Dikiranya Hotel, Kali..

Banyak banget orang curhat sama saya, mau sebagus-bagusnya rumah sakit, tetep aja mereka nggak mau diopname. Tapi hari ini saya mau cerita bahwa tidak semua orang seperti itu.

Ada seorang bapak-bapak tua umurnya 85 tahun jatuh dari tempat tidur. Akibatnya jidatnya benjol dan anak-anaknya pun memboyongnya ke rumah sakit. Setelah diobatin oleh kolega saya di unit gawat darurat, kolega saya suruh pasiennya pulang. Ternyata keluarganya nggak mau pulang dan minta pasiennya diopname aja. Lho?

Jadilah pasien itu diopname dan saya mesti observasi. Ternyata, keluarganya cerita ke saya, kalau di rumah engkong-engkong ini suka ngamuk dan nggak mau makan. Lalu, engkongnya suka nggak mau mandi. Boro-boro mandi, bersihin selangkangannya yang bekas pipis aja nggak mau. Waduh..

Anak-anaknya nyerah, coz nggak bisa jagian. Jadi dianggapnya benjolan di jidat ini sebagai alasan buat merawat. Lho, rumah sakit nggak bisa nolak dong. Apa Anda pernah dengar rumah sakit nolak pasien hanya dengan alasan, “Maap, ayah Anda tidak bisa dirawat di sini cuman gara-gara di rumah nggak mau mandi..”

Bokap saya pernah dapet yang lebih lucu lagi. Ceritanya ada anak kecil dibawa emaknya lantaran demam berdarah. Kata bokap saya harus dirawat soalnya takut ada renjatan. Pas nyokapnya mau urus pendaftaran kamar, anaknya yang lebih besar kena flu. Kalau yang ini, kata bokap saya, kasih obat aja terus pulang. Tapi nyokapnya malah minta anaknya yang satu lagi itu diopname aja sekalian.

Bokap saya bilang, bocah ini nggak ada indikasi buat opname. Lagian nanti nyokapnya malah jadi bayar kamarnya dobel padahal yang harusnya diopname cuman satu orang. Tapi kata nyokapnya, “Biarin, Dok. Biar saya nggak pusing mikirin dua tempat sekaligus.”

Kalau kayak gini rumah sakitnya kan jadi cengar-cengir, hehehe..

Jadi, selain karena butuh observasi oleh perawat, alasan kepingin pasien diopname di rumah sakit adalah:
1. Supaya pasiennya mau dipaksa mandi oleh perawat. Kalau sama keluarganya sendiri kan nggak mau?
2. Soalnya di rumah nggak ada mami yang masakin.
3. Sebagai alasan buat mangkir mendadak kalau ditunjuk jadi host arisan ibu-ibu RT.
4. Rumah lagi renovasi, bingung mau ngungsi ke mana.
5. Lagi diubek-ubek sama Komisi Pemberantasan Korupsi.
6. … (isi aja sendiri!)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. bridge says:

    huahaha…. gue sih gak pernah betah di rumah sakit…. biarpun dulu waktu masih kerja dibayarin asuransi kantor…. Soalnya yang ada cemas…. Kok gue belom boleh pulang ya… Apa masih ada sakit yg lain atau gimana nih?

  2. Sebenarnya kalo pasien nggak mau pulang sih nggak pa-pa, asal mereka kuat mbayar aja. Tapi yang nggak enak tuh pasien yang dibayarin asuransi, misalnya dibayarin Jamkesmas, Jamkesda, Askes, atau Jamsostek. Seolah-olah pasien memaksa dokter cari-cari alasan buat nginepin pasien, padahal pasiennya sehat. Kayak gini kan bisa memberatkan keuangan negara. Mestinya asuransi pemerintah bikin batas yang tegas, misalnya Jamkesmas cuman bersedia membayari rawat inap pasien sampai X hari aja. Jadi masyarakat nggak menyalahgunakan kesempatan rawat inap gratis cuman gara-gara males ngurusin keluarganya di rumah. Dengan begitu rumah sakit bisa lebih efisien buat merawat pasien-pasien yang betul-betul memerlukan perawatan saja.

    Gw di Bandung, San. Di tempat kita ko-ass dulu.

  3. mha5an says:

    wah saya jarang bgt bertemu kasus beginian. Dulu, yang sering kutemukan adalah, pasien yang ga mau dipulangin. kudu Motivator yang bicara.

    di tempat saya bekerja dahulu, pasien kayak begini nih yang ngerepotin! giliran pasien yg kudu dirawat ga kebagian tempat hanya gara-gara keluarga pasien males ngurus di rumah. Sempat gw kudu nrimo diomelin keluarga pasien gara-gara bilang semua full bed. emang ga nyambung sih, kok marahin gw kenapa rumah sakitnya penuh. yah namanya juga keluarga yg lagi panik, masalah kecilpun bisa daji bom.

    Btw, vicky dimana sekarang? Sukses terus yah!

  4. Pitshu says:

    waw 87, masih sehat kah ?! masih bisa jalan ?

    yah kadang kita jadi anak dan cucu bukannya jaat atau kurang ajar atau lainnya yah! cuma bingung aja, ama kelakukan para kakek dan nenek ^^

  5. Gaphe says:

    Tambah lagi alasannya :
    1. Soalnya di rumah kagak punya AC.. numpang ngadem di rumah sakit..

    2. Puber ketigabelas.. ada perawat atau dokter yang lagi ditaksir ama si kakek-kakek.. *buat jadi mantu, sukur2 jadi bini*

    3. Kebanyaken duit kalee.. hahahaa.

  6. Adiknya Ayu mirip banget sama ponakanku. Waktu dia diopname gara-gara tifus dan kakakku kasih nginep di kamar VIP, dia sampek bilang, "Papa baik banget ya kita dikasih tidur di hotel.." Hahaha!

    Sebenarnya aku nulis ini buat nyindir sih. Biasanya, pasien yang suka kepingin diopname padahal nggak perlu-perlu amat itu pasien yang mbayarnya pake asuransi, misalnya Askes. Soalnya kan jarang ada pengecekan tuh dari Askesnya, apakah pasien yang diopname itu sakit parah sungguhan apa enggak. Dan kadang-kadang nginep di rumah sakit itu lebih murah ketimbang tidur di rumah, kalo pake asuransi. Minimal, bisa makan gratis..

  7. Heran.., padahal biaya RS tuh gak sedikit lho, kok ya ada sih yg menawarkan sanak keluarganya (yg gak sakit parah) utk rawat inap di RS..?

    Oya.., di masjid kuno taman, tempat wudhunya dijamin sangat bersih. Sayang gak ada fotonya, tapi percayalah pada keteranganku.. hehehe

  8. the others says:

    @mas Fahmi > kalau ingin ketemu dokter yg cantik spt bidadari gak perlu harus menjalani rawat inap di RS.. datengin aja rumah dokternya. Dapat tumpangan tidur dan makan gratis. Plus bisa mandangin dokternya setiap saat. Enak kan..? hehehe

  9. AdeLheid says:

    tempat penampungan sementara vic..soalnya kepepet wkt itu emang masuk RSnya bukan dikampung halaman atau dimana, jd butuh tempat nginep jg..
    eh kog diatas aku nulis pit ya?? sorry 😛 gara2 pitshu komen pertama sih, jadi otaknya ngelantur…

  10. AdeLheid says:

    huahuahua pit..
    aku salah satunya. Gara2 abis operasi kapanan itu sehari udah disuruh pulang, tp aku ga tau mau tinggal dimana krn jauh dr rumah sedangkan aku operasinya ga ditemenin keluarga…
    trus berhubung hrs kontrol terus, terpaksa ga bisa jauh2 dr kota itu.
    akhirnya aku minta diopname lamaan dikit sambil nyari kos2an. Cuma krn ngeliat RSnya penuh gt, sampe2 adeknya temen ga kebagian kamar.. akhirnya aku cepet2 cabut deh. soalnya kasian klo sampe ada yg butuh… pdhl aku selama opname kerjaannya maen2 mulu^^

  11. Ina says:

    pilih hotel lah Vic, ngga bakalan ada acara tusuk jarum sama minum obat.lucu banget tuh RS buat sembunyi dari petugas KPK…he…he…emang pejabat kalo korupsi suka mendadak sakit…yaa

  12. Tanpa bermaksud melecehkan:
    Orang kalo udah lansia emang kayak gitu, Pits, suka cari-cari perhatian. Nenek gw juga kayak gitu, minta dikunjungin SEMUA anaknya, padahal emang nggak cukup ya anaknya tinggal persis di sebelah rumahnya?

    Neneknya Pitshu minta diinepin di RS. Lha nenekku minta dinaikin bis dari Jakarta ke Malang.. Demi Tuhan, she's 87! 😀

  13. Pitshu says:

    jadi inget Nenek pitshu yang sekarang udah enggak ada, tapi dia itu cuma cari perhatian aja sih! jadi begitu sakit dikit aja entah itu pusink atau sakit perut, dia langsung siapin tas masuk2in baju2 trus mintak di rawat inap di RS, biar nanti anak2 na yang di luar kota pada dateng! padahal kita udah nawarin dia kalo mau keluar kota nemuin anak2 na kita ongkosin kok! cuma dia mau na di kunjungin, di kunjungi kalo weekend juga mayan sering kok! cuma ga ngerti deh apa maunya 🙂
    cuma yah gitu, dikira biaya RS murah kali yah!? ga mikir kalo anak na juga pusink mikirin biaya rawat inap na TT_TT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *