Puasa Kambing Item

Upload gambar ini jadi bikin hati kepingin segera buka puasa.

Maksud saya bukan mau ngomong puasa-puasa kayak gini jadi nggak bisa ngomongin kambing item buat dimakan. Biarpun saya akuin pamor restoran-restoran yang ada embel-embel Arab-nya melesat akhir-akhir ini lantaran dipercaya sudah pasti halal.

Saya baru ma’em kambing lagi beberapa malem lalu. Kambingnya dibakar sampek item dan disajikan di atas hot plate berbentuk sapi. Eh, ada yang jeli nggak sih, kenapa ya yang bakar-bakaran itu mesti selalu ditaruh di hot plate berbentuk sapi? Padahal jelas-jelas restorannya mengusung kambing bakar sebagai produknya, bukan sapi. Dan tempat itu sama sekali tidak jualan daging sapi..

Lho, kok saya jadi ngomongin penganan..

Oh ya, saya nulis ini gara-gara minggu lalu saya terlibat pembicaraan basa-basi yang sangat basi. Seorang kolega ngomong gini ke saya, “Puasa-puasa gini bikin lemes ya?”
Saya agak terdiam waktu itu, coz saya nggak tahu mau jawab “iya, betul” atau jawab “ah, enggak tuh!” Jujur aja, sudah berapa hari puasa, saya merasa waktu begitu cepat berlalu; tahu-tahu sudah adzan lohor, adzan asar, dan tahu-tahu adzan magrib, sementara proyek tugas saya kayaknya belum selesai-selesai. Kayaknya begitu sedikit waktu yang tersedia, begitu banyak yang harus dikerjakan.

Saya malah dibisikin bahwa ada menteri entah siapa yang ngeluarin surat bahwa selama bulan puasa ini, jam kerja dikurangin. Yang tadinya pulang sore, boleh pulang setengah jam lebih awal. Atau yang tadinya masuk pagi, boleh dateng setengah jam lebih siang.

Kedengarannya enak ya? Tapi kalau dipikir-pikir, buat apa? Memangnya bangun sahur bikin saya bisa telat masuk kerja? Memangnya saya harus pulang kantor lebih awal supaya saya bisa buka puasa di rumah? Iya kalau saya tinggal di Jakarta yang macetnya bikin tua di jalan. Lha gimana kalau saya tinggal di tempat yang nggak macet-macet amat, mosok mesti dikasih dispensasi massal segala? Memangnya Nabi Muhammad nyuruh umatnya dikasih dispensasi khusus Romadon ya?

Katanya entah siapa, puasa bikin loyo. Puasa bikin lemes. Puasa bikin badan jadi nggak bergairah. Puasa bikin kepala pusing karena kurang makan. Lho..puasa kok jadi banyak mengeluh? Kenapa kok puasa dijadiin kambing item? Apakah Tuhan nyuruh umat-Nya puasa untuk menjadikan mereka semua loyo berjamaah sampek-sampek jam kerjanya mesti didiskon segala?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. julie says:

    baru aja kemaren gw ngalamin kejadian pengurangan produktivitas vick
    di departemen kesehatan, biasanya antrian untuk konsultasi itu jam 2 terakhir, eh kemaren gw dah semangat 46 pergi ke sana dari kantor jam 12.30 gw prepare deh setengah jam sebelum jam 2, taunya ampe sana jam 13.10 di pintu gw dicegat bang satpam,
    maaf bu sudah tutup antriannya.
    lah gw kaga paham jadi ngotot bilang jam 2 tutupnya mas,
    trus dia nunjuk selebaran di pintu, tulisannya selama bulan ramadhan bla bla bla ditutup jam 13.00 wib

    glodak!!

    sama banget kan kaya cerita lo mencari2 kambing dari puasa ini
    bukannya lebih baik kita lebih produktif sambil nunggu waktu berbuka?

  2. r10 says:

    di arab tarawehnya abis isya, dan bacaannya panjang2

    puasa tidak perlu menurunkan jam kerja, setelah 1-2 hari tubuh akan terbiasa tidak makan siang 😀

  3. Astri says:

    Di Arab hbs shubuh pada tidur sampe siang apalagi kalo bulan Ramadhan 😀 Mereka lbh banyak beraktivitas di sore atau malam hari saking panasnya.
    Di sana juga kurang terasa gegap gempita dibandingkan menyambut Idul Adha.

  4. Mood says:

    Kenapa selalu kambing item dibuat alasan, kok gak kambing berwarna lain ya ?
    Eh kalo puasa itu menimbulkan laper, haus dan ngantuk juga loyo. Bukannya itu lumrah, namanya juga puasa namun itu kan bisa disiasati dengan banyak cara. kok pake acara dispensasi ya ?
    Mungkin itu cuma ngeles aj kali ya mba, biar ada alasan bermalas malasan.
    Selamat menunaikan ibadah puasa mba. .

  5. Wulan says:

    wah enak tu kayaknya kambingnya.. kalo hot plate-nya bentuk hamster pasti lebih yahud.. ~
    iya mba, bulan puasa bukannya jadi semakin kuat, malah dijadiin kambing item buat males2an.. 🙁

  6. IbuDini says:

    Bener mb, puasa tidak boleh dijadikan kambing item..meskipun kita suka makan kambing. Tapi saya gak suka..
    Sudah beberapa hari menjalankan ibadah puasa dan saya merasakan biasa saja…paling lebih banyak menguapnya aja..heehheh

  7. depz says:

    setuju banget dengan paragraf terakhir

    gw seorang non-muslim, dan gw kadang2 ikut puasa. yup puasa dr sahur (subuh) sampe buka (maghrib)
    skedar toleran dan pgn buktiin kalo puasa ga harus bkin kita ga semangat kerja, lemes2an.

    anw, met puasa deh buat yg menjalankannya
    😀

  8. Meilani, Romadon memang spesial, tapi kayaknya bukan alasan buat dispensasi deh.

    Mbak Riesta, panas di Pekanbaru sih biasa. Di Arab suhunya jauh lebih panas tapi mereka tetep puasa aja tuh..

    Mbak Rita n Isti, coba aja deh sekali. Enak lho..

  9. aghofur says:

    Baru nyambung kalo kambing item di atas hotplate berbentuk sapi itu bikin puasa jadi kambing item atas loyo masif-nya orang Indonesia.. jiakakakakakakakkak

  10. iya, walo keboo bukan umat muslim, tapi menurut keboo puasa bukan berarti menurunkan produktifitas, karena di sanalah letak tantanganny.. memaknai puasa menjadi hari yg lebih untuk bersyukur…*ngawur bgt

  11. Gaphe says:

    Wah, nggak sopan puasa dijadiin kambing item.. Gak ikhlas tuh puasanyaa.. sebel juga kalo tau ada yang nggak puasa, tapi kesiangan bangun dll malah nyalah2in : kan gara-gara puasa.. nggak sopan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *