Balada Orang Mudik Berburu Harga Tiket

Sekedar bagi-bagi cerita pasca mudik Lebaran kemaren, coz rasanya saya punya utang lantaran kelamaan nggak ngeblog gara-gara berjibaku sama proyek.

Pada dasarnya, saya nggak pernah ada di Bandung waktu Lebaran. Keluarga saya punya dua pilihan setiap tahunnya, apakah mudik ke rumah Grandma di Tangerang, atau mudik ke rumah Grandma saya yang satunya di Kreyongan. Yang satu ke barat, yang satu lagi ke timur. Setiap mudik selalu perlu rencana matang. Naik apa? Berapa hari? Dan yang penting, jangan sampek urusan kantor terbengkalai gara-gara ditinggal mudik.

Kalau mudik cuman ke Tangerang sih sepele, coz jarak nyetir Bandung-Tangerang nggak jauh-jauh amat. Tapi kalau ke Kreyongan itu berat, coz bokap saya udah nggak muda lagi dan nggak cukup kuat buat nyetir sejauh itu. Makanya saya kepingin mudik ke Kreyongan pakai kendaraan umum aja, entah itu lewat langit atau lewat rel, supaya bonyok saya nggak kecapekan lantaran kelamaan di mobil.

Dan semua orang juga tahu, harga tiket kendaraan umum pas Lebaran itu pasti melesat tinggi. Jadi harus pesan tiket pesawat promo jauh-jauh hari. Pasalnya, gimana mau pesan tiket, kalau pada H-30 aja keluarga saya masih belum bisa mutusin mau Lebaran di mana?

Waktu itu, saya bahkan nggak tahu di mana adek saya akan berada pas Lebaran. Kami sekeluarga kan cuman berempat, jadi rasanya sedih kalau Lebaran nggak bareng adek saya. Masalahnya waktu itu adek saya baru melamar jadi dokter PTT di Lombok, dan dia belum tentu diterima. Padahal kalau dia diterima, kita akan ngabisin Lebaran di Kreyongan. Coz sejatinya, lebih murah harga tiket pesawat dari Lombok ke Kreyongan ketimbang terbang dari Lombok ke Tangerang.

Begitu pada H-20 Kementerian ngumumin bahwa adek saya diterima kerja di Lombok, sontak saya dan nyokap saya mulai susun strategi buat mudik. Kami harus ikut ke Lombok, meskipun cuman beberapa hari, minimal buat mastiin adek saya di sana mendapatkan tempat tinggal yang bener. Nanti setelah kita merasa aman adek saya di Lombok, baru pulang ke Kreyongan.

Lha pulangnya ke Kreyongan itu ada problem lagi. Saya ngitung-ngitung hampir semua harga tiket pesawat ke arah Kreyongan naik, entah itu jurusan Mataram-Surabaya langsung atau yang transit di Bali dulu. Saya sempat mikir apa nggak sebaiknya kita terbang dari Mataram ke Bali aja, lalu sambung bis dan kereta api kea rah Kreyongan, tapi rencana itu ditolak nyokap saya lantaran nyokap saya nggak mau berjudi dengan gelombang tinggi di Selat Bali yang bisa bikin kita ngantre ferry di Gilimanuk sampek bulukan. Belum lagi masalah gimana mau trayek dari Kreyongan ke Bandung. Mau pakai pesawat Surabaya-Bandung, atau Surabaya-Jakarta, atau Malang-Jakarta? Kami nggak bisa ambil kereta coz semua tiket kereta (katanya) udah abis semenjak H-30.

Kesulitan berikutnya ialah ngatur waktu buat libur dari kerjaan. Mau libur mulai kapan? Kalau saya mau libur, berarti saya mesti lembur buat proyek sebelum pergi. Bokap saya juga mesti pasang tanda di pintu kantornya supaya pasiien nggak kecele lihat dokternya nggak di tempat waktu mereka mau imunisasi.

Belum lagi urusan cari kendaraan dari Surabaya ke Kreyongan. Bahkan pada H-6, ternyata semua travel dari Surabaya ke Kreyongan sudah penuh. Gilak, saya mbatin, laris amat kampung halaman Grandma sampek-sampek banyak orang kepingin ke sana. Untung akhirnya saya dapet tiket kereta api setelah kasak-kusuk sama orang lokal via telepon di Surabaya. Kenapa sih website-nya Perumka buat reservasi tiket on-line nggak bisa dibuka? Saya kan takut keabisan tiket. Nggak taunya pas hari ketika saya beneran nungguin kereta di Gubeng yang mau menuju Kreyongan, sayup-sayup bapak-bapak di halo-halo malah promosi, masih tersedia banyak tiket. Mereka nampaknya bikin gerbong tambahan. Semprul, saya mau tahu kalau beli tiket on-site dengan pesen tiket H-6, harga tiket yang dijual itu sama, nggak?

Dan mudik Lebaran itu nggak luput dari banyak kejutan. Dimulai dari adek saya yang gusar lantaran nggak diijinin Lebaran sendirian di Jakarta, coz menurut kami itu buang-buang biaya aja; udah terbang dari Bandung ke Lombok, mosok mau terbang dari Lombok ke Jakarta, lalu balik ke Lombok lagi hanya dalam tempo dua minggu? Adek saya nekat akhirnya mutusin Lebaran sendirian di Lombok, bikin nyokap saya dengan sedih terpaksa beli tiket pesawat cuman tiga biji dari Mataram ke Surabaya. E-eh, baru beberapa hari kemudian adek saya nyerah dan setuju buat ikutan Lebaran di Kreyongan. Pas nyokap saya akhirnya beli tiket buat adek saya, ternyata harga tiket yang kami peroleh lebih murah ketimbang yang dibeli nyokap saya buat bertiga sebelumnya, padahal waktu itu sudah mepet mau Lebaran.

Lain lagi cerita sepupu saya. Dia mau pulang berempat sama bonyoknya dari Kreyongan ke Jakarta. Sudah pesen tiket bis untuk H+4 dan bayar uang muka untuk harga tiket itu. E-eh, pada hari H, di internet diumumin kalau tiket pesawat Surabaya-Jakarta Rp 200 ribuan, jauh lebih murah ketimbang naik bis. Kontan sepupu saya batalin tiket bisnya dan langsung terbang pada H+1.

Pelajaran pertama, pesan tiket pesawat jauh-jauh hari belum tentu dapet harga tiket yang lebih murah.

Kedua, harga tiket pesawat itu naik-turun seperti saham, dan turunnya bisa mencapai Rp 200 ribu dalam waktu 10 menit.

Dan yang paling penting, Tuhan bekerja dengan caranya sendiri. Kalau Dia memang ngijinin kita pulang, pasti Dia akan kasih cara paling baek buat kita untuk pulang.

Pelajaran penting lainnya, lain kali kalau mau beli tiket pesawat, pesan aja di sini:

 

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Ria says:

    say, dimanapun lokasinya kalau udah deket Lebaran….ihiks…pasti rameeee dan akibatnya tiket jadi muahaallll….
    But good for you, semuanya berjalan dgn baik ya….

  2. Iya, Mbak. Rada gamang kalau reservasi tiket gitu. Penjualnya suka licik gitu, makin mepet harganya makin naik, tahu-tahu harganya terjun bebas. Keliatan banget pengelola kendaraan berusaha mengeruk keuntungan sebanyak-banyaknya.

  3. BabyBeluga says:

    Wah repot banget ya. Aku paling gag demen tuh pesen2 ticket pesawat. Makanya kalu bonyok kesini lebih lega kalau mereka udah beres ticketnya dari Indo mula sampe sini. Suka kesel aja kalau pesen ticket via Orbitz atau Priceline etc, kdg udah beli ternyata besok2 harganya turun. Duh… Atau nunggu2 beli ternyata makin naik harganya.

  4. Tips motret di landasan:
    – begitu ada tanda-tanda pesawat mau mendarat, minta pilotnya mendarat di tengah-tengah landasan
    – turun dari pesawat cukup pakai tangga, jangan pakai belalai
    – ambil posisi jauh-jauh dari baling-baling, kalau nggak mau rambut ketiup angin. Kecuali kalau mau berpose a la Syahrini!
    – suruh orang buat motretin kita, atau berdayakan tripod
    – jepret!

    Kreyongan memang nggak ada di peta. Apalagi kalau nyarinya di peta Papua. Hahaha!

  5. Zippy says:

    Kreyongan?
    Kok saya baru pernah denger ya mbak 😀
    Wah…murah banget ya kalo tiket pesawatnya cuma 200rb'an.
    Gak kebayang kalo dari Jayapura – Kreyongan.
    Alamaaak, mahal pastinya 😀

  6. Gaphe says:

    Waah.. bisa yaa ngambil foto di tengah-tengah landasan bandara gitu?. bagi tipsnyaa donk.. saya berkali-kali naek pesawat, belon pernah bisa ambil foto di landasan. hahahaaa..

  7. Adit, selamat Lebaran! Iya, sayang kemaren Om Win cuman dateng sendirian, nggak pakai Adit. Trims deh, lain kali kalo aku mudik pake kereta ekonomi, ta' bekel es batu buat ditaruh di bokong supaya ndak panas, hahaha..

    Pak Joko, persoalannya kita nggak bisa meramalkan apakah penerbangan yang kita kehendaki masih nyediain kursi atau penuh. Takutnya kalo pesen kursi pada saat-saat terakhir, kursinya sudah nggak ada.

    Mbak Risma, terima kasih ya. Memang gini deh hasrat muslim Indonesia tiap tahun, pasti kepingin pulang ke rumah bonyoknya.
    Sedapat mungkin aku menghindari mal kalo pas Lebaran, coz selain ada kecenderungan pedagang naikin harga, juga di restoran-restoran mesti pelayanannya nggak maksimal lantaran pegawainya pasti lagi mudik.

    Mas Fahmi, gimana yah, sebenarnya malem itu aku berusaha nggak tewas total. Soalnya kan kondisi kumpul-kumpul kita waktu itu adalah kesempatan langka, jadi kalo aku ninggalin Mas buat tidur kan rugi.. :p

  8. efahmi says:

    Nggakk taunya pas hari ketika saya beneran nungguin kereta di Gubeng yang mau menuju Kreyongan, sayup-sayup bapak-bapak di halo-halo malah promosi, masih tersedia banyak tiket.

    Lha, kamu masih sanggup merhatiin suara bapak2 di halo2 yak, padahal waktu itu kamu sudah teler berat bahkan sempat tertidur. Matamu sudah tewas, tapi telinga tetep awas.. 😀

  9. Risma says:

    Duh rumitnya mudik ya 🙂
    Makanya, kalau menjelang Lebaran gini, kami biasanya memilih ngadem di rumah aja. Jangankan untuk ikut berdesakan pulang kampung, pusat perbelanjaan aja banjir manusia.
    Paling aman, stok kulkas banyak2. Makanan masak sendiri, karena resto pasti penuh manusia dan libur lebaran yang panjang. Dan beli DVD banyak2, untuk nonton di rumah.
    Alhasil, Lebaran bikin kita hemat uang keluar 😀

    Selamat Lebaran ya, Vic

  10. Jokostt says:

    "Pelajaran pertama, pesan tiket jauh-jauh hari belum tentu lebih murah."
    Betul, Mbak Vicky karena tanggalnya biasanya sudah ditandai oleh maskapainya, mana hari peak season, mana yang hari biasa. Disamping itu harga tiket pesawat mahal tidaknya tiket juga tergantung seberapa banyak maskapai yang melayani rute penerbangannya. Semakin banyak maskapainya dan frekuensi terbangnya tiap hari biasanya semakin kompetitif harganya. Makanya tiket Surabaya- Jakarta bisa murah Rp 200 ribu karena penerbangannya banyak. Coba kalau saya bandingkan dengan dari Jogja- Surabaya. Hanya dua maskapai aja yang ada. Harganya waktu lebaran kemarin sampai nembus dua kali lipat dari normalnya, sampai Rp 750 ribu. Untungnya saya dibayari kantor jadinya biarin saja mahal nggak pa2. He…He….

  11. ditter says:

    Selamat lebaran juga, ya Mbak! Mohon maaf lahir dan batin 🙂 Salam buat Pakde, Bude, dan Mbak Heidy..

    Waah… kemarin mudiknya ke Kreyongan, ya… Berarti ketemu Om Win dong, hehe…. Sayang kami sekeluarga ga bisa ikutan ke sana….

    Mmmmm… kalo tiket kereta yg kelas ekonomi, nggak akan pernah lebih mahal dari tiket pesawat terbang, hehe… Malah bisa lebih murah dari tarif normal. Kalo biasanya Jogja-Jakarta 38 ribu, kalo pas lebaran 35 ribu udah bisa sampe Jakarta, dengan bonus kaki pegal-pegal dan bokong jadi panas, hahaha….

  12. Oh iya, bener. Waktu mau berangkat itu sempat sengit antara naik travel atau kereta dari Surabaya ke Kreyongan. Kalo kereta kan lebih mahal, tapi kalo travel tuh kan nganter-nganter ke rumah-rumah, akibatnya jadi lama.

    Aku juga nggak ngira lho sekarang kereta bisa lebih mahal ketimbang pesawat. Tapi perubahan harga yang drastis itu malah terjadi pada saat-saat terakhir menjelang hari H. Bikin kecele orang yang udah pesen jauh-jauh hari aja..

  13. Pitshu says:

    si teman juga waktu itu mau pulang ke yogya, beli tiket kereta, ternyata lebih mahal dari pada pesawat udah itu lama kan naik kereta wakakakka 😀
    jeung sempet2 na photo disana wakakakak 🙂

  14. waktu aku sama adikku masih gadis, kalo pergi-pergi berempat gitu juga sama bonyok dan diskusinya itu dua hari dua malam ngga selesai-selesai trus belon lagi urusan naik taksi argo atau naik angkot bakal sengit trus ada yang mau nge mal ada yang ketanah abang, tapi sekarang ini hal yg beginiannya yg aku kangenin banget, soalnya biarpun lebaran paling hari pertama kita bisa kumpul setelah itu bubar grakk ke rumah mertua masing-masing he..he…

  15. Kreyongan tuh lima jam nyetir dari Surabaya dengan catetan nggak macet pada beberapa titik. Salah satu pertimbangan kenapa saya pulang ke Jakarta nggak via Malang, adalah karena saya kepingin lihat Suramadu lagi..

    *cengar-cengir cengengesan*

  16. mas stein says:

    kreyongan itu mana tho mbak? tiket pesawat malang-jakarta relatif stabil, sampe H-1 cuma di kisaran 500rb, kalo H-7 masih di kisaran 300rb.

    saya kemaren mudik ke jakarta, lumayan, ngelawan arus, ndak gitu macet 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *