Menuju Puncak!

Sudah lama saya punya cita-cita kepingin foto-fotoan di tempat tinggi berlatar laut biru lepas, tapi cita-cita itu cuman dipendam dalam alam khayalan. Pasalnya saya tinggal di Bandung, dan di sana nggak ada itu tempat tinggi yang bisa disatronin buat foto-fotoan, kecuali kalau saya penghuni apartemen atau tukang jagain speaker di masjid agung Alun-alun. Mau ke Menara Petronas juga nggak mungkin, coz kayaknya kejauhan. Menara Eiffel juga nggak banget deh, coz kata nyokap saya yang pernah ke sana, naik ke atasnya jauh banget dan capek. Lho, padahal tinggal manjat tangga kan?

Jadi pas saya nyeberang ke Madura minggu lalu, nggak ada yang lebih asyik buat saya selain naik ke Mercu Suar Sembilangan. Mercu suar ini salah satu mercu suar paling bangkotan di Madura, umurnya sekitar dua abad. Masuknya gratis, yang jagain cuman bapak-bapak setempat yang tinggal di sebuah rumah dinas di sebelahnya.

Posisi mercu suar ini di sisi baratnya Kabupaten Bangkalan, jadi pas deh buat lihat matahari terbenam di sebelah barat Madura. Kalau mau ke sini gampang aja; dari Jembatan Suramadu, masuk ke kota Bangkalan, begitu sampek di alun-alun, carilah arah barat laut menuju Desa Sembilangan. Kalau nyetir dari Jembatan Suramadu, lamanya kira-kira setengah jam. Jangan kuatir tempat ini nggak populer, coz menurut teman kost saya tempat ini sering banget dijadiin tempat rekreasi keluarga. Heran juga kenapa pas saya tiba di venue, sampek sana nggak ditarik retribusi. Mungkin dipikirnya tempatnya kurang komersil, minimal nggak bersahabat buat emak-emak yang bawa bayi atau sakit encok.

Pada dasarnya menaranya cuman sebuah bangunan berbentuk silinder dengan tangga dari logam yang nempel di tembok. Di tengah menara ada lift-lift-an jaman dulu yang kayaknya dipakai buat ngangkut barang ke atas, dan saya sempat berpose di sebelah kanan sini. Saya heran kenapa jaman maju gini mereka belum bikin lift buat manusia juga, apakah tempat ini sering mati lampu? Tangganya bisa bikin siapapun nggak waras; sudah bentuknya spiral melungker-lungker, curam pula. Total lantainya ada 16 buah, dan tiap lantai ada jendela kaca yang nggak bisa dibuka. Alhasil niat mau foto-fotoan gaya cantik terpaksa bubar gara-gara make-up buyar lantaran keringetan.

Untungnya my hunk udah ngewanti-wanti saya sebelum nganterin saya kemari. Tahu saya demen pakai sepatu balet, dia larang saya pakai sepatu itu ke Mercu Suar coz takut tangganya bikin sepatu saya jebol.

Nasehat saya buat cewek-cewek yang gila petualangan tapi tetep kepingin cakep di depan kamera: Kalau ke sini jangan sekali-kali pakai rok. Tangganya bikin rok mana pun keserimpet. Datenglah sore-sore coz kalau siang itu paling panas, dijamin hawanya bikin senewen. Tapi jangan malem-malem juga, coz sini nggak ada lampunya, gelap lho.

Akhirnya setelah dua-tiga kali mengeluh (atau melenguh?), saya sampek juga di lantai puncak. Bujubunee..pemandangannya bagus banget dari segala putaran sisi. Mulai dari tambak Madura yang gersang sampek Laut Jawa yang biru. Untungnya pas saya ke sana, hari baru hujan, jadi langit masih mendung dan angin bertiup sejuk.

Eh ya, turun dari menara, saya sempet lihat sapi Madura lagi merumput. Spontan saya langsung minta Nita Sellya yang jalan sama saya buat motretin saya. Lha jarang-jarang kan saya bisa foto-fotoan bareng sapi?

Eh ya, ada tebak-tebakan nih. Kenapa sapi Madura warnanya cokelat, nggak putih kayak sapi di Jawa? Jawabannya liat di sini ya.. ๐Ÿ˜€

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Pak Joe, lha ini kan lebih dekat ke rumah Pak Joe ketimbang ke rumah saya kan? ^^

    Debby, mosok saya ndak dibilang cakep juga sih?

    Mbak Ina, iya tuh mercu suar nggak romantis banget deh. Naiknya bikin capek dan keringetan, aku sampek ngos-ngosan, hahaha..

    Ireng, ngga ngerti juga ada apa di luar sana, hehe..

  2. Vicky…ternyata mercu suar itu ngga ada romantis-romantisnya yaa…dalam bayangan aku mercu suar itu romantiiiis banget, kayak di filem2 itu, taunya capek naik tangga, panas, kalo malam gelap lagi….malah cocok buat filemhoror yaa…

  3. Iya, Ga, baru dicat. Kayaknya mereka sengaja ngecat itu coz saya mau dateng, hahaha..

    Tulisan Dilarang Mesum itu nggak ada lho. Dan memang pas saya dateng pun nggak ada yang mesum. Menurut saya sih, tulisan Dilarang Mesum jangan dipasang, coz itu malah menimbulkan kesan bahwa tempat itu suka dijadiin tempat mesum.. ๐Ÿ˜›

  4. Gaphe says:

    Saya juga udah pernah ke mercusuar inii…. tapi tampaknya pas Vicky kesana baru dicat ya?. Pas saya kesana masih buluk, trus banyak tulisannya..satu yang saya inget adalah : DILARANG MESUM.

    dari atas keliatan banget jembatan Suramadunya loh!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *