Norski?

Bukannya saya sombong ya, atau nggak mau go green. Tapi kalau ditawarin, mau nggak saya pakai baju dari bungkus-bungkus produk deterjen yang ditempel sana-sini itu, saya pasti langsung jawab: Emoh. Alasan pertama, coz aselinya saya memang nggak seneng pakai baju plastik. Panas, bo’. Alasan kedua, saya nggak suka pakai apapun yang ada cap nama produk tertentu dan produk itu bukan produk mode. Kesannya saya ngiklan, gitu.

Makanya waktu saya lihat pawai di Cimohai minggu lalu ini, saya bertanya-tanya. Apakah mereka sungguhan bikin baju dari bungkus-bungkus kopi dan mie instan ini untuk dipakai sehari-hari, atau cuman buat gaya-gayaan pas karnaval doang? Coz sejatinya saya nggak lihat manfaat dari pawai ini, selain ngajak panas-panasan sehingga bikin tukang jualan produk pemutih kulit dan tukang teh botol jadi laris-manis, atau sekedar bikin macet jalan.

*Oh Vicky, kamu nggak mbois banget ih. Kan seru ikutan pawai di jalan itu, bisa diliatin emak, bapak, tetangga, temen, gebetan, calon mertua, termasuk juga nongkrong jadi bahan buat blogmu ini..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. BabyBeluga says:

    Aku siih ogah pakai baju dari plastik, keringat gga nguap tuh, kebayang deh baunya bisa tujuh rupa… gga jelas kan tuh kemasan dapetnya darimana? Kalau dibuat tas sih masih mending walau aku jg gga mau tuh pake, kudu dibayar dulu dong, emangnya jadi billboard gratis. Wkt di Vancouver aku liat sih syal dari serat2 soda pop cans.

  2. Menurut aku, semua perusahaan mestinya diwajibkan buat menarik kembali sampah produk-produk mereka yang nggak bisa didaur ulang, supaya mereka yang mikir cara memusnahkan barang-barang bikinan mereka itu..

  3. Ay says:

    mbois artinya bukannya rada kecowo-cowoan ya?…dalam arti trendy..:D

    hehehe…
    aku pake baju kertas aja deh..
    biar cepet sobek trus bisa ganti pake baju kain lagi…:))

  4. ahahahah!

    Ngapain orang2 itu?

    bener emang, kegiatan itu ga ada guna..
    kita mau ramah lingkungan atau promo produk jadi saru..

    Cobalah plastik2 bekas itu didaur ulang dengan baik dan menghilangkan embel2 produknya..

  5. Saya lagi nyarai-nyari yang mirip samamu di foto itu kok gak nemu ya?
    Anyone,help meee… 😀

    Klo diajakin mbikin pakaian dari barang2 bekas mungkin saya bakal semangat, tp untuk mamerinnya di karnaval, atau catwalk (bener gak nulisny) sekalipun, saya bakal ogah….!

    😀

  6. Well, aku mau aja pakai baju haute couture di catwalk. Tapi baju dari plastik? Hmm..

    Aku mulai ikut-ikutan ngomong "mbois" semenjak sebulan lalu. Kalo "norski", udah semenjak 10 tahun lalu.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *