Cukup Biskuit Saja


Jangan mimpi dulu. Jangan bikin rencana nanti malem kamu mau dugem di kedai bakso. Mentang-mentang sekarang kamu laper, dan kamu ngidam pangsit rebus seperti lagi hamil empat bulan.

Mana yang kamu rencanakan kemaren? Senen lalu kamu bilang kepingin nanti malem mengganyang iga bakarnya Mas Giri. Lalu adzan magrib tiba, dan kamu malah semangat makan apa aja yang ada di rumah: cheese cake, nasi goreng, cokelat kelapa. Hingga setelah kamu kekenyangan kamu sadar kamu belum sembahyang magrib. Lalu setelah magrib kamu nungguin adzan isya sembari mau sok rajin mengaji, tapi baru satu ayat aja mulutmu menguap lebar-lebar lantaran ngantuk. Isya kamu sembahyang cepat-cepat, bukan lantaran kebelet pipis tapi lantaran kamu udah ngantuk. Setan menggodamu dengan bikin punggungmu pegal waktu taraweh, dan setelah rokaat ke-8 kamu melungker di sajadah dengan mata merem. Kamu mulai ngitung kancing, inget janjimu tadi siang bahwa nanti malem kamu kan mau makan iga bakar. Tapi kalau dipikir-pikir, kok sekarang ngantuk ya?

Lalu kamu janji, hari Selasa aja makan iga bakarnya. Selasa siang di tengahnya laper, kamu lihat reklame sushi murah jadi kamu pikir, udah ah nanti malem ma’em sushi aja sesudah taraweh. Ternyata malemnya berulang lagi, kamu ngantuk lagi dan dugem sushi-nya nggak jadi..

Kenapa semua tempat dugem jadi sepi pas bulan puasa? Bukan lantaran orang takut kemacetan ke kota, tapi karena habis buka puasa pada ngantuk kekenyangan. Makanya tho kalau mau dugem mbok udah siap sedia di venue setengah jam sebelum magrib, jadi pas adzan berkumandang kamu langsung bisa menikmati sajiannya..

Foursquare-mu boleh penuh dengan to-do place: restoran iga, pancake, rumah pasta, nasi kebuli, dan entah apa lagi. Namun kamu selalu aja kekenyangan begitu kamu menyeruput cokelat rasa mint-mu sambil mengunyah Oreo waktu buka puasa.

Sebenarnya kamu ini mau dugem apa ndak sih??

Manusia boleh berencana, tapi Tuhan yang menentukan. Kamu cuman ngiler doang kalau pas lagi puasa, nanti begitu buka kamu nggak jadi kepingin dugem aja. Itulah namanya godaan hawa napsu. Menggodamu pas kamu lagi susah. Dan setelah buka puasa, kamu toh akhirnya akan menyadari: Sebenarnya kamu tuh nggak kepingin-kepingin amat sama makanan itu tadi toh..?

Jadi, tunda dulu kalau nanti malem mau ngebakso. Buka puasa aja di rumah, sembari nunggu taraweh. Setelah kamu taraweh, baru kamu putuskan apakah masih mau cari pangsit, atau mau tidur aja di rumah lantaran kekenyangan..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Trims, Pak Arbi. Saya selalu bertanya-tanya, apakah perut yang menipu kita atau memang mata yang menipu kita? Kok kayaknya pas buka, makan nasi aja udah cukup.. 🙂

    Andri, bener banget makanan enak cuman sampek kerongkongan. Kalo udah sampek lambung, udah nggak rasa enak lagi.. 🙂

    Pak Rawins, Citra pasti seneng punya bapak. Saya aja nggak pernah buka puasa bareng bapak saya. Paling-paling cuman Minggu, itu pun kalau bapak saya nggak ada undangan dugem. Malam ini aja bapak saya pergi buka puasa bareng di rumah asosiasi koleganya..

    Mbak Fanda, kayaknya semua hal jadi nggak menarik lagi kalau udah nggak dilarang kan?

  2. Fanda says:

    Begitulah, saat kita dilarang untuk melakukan sesuatu, hal yg dilarang itu jadi obsesi kita. Tp begitu dibolehin..udah gak minat lagi. Mungkin karena dah terlalu banyak diangankan ya? Itu menunjukkan juga sifat serakah yg ada dalam diri manusia. Ia begitu ngotot justru karena dilarang..

  3. rawins says:

    ramadhan ini aku malah ga pernah keluar rumah. mumpung ada waktu nganggur, jadinya semua dihabiskan untuk citra. sebelum ditinggal pulang malem lagi. hehehe

  4. Bahagia Arbi says:

    🙂 Puasa selalu nikmat kala berbuka tiba waktunya. Sepuluh menit sebelumnya pengen makan semua penganan berbuka yg kita beli tadi, ee..tahunya cuma nasi doang yg muat di perut. hehe

    Tulisan yg menarik,

    Arbi,

  5. Pitshu says:

    ngomong2 puasa g ada cerita dari beberapa temen, bbrp hari yg lalu, si teman gondookkk banget ama si Boss, cuma berhubung lagi puasa, di berusaha sabar dan ga ngomel2 takut puasanya batal, tapi begitu buasa puasa, dia marah semarah2nya dibelakang si boss curhat meluapkan kekesalan huehuehue~

  6. mawi wijna says:

    satu-satunya hal yang bisa mengalahkan itu semua buat saya adalah dengan nyepeda.

    Ya, menjelang maghrib nyepeda, pas adzan berkumandang, cepet2 beli makan, apapun itu, toh rasanya sama.

    Menjelang shalat tarawih ya nyepeda, pas adzan Isya berkumandang, cepet2 nyari masjid terdekat.

  7. Gaphe says:

    Yaa.. namanya juga banyak kepenginan. Kalo laper pengen makan ini, itu, tapi kalo udah kenyang.. ngeliat aja eneg. Pas puasa, siang-siang ngebayangin es kopyor, soda gembira, pengen minum sepuasnya.. setelah buka digelontor ama teh anget. Udah kenyang.. tapi ada untungnya looh : JADI NGIRIT!. hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *