan ada di tempat factory-factory outlet itu. Restoran ini kira-kira sekilo deh dari situ. Aku nggak tahu ada merk Susu Skim, Mbak. Aku tahunya merk Susu Klim. 🙂

  3. Lho… ini adanya di Jalan Riau..?! Duh mbak, padahal kemarin aku sempat juga mampir ke Jl.Riau lho… tapi gak mampir kesitu…! 🙁
    BTW, seingatku nama susu 'jadul' yg dulu ada jaman bokapku tuh adalah Susu Skim… (atau emang ada juga susu klim ?)

  4. Aah..gw main congklak sama sepupu gw kalah melulu! 🙁

    Iya, Mbak Lili, memang kadang-kadang gw komen pake OpenID untuk WordPress gw di Blogspot punya orang lain suka nggak bisa. Aneh deh..

  5. Lili says:

    Gue jg demen tuh makan di Sagoo, Vick. Kalo bawa anak, sibuk liatin mainan jaman2 kita unyil. Sempat beli congklak segala di sini.

    Liat nama2 makanannya juga unik2 yah.

    (knp kalo comment di blogger pake id wordpress kagak bisa yah?)

  6. bridge says:

    hahaha, bener banget…. kalau kita bawa ke restoran yg dibikin model2 jaman perang kemerdekaan gitu ortu malah gak suka….

    Mereka justru udah bosen kali sm suasana itu atau kuatir….ini anak kok seleranya antik gini… hihihihh

  7. BabyBeluga says:

    Wah asyik banget kayaknya ya, namanya apa tuh rest? Aku sih lebih demen ama yg kayak ginian daripada ama franchise dari luar negeri yg notabene udah kayak makanan dibuat dari pabrikan, mau dimana aja semuanya serba sama, membosankan sekali.

  8. Gaphe says:

    retro abis ya liat foto-foto suasananya..tapi makanannya nggak retro ya?… usulin tuuh mbak, jual nasi jagung…ubi rebus…trus dedak.. kan makanan jaman dulu gitu2an. hahahaa

  9. Tapi sangkar burungnya beneran ada burungnya ngga, Vic? Secara soal yg satu itu beda, ngga bisa dianggap masih jadul juga.
    Susu Klim, ingetin gw sama susu adek gw aja. (soalnya dulu gw ngga suka susu putih. hehe…)

  10. Pitshu says:

    jeung di jakarta dimananya ? ada info lebih kah ?
    klo bokap g cina kan masih kolot, dia malah ga pernah makan makanan modern kek fastfood gitu 🙂 ujung2 selalu nyari chinese food kalo jalan ke mall 🙂

  11. IbuDini says:

    Wahh bener2 barang2 lama ya, udah sedikit susah untuk mencari di zaman skg.
    Sepertinya di tempatku blm ada Mb..karna masih banyak yang lebih jadul sih..

  12. mawi wijna says:

    tanpa nama restoran? doh!…

    sepertinya, masyarakat kota akhir-akhir ini banyak mencari suasana kondusyip untuk menunjang selera makan. Kalau harga makanannya juga harga tempoe doeloe, mungkin lebih nikmat. 😀

  13. Wah, aku nggak tahu juga apa ini udah buka di Surabaya. Tapi minumannya biarpun bermerk, tetep jadul soalnya kemasannya keluaran edisi jadul lho. Besok-besok deh aku ngomongin merk ini lebih spesifik.

  14. Fanda says:

    Wah, kalau aku justru suka banget ama tempat yg jadul2 gini. Pasti aku kesana sambil bawa kamera dan mejeng2 disana deh. Apalagi kalo makanannya enak juga. Sayang nih..ga ada di Surabaya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *