Kerajinan Kamu, Jeng..


Terlambat itu nggak baek, tapi terlalu rajin juga nggak baek. Saya inget waktu saya kerja di sebuah rumah sakit beberapa tahun lalu. Ceritanya saya dititah buat jagain unit gawat darurat, dan jam kerja saya dari jam dua siang sampek jam tujuh pagi besoknya. Semua orang yang nggak sekolah juga pasti tahu kalau pada jam kerja itu pasti semua pasien pasti dalam tanggung jawab saya. Artinya kalau mereka sampek kolaps, sayalah yang pertama kali mesti turun tangan. Makanya saya sebisa mungkin selalu dateng pas jam dua siang dan minggat pas jam tujuh pagi.

Kenapa saya bilang PAS? Soalnya kalau saya telat, UGD-nya kosong nggak ada dokternya, lalu tahu-tahu ada pasien dateng, maka nanti nggak ada yang nolongin dia. Anggap aja saya dateng jam 2.10 siang, ternyata ada pasien dateng jam 2.03 lantaran serangan jantung, lalu tahu-tahu jam 2.06 dia meninggal, berarti saya yang dosa, kan? Hah..males ah jadi kerak neraka..

Yang nyebelin adalah fakta bahwa nggak semua dokter itu rajin. Saya punya kolega yang jam dinasnya mulai jam tujuh pagi, tapi dia sendiri baru lenggang kangkung masuk dinas jam delapan kurang. Siyal banget saya kalau dapet giliran jaga sebelum dia. Suatu ketika giliran saya beres jam tujuh pas, dan kolega saya itu belum dateng. Saya udah kebelet kepingin pulang, coz saya capek dan tanggung jawab saya udah selesai. Pas saya udah mau angkat tas keluar gedung, tahu-tahu ada angkot nungging di depan unit gawat darurat bawa pasien baru ketabrak mobil. Batin saya ngamuk, “Edaan..gw mau pulang dan si Lelet belum dateng, di UGD nggak ada dokternya!”

Akibatnya saya nggak jadi pulang. Lha gimana pasiennya berdarah-darah gitu, mosok mau saya pura-pura nggak ngeliat dan ngacir via pintu belakang? Ntie kalau pas saya perjalanan pulang, tahu-tahu gempa dan saya meninggal, gimana? Pas ke akhirat ntie saya ditilang malaikat di jalan dan dia nanya, “He, kamu liat orang baru tabrakan tapi kok malah ngabur pura-pura nggak liat?”
Mosok saya mau jawab, “Ngg..kan jam dinas saya udah selesey..” *dipentung*

Atas dasar itulah saya bertekad nggak mau nyusahin kolega-kolega yang giliran jaga sebelum saya. Kalau disuruh jam dinasnya jam tujuh ya saya dateng jam tujuh. Norak memang saya, nggak mau ikut-ikutan ngaret. Padahal jam segitu tuh, satpamnya juga masih apel, kantornya belum dibuka, hehehe..

Saya agak sibuk akhir-akhir ini, coz saya mulai ditugasin di rumah sakit yang lain lagi. Kemaren hari pertama kerja saya di situ, saya jaga dan dianter keliling-keliling buat orientasi. Saya nanya segala macem: prosedur kerja, penyimpanan obat, hubungan antar dokter dan perawat, dan lain-lain. Tapi saya lupa nanya sesuatu yang fatal, saya mesti masuk jam berapa??

Hari ini hari kedua saya kerja di sini. Jam dinasnya jam tujuh pagi. Maka dateng dong saya jam tujuh teng, hehehe.. Pas saya masuk ruang kamar dokter, lho..kok pintunya nggak bisa dibuka? Ternyata eh ternyata, dokter yang jaga dari semalem masih ada di situ.. :p

Kayaknya dia merasa diusir deh, jadi dia check out buru-buru. Keliatan dari kamar yang masih agak nggak karuan, mungkin belum sempat dia rapiin. Saya cuman senyum-senyum ke dia, lalu saya masuk kamar sedangkan dia pergi. Yes, I’m on duty now.

Eeh..jam 7.30, tahu-tahu ada yang ngetok. Ternyata cleaning service-nya rumah sakit, mau bersihin kamarnya dokter! Mereka ngeliatin saya dengan bingung, kayaknya selama ini nggak ada deh dokter yang jaga pagi udah dateng jam segitu. Nih dokter anyar kok rajin bener yak??

Jadi yah, kalau di rumah sakit tuh, jam tujuh-delapan adalah jam yang rawan coz pergantian shift kerja.
Dokternya suka nggak ada, coz mereka juga bingung kalau mereka dateng jam segitu ruangannya belum dipel. Tapi kalau mereka sudah ada, nanti mereka sungkan sama cleaning service coz ruangannya masih basah baru dipel kok udah diinjek-injek..:-P

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. tikno says:

    Wah… salut sama Vicky.
    Kalau semua perawat dan dokter punya dedikasi seperti Anda barangkali jumlah pasien yang berobat ke Singapura bakal berkurang nih…

    Terus terang salah satu keunggulan mereka adalah "care" sama pasien.

  2. Gaphe says:

    Ini namanya kak Vicky *lead by example*. dokter muda yang bisa ngasih contoh ama dokter tua-tua tentang pentingnya ON TIME demi kepuasan pelanggan.. Lanjutkan!. *hloh*

  3. bridge says:

    di rumah sakit tempat ortu dirawat, di kamar yg rada mahalan tuh… suster2nya gak pernah mau dipanggil kalau udah mau applusan…. Tapi di kamar yg kemarin rada ringan harganya… biarpun udah mau applusan tapi kalau pasien minta tolong….mereka masih mau bantu…
    Jadi ya memang tergantung pribadi masing2…
    Duh, elo jadi dokter gue aja deh… elo baek banget…. heheheheh

  4. mina says:

    di sini untungnya pergantian jadwal pagi itu jam 8 🙂 tinggal senyum semanis madu saja sama dokter yang datang jam 8.30, apalagi jam 9.

    sempat kepikiran untuk membuat seperti jadwal perawat di tempatku: sejam sebelum pergantian harus sudah datang, jadi ada overlap antar dokter selama sejam, supaya bisa ngasi pesan-pesan. sayangnya gak berhasil 😀

  5. Ditter says:

    hahaha…

    Dulu aku juga pernah ngerasain hal ini, pas masih jaga warnet.
    Sebel banget kalau orang yg bertugas setelah shift ku datang telat… Wah, udah capek banget, tapi nggak bisa buru2 pulang… padahal kewajibanku sudah selesai… Yah, akhirnya cuma bisa ngelus dada aja….

    Met puasa mbak Vicky!! 🙂

  6. luvly7 says:

    Elu dokter ke-3 yang gue kenal berhati mulia, setelah tante gue yang sering gratisin orang miskin yang berobat dan dokter kandungan gue yang sama sekali gag matre 🙂

    Moga2 Vic, sampe nanti elu jadi dokter paling beken se-Indonesia or se-dunia juga, elu tetep memegang hati yang melayani kek gini. Bukan jadi dokter sekedar pake baju putih dan ngompasin duit orang sakit sebanyak2nya, tapi jadi pengabdi masyarakat yang TeOPeh!!

    *saya doakan semoga jeng Vicky segera jadi dokter terkenal ;)*

  7. Salah satu alasan kenapa gw kepingin menguasai poliklinik sendirian adalah coz gw nggak suka upaya gw buat datang tepat waktu dirusak oleh kolega-kolega yang lelet. Kadang gw heran kenapa kita yang dateng tepat waktu dibayarnya sama aja dengan kolega yang lelet. Kalo gitu caranya, nggak adil dong? Mestinya rumah sakit tuh bayarin dokternya sesuai jumlah pasien yang diladenin, jadinya siapa yang lelet maka rejekinya juga ikutan seret.

    Oh ya, gw nggak seneng tuh kalo dokter nitip-nitipin pasiennya ke dokter lain cuman gara-gara dia mau sengaja meleletkan diri. Emangnya pasien seneng ya dilempar-lempar ke dokter lain kayak gitu?

  8. Setelah praktek di poliklinik RS gua dikasih tahu ama suster salah satu kiat utk punya pasien loyal dan banyak adalah datang dan pulang on-time.

    Kejadian nungguin teman datang lelet cukup sering selama co ass dan tambah parah selama residen. Alasannya mulai dari macet sampai anak sakit sampai ada praktek dulu di tempat lain dll, telatnya pun bukan hitungan jam tapi bisa sampai setengah hari. Terus kalau yang telat itu adalah senior, suka gak ngerasa bersalah dan cuma bilang,"Dek, titip pasien sampai saya datang ya!":(

  9. mawi wijna says:

    saya suka dengan disiplin tepat waktunya mbak dokter. 🙂

    Tapi mbok ya kalau ada pasien darurat dateng di saat kita mau pulang, ya pasiennya ditangani dulu. Life can't wait do they?

  10. Berobat ke saya aja. Kalo saya bilang dateng jam 1 ya saya dateng jam 1, nggak akan mungkin jam 2. Kecuali kalau pasiennya banyak ya pasti haruslah ngantre, hahaha. Tapi saya nggak suka molor dari jam dinas, biarpun kolega lelet juga. Pasien suka cemberut sih kalo dokternya molor..

  11. ireng_ajah says:

    Hebat ya dokter yg 1 ini. Jam 7 TENG udah datang. Pas jarum pendek di angkat 7, jarum panjang dan detik di angka 12 TENG. Bener2 pas jam 7 TENG..

    Berhubung tempat kerja baru, semoga aja gak diawal2 datang jam 7 TENGnya.. Biar jadi teladan yg lain….

    Kalo tidur perlu pake TENG gak ya??
    hehehehehe…

  12. Pitshu says:

    g kadang suka sebel klo mo berobat itu dokternya pasti telat 1 jam lebih 🙁 orang udah sakit pengen buru2 istirahat harus duduk bengong di ruang tunggu. padahal nulisnya praktek jam 1 tapi jam 2 baru nonggol hiks~ makanya kalo ga parah2 banget males ke dokter wakakakaka..
    hingga saat ini sampe terakhir kali berobat nganterin yayank, lom pernah nembu dokter yg on-time ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *