(Liburan) Lebaran, Cepatlah Berlalu!


Saya nggak punya anak atau adek kecil yang masih sekolah, jadi saya nggak perhatikan kapan masa liburan sekolah dan kapan anak balik ke sekolah lagi. Implikasinya, saya jadi bingung kenapa toko-toko masih banyak yang tutup padahal Lebaran sudah lewat berhari-hari.

Saya kembali dari mudik pada H+3 Lebaran, dan tanpa ba-bi-bu saya langsung balik kepada kerjaan saya di proyek. Klien kami ternyata sudah “panas” duluan mesinnya dan langsung kasih saya dan teman-teman komplain macem-macem, yang intinya minta agar saya perbaikin hasil proyeknya di sana-sini. Deadline tiap tugas hanya dalam hitungan jam, dan saya mesti gerak cepat. Harus kerja pakai kompie, internet, mesin cetak, dan mesin fotokopi. Tenaga saya sudah siap, tapi alat-alat yang nggak siap.

Sudah pernah saya ceritain kan, saya nggak punya kompie setelah laptop saya meninggal tiga bulan lalu. Sebelum
Lebaran, saya pakai laptop orang lain buat ngerjain proyek saya, entah itu laptop bokap atau laptop adek saya. Tapi adek saya pindah ke luar kota semenjak Lebaran, dan saya jadi nggak bisa pakai laptopnya coz laptopnya kan ikutan dibawa. Saya juga nggak bisa pakai laptop bokap setiap saat, coz laptop bokap dibawa kalau kerja. Jadi kalau saya mau ngerjain proyek, saya mesti nunggu bokap saya pulang dari kantor.

Dan itu ganggu banget coz saya jadi nggak bisa gerak kalau bokap saya lagi kerja. Solusinya, saya ngerjain proyek saya di warnet. Siyalnya, libur-libur begini, banyak warnet deket rumah masih pada tutup.. *sebel*

Saya gemes banget, padahal rumah saya kan di daerah kampus, jadi sebenarnya di sini banyak warnet dan kios fotokopi. Tapi kok banyak banget yang tutup coz pegawainya masih pada mudik. Saya sebel kok mudik lama bener, padahal Lebaran sudah lama berlalu.. Saban kali saya lihat tanda “closed” di belakang pintu kaca tiap warung, ingin saya menjejalkan tanda itu ke dalam kloset.

Libur Lebaran nampaknya bikin perekonomian sekitar rumah saya jadi macet, dan saya tersiksa coz kerjaan saya jadi terhambat. Mungkin ini salah saya juga coz saya nggak liburan lebih panjang. Tapi mosok seh, mudik lima hari aja nggak cukup?

Hari ini Senen, sudah 10 hari dari Lebaran. Saya empot-empotan ngerjain proyek dengan waktu dan sarana yang terbatas, dan saya harap klien saya puas dengan hasilnya. Saya ingin semua warnet dan warung fotokopi buka lagi. Saya ingin proyek saya selesai.

(Liburan) Lebaran, cepatlah berlalu.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

42 comments

  1. zee says:

    Wah Vick. Yang paling susah kemarin waktu lebaran adalah laundry kiloan masih pada tutup. Malah ada yg blg bukanya H+12. Gila apa, kayak ga butuh duit aja. Ehhh ternyata di dekat rumahku ada londri kiloan dan sudah buka pula, krn emg rumahnya di situ juga… hahahaa.. dasar ga gaul yah.
    Trs pasar2 jg blom lengkap jualannya. Ikan lele ga ada. Doh secara itu makanannya si vaya.
    Sekarang sih udah rame lagi ya, Jkt udah macet lagi…..

  2. Iya, mohon maaf lahir batin juga.

    Tapi kalo kita berpikir merasa perlu kompie cadangan, lama-lama kita akan merasa hal-hal lain perlu dicadangin. Misalnya, kompor cadangan, mobil cadangan, rumah cadangan..

  3. mawi wijna says:

    saya lupa belum ngucapkan Minal Aidzin wal Faidzin ke mba dokter :p

    Kompie saya juga sempet ngadat di minggu2 lebaran. Pas udah nyala tiba-tiba mati lagi. Beh! Bisa runyam kerjaan saya.

    Kadang2 saya mikir beli komputer/laptop cadangan.

  4. Ide yang bagus. Memang saya kadang-kadang waswas juga kalau pakai PC-nya publik. Takut flash disc saya kena viruslah, atau takut kompie saya dimata-matain operatornya warnet. Tapi saya rasa perusakan data bisa terjadi dalam modus apa aja yang mungkin tidak pernah kita bayangkan, jadi saya selalu pasang back-up di laptop ayah saya.

    Sekarang saya lagi browsing laptop, mudah-mudahan sebelum Natal saya udah dapet laptop anyar. *berdoa*

  5. Percaya deh, Bapak-bapak, ada koneksi internet di rumah itu sangat membantu. Jadi nggak usah bergantung sama warnet. Saya ada sih koneksi dari rumah, tapi kompie nggak selalu tersedia 24 jam. Jadi kalau kompie-nya nggak ada, terpaksa ke warnet deh.

    Ah, saya juga kepingin liburannya lebih lama. Tapi klien saya kan nggak libur lama-lama, mau nggak mau saya sebagai pelaksana proyek mesti menyesuaikan diri.

    Bahkan rekan-rekan saya yang bukan muslim juga terpaksa ikutan mudik. Percuma bertahan juga, lha semua warung makanan pada tutup semua, bisa-bisa mereka bangkrut lantaran terpaksa ma'em di mal selama 10 hari..

  6. hm… saya juga suka kesal jikalau warnet itu tutup. sejauh ini saya memang ada alat untuk mengetik, tapi belum ada modem jadi kalau mau update blog harus kewarnet…begitu juga kirim email dan lainya, kalau print alhamdulillah ada juga di rumah, meski sering ngadat…

    *jadi pengen buru-buru ada akses internet dari rumaahhh*

    wah, saya doakan semoga hasilnya maskimal meski dikerjakan dengan sarana yang "minimal"

    well, kalau menurut saya, liburan lebaran kali ini kok terasa singkat ya.. ckckkc

    o ya, kalau di sini sekitar kampus Institut Pertanian Bogor, hari kedua lebaran juga masih ada warnet yang buka, soalnya kan mahasiswa non muslim kagak pada mudik jadi mereka juga bisa ngewarnet…. 😀

    Vicky, maaf lahir batin ya… taqobbalalloohu minna waminkum….

  7. He, buka baru H+12? Wah, beneran itu sih nggak butuh duit, Mbak. Kalo aku sih nggak pusing mikirin laundry, coz ada nyokap yang ngurusin mesin cuci dan patroli jemuran di rumah. Kudu dipatroli coz cuaca nggak menentu, terutama ujan yang suka turun ngga bilang-bilang.

    Buat urusan logistik dapur, terpaksa deh bergantung sama stok makanan beku di kulkas. Aku sedih nggak bisa bantuin nyokap housekeeping, coz proyek ini memakan waktuku total. Menjadi perempuan rumah tangga yang nyambi jadi wanita karier ternyata sulit, terutama pada hari-hari pertama setelah Lebaran.

  8. Pagi, Mbak. Syukurlah sekarang warung-warung udah mulai buka. Saya udah mumet jalan kaki 500 meter cuman buat ngitung berapa warnet yang tutup.

    Makasih, proyeknya lagi berjalan. Sekarang lagi nungguin respons dari klien. 🙂

  9. IbuDini says:

    Pagi Bu…MInal Aidin Walfaizin ya..
    apa hari ini toko2 di dareha Mb Vicky sudah pada buka..semoga saja sudah ya..selamat beraktifitas semoga proyeknya berjalan lancar..

  10. Curiga sekarang muka Deppy kayak indomie, hihihi..

    Eh, saya suka ide penyewaan laptop itu. Kayaknya pas kemaren lagi blingsatan nggak punya laptop, mata saya langsung berbinar tiap kali liat tempat sewa laptop yang ada tulisan "open"-nya. Kayaknya tawaran Cahya buat nyewain laptop disambut dengan sukacita. Tapi permohonan tanggungan akomodasinya tidak diterima, hahaha..

  11. depz says:

    sminggu stlh lebaran akan jd sgt menyiksa buat org yg ga masak sndiri spt gw

    cara paling efektif u/ mengatasinya kalo dah bosen makan mi instan adalah bersilaturahmi mencari makanan gratis 😀

    dan syukur skrg udah byk penjual makanan yg buka

  12. Mbak Sylvia, ya enaknya gitu. Tapi bukannya ada kecenderungan juga toko-toko pada libur selama Natal dan Boxing Day ya?

    Mbak Murni, lha yang jual nasi Padang nggak ada yang orang Jakarta aseli toh? Kayak Ayu aja, nggak bisa hidup tanpa penjual gorengan yang mudik ke Jawa.. Hahahaaha..

    Mbak Ira, aku nungguin dibeliin laptop sama Mbak Ira, hehehe..

    Yoga, setelah ini saya jadi berpikir, enaknya orang-orang tuh nggak usah dikasih THR supaya setelah Lebaran buru-buru balik buat kerja lagi.. :p

  13. Gaphe says:

    Namanya juga libur lebaran Mbak Vick.. liburnya LEBAAARR….an.. alias panjang banget dimolor-molorin.. lagian juga pada udah nggak terlalu butuh duit, makanya pada tutup. *efek THR* hehehe

  14. Saya malah inget trending topicnya twitter. Banyak yg bilang sedih dgn tweet, yg pengen lebaran buruan selesai. Padahal maksudnya bukan males menjalankan agama, cuma ya itu.. banyak usaha yg tutup padahal dibutuhin banget. Kayak saya, kangen nasi Padang gara2 penjualnya pada mudik. 😀

  15. Pitshu, soalnya dana operasional buat gadget belum turun, jadi gw belum bisa beli laptop. *nelangsa*

    Mbak Ina, tempat tinggal Mbak kan tujuan mudik, jadi ya wajarlah kalo penuh pas Lebaran. Apalagi orang kalo liburan pasti mainnya ke mal dan kalo bosen di rumah mbahnya pasti nggak jauh-jauh dari warnet..

    Mbak-Mbak Dewi, iya, tadi saya lihat anak-anak sekolah pada halalbilhala(h) di sekolahnya. Syukur deh, memang dasar liburan ini kelamaan..

    Mas Damar, saya terpaksa berhenti ngeblog selama liburan.

    Ayu, emangnya yang jualan gorengan cuman orang Jawa yah? Kalo orang Bali aseli nggak sering jualan gorengan?

    Mas Fahmi, curiga nanti pas musim liburan warnetnya ya tutup pisan..hihihi..

  16. DewiFatma says:

    Kayaknya hari ini udah pada mulai sekolah deh, Mbak Vicky. Soalnya tadi pagi saya liat mulai banyak anak sekolah pada nunggu bis dekat rumah saya. Mudah-mudahan para pemilik warnet dan toko di sekitar rumah Mbak Vicky segera beroperasi, deh. Emang kelamaan nih liburanya.. 🙁

  17. Pitshu says:

    yah liburan lebaran kali ini kek na paling panjang yah dari 9-19 pada tutup, baru hari ini semuanya jualan lagi :), kenapa enggak beli laptop aja jeung ^^ atau netbook~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *