Cokelat Cuman Hiasan


Ada nggak yang ngeh kalau hari ini hari Pramuka? Saya ngeh, coz pertanyaan ini keluar di ulangan PMP pas saya kelas 5 SD, hehehe.. Saya juga baru inget hari ini 14 Agustus, setelah saya merebahkan bodi pasca ngerjain proyek seharian. Udah dua minggu saya nggak baca koran, gara-gara nggak sempet, thanx kepada proyek yang menyita waktu saya sampek nggak sempat ngeblog dan pacaran.

Kalau inget Pramuka, saya jadi inget seragamnya yang cokelat-cokelat itu. Gimana saya nggak lupa, kalau seragam itu pernah bikin nyokap saya pusing tujuh keliling. Jadi ceritanya suatu hari pas kelas tiga SD, bu guru saya kasih pengumuman kalau hari sabtu nanti kami harus pakai seragam Pramuka. Ya oloh, padahal saya anggota Pramuka juga bukan. Dan tahu bagian paling lucu dari pengumuman itu? Seragamnya harus swadaya! Nggak dijual di sekolahan, mesti cari sendiri, nggak ada subsidi dari sekolah. Padahal yang nyuruh pakai seragam itu ya sekolah saya..

Maka jadilah saya pulang, ngerengek-rengek ke nyokap minta dibeliin seragam Pramuka. Apanya yang nggak bikin nyokap saya lari ke pasar, terus beli seragam Pramuka buat saya. Pulangnya, saya sumringah coz tahu “tugas” dari bu guru saya buat (nyokap) saya sudah selesai.

Sabtunya, saya pakai dong seragam itu. Mendadak sekolah jadi lautan cokelat coz semua anak pakai seragam baru. Eeh..nggak tahunya ada temen saya tahu-tahu nyela, “Vickyy, kamu salah pake bajunya. Ini kamu pakai baju Pramuka buat Penggalang. Mestinya kita kan pake baju Pramuka buat Siaga!”

(Buat yang nggak tahu, Pramuka itu ada pangkat-pangkatnya. Siaga, Penggalang, Penegak, terus entah apa lagi..)

Tapi perasaan baju Pramuka semuanya cokelat-cokelat aja deh. Ternyata, kata temen saya, dibedain dari tanda badge yang dijait di bajunya. Kalau Siaga badge-nya warna ijo, sedangkan badge-nya Penggalang warna cokelat. Penggalang itu buat anak kelas lima. Saya mestinya pakai badge ijo, soalnya waktu itu kan saya baru kelas tiga..

Jadi pulang-pulang saya bilang ke nyokap saya, nyokap salah beli baju. Eeh..nyokap saya langsung nyamber, “Udaah..pake aja! Gurunya juga nggak ngurusin!”

Hahaha..kayaknya nyokap saya sebel banget deh “disuruh” beli kostum Pramuka itu. Lha bayangin, apa gunanya pakai kostum kalau saya nggak ikutan Pramuka sama sekali? Di sekolah saya, yang ikutan Pramuka dikit banget, di kelas saya mungkin cuman 3-4 murid, itu pun karena ditunjuk guru. Murid-murid yang lain? Cuman pakai kostumnya doang..

Saya tadinya ngira, ikutan Pramuka mungkin keren. Waktu di TK, saya pernah baca, Pramuka itu bisa bikin api unggun sendiri, bikin tali-temali, bikin kode morse pakai ngedip-ngedipin lampu, iya kan? Tapi pas saya lihat 3-4 teman saya itu ikutan Pramuka itu dan ternyata mereka nggak diajarin apa-apa kecuali kumpul di markas Pramuka pada Sabtu sore, saya jadi kesiyan sama temen-temen saya itu. Lha gara-gara disuruh bu guru, orang yang tadinya pulang jam empat sore, mereka malah jadi pulang jam lima. Dan Pramuka itu nggak ngerjain apa-apa..

Balik lagi ke kostum yang mbingungin tadi. Saya masih takjub kok teman-teman saya berhasil ngomporin nyokap mereka buat beli seragam Pramuka dan nyokapnya manut aja padahal udah dikerjain sekolah. Padahal kalau dipikir-pikir, sekolah tuh ya mintanya mendadak. Dan pakai nggak pakai, nggak ada efeknya tho. Paling-paling Sabtu jadi hari kostum Pramuka doang, tanpa nyentuh esensi kegiatannya.

Di mata saya, Pramuka di negara kita cuman hiasan. Sekolah merasa lega kalau punya Pramuka, nggak masalah biarpun cuman ruang sanggar doang tanpa kegiatan produktif. Yang penting kepala sekolahnya nggak ditegor kepala dinas gara-gara nggak punya Pramuka. Wah, kok saya jadi sinis ya?

Lagian, hari gini nggak aneh kalau Pramuka nggak dianggap ekskul wajib di sekolah. Mau belajar kepemimpinan? Masuk OSIS aja. Mau belajar berkemah? Masuk klub pecinta alam juga oke. Mau belajar setia kawan? Punya geng di sekolah itu cukup. Mau belajar nolong kecelakaan? Ikut Palang Merah. Pendek kata, banyak banget manfaat Pramuka yang bisa didapat tanpa harus ikutan Pramuka. Jadi, bukan cuman sekedar hiasan baju cokelat doang..

Saya pikir, udahlah sekolah nggak usah ngeluarin bujet khusus buat bayarin Pramuka. Mendingan dipikir dulu Pramuka ini mau diajarin apa supaya kegiatannya tetap punya daya tarik. Saya sih mikir yang simpel-simpel aja, gimana kalau anak-anak Pramuka diajarin bikin cupcake, terus dijajain keliling ke rumah-rumah. Supaya ngerasain susahnya nyari duit, dan bisa puas dapet duit dari keringet sendiri. Dan kalau cupcake-nya nggak laku, kan minimal bisa buat dimakan sendiri.. 😛

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Hoeda Manis says:

    Omong-omong, emang saat ini masih ada pramuka ya? Aku kok kayaknya udah jarang lihat anak pramuka.

    Omong-omong juga nih, gimana ceritanya kok bisa-bisanya tau ini hari Bung Karno dan Bung Hatta dibawa ke Rengasdengklok? Salut. 😀

  2. No, nope, jangan dipikirin biayanya, tapi pikirin besar manfaatnya buat mendidik peserta Pramuka itu sendiri.
    Tapi aku tertarik sesuatu: Kalo orang tua ikutan jadi pembina, apakah lantas itu menjadikan orangtuanya ikutan Pramuka? Terus melatihnya itu pake kurikulum khusus atau programnya dikarang-karang sendiri?

    Eh ya, aku nggak seneng latihan berbau-bau militer gitu. Pake digebuk-gebuk segala, aku nggak mikir itu ada faedahnya.

  3. BabyBeluga says:

    The boys ikutan Boyscout of America and they really love it. Den meeting dibawakan oleh den leaders yg notabene sukarelawan, biasa ortu. Kebetulan misoa dan aku jadi den leader. Pack meeting lebih formal. Anak2 suka ama acara2 pramuka spt Camps, kemping dengan para mommies doang, Pinewood derby etc. Program pramuka disini menurut aku sih bagus sekali untuk membentuk karakter anak. Memang sih dari segi biaya, mahal juga. Seragam atasan polos aja udah 55 dollar belum ama celana pendek/panjang, belt, segala tetek bengeknya.

  4. rawins says:

    pramuka itu asik abis walau banyak yang ga suka. apalagi aku dulu ikut pasukan khusus yang militan. dan saat itu aku baru ngerasain digebukin brimob, pus ap sampe ratusan kali, latian terjun di cbubur sampe kelelep di danau. hahaha pokoknya pramuka tiada kulupa

  5. Mbak Riesta, biasa tuh camping di sekolah terus kabur pulang pagi-pagi, hehehe.. Kenapa mesti Pramuka diwajibkan segala ya? Tapi dari kewajiban itu ada manfaat besarnya nggak sih?

    Mbak Fanda, ada bulan khusus Pramuka? Terus kalo nggak pas bulan itu, Pramukanya ada kegiatan, nggak?

    DJ, penasaran gw, siapa sih dua orang angkatan kita yang jadi angkatan terakhir Pramuka? Curiga jangan-jangan angkatan terakhir itu DJ, hahaha..

    Gimana yah marketing Pramuka supaya catchy lagi kayak dulu? Mungkin harus dirombak. Ada ide? Bukan, bukan termasuk logo tunas kelapa kayak logo sirop lho..

    Mbak Ria, tepuk bakso kayak apa sih? Gw taunya: cek cek cek, cek cek cek, cek cek cek cek cek cek cek..

  6. bridge says:

    dulu waktu SD, guru khusus pramuka di sekolah gue kabur setelah nilep uang seragam…. Akhirnya abis itu, Nyokap memutuskan gue gak usah ikut pramuka… Wong cuman diajarin… TEPUK BAKSOOOOO sama nyanyi2…. Kekekekkek

  7. Dian Jauhari says:

    Dulu kakakku salah satu "gegedug"(pentolan) pramuka SMA kita loh vic, kegiatannya keren2, banyak yang ikutan bahkan punya buletin rutin yang dibeli orang,coz isinya bermanfaat banget. Pernah pas DJ masih SD dibawa ke sanggarnya yang sebelah KopSis.

    Nah pas kita masuk SMA, kontras banget. DJ malah ikutan HI. Kamu tahu, anggota pramuka terakhir tuh angkatan kita vic? cuma 2 orang. That's the end of Pramuka DU-SMS di SMA 3 Bandung, sejak itu sanggarnya jadi sanggar Teater.

    Menurutku, kegiatan Pramuka memang sudah ga trend lagi, tapi esensi nilai-nilai ke-pramukaannya masih tetap harus ada, di semua kegiatan apapun.

    Kalau mau Pramuka bisa eksis lagi, artinya harus ada upaya marketing ulang. Produknya udah bagus, tinggal re-branding saja.Logo tunas kelapa bisa jadi berubah dengan logo kelapa yang sudah dibelah…

    Koq kayak logo sirup cocopandan yah?

  8. Fanda says:

    Wah untung aku masih ingat bahwa tgl 14 kemarin hari Pramuka. Tapi memang sampe sekarang aku gak ngerti apa pentingnya ikutan pramuka segala. Aku dulu hanya ikut aja di sekolah, bulan khusus ekskulnya, dan sekarang kayaknya baik-baik saja deh. hehehe…

  9. riesta says:

    Dulu di SD ku kelas 3,4 dan 5 wajib ikut pramuka mbak…klo pas SMP ma SMA cma kelas 1 aja…pas SD itu ada acara kemahnya juga…tapi aku ngabur pulang ke rumah pagi2…hehehe

  10. fahmi! says:

    Wah kalo aku dulu menikmati betul kegiatan kepanduan jaman SD. Mbangun tenda, belajar tali temali dan kode kodean pake morse atau semaphore itu seru. Petualangan yg asik. Tapi, setelah pindah sekolah, suasana baru di lingkungan baru, dan teman2 baru bikin minat baru di dunia baru. SMP aku ikut kegiatan bela diri, dan SMU ikut KIR. Jadi pada dasarnya pramuka itu seru, tapi kalo nggak ada temen yg sama serunya ya garing juga, hehe.

  11. Pertanyaan yang cukup menggelitiknya: Kenapa lu lebih pilih KIR ketimbang Pramuka? Apakah Pramuka di SMA lu kurang greget ketimbang KIR? Ini tantangannya, Wi, gimana caranya supaya Pramuka bisa jadi catchy lagi, nggak cuman jadi klub pelengkap doang di sekolah..

  12. cruiser says:

    waktu sekolah dulu (ampe smp sih) gua demen ikut pramuka. Banyak kegiatan yg berguna kok. Paling kurang jadi apalin kode morse dan semaphore, trus jago bikin simpul2.
    Emang bener sih, acara2 pramuka bisa banyak di klub pecinta alam ato PMR, tp klo di pramuka, loe bakal dapat ilmu lengkap ;D

    Sayang wkt smu, gua udah gak sempat aktif di pramuka coz lebih pilih di KIR.

  13. Waktu saya pake baju Pramuka pas SD itu, saya terus bertanya-tanya, "Kapan camping-nya kok cuman pake bajunya doang?"
    Pramuka di sekolah-sekolah sekarang cuman dianggap gerakan seremonial, pamer kostum, tapi manfaat aslinya nggak keliatan. Nggak heran kalo makin ke sini anak makin males ikutan Pramuka. Lagian kalo cuman ngejar skill yang diajarin (mestinya) di Pramuka, di ekskul-ekskul yang lain juga bisa.

    Sekarang hari Pramuka udah lewat. Hari ini saya ngucapin, selamat hari Bung Karno dan Bung Hatta dibawa ke Rengasdengklok.. 😀

  14. Gaphe says:

    kasihan ya si bapak Robert Baden Powell.. kalo tahu pramuka kayak gini sekarang nasibnya, meringis tuh si bapak. hihihi

  15. mawi wijna says:

    kalau saya liat di Google;

    Gerakan Pramuka is the national Scouting organization of Indonesia.

    Scouting, also known as the Scout Movement, is a worldwide youth movement with the stated aim of supporting young people in their physical, mental and spiritual development, so that they may play constructive roles in society.

    Nah, ada kejanggalan toh? Soalnya Gerakan Pramuka hanya berdengung di SD aja, maksud dari Gerakan Pramuka itu kian tersamar.

  16. AdeLheid says:

    dulu suka banget ikutan pramuka….
    tp entah kenapa pada ngga demen ikutan pramuka ya? Padahal kan seru pergi camping, hiking, dll
    Ilmu tali temali, atau nolongin orang disaat darurat kayanya jg penting.. mgkn klub pecinta alam awal mulanya dr pramuka kli ya?
    Dan di sini ternyata seragam pramukanya jg coklat2 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *