Privacy Tanpa Pengap


Ritual saya saban pagi adalah buka jendela kamar lebar-lebar. Saya senang mengirup hawa pagi yang sejuk masuk ke kamar saya, sehingga udara kamar yang kecut bekas tidur semalam pun bisa keluar. Biasanya jendela saya buka seharian, dan kalau udah malem, baru saya tutup. Itu juga kalau inget. Soalnya saya nggak pernah ada di kamar tidur saya, kecuali kalau memang sudah waktunya mau tidur. Maka nggak heran kalau kadang-kadang jendela baru saya tutup jam 10 malem.

Kadang-kadang, kalau saya tidur siang, saya tetap biarkan jendelanya buka lebar. Maksudnya, supaya angin semilir-semilir masuk ke kamar selama saya tidur siang. Nyokap saya kadang-kadang kuatir, kayak gini bisa bikin saya masuk angin. Soalnya tempat tidur saya persis di sebelah jendela.

Kebiasaan itu beberapa kali bawa masalah ketika saya pergi dari rumah dan harus tinggal di tempat lain. Waktu saya tinggal di Jatinangor, saya punya kebiasaan buka pintu kamar kost tiap malem supaya hawanya segar. Nggak puas buka jendela doang, coz jendelanya kecil banget. Baru dua minggu tinggal di Jatinangor, saya kena flu. Ternyata kebiasaan saya obral ventilasi itu bikin saya masuk angin.

Pas saya nyewa apartemen di Pulang Pisau, saya dapet problem lagi. Saya masih tetap suka buka pintu, coz saya memang seneng hawa luar masuk. Sampek kemudian ada perawat ngebisikin saya, “Dok, Dok, kadang-kadang, itu tetangga suka ngeliatin dalemnya kamar Dokter lho. Kan pintunya terbuka lebar..”
Saya jadi ngeri. Kalau orang lain lihat saya lagi latihan nari perut, gimana? Kan saya maluu..

Makanya saya mutusin buat manfaatin jendela.
Kadang-kadang kita butuh privacy, tapi menutup pintu bikin ruangan jadi pengap. Itu sebabnya jendela berperan besar buat pertukaran udara segar. Makanya saya suka aneh kalau lihat rumah orang ada jendela tapi jendelanya seret lantaran bertahun-tahun nggak pernah dibuka, dan malah rapat ditutup korden. Nggak sehat buanget.

Gimana? Apakah Anda buka jendela kamar setiap pagi?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. AdeLheid says:

    akhir2 ini jarang dibuka, karena males + karena ya itu… takut diliatin tetangga 😛 soalnya jendelanya sebrang2an ama tetangga mana kamarku berantakan, trus kalau tiba2 ujan pas ditinggal pergi juga repot krn airnya nyiprat sampe kedalem jadi bikin kotor.
    Kalau misalnya posisi lantai tempat aku tinggal lebih tinggi dari tetangga, biasanya aku buka…kalau ngga lupa^^

  2. rawins says:

    di rumah yang sekarang ga pernah bu. soalnya depan jendela tuh pas jalan. jadi kalo dibuka bukan angin segar yang masuk tapi debu. lebih apes lagi kalo ada pemulung ikutan masuk. hehehe…

  3. Agus Tse says:

    kalu saya jarang wong jendelanya permanen pakai kaca krg lbih 50cm celah 15cm bwt udara msuk,,beresss dah biar ga tutup buka,…harus dirombak iy sih tpi itu kadang malesnya minta ampun kadang saya tidur lupa tutupnya.
    jendela model gini byk digunakin sma org2 sibuk haha praktis dech!!coba lihat dan survai bu!!!pasti byk!!!

  4. ReBorn says:

    dokter suka nari perut? ghahaha… ada-ada aja.
    klo gw ga setiap pagi, tapi setiap sore. sekalian ngeliatin anak pak rt yang lagi nyirem kembang *minta di tampar*… ghehehehe

  5. depz says:

    hawa sekitar rmh gw cukup segar, jadi rugi bgt kalo ga dibuka.

    tp ga mesti tiap pagi…. kadang kalo kelupaan, gw akan buka sore ato malemnya
    lumayan biat hawa kecut spt yg lo blg td bisa keluar

  6. Paling takut justru kalo ada hewan masuk via jendela. Pernah kamar saya dimasukin kucing juga, kayaknya dia mau ngincer makanan di meja, hehehe. Paling takut juga kalo kita seharian sibuk dan nggak nutup jendela, coz takut keujanan dan cipratan airnya masuk kamar.

  7. vany says:

    Ah, persis kyk saia, mbk…
    Saia jg hobi buka jendela kamar lebar2 gt, d rmh ataupun di kos. Ngerasa seger ajah kalo pagi2 menghirup udara yg sejuk gt.slain itu sinar matahari bebas msk, shingga menghemat pggunaan lampu.ak slalu nyalain lampu pas mlm…hehehe.tp ngerasa nyaman ajah, aplg kalo milih kmr tidur ak slalu milih yg di pojok, jd sinar mataharinya gak kehalang msk lwt jendela.tapi jeleknya ya itu. Ak suka lupa nutup jendelanya smpai mlm soalnya suka sibuk di luar.biasanya siyh papa atau pmbntuku yg nutup…hehehe.

  8. Arman says:

    iya dong.. buka jendela dong…
    walaupun winter pun kalo pagi tetep dibuka, tapi gak lebar2… dan gak seharian dibuka, sekedar biar ada pertukaran udara aja…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *