Empat Kilo Kotoran

“Ndak usah nyuci. Bawa aja ke laundry.”

Begitu komentar orang-orang waktu saya nanyain apakah kira-kira saya bisa nemu tempat kost yang tempat jemurannya cukup ideal. Soalnya menurut saya fasilitas tempat kost itu harus meliputi tempat jemuran juga, yang mana tempat jemuran yang ideal haruslah panas dan aman; panas = berlimpah sinar matahari, aman = bebas dari gangguan orang fetis yang doyan malingin celana dalam orang lain.

Saya terpaksa ngekost di Surabaya bulan ini, coz urusan saya mengharuskan saya bolak-balik ke rumah sakit sedangkan di depan rumah sakit itu nggak ada hotel. (Halah, gayamu. Mana ada hotel mau diinepin sebulan dengan anggaranmu yang mini?)
My hunk cariin saya tempat kost yang aman, di mana tamu laki-laki yang bukan keluarga nggak boleh masuk rumah, dan letaknya strategis pula, coz di kiri-kanan banyak orang jualan makanan. Bagian yang saya suka selain ada kompornya adalah tempat jemurannya yang berada di lantai atas, di mana saya bisa nyuci baju dan ngejemur baju tanpa takut tuh baju keujanan biarpun lupa saya ambil selama berhari-hari. (Lebay ah, mosok ada orang njemur baju tapi lupa ngambil lagi?)

Pada hari-hari pertama saya terheran-heran, kok yang nyuci cuman 1-2 orang? Terlihat dari tempat jemuran yang sebenarnya menurut perhitungan saya nggak akan cukup andaikan seisi rumah itu mau mencuci baju bersamaan. Saya sih oke-oke aja coz berarti saya nggak akan pernah keabisan tempat buat ngejemur baju. Tapi lama-lama saya penasaran juga, gadis-gadis ini pada nyuci baju di mana sih?

Suatu hari saya jalan-jalan ke warnet terdekat buat nyetak arsip. Saya nemu sebuah bangunan tiga lantai seukuran sekitar 4 x 8 m2 per lantainya. Pemiliknya bikin usaha multifungsi; di lantai satu dia pasang sederet kompie buat disewain main internet, dua boks telepon umum, dan mesin fax, serta dua buah mesin cuci merk Elect**lux yang sepertinya tidak berhenti bekerja selama 16 jam. Di lantai dua itu dia sewain kamar buat kost-kost-an, dan saya nggak mau repot-repot tanya di mana dia ngejemur pakaian semua kliennya.

Pelanggannya biasanya anak kost yang dateng dengan seabrek baju kotor dalam tas kresek. “Sekali londri minimal empat kilo (gram), Mbak. Sekilonya (Rp) 3000,” kata pemilik usaha itu nerangin ke saya.
“Langsung bisa diambil (pemiliknya) saat itu juga?” tanya saya.
“Oh, ndak. Ditunggu tiga hari. Tapi waktu diambil, pakaiannya sudah bersih, sudah harum, dan sudah disetrika.”

Di atas mesin cuci itu berjubellah berkantong-kantong baju dan tiap kantong ada bon plus nama pelanggan, tanggal pesanan, dan tanggal diambilnya. Cucian yang nggak diambil seminggu bukan tanggung jawab pengusahanya.

“Bu, pernah nggak ada kejadian sampek nunggu tiga hari, ternyata pas diambil, cuciannya belum jadi juga?” tanya saya.
Si ibu tersenyum. “Ya, itu makanya saya cuma berani njanjiin tiga hari. Kalo lagi nggak musim ujan ya cucian bisa langsung diambil sehari itu juga.”

Lama-lama saya ngerti kenapa gadis-gadis di tempat kost saya pada nggak nyuci sendiri. Jadi ke tempat inilah mereka bawa baju-baju mereka. Tapi saya nggak bisa bayangin mereka mesti nunggu sampek baju kotornya jadi empat kilo baru dibawa ke binatu. Baju empat kilo itu baju berapa hari? Andaikata seharinya sekilo, apa berarti mesti nunggu empat hari, baru bajunya dicuci? Waduh, kayak apa kuman-kumannya?

Inget tahun lalu saya pernah nulis jangan pernah numpuk celana dalem kotor berhari-hari coz itu bisa jadi lahan kuman infeksi saluran kencing?

Lalu pada weekend pertama saya di tempat kost ini, suatu sore saya mau makan di ruang tengah. Ternyata ruang tengah telah berganti menjadi arena jemuran mini, coz tetangga-tetangga saya ngejemur celana-celana dalam mereka di pangkringan pendek di depan jendela kamar mereka. Ya oloh, ternyata meskipun mereka nyuci baju-baju mereka di binatu, mereka lebih suka nyuci underwear mereka sendiri. Meskipun mereka baru bisa nyuci seluruh underwear pas weekend. Berarti hari Sabtu-Minggu adalah Hari Mencuci Celana Dalam..!

Saya maklum sih. Mereka kan mahasiswa, pergi kuliah sebelum matahari terbit, pulang sesudah matahari terbenam. Mana ada waktu buat nyuci baju?

Untung sekarang saya udah bukan mahasiswa lagi. Jadi saya punya manajemen waktu yang baik buat atur jadwal sehari-hari. My hunk sampek terheran-heran kenapa saya tinggal sendirian tapi nyuci hampir tiap hari. Saya bilang, saya nggak tahan lihat tumpukan baju kotor di kamar saya. Lagian saya ke Surabaya kan niatnya urusan pekerjaan, akibatnya isi koper saya cuman textbook doang, bajunya dikit. Kalau saya nggak nyuci hari ini, besok-besok saya jadi nggak punya baju.. 😀

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Ngga jauh dari rumah, banyak kost2an anak IPB, banyak jasa laundry juga, tapi belum pernah nanya berapa tarif/kilonya.
    Kalo sempet, memang lebih sreg nyuci sendiri. Masa' baju kotor ditumpuk sampe empat kilo, sereem…

  2. gue tarok baju di laundry cuman baju yg gak bisa nyuci sendiri… Wong biasanya gue beli baju yang gak perlu diseterika… WKWKWKWKWK…
    Tapi nyuci kilo-an yang murah gitu, terjamin gak sih bersihnya?

  3. Inge, memang rese banget ya kalo baju kotor udah nimbun gitu. Tapi kalo udah sampek jamuran, ya keterlaluan dong, hahaha..

    Bahayanya nyuci di laundry:
    – kita nggak tau apakah kawat jemurannya ada karatnya apa enggak
    – kita nggak tau apakah deterjennya sembarangan. Mana tau baju habis dicuci malah jadi bulak?
    – jangan-jangan baju malah rusak gara-gara disetrika terlalu panas

    Komplain? Terus mau bajunya diganti, gitu? Memangnya dia bisa ngegantiin baju-baju kita yang bagus-bagus itu?

    Ira, makasih ya buat doanya. Iya tuh, kayaknya laundry itu solusi buat item gede-gede macam korden atau bed cover. Kalau baju kok kayaknya sayang amat deh..

    Pak Sugeng, saya justru penasaran sama kost-kost-an khusus bapak-bapak. Kayak apa ya cuciannya? Bau laki-laki pasti beda sama bau cewek kan? Semoga juru cucinya tabah nyuciin baju penghuni kost Pak Sugeng, hehehe..

    Kimi, terima kasih buat info tarifnya, hihihi..

    Mas Fahmi, hobiku memang umbah-umbah. Makanya Mas bilang bajuku harum, ya toh? 😛

  4. BIG SUGENG says:

    Liku liku kos kosan dengan berbagai pernik-perniknya
    saat ini saya kost cuma nyucinya yaa ada mba yang nyuci untuk seluruh penghuni dan setiap hari
    repotnya memang kalau hujan, kasihan mba nya

  5. Yo Allah…..nyuci tiap hari karena cuma bawa baju sedikit to?
    hehehehe…..tapi bener mbak! dulu almarhum ibuku emang ngajari nyuci baju tiap hari. Tapi kalo alasan kepepet seperti musim hujan sama cucian berat kayak sprei, celana jeans apalagi bedcoverkayaknya laundry menjadi solusi yang tepat
    menyelesaikan masalah tanpa masalah
    hihihihi…pegadaian banget?
    Sukses buat acara di Surabaya nya ya bu dokter

  6. AdeLheid says:

    Jadi inget jaman kuliah dulu, wkt itu laundry masih mahal terpaksa nyuci sendiri, klo ujan ya nasib jadi apek lagi ga kering2 Trus sukanya ditimbun2 klo ga sempet atau lupa ditinggal pulkam akhirnya ada yg jamuran jg hahahaha…memang bahaya klo males^^

    Tapi kmrn pas awal taun ngekos sebulanan di jogja bareng adek, kita terpaksa laundry krn kosnya dadakan ga ada perlengkapan RT. Tp yg bikin kecewa, ada 1 kloter baju yg semuanya kena karat gara2 kawat jemuran sepertinya & taunya pas sudah dibawa balik kesini…ngga bisa komplain deh.

  7. Saya ya ngeri kalo undies nunggu seminggu buat dicuci. Kadang-kadang aku malah sedia deterjen segala di kamar mandi kalo kepingin buru-buru nyuci undies.

    Saya juga mikir laundry di Surabaya masih murah. Minggu lalu saya jalan-jalan sekitar kampus Brawijaya di Malang, itu laundry-nya lebih murah lagi, antara Rp 1,5k-2k/kg.

    Saya memang di Surabaya kemaren-kemaren, tapi sekarang saya udah balik ke Bandung lagi, hehehe. Wah, sayang ya nggak sempat kopi darat, padahal saya dateng ke acara Pesta Blogger-nya Surabaya dua minggu lalu lho.

  8. vany says:

    mskipun ngekos, saia jg lbh suka cuci baju sndiri dan gak pernah laundry, mbak. selain hrs nunggu pakaian numpuk sampai berkilo-kilo, underwear kita gak bisa dicucikan skalian. sungkan ajah rasanya..hahaha. jdnya enakan cuci baju sndiri deh…. 😛
    btw, mbak vicky tinggal sementara di sby ya? di daerah mana nih? 😉

  9. Gaphe says:

    eh vicky di surabaya?.. ngekos dimana?. kopi darat yuuk 😀

    saya juga gitu biasanya, nyuci ke londre kalo udah penuh.. soalnya dapet murah, dan sabtu mggu memang buat nyuci undies 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *