Ngamuk ke Alam

Alam yang saya maksud bukan Alam yang ngeblog di sini. Bukan juga Alam yang dulu ngetop dengan lagunya Mbah Dukun atau Sabu (Sarapan Bubur) itu. Alam yang saya maksud kali ini adalah alam sungguhan, alias alam semesta.

Sebelum saya berangkat ke Surabaya bulan lalu, bokap saya udah mewanti-wanti supaya saya mawas diri coz biaya hidup di Surabaya itu tinggi. Saya kirain yang bokap saya maksud dengan “biaya tinggi” adalah karena di sana bemonya cukup jarang lantaran kebanyakan orang bawa mobil sendiri. Semula saya tenang-tenang aja coz saya nggak keberatan naik bemo, toh di Surabaya saya cuman tinggal sebulan ini. Tapi ternyata saya baru ngeh kalau yang dimaksud “biaya tinggi” adalah biaya yang mesti dikeluarin para warga Surabaya buat pakai AC.

Surabaya ternyata kota paling panas di Indonesia (meskipun saya nggak yakin, kan saya belum pernah ke Pontianak yang jelas-jelas dilalui garis khatulistiwa). Surabaya lebih panas ketimbang Jakarta, ketimbang Pulang Pisau, ketimbang Medan, ketimbang kota-kota manapun yang pernah saya satronin. Semua orang pakai AC di mana-mana, entah di mobil, di kantor, di rumah. Kadang-kadang saya kesiyan sama deretan rumah-rumah yang bagus-bagus di jalan protokol Surabaya yang tembok luarnya dikotor-kotorin oleh perabotan AC.

Saya yang warga Bandung, sampek senewen menghadapi udara panas Surabaya. Pindah dari Bandung ke Surabaya serasa pindah dari Rusia ke Gurun Sahara. Nggak masuk akal, mosok kadang-kadang sehari saya mandi sampek tiga kali. Bener-bener boros sabun. Pokoknya betul bahwa biaya hidup di Surabaya itu tinggi, coz boros listrik buat nyalain AC atau kipas angin, boros sabun mandi, dan boros deterjen coz pakai baju baru sebentar aja langsung keringetan.

Selama sebulan saya tinggal di sana, hujan cuman turun empat kali. Ironisnya, saban kali saya buka Twitter dan mbaca tweet-an orang-orang Jakarta, isinya keluhan tentang Jakarta kehujanan melulu sampek nggak bisa dipakai jalan-jalan ke mana-mana. Saya sebel ngeliatnya, mbok orang-orang Jawa sebelah barat ini pindah aja ke Surabaya supaya mereka nggak ngeluh kehujanan terus-menerus. Saya bingung kenapa hujan cuman turun di Jawa sebelah barat, sedangkan di sebelah timur keadaannya kering-kerontang. Saking keringnya, saya njemur baju mulai jam setengah enam pagi aja, jam 10 siang sudah kering.

Sekarang saya ngerti kenapa my hunk selalu bersukaria tiap kali hujan. Coz itu berarti Surabaya jadi dingin dan dia bisa enak-enakan melungker di tempat tidur. Lha buat saya, Surabaya mau hujan apa enggak, nggak ada bedanya. Biarpun hujan, saya tetep pasang kipas angin banter-banter, coz hujan nggak bisa menurunkan suhu udara yang rata-rata 35 C. By the way on the way busway, fisiologi badan saya masih berdasarkan suhu rumah saya di Bandung yang cuman 19 C.

Ketika saya pulang ke Bandung kemaren, saya baru ngeh bahwa alangkah beruntungnya saya bisa menyesuaikan diri dengan kota beriklim panas dan kota beriklim dingin sekaligus. Di Bandung, hujan turun hampir setiap hari tanpa tedeng aling-aling, bikin asisten pribadi nyokap saya kelimpungan coz ngejemur baju jadi lama keringnya, dan saya jadi ngamuk coz tiap kali hujan, koneksi Speedy saya entah bagaimana langsung lemot. Apakah kabel teleponnya terendam hujan? Kok nggak keren banget.

Jadi, dua hari lalu, timeline Twitter saya banjir dengan keluhan orang-orang Jakarta yang ngamuk lantaran kebanjiran. Jakarta macet total, ketinggian banjir bervariasi antara 0,5-1,5 meter. Seorang cewek yang lagi berteduh terperosok ke lobang gorong-gorong yang cukup dalam dan lobang itu nggak keliatan lantaran banjir. Saya pikir, orang-orang Jakarta ini kok kesiyan amat.

Ramalan amatir saya, sampek 50 tahun lagi, Jakarta nggak akan bebas dari banjir. Coz mereka sudah merombak hutan-hutan bakau menjadi hutan apartemen. Jika kau ingin tinggal dan bekerja di Jakarta, yang pertama harus kaupikirkan adalah apakah rumahmu bebas banjir. Apakah jalanmu menuju kantor juga bebas banjir. Nggak usah mikirin beli mobil dulu. Mobil semewah apapun nggak bisa membebaskanmu dari banjir, kecuali kalau kamu naik tank. Kalau kamu nggak bisa berhadapan dengan risiko kemacetan dan kebanjiran itu, nggak usah ngomel jika kamu adalah penduduk Jakarta. Coz ngomel nggak ada gunanya.

Dan Surabaya memang sudah ditakdirkan dari sononya buat panas. Jadi memang harus siap sedia boros listrik, boros deterjen, dan boros sabun mandi. Saya sih sudah siap bawa payung ke mana-mana, coz saya nggak mau rencana saya jalan-jalan terhalang cuman gara-gara saya takut kepanasan.

Jangan ngamuk sama alam. Kitalah yang mesti menyesuaikan diri. Dan berhentilah ngamuk sama gubernur. Dia mungkin arsitek yang pinter menata kota, tapi butuh lebih dari satu orang arsitek untuk mengusir orang-orang yang suka buang sampah sembarangan di bantaran kali Ciliwung.

Gambar cowok kebanjiran di atas diambil dari sini. Kalau foto saya di atas dijepret oleh mas yang ini.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. mawi wijna says:

    suatu waktu saya ke Surabaya dan hendak rekreasi ke Madura. Sayangnya, di Madura ternyata hujan deras. BeTe deh, pulang lagi ke Surabaya dan ternyata disana…panas…beh!!!

    Andaikata debu vulkanik mampir di kota ini, butuh berapa bulan supaya bisa bersih?

  2. Oh yeah?

    Aku agak lupa, coz dulu aku jarang keluyuran di Kapuas.. 😛

    Surabaya memang kuakuin banyak banget taman kotanya. Nampaknya Pemkot-nya berupaya keras supaya kota itu tidak terlalu gersang. Nggak pa-pa, Ndri, semua kota punya proses pembelajaran. Mudah-mudahan suatu saat nanti Solo bisa lebih teduh lagi.

  3. Sebenarnya ada yang lebih panas dari Surabaya, yaitu Kapuas. Dan itu adalah alasan, kenapa kulitku lebih hitam bila pulang dari Kalimantan. 🙂

    Menurutku, Surabaya tak terlalu panas karena tata kotanya lumayan bagus. Banyak taman dibangun di sana sini. Pohon di tepi jalan raya juga besar2. Malah kalo mau jujur, Solo lebih panas. Penataan kotanya masih kalah dengan Surabaya.

  4. Sugeng says:

    Keknya ceritanya masih belum lengkap tentang Surabaya. Belum ada cerita sarang nyamuk yang ada dimana-mana an tikus2 nya yang sebesar anak kucing. Pokoknya hiiiiii…………. 🙁
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  5. absennnn
    Batam cuacanya lebih ekstrim lagi maklum daerah kepulauan

    berbicara alam berbicara kebiasaan. Kebiasaan kita menghargai dan beradaptasi dengan alam

    Kalo aku suruh tinggal di surabaya Sumpah ngk nahan…..panas, airnya susah mana nyamuknya juahaat banget

  6. Mas Darin, maksudnya siapa yang bisa lanjut di Jakarta itu adalah yang bertahan dari banjir ya? Hehehe..

    Mas Fahmi, kalo Mas nggak mau mandi pagi, nanti Mas ta' cemplungin ke ember, terus ta' gosok sampek resik.. 😛

  7. Darin says:

    Bener tuuh, kudunya kita yg harus menyesuaikan dengan alam. Itu namanya evolusi, sapa yg bertahan itu yg lanjut 😀

    Tapi sebelumnya, mari kita sama2 #prayforindonesia

  8. efahmi says:

    iya, surabaya panas. disini, aku sering mandi 3 kali sehari. jadi pingin ngadem ke bandung. mungkin kalo disana nggak usah mandi pagi nggak pa pa hehehe 😀

  9. IbuDini says:

    Bebas banji..namanya saja sudah bebas banji, jadi bebas kemana aja air akan mengalir…
    Alhamdullilah sampai tahap ini kotaku masih dalam keadaan nyaman..panas bisa dirasa, sejuk bsia dirasa, hujan pun bisa dirasa…

  10. Menurut gw, banjir tuh bukan bencana alam, tapi bencana manusia. Coz seperti yang Faisal tulis, kalau pemerintah mau antisipasi banjir, banjir di Jakarta kemaren nggak akan terjadi.

    Oh ya, gw nulis judul Ngamuk ke Alam ini maksudnya bukan ngamuk ke banjir. Tapi ngamuk ke iklim. Entah itu iklim yang panas banget atau iklim yang ujan terus.

  11. aaSlamDunk says:

    sepatutnya kita tidak bergantung kepada FOKE atau gubernur manapun
    bila semua orang rela mengulurkan tangan dan berjabatan pasti semua akan terasa lebih ringan

    banjir, itu tanggungjawab kita semua
    ayo galang bantuan dana untuk merapi dan tsunami di wasior

  12. Setuju banget, Pak Joko. Kalo ndak mikirin posisi Jakarta lebih dekat ke rumah orang tua saya, saya pasti lebih milih tinggal di Surabaya ketimbang Jakarta.

    Soal AC hemat energi itu boleh juga. Tapi kalo disambungin dengan konteks saya yang belum punya rumah sendiri, saya lihat masih banyak rumah kost yang belum sadar buat mengganti AC-AC mereka dengan AC hemat energi. Mudah-mudahan pemasaran AC ini makin bagus ya di kota-kota panas di Indonesia sehingga bisa nolong para pengusaha kost.

  13. Jokostt says:

    Kalau disuruh memilih saya masih mending tinggal di Surabaya daripada Jakarta. Surabaya memang panas tapi tak parah macetnya kayak Jakarta, yang udah macet banjir pula. Dan kalau Medan sebenarnya juga enak tinggal disana. Sayang terlalu jauh saya kalau mudik ke Surabaya. Sampai 3 jam, udah gitu pesawatnya harus transit pula. He…He….

    Biaya pakai AC, nggak terlalu mahal juga, kok Mbak Vicky? AC sekarang sudah banyak yang hemat energi. Kalau saya bandingkan biayanya masih lebih mahal bayar langganan internet unlimited atau langganan BB unlimited sebulan. Saya pernah hitung-hitungnya AC di rumah saya biaya sebulannya tak lebih dari Rp 50 ribu/bulan. Padahal sehari rata-rata nyala 12 jam siang dan malam.

  14. gue orang pontianak *acung2 jari telunjuk*

    pontianak juga panas terik sih. anak2 gue yg kelahiran jakarta kalo gue bawa mudik selalu kepanasan sampe bruntusan biang keringat hehe

    soal jakarta dan macet-banjir, no comment deh. udah hopeless tinggal tunggu kapan jakarta tenggelam hehe

  15. Oh saya kirain cuman saya yang merasa kepanasan di tempat tidur saya, hahaha..

    Tapi saya masih bersyukur hawanya nggak kering-kering amat, cukup lembab dan nggak bikin kulit rusak (paling-paling item sih iya). Lha saya pernah ada di Anyer dua hari aja, kulit langsung mengelupas..

  16. galihsatria says:

    Surabaya itu panas dan lembab, membuat kita seperti bolu dikukus. Bontang saya tahu jauh lebih terik mataharinya (lebih silau), tapi nggak lembab sehingga lebih nyaman. Empat tahun di Surabaya, kipas angin di kamar menghembuskan udara panas, kasur terasa hangat, akhirnya lebih enak tidur di lantai.

    Masing-masing kota memiliki segi positif dan negatifnya sendiri. Waktu terjebak macet kemarin malam (saya sampai rumah pukul set 1 malam), saya cuma berdoa, semoga is**** kelak mau diajak hidup seperti ini he he he…

  17. Hidup ini penuh warna, Tuhan yang mengizinkan sesuatu terjadi atas hidup kita agar kita makin bertumbuh di dalam Dia. Hargailah setiap waktu dan kejadian yang terjadi atas hidup kita.. [pnjm payungnya mbak xixixixi…]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *