Kesasar di Kota Sendiri

Waktu itu hujan turun hampir jam tiga sore dan saya baru keluar dari sebuah mal di Cihampelas. Badan saya capek dan saya kepingin pulang, jadi saya siap-siap berdiri di pinggir jalan pakai payung sambil nungguin angkot yang mau bawa saya pulang.

Sebelah saya ada sepasang perempuan, nampaknya ibu dan anak, keliatan kebingungan.
“Mbak, Mbak,” si ibu nyapa saya. “Mbak, kalau mau ke BTC pakai angkot apa ya?”
Saya mikir sebentar, terus saya jawab, “Ibu, Ibu ambil angkot jurusan Station Hall, terus turun di depan rumah sakit. Nanti dari situ Ibu ambil angkot jurusan Gunung Batu, lalu turun di depan BTC.”

Si ibu kayaknya bengong dengar jawaban saya yang sepanjang sekilo. “Waduh, ribet ya?” Lalu dia melirik ke anaknya, “Udah telepon si Kakak aja deh, suruh jemput ke sini. Mudah-mudahan Cipedes nggak lagi banjir.”
Dalam hati saya mbatin, waduh kesiyan, cuman mau ke Jalan Pasteur yang deket sini aja pakai minta dijemput segala oleh anaknya yang tinggalnya empat kilo dari situ. Saya ngitung-ngitung, sebenarnya lebih puyeng nungguin orang nyetir dari Cipedes ke Cihampelas ketimbang naik angkot dari Cihampelas ke Pasteur. Dari Cipedes ke Cihampelas mesti macet dulu di Setiabudi dan Cihampelas Atas-nya, dan macetnya itu luamaa apalagi kalau udah ujan gini. Belum lagi saya tahu jalan dari Cipedes ke Cihampelas masih banyak yang bopeng-bopeng, bikin macet makin menggila lantaran banyak genangan. Lha dari Cihampelas kalau mau ke BTC di Pasteur paling-paling problemnya cuman kudu ganti angkot doang.

Dari tadi juga nggak ada taksi. Cihampelas macet berat. Supir taksi ogah lewat situ. Boros gasnya ketimbang nyari penumpangnya.

Saya kadang-kadang kesiyan kalau lihat orang nggak tahu caranya naik angkot. Berarti ke mana-mana dia mesti tergantung sama kendaraan pribadi atau minimal taksi. Sepupu saya pernah bilang sebenarnya naik taksi itu boros banget kalau dipakai sehari-hari ketimbang naik kendaraan pribadi, jadi ya orang memang mestinya pakai kendaraan pribadi. Cuman kan kadang-kadang kondisi tidak memungkinkan kita untuk itu. Misalnya, kendaraannya di rumah cuman satu, padahal di rumah ada empat orang anggota keluarga yang butuh pergi ke tujuan yang beda-beda. Atau kendaraannya lagi masuk bengkel. Atau SIM-nya lagi ditahan. Ujung-ujungnya adalah kita mesti naik kendaraan umum.

Hendaknya kita mesti tahu jalur angkot di kota kita sendiri. Minimal ya disesuaikan dengan aktivitas sendiri. Kalau kerjaan kita di kantor, ya mesti tahu dari rumah kita ke kantor bisa pakai angkot apa. Kalau hobinya belanja, kita mesti tahu naik angkot yang mana kalau mau ke mal tujuan kita. Kalau sukanya dugem ya mesti ngeh di depan tempat dugem itu lewat angkot apa yang menuju arah rumah kita. Pokoknya, jangan sampek cuman gara-gara nggak ada kendaraan pribadi lantas kita jadi batal bepergian di kota kita sendiri dengan kaki sendiri. Mosok cuman mau ke mal yang cuman sekilo dari sini aja mesti nungguin dianterin suami/kakak/anak sih?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Antoninilez says:

    satu hal yg agak gak pasti: mereka yg mau dugem biasax gak rela mesti naik angkot…malu gila…secara yg dugem mau showwww offfff gitu, apalagi pengen dideketin cewe ataw cowo…hehehehe

  2. BabyBeluga says:

    Dulu waktu di Bdg suka juga tuh naik angkot. Malahan pulang sekolah lebih demen naik angkot daripada dijemput supir sebab lebih fleksibel dalam arti kalu mau jalan2 dulu bisa, he he he…. Di Jkt, naik bus AC atau lebih sering naik taksi, sb panassss and naik kendaraan pribadi sih (dengan supir pastinya) krn gga nahan ama macetnya Jakarta. Disini, ogah naik bus, jadi kemana2 yah nyetir sendiri.

  3. bridge says:

    gak semua orang mau naik kendaraan umum…. Jadi bukan masalah bisa atau gak bisa…. Walau ada juga sih yg suka meribet2kan rutenya…. Heheheh Krn udah terbiasa duduk dan memerintah

  4. aaSlamDunk says:

    kalo tanya angkot di gunungpai -ungaran- semarang -peterongan – bandungan
    tanya saya saja nanti saya tunjukin angkotya hehehe

    eh dibandung angkotnya keren ya? kaya sport.

  5. Hal paling menyebalkan dari angkot adalah supirnya nggak diatur oleh Pemerintah. Makanya tidak ada sangsi jika supirnya bikin jalur seenaknya.

    Eh, kok bisa ya kesasar naik bis kota di Jogja? Saya paling seneng ke mana-mana di
    Jogja tuh naik Ti-Jeh lho.. 🙂

  6. ReBorn says:

    waktu gw lagi maen palembang juga gitu tuh, angkotnya ga jelas. padahal di jakarta gw ngangkot mulu. ternyata klo di tempat orang malah lebih asik naek kendaraan pribadi daripada ngangkot. 🙂

  7. Cahya says:

    Saya saja tidak tahu banyak tentang transportasi publik di Jogja walau sudah lama menetap, coba kalau disuruh naik bus, pasti bisa tersesat :D.

  8. Aron, memang baca cerita nyasarnya Aron saya jadi ngakak. Kesiyan, siyal banget deh..

    Debby, Mbak Windflowers, sebenarnya angkot itu aset berharga yang dimiliki penduduk. Baru tahu deh rasanya kalo hidup di kota yang nggak ada angkotnya, rasanya susah nggak bisa ke mana-mana.

    Agus, itu sih kecelakaannya Agus nyasar, hehehe. Sebenarnya kalo di Bandung nyasar ya, tanyain aja supir angkotnya, "Kalo mau ke tempat X naiknya angkot apa?" Pasti sama supirnya dijawab, naik angkotnya satu/dua kali, angkotnya jurusan Anu ke Anu. Dia bahkan langsung bantuin manggilin supir angkot yang kita butuhkan. Dan tarif angkot itu nggak ada hubungannya sama jenis alas kaki yang kita pakai.. Hehehe..

    Biskut, gimana yah, menurut saya itu bukan upaya menarik customer, tapi lebih berguna buat membedakan trayek satu dengan trayek lainnya.

    Mbak Dini, saya rasa suami mungkin seneng-seneng aja direpotin sama kita. Tapi kalo kita bisa mandiri jalan sendiri, itu kan akan memberikan nilai tambah yang sangat besar buat kita.

  9. IbuDini says:

    Bener Ibu Dokter, kita musti mandiri dan gak ketergantunga..karna kalau sudah ketergantungan sulit mau melangkah jauh…
    Terkadang saya juga suka ngerepotin suami, tapi belakangan ini saya lebih asik mengendarai sendiri kemana mau pergi..yang pasti berdua sama Dini…

  10. windflowers says:

    yup…naek angkot emang mgkn lebih cape dan ribet…itu semua tergantung kebiasaan jg sih…mgkn si ibu itu lebih milih 'comfort' menurut dia, ketimbang naek angkot…:)

  11. padahal udah sering kebdg tapi kesasar juga, saya juga heran…..
    emang sih
    angkot di bandung kadang bikin bete, aneh dan lucu terutama tarifnya dan macetnya

    saya sering ke salman, naik caheum ledeng turun di bonbin suka ditarif 3ribu itu kalu pakai sepatu, kadang saya suka ganti pakaian di tempat tujian shgga pakai sandal dulu,,anehnya suka ditarif 5ribu, klau saya protes lucunya tarifnya emang segitu de….

    wah ini gmana padahal saya suka sering, bukan maslh tarifnya,,,heran aja lallu ak pendekatan ke si abangnya katanya kalu angkot itu senangnya penumpang yang paling dekat sekali
    logikanya gini : bw 1 org dari caheum ledeng 6ribu katanya rugi bandar…beda sama 3 org naik dri suci ke tman sari tarif 2ribu kan sama 6ribu hnya saja tidak bw penumpang lama jadi bisa naikin lagi dijln mdh2n jaraknya deket juga…saya hanya bisa bengong oh jadi gitu ya..aneh!!!

    penglaman kedua saya…wktu itu mo kepasteur rshs lagi rusuh wkt itu mo naik ga ada ciroyom alternatif naik aceh via binong eah malah turun dikalapa dulu mentokny disana aduh muter2 heula betenya macet,,,ingin cepet dari ITC jalan kaki dulu samapi masjid raya naik sukajadi beres dah walau macet juga…

    itulah bandung van nyasar, heran dech…saya kadang naya ORANG BADG ASLI tapi rekomendasi dia malah bikin jauh dari tujuan…ieu kumaha? alternatif taksi juga ga jaminan cepet, waktunya sama antara angkot dan taksi karana macet juga.

  12. Debby says:

    masih mending ada angkot memang Mba..daripada di Metro (salah satu kota administratif d lampung) angkotnya cuma sampai jam 5 sore
    mw keluar malam kalo ga ada kendaraan pribadi ribet… ~__~

    saya dl waktu SMA setahun di sana kemana2 akhirnya naik sepeda ^^

  13. itulah enaknya mandiri Mbak..

    Dulu wkt di Sby saya klo ngurus apa2 (kayak KTP, SIM, beli ini, itu kesana kesitu), saya musti dikuliahi dulu oleh Pak Dhe atau Budhe saya…

    Klo masalah kesasar sih, sering ngalamain waktu di sby, jadinya muter2.. hahaha

    di malang jg pernah nyasar, ke stasiun nganterin Budhe naik motor, trus jalan yg biasanya lg diblokir krn rombongan jusuf kalla lewat (wkt itu mau ke Univ Brawijaya), jadilah saya muter2, dan nyasar, trus pulang ke jalan yang dilewati tadi, dan blokir jalannya dah slese.. siyalll.. hahahah (NB: waktu itu hujan deras malah) 😀

  14. Oh, itu kayak angkot di Palangka dulu. Pas saya tinggal beberapa hari di sana, angkotnya on request. Kalau pagi sampek siang, jalurnya tetep. Tapi kalau udah lewat jam 3 sore, angkotnya bisa dimintain nganter ke mana saja.. 😀

  15. Oh sama, aku kalo denger cerita orang naik angkot di Jakarta langsung mabok, hahaha. Kalo denger cerita mereka, kok kayaknya paling nyaman ya cuman busway doang.

    Tapi ya biar mabok gitu harus belajarlah. Minimal tahu jalur yang kita pakai sehari-hari, jadi nggak tergantung sama orang lain. Dan harus hafal nama jalan juga. Jangan taunya cuman nama tempat dugem doang.. Hehehe..

    Angkot di Bandung sebenarnya warnanya variatif dan gonjreng-gonjreng. Tapi yang lewat rumahku cuman warna ijo, warna biru, n warna kuning keputihan. Nanti kapan-kapan
    kalo Mas Fahmi ke Bandung lagi, ta' ajak naik angkot warna merah darah, warna oranye belanda, atau warna ijo dangdut.. Hahaha!

    Ibu itu kayaknya nggak tahu mana jalur angkot dari Cihampelas ke Pasteur. Atau mungkin nggak tahu caranya masang Google Maps di HP-nya, hihihi..

  16. mawi wijna says:

    saya malah hapalnya trayek bus kota di Jogja, karena pas kuliah disini ndak punya kendaraan dan ndak ada yang mau nganterin.

    Tapi itu belum bikin saya hapal nama jalan. Baru setelah saya naik sepeda jadi bikin saya hapal nama jalan karena sering kesasar, hehehe.

  17. efahmi says:

    heee… itu angkot2nya lucu2. itu angkot bandung kah? pas kesana perasaan aku liatnya ijo ijo polosan aja.

    btw itu ibu bukan penduduk asli situ kayaknya ya? mungkin belum tau kalo cihampelas – pasteur itu nggak jauh. dan mungkin di henfonnya nggak ada google maps 😛

  18. Arman says:

    hueheehe… jadi tersindir. jangan gitu lu vic.. gua juga di jakarta gak tau jalur2 angkot. 😛 kalo ngedengerin temen2 suka ngomong naik P11 lah naik apa gitu gua jadi mabok. hahaha.

    emang ribet sih. jadi tergantung banget ama mobil. kalo mobil masuk bengkel langsugn sengsara. hahaha. ya harus pinter2nya nyari tebengan. hehehe. 😛

    tapi kalo disini udah cukup mahir dah ama jalur2 angkot. kalo gak tau, tinggal nyari di websitenya. gampang. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *