Kartu Ajaib

Pas janjian beberapa hari lalu mau kopi darat sama teman, saya pun nyambangin dos-q ke hotelnya di kawasan Dago. Teman saya udah kasih tahu saya via SMS bahwa resepsionisnya bakalan nganterin saya ke nomer kamar yang dos-q sebutin di SMS itu. Sebenarnya saya rada geli, ngapain seh bakalan dianterin resepsionis segala, lha wong saya pinter nyari nomer kamar sendiri (soalnya saya udah bakat jadi pengusaha hotel..amien!). Tapi kemudian saya pikir barangkali tuh hotel kamarnya banyak dan mungkin papan penunjuk jalannya kurang jelas, jadi saya nggak bisa cari kamar sendiri. Ntie saya ketangkep basah lagi kebingungan cari-cari kamar pula, dan kalau ketauan satpam yang lagi kumat parnonya, bisa-bisa saya dikira mau maling. Males banget ah kalau cantik-cantik dikira maling.. :-p
Tiba di hotel, saya ke resepsionis. Maksud hati mau bilang permisi sama resepsionis, apa daya penjaga resepsionisnya cuman satu dan di depan meja itu ada banyak banget tamu minta dilayani. Kesiyan saya lihat mbak resepsionis yang ribet sendirian itu, saya mutusin pergi ke lift sendirian.

Di depan lift ada petugas yang kayaknya lebih mirip housekeeper ketimbang bellboy (herean, d ari mana saya nebak-nebak jabatan cuman berdasarkan tampangnya aja?), lalu saya tersenyum. “Maaf, Pak, kamar nomer 3xx ada di lantai tiga ya?” Saya nggak tahu lho, saya cuman nebak. Kan biasanya angka depan kamar hotel menunjukkan lantai tempat kamar itu.
Kata sang petugas, “Iya, lantai tiga. Kartunya ada?”
Eh. Saya gelagapan. Kalau mau berkunjung tuh pakai kartu ya?
“Saya ditungguin tamunya di kamarnya,” kata saya nunjuk ke lantai atas.
“Sebentar,” kata petugasnya. Dia masuk ke ruang staf, lalu ambil semacam kartu.

Pintu lift membuka, lalu saya masuk dan pencet angka 3. Lho? Kok pintu liftnya nggak mau nutup?
Si petugas menghampiri lift, terus melambaikan kartunya itu ke semacam layar sensor di atas tombol lift. Baru deh lift-nya nutup. Eyalaa..ternyata mau naik ke kamar hotelnya aja kudu pakai kartu ajaib.

Maka naiklah saya ke lantai 3. Dengan cepat saya nemu kamar 3xx yang saya cari-cari. Saya ketok-ketok pintunya. Lho, kok nggak dibuka-buka? Jangan-jangan teman saya ketiduran nungguin saya.

Saya ambil HP, terus saya telfon teman saya itu. Ternyata dos-q ngangkat telepon.
“Hai, Mbak!” sapa saya. “Nginep di kamar berapa?”
Jawab temen saya, “Di kamar 5xx.”
Eyalaa..ternyata teman saya itu salah ngetikin nomer kamarnya di SMS-nya ke saya. Maksud hati mau nulis kamar 5xx, apa daya jari tangan malah keserimpet nulis kamar 3xx. Jadinya saya salah lantai, mestinya saya bukan ke lantai tiga, tapi ke lantai lima.

Tinggal saya celingak-celinguk. Gimana caranya saya naik ke lantai lima padahal saya nggak nemu petugas manapun yang bawa-bawa kartu ajaib?

Pas saya ke lift, eh..nyadar saya kalau di depan lift ada tangga. Maka naiklah saya pakai tangga itu. Ee..mendaratlah saya di lantai lima dan akhirnya berhasil ketemu teman saya.

Pas pulang dari kopi darat, saya jadi mikir-mikir, lucu amat yah nih hotel. Buat naik ke kamar tamu aja mesti pakai kartu ajaib. Mungkin maksudnya buat jagain privacy tamu. Tapi lha kalau saya jadi tamu tak diundang alias maling, saya tentu akan lebih milih naik tangga ketimbang naik lift. Kan naik tangga nggak usah pakai kartu ajaib..?

Kalau kita mau waspada terhadap maling, maka kita mesti bisa berpikir a la maling dulu..

Gambarnya ngambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

37 comments

  1. Gua pernah spt elo turun pake tangga ternyata pintunya yang ke lobby dikunci. Seneng sih aman ternyata tapi terpaksa naik tangga lagi. Ini kejadiannya di apartemen bukan hotel.

  2. budiarnaya says:

    Heee saya pernah mengalami, tapi kartu untuk kunci kamar dan power listrik, bingung tekan stop kontak, eh malah menggunakan kartu, memang katrok saya heee 🙂

  3. Hai… masih ada sisa cerita dari acara kopdar kemarin ya..?
    Itu dia salah satu alasan kenapa aku tak jadi ketemu mbak Vicky di lobby. Soalnya setiap kamar cuma dapat 1 kartu ajaib, yg berguna utk naik pake lift dan juga utk buka pintu kamar. Nah, kalau kartu itu aku bawa turun, kasihan temanku… gak bisa kemana-2.
    Yang unik lagi, jadwal check-out kan jam 12.00, tapi karena acaraku baru selesai jam 12.30, jadi kami telat deh kembali ke hotel.
    Saat aku coba buka pintu kamar pakai kartu ajaib itu ternyata pintu gak bisa terbuka, sampai akhirnya ada petugas kebersihan yg sedang beresin kamar sebelah bilang bahwa kartu ajaib itu tak akan berfungsi setelah jam 12 siang (karena udah waktunya checkout). Hebat ya kartunya… hehehe, tahu jadwal checkout penghuni kamarnya… :p
    Akhirnya, kami bisa masuk kamar (utk beres2 barang) dg pakai kartunya si petugas kebersihan itu…

  4. Gaphe says:

    iya loh, saya juga sering ngalamin terutama di hotel-hotel bintang banyak di jakarta.. harus pake kartu. Repootnyaa minta ampun kalo ada temen nginep beda lantai.. mau ketemuan aja kudu janjian minta dijemput, padahal ya sama-sama nginep di hotel yang sama..secara cuman dia yang pegang kartunya yang bisa akses ke lantai itu. Sebeelll…

  5. Hai Mbak Riesta, salam kenal juga. Memang hotelnya mantep. Tapi perkara kartu ini menarik juga.

    Pak Joko, Debby, Pak Rawins, saya mesti bilang bahwa ini bukan tangga darurat. Tangga ini bisa dipakai buat apa aja, nggak mesti dalam keadaan darurat. Lucunya tangganya terletak langsung di depan liftnya, nggak pakai pintu apapun. Jadi apa gunanya pakai kartu lift dong, kalau buat naik-turun sudah ada tangganya? Barangkali bener kata Mbak Lili, tangganya cuman buat keren-kerenan doang. 😀

  6. Debby says:

    lucu…masa lift pake kartu, tangganya engga…
    d kantor saya ga ada lift, karena cuma 3 lantai tapi melebar bangunanya
    untuk keamanan kita memang pake kartu akses d setiap pintu masuk dan keluar ^^

  7. rawins says:

    wah kalo pake kartu jps, nyampenya kemana tuh bu..?
    ga pernah ke hotel mahal, jadinya ga pernah urusan ribet kayak gitu. kalo juemput tamu biasanya janjian di lobi.

  8. Lili says:

    Bener kata arman tuh. Kalo hotelnya pake kartu ajaib, mestinya tangga daruratnya diberlakukan buka 1 arah. Kalo nggak, yah sama aja boong.

    Lha, hotel ini mah ngaco tuh, Vick. Jgn2 kartu ajaibnya bukan buat alasan security, tp buat keren2an 🙂

  9. Jokostt says:

    Akhir Februari 2010 yang lalu pengalaman serupa juga saya alami saat menginap di hotel Aryaduta Lippo Karawaci Tangerang. Dan saya sempat kebingungan karena lift tak mau diperintah ke lantai lain yang bukan lantai tempat room saya. Kemudian saya baru tahu ternyata key card room yang juga berfungsi untuk naik lift memang oleh hotel sengaja dilock hanya bisa naik ke lantai room saya saja sama ke lobi, tidak bisa kemana-mana. Jadi kalau mau bertamu ke room yang lain yang beda lantai harus janjian dulu di lift untuk saling jemput atau reunian ke lobi dulu.

    Kalau kasus Mbak Vicky masih enak bisa lewat tangga darurat. Kalau di hotel saya nginap tangga darurat tak boleh dilewati dalam kondisi normal karena pintunya terkoneksi dengan fire alarm system sehingga akan berbunyi alarmnya kalau dibuka.

  10. Fenty says:

    Aku pernah ke salah satu apartemen di tengah kota sono juga modelnya kaya' gitu, mesti dihubungi lewat intercom dulu, dan resepsionisnya/satpamnya mesti denger kalau emang aku yang ditunggu, terus baru deh dianterin ke lift, liftnya khusus juga kaya' yang kamu sebutin barusan

  11. Nggak tahu bintangnya berapa, coz aku nggak ngecek selimutnya. Haiyaa..aku bukan tipe yang seneng ketemuan di lobby, aku lebih seneng ngagetin orang langsung di pintu kamarnya.. 😛

    *benar-benar tidak sopan*

  12. fahmi! says:

    hotel berbintang lima kah? di surabaya standar keamanannya juga seperti itu, lift nggak mau beroperasi kalo nggak pake kartu itu. kartu itu juga berfungsi sbg kunci kamar. jadi, kalo mau janjian ketemu orang mesti di lobby.

  13. Arman says:

    emang banyak hotel yang begitu. lift yang ke lantai2 kamar2 tamu emang hanya bisa diakses dengan kartu tamunya, biar orang gak sembarangan naik2 dan bikin onar. dan menjaga privasi tentunya.

    tapi kalo ke lantai2 yang bukan kamar biasanya bisa tanpa kartu. jadi pas lu udah di lantai 3, harusnya bisa masuk lift lagi untuk turun balik ke lobby dan nanti minta pinjem kartunya lagi untuk naik lt 5. 🙂

    tentang tangga, biasanya kalo kita udah di dalam tangga darurat gak bisa buka pintu untuk masuk ke dalam gedung, kecuali lantai paling bawah atau paling atas. kalo dari dalam gedung, bisa buka pintu ke arah tangga. harusnya sih begitu. kalo ternyata dari dalam tangga bisa buka pintu ke seluruh lantai di gedung, ya sama juga bohong dong itu sistem lift nya pake kartu. hahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *