Enaknya Sebuah Pelukan

Kemaren, saya lagi ngobrol sama temen di mesjid, lalu istrinya temen saya dateng. Istrinya itu, yang juga kolega saya, nongol dengan muka pucat lantaran semalaman jaga rumah sakit dan sampek siang besoknya belum tidur juga. Temen saya nampaknya kangen berat karena jaga itu bikin istrinya nggak pulang ke rumah, jadi dengan refleks temen saya langsung memeluk istrinya. Dan melihat manuver spontan itu, perut saya langsung mules.

Saya ngerti sih temen saya dan istrinya itu saling merindu, tapi saya tetep aja sebel. Saya kan juga kepingin, dan saya merana lantaran satu alasan: I haven’t seen my baby for almost two months. Dan penyebab utamanya bukanlah lantaran sekarang lagi puasa.

Saya selalu sebel lihat orang-orang yang kangen ditinggal kerja suami/istrinya padahal baru nggak ketemu sehari. Buat saya, itu sih cemen, coz separah-parahnya kekasihmu nggak ketemu kamu, minimal kalian masih berada di kota yang sama. Jadi kalau kangen, ya satronin aja ke kantornya dan bawain donatnya, dijamin kangennya ilang. Lha saya nggak ketemu my hunk bisa sampek berminggu-minggu, karena buat ngapel aja mesti naik pesawat dulu. Itu pun ketemu cuman 2-3 hari, setelah itu “yuk dadah yuk bye-bye”.

Alangkah enaknya sebuah pelukan spontan. Saya selalu heran kalau lihat para suami-istri merasa kaku buat berpelukan. Pelukan itu bahasa paling murah-meriah untuk nunjukin kasih sayang, melenyapkan basa-basi dan menyelesaikan semua kesulitan berkomunikasi. Dan kepada semua perempuan yang bisa meluk kekasihnya sekarang, saya sungguh iri dan saya ingin sekali berada di posisi mereka malam ini.

I can’t take this anymore. Saya kangen, saya rindu. I miss my hunk’s arms. And I wanna see him, before this September is over.

*diketik dari HP, tengah malem di tempat tidur, sambil nungguin mata yang nggak mau diajak merem. Sementara yang dikangenin, lagi keasikan berdoa di mesjid sampek subuh besok.*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. Ah kamu punya suami tapi nyatanya dirimu jadi lajang geografis!
    Nggak mau peluk-pelukan sama kamu, Vi, ntie kita berdua dikira lesbong dan diusir dari mesjid, hihihi..

  2. Hong Xiatian says:

    Hehehe…. Aku tau momennyaaa!!! dan merasakan perasaan yang sama dengan curhatan mb'vicky… *pengen dipeluk si ayang, mungkin harusnya kita pelukan aja kali mbak waktu itu. (^^)

    Vi juga 1,5 taun LDR ma suami. Kalo ditotal jendral benerannya cuma plus minus 4 bulan (dari harusnya 18 bulan) kita ketemu… (T_T)
    sering bgt tuh kangen sebulan ditebus cuma 12 jam. hehe…

  3. Mood says:

    Kemarin saat lebaran, aku juga dapat pelukan dari bokap. Nyaman sekali rasanya, ya walaupun campur sedih juga. Eh semoga cepet ktm ayangnya deh dan dapat pelukan nyaman.
    Met lebaran mbak, mohon maaf lahir batin ya.
    Salam saya.. .

  4. Wulan says:

    hehehe mbok sabar ya mba! jauh dimata kan dekat dihati.. hehe.

    mba minal aidin walfaidzin yah!
    mohon maaf lahir batin.. ๐Ÿ˜€

    oya mba aku punya award buat mba. hehe

  5. Ahahaa..serasa lagunya Peterpan yang judulnya Kisah Cintaku. Hoeda itu yang di dunianya atau yang di akhiratnya? :p

    *dikeplak*

    Iya, selamat Lebaran juga, Hoeda. Mohon maaf lahir dan batin.

  6. Hoeda Manis says:

    Yeah, mbak-mbak, LDR kalian cuma antar kota atau antar negara. Lha aku dong? Dunia-akhirat! Gimana coba ketemunya…?

    Btw, buat jamaah Georgetterox semuanya, khususnya buat imamnya, hehe, met lebaran ya. Mohon maaf lahir dan batin.

  7. Dian Jauhari says:

    waktu rumah masih di bubat dan kerja di jatinangor, istri bilangnya kejauhan.

    waktu pindah ke jatinangor, masih dibilang kejauhan.

    waktu dj nyoba pulang cepet, senyum istri mengembang.

    hooo…kangen toh neng?

    ini curcol, dengan pembenaran:gw ngerti maksud lo vic ๐Ÿ˜€

  8. reni says:

    Pelukan emang enak mbak… nyaman banget kalau dipeluk sih.. hehehe

    BTW, bahkan yg dikangenin gak tahu ya ada yg gak bisa tidur karena sedang kangen dan posting malam2 pake HP hanya utk numpahin rasa kangen…?

  9. Itik Bali says:

    LDR itu bikin pedih pas kangen
    memiliki tapi serasa tak memiliki
    jauh dari jangkauan namun aman

    Pengin dipeluk tapi cuma bantal yang disisi
    meski sama empuknya, tapi kurang hangat..
    heheh

  10. Fenty says:

    Ndang nikah toh jeng ๐Ÿ™‚
    Berharap kalian cepat-cepat menikah *amiiinn*

    Anyway, I haven't seen my Dear for a month, err dengan alasan puasa, hehe, ternyata emang gak enak ๐Ÿ™

  11. Ah ya, sebaiknya kebiasaan peluk cium sepulang kantor itu dilestarikan. Tapi ngomong-ngomong rumus frekuensi LDR-nya salah tuh, soalnya nggak pakai koefisien I alias Intimacy. Dan besarnya koefisien Intimacy itu bervariasi untuk setiap pasangan. :p

  12. Agus Tse says:

    bosen dech kalu ada yang ldr, coba biaskan dengn fisika playboy.

    misal ldr 1thun 35hari, s 1200m,
    f brp ?
    f=s/ldr -1 = 1200/400-1= 2x
    jd ldr 1thun 35hari = 2xketemu(sakleknya gitu),,,

    nb : hehe pernah nyoba tapi kalau ingin ketemu, ya ketemu diluar dugaan tanpa lihat frekuensinya….

  13. rawins says:

    emang harus dibiasakan kok biar serasa deket terus. ga perlu pergi berhari hari, pulang kantor juga asik kalo pake acara peluk dan cium…

  14. Nyokap saya selalu cium tangan bokap saya kalau bokap saya mau ngantor. Dan bokap saya nyium tangan nyokap saya juga. Saya rasa itu kebiasaan yang patut dicontoh.

    Teori kangen itu, kangen baru terasa berat kalau kita lagi nggak sibuk. Kalau lagi sibuk, pekerjaan itu akan mengalihkan prioritas kita dari rasa kangen. Jadi saya rasa suaminya Mbak Ina baru kangen sama Mbak Ina kalau lagi nggak nemu berita buat digarap.. ๐Ÿ˜€

    Eh, lagu Aishiteru itu emangnya nyambung sama saya ya? Hihihi..

  15. I can feel what you feel Vic, my hubby seorang journalist tau aja kerja journalist ngga kenal waktu, terakhir ditinggal sebulan buat pelatihan..hik…hik..jablay deh, tapi penasaran juga kalo aku tinggalin penataran dia ngerasa gitu juga ngga sich?

  16. galihsatria says:

    Kalau saya selalu terkesan dengan isteri yang mencium tangan suaminya ketika berpisah. Romantis dan rukun sekali…

    Segera dijadiin aja dok, biar nggak LDR lagi, he he he

  17. Raa says:

    Waduh kayak lagunya Aisiteru tuh…
    hehehe….dalam pelukan itu emang nyaman banget
    kalo lagi kangen pikirin aja kalo kalian akan brsatu selamanya
    Cie…..kok kata-ataku kayak orang tau ya
    Selamat menikmati rinduuuu!

  18. Ehehe..airport jadi berkesan banget ya? Kalo tempat yang berkesan buat gw sih mungkin lebih beragam, nggak cuma bandara, tapi juga stasiun kereta api dan pool travel..

  19. si biskut says:

    kalau tnggalnya satu kota itu sudah kira beruntung,tapi klu tggal di lain kota malah hujung mggu jga ngak bisa ketemu lagi parah kangenya..udah biasa sih..hehe

  20. Arman says:

    yup ldr emang sengsara. sama kaya sylvi, dulu gua juga ldr indo-amerika. sengsaraaaa…. ๐Ÿ˜€ (sekarang udah bisa nyengir) ๐Ÿ˜›

    airport tuh jadi tempat yang sangat2 menyenangkan (pas ngejemput esther lagi dateng) dan sangat2 menyedihkan (pas nganter esther balik)… huhuhu….

  21. Kalo dibandingin sama hubungannya Mbak Sylvia yang antara Indo-Amerika, aku jadi malu. Kayaknya jarak yang mesti kutanggung cuman seiprit.. ๐Ÿ˜›

    Gimana rasanya punya pacar di Amrik dan tangan nggak bisa meluk, Mbak? Boro-boro meluk, ngelus-ngelus aja nggak bisa..

  22. mawi wijna says:

    maunya sih meluk, tapi nggak bisa :p
    jadinya saya cuma ngelus-elus kepalanya aja.

    Barangkali memang benar kiranya kalau manusia itu butuh sentuhan.

  23. christin says:

    Aku sering mikir gini, LDR itu kayak nunggu barang yg dibeli online shopping. Barangnya udah punya kita, cuman lagi di jalan.

    Yah klise sih, tp sabar aja. Kangen itu pedih ya? Same here ๐Ÿ˜€

    Sini aku aja yang meluk. Pelukan virtual, tapi hihihi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *