Dulu, dan Sekarang Nggak Ada

Salah satu minuman yang musim banget jaman saya masih kecil dulu adalah FN. FN dijual biasanya dalam beragam varian, ada FN kuning, ada FN merah. Kadang-kadang saya nemu ada FN ijo juga, tapi jarang yang jual sih. FN biasanya dijual di resto-resto barengan Sprite dan Coca Cola, jadi saya pikir mungkin mereka dari perusahaan minuman yang sama. Eh ya, FN ini beda lho sama F & N yang diimpor dari Singapura beberapa bulan terakhir.

Dulu waktu masih balita, saya kirain FN kuning tuh sama dengan sari jeruk dibubuhin soda yang bikin efek minumnya jadi nyekrus. Pas saya mulai pake seragam putih abu-abu, saya mulai belajar tentang bahan-bahan artifisial buat ditambahin ke minuman, yang mana salah satunya adalah pewarna. Saya jadi ngeh bagaimana pewarna minuman bikin efek psikologis yang menggoda buat peminumnya.
Harus saya akuin, Little Laurent suka FN kuning karena warnanya yang kuning menggoda. Well, warnanya FN merah juga seksi sih, tapi faktor kedua adalah eksklusivitas. FN kuning cukup jarang dijualnya kalau dibandingin sama FN merah.

Ketika saya udah rada gedean dikit, FN mulai jarang dijual, dan merk Fanta makin beken. Mula-mula Fanta merah laku keras, lama-lama perusahaan itu mulai bikin Fanta orange. Orange lho, bukan oranye, dan bukan kuning. Seolah-olah Fanta mau bilang bahwa minumannya dari jeruk sungguhan, bukan dari pewarna oranye apalagi kuning.

Lama-lama saya lupa kalau saya dulu seneng banget sama
FN kuning. Sekarang kalau makan restoran saya cenderung males pesen minuman-minuman nyekrus gitu, coz saya udah tahu bahwa kalau kecanduan berarti nabung buat diabetes. Saya lebih seneng kopi-kopian yang diblender dan dibubuhin es krim. (Yaa..ini sih sama aja cari penyakit.. :p)

Makanya waktu saya nyatronin restoran minggu lalu dan saya nemuin FN kuning ini, hati saya girang bukan main. Seperti yang saya bilang di blog beberapa hari lalu, di sini jualnya minuman jadul dan penganan jadul, termasuk kemasannya sendiri ikutan jadul.

Nggak cuman FN kuning kemasan tahun ’80-an yang saya temuin, tapi saya juga nemu permen kelinci. Permen ini sebenarnya permen susu, cuman bungkusnya ada gambar kelincinya dan ada tulisan Cina-nya. Sodara-sodara Jemaah yang seumuran sama saya pasti ngeh sama permen ini.

Ada juga roti dolar, yang berupa biskuit tipis berbentuk bulat yang cetakannya mirip koin dolar jaman purba. Dulu kita waktu kecil mungkin suka main uang-uangan, dan mainan uangnya dari roti dolar ini, hehehe.

Lalu permen telor cicak. Sebenarnya sih ini gula-gulaan, tapi dikasih pewarna yang warna-warni dan ukurannya kecil-kecil yang katanya sih mirip telor cicak. Saya sendiri belum pernah lihat telor cicak, coz saya kirain cicak ogah bertelor di rumah saya, hihihi..

Yang menarik juga biskuit rokok. Ini biskuit berbentuk batangan tipis dan di ujungnya dilumurin cokelat. Jaman dulu anak-anak suka makan biskuit ini dengan megangnya gaya seolah-olah lagi melinting rokok. Ini salah satu bukti yang nunjukin cara mikir primitif bahwa merokok itu keren.. *menulis ini dengan nada mencemooh*

Dooh..kenapa ya saya jarang banget nemu jajanan-jajanan jadul kayak gini? Saya jadi curiga jangan-jangan sekarang merk-merk itu udah nggak dipasarin lagi gara-gara nggak lolos sensor BPOM, hahaha..

Gimana dengan Anda? Jajanan apa yang Anda suka jaman dulu tapi sekarang sudah nggak dijual lagi?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. -Indah- says:

    Jadi kangen ama Coklat Ayaaamm! :q

    Ahh.. sama itu coklat yang dalamnya wafer terus bungkusnya itu warna merah bergambar Zebra, itu khan enaakk.. sayang sekarang udah ngga jelas di mana lagee yang masih jual, kalo emang masih ada, ahahaha..

    Terus juga wafer Superman 😀

  2. ~ jessie ~ says:

    Kalau jaman saya kecil sih paling doyan Krip-krip dan Anak Mas 😉 Cokelat ayam jago juga doyan. Asik yah bisa nemu panganan jadul gitu. Benernya bukan rasanya yg penting sekarang, tapi lebih ke memori jaman dulu, bener nggak? 😉

  3. Es serutnya Mbak Inten itu kedengerannya kayak es lilin kalo di tempatku. Lalu bakso kanji itu, ada di sini namanya bakso cilok. Dibikinnya dari aci dipilin-pilin jadi bulet terus dicolok pakai lidi. Makanya dinamain bakso CILOK, alias aCI dicoLOK..

  4. inten says:

    jadi inget, dulu waktu aku kecil ada penjual es serut. Esnya diserut halus trus dikepal-kepal jadi buletan dikasih tusukan pakai bambu. lalu esnya disiram dengan sirup warna merah, udah gitu aja. makannya dijilat kayak es peddle pop jaman sekarang. pada tahu nggak es itu?

    kangen juga sama salome, kayak bakso kanji gitu trus dicelup saos. sekarang aku lihat jarang penjual salome di sekolah2, adanya penjual sosis goreng.

  5. Ann, dulu waktu masih kecil, kata nyokap, aku nggak doyan makan. Tapi kalau aku dikasih minum FN kuning, aku makannya langsung lahap. Jadinya saban ke restoran, aku dibeliin FN kuning melulu supaya mau makan, hahaha..

    Mbak Fanda, aku nggak tahu tuh manisan kuning-ungu itu. Apa jangan-jangan manisannya sudah nggak dijual pas aku lahir??

    Mbak Dini, permen telor cicak itu menarik juga, hahahah. Apa Dini Kecil juga suka permen telor cicak?

    Debby, beruntung deh tuh warungnya jualan wafer superman. Mestinya harganya dimahalin tuh, soalnya di tempat lain wafer superman udah jadi barang langka..

    Mbak Ria, coklat full cream yang mana siih?

    Joo, hahaha..hobinya murah meriah banget.. 🙂

  6. Fanda says:

    Hehe…jadi teringat tuh permen kelincinya. O ya, ada lagi manisan yang kayak koin tuh, bungkusnya warna kuning-ungu. Sekarang masih ada gak ya??

  7. Seiri Hanako says:

    FN kuning
    jadi ingat waktu kecil dulu di desa
    kalo nangis kelamaan pasti dibeliin FN sama Papi
    ternyata vicky juga senang ma FN waktu kecil ya..

    kalo sekarang sih dah nggak doyan lagi minuman berkarbonasi
    soalnya bisa migran sayanya..

  8. inten says:

    Kalau wafer superman dan chiki balls itu masih banyak kok dijual. setidaknya di Denpasar. Itu jajanan favorit waktu kecil, dan susah ditemuin di Jawa. begiti pindah ke Bali dan lihat makanan itu di supermarket, dohhh senengnya.

    Jajan lainnya yang aku suka banget itu namanya kerupuk upil (kerupuk digoreng pasir). kalau di jawa timur mah banyak banget, tapi di Bali gak ada jadinya ya aku anggap aja itu makanan jadul yang susah ditemuin.

  9. rita asmara says:

    aku baru2 ini ketemu makanan kecil kesukaanku waktu kecil.. namnaya BIPANG! Terbuat dari ketan yg dimasak spt popcorn lalu disiram dgn karamel.. setelah itu dicetak/dipres dan dipotong2 berbentuk kotak seperti kubus.. rasanya guris2 manis.. kalau aku ke pasar Cinde pasti aku beli tuh BIPANG.. hmm kres.. kres.. kres..

  10. mina says:

    Vick, ada tuh FN rasa kopi soda. enaaaaaak banget, one of my fave. dijual kalengan. tiap tegukan serasa tusukan mengagetkan ke jantung *jleb* *jleb* *jleb* :p

  11. *setelah kepikiran tanggal kadaluwarsa*

    Arman! Itu jajanan di toko sebelah sekolah lu ada tanggal kadaluwarsanya, nggak? :-p

    Kayaknya jajanan jadul yang disebut-sebut dari kemaren produk industri rumah tangga semua yah. Buktinya sekarang nggak dijual lagi, mungkin gara-gara pengusahanya nggak kuat ngurus ijin Depkes-nya.. :-p

  12. fahmi! says:

    wah, njajan barang2 jadul gini, kamu sempat ngecek tanggal kadaluarsanya nggak? jangan2 itu memang stok lama (sangat lama) warisan kakek neneknya yg punya toko hehehe 😛

  13. Arman says:

    belum pernah denger minuman FN vick.. yang gua tau ya F&N.

    hmmm jajanan pas kecil ya. dulu ada tuh model kayak chiki gitu ya tapi kecil2 bentuknya. namanya 'chicken'. beneran lho namanya chicken. hahaha. gua suka banget beli itu di toko sebelah sekolahan (pas SD). kayaknya sekarnag udah gak ada deh. kayaknya pun jaman dulu cuma ada nya di toko sebelah sekolahan gua doang. hahaha.

  14. BabyBeluga says:

    Biscuit rokok, itu yg kayaknya aku gga pernah nemu tuh. Yg lain2nya, iya. Permen kelinci, dulu pernah nemu jenis kayak gitu di Asian grocery and I asked Jake to taste it, dia gga mau sama sekali, gga biasa liat 'lapisan kertas bening', pdhal waktu kecil pertama dibuka wrappernya, aku enjoyed banget jilatin lapisan tipis yg menyelubungi candy tsb

  15. FN tahu.enak rasanya tuh, tapi sekarang susah dicari. gak ada malah. permen rokok hehe..tau juga. apa lagi ya? permen sarsapalila masih ada gak ya? itu juga jajanan waktu kecil tuh. permen susu gambar kelinci..yah, kegemaranku tuh. kok sama ya?

  16. Gaphe says:

    hiyaa.. kangen makan begituan.. berhubung saya anak2 taon 90an.. saya lebih inget ama krip-krip ato anak mas… coklat jago, wafer superman.. sekarang udah nggak ditemuin lagi..

  17. riesta says:

    ya ampyuuuun,,,jajanan jadul..
    dulu pas di summarecon mall serpong aku juga liat tuh toko yg jual makanan jadul ini…ada maenan jadul juga…
    jadi kangen jaman kecil dulu…

  18. Ahahaa..Pak Rawins yang orang Cilacap nyebutnya semreset ya? Iya, bonyokku juga nyebutnya limun. Aku sih nggak kenal istilah limun itu, aku nyebutnya soda..

    Hoeda, nggak tau tuh FN itu singkatan apa. Yang jelas FN bukanlah Fanta..

    Wijna, puding gula merah kayak gimana sih? Kalo wadah plastik bergerigi sih ada di rumah saya..

    Mbak Reni, aku ingetnya cokelat dibungkus kecil-kecil pake kertas aluminium berwarna. Nggak ada gambar tulipnya. Tulip sekarang jualan cokelat yang gede-gede buat dibikin kue, bukan buat snack.. 😀

  19. rawins says:

    jaman aku kecil, apapun minumannya asal dibotolin dan rasanya semreset, orang menyebutnya limun. trus nongol tujuh up, gitu aku nyebutnya. hehehe..
    kalo makanan jadul sih masih banyak di kampungku. jadi kalo kangen tinggal mudik aja…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *